#NgobrolinPekanbaru Eps. 2 : Beragam Cara untuk Datang ke Pekanbaru

Halo! Hari Jum’at saatnya kita #NgobrolinPekanbaru. Hari ini udah masuk ke episode kedua nih. Udah baca episode pertama apa belum? Kalo belum, yuk baca dulu di sini. 🙂

Anyway, saya mau cerita dulu nih. Alhamdulillah di hari Jum’at minggu lalu, respon terkait project blogging saya dan Mutia ini luar biasa rame. Surprisingly ada beberapa teman yang juga ingin ikutan nulis #NgobrolinPekanbaru di blog mereka masing-masing.

Ada mas Rendra, teman saya di Akber Pekanbaru yang juga #NgobrolinPekanbaru di blognya ini. Ada pula mba Ferna, teman blogger saya yang baru setahun terakhir tinggal di Pekanbaru juga ikutan #NgobrolinPekanbaru di blognya. Project kami ini juga disupport oleh Liga Blogger Indonesia. Sampai ada postingan khusus di blog Liga Blogger Indonesia yang akan menayangkan update terbaru kami setiap minggunya. Waaa, terima kasih banyak ya :’) Semua respon positif ini membuat saya dan Mutia jadi lebih semangat untuk #NgobrolinPekanbaru setiap minggu. 🙂

Duh, preambulenya panjang banget ya. 😀

Di #NgobrolinPekanbaru episode kedua ini, saya dan Mutia akan menceritakan tentang bagaimana caranya jika teman-teman semua mau datang ke Pekanbaru. Tentunya apa yang kami share ini berdasarkan pengalaman kami masing-masing. Jadi insya Allah akurat lah infonya. 🙂

Saya pribadi sudah pernah merasakan berbagai moda transportasi untuk datang ke Pekanbaru. Mulai dari pesawat, kapal laut, dan juga mobil pribadi. Saya akan ceritakan satu per satu di postingan ini. Yuk disimak!

Baca tulisan Mutia di sini:
Jangan Bingung! Ini Transportasi Menuju Pekanbaru

Oke, jadi gimana caranya kalo mau datang ke Pekanbaru?

1. Via Udara : Pesawat

DSC03081

Sudah jelas, moda transportasi yang satu ini paling umum dipilih banyak orang yang mau datang ke Pekanbaru. Secara kenyamanan, sudah tentu lebih nyaman. Kalo soal faktor keamanan, konon moda transportasi ini adalah yang paling aman lho. Info ini saya dapatkan waktu ikutan kelasnya Akber Pekanbaru yang ini, yang gurunya merupakan seorang praktisi di dunia penerbangan.

Secara harga, sangat bervariasi. Tinggal pintar-pintar cari tanggal dan maskapai yang oke aja. Syukur-syukur dapat harga promo kan. Saya pernah lho dulu waktu mudik lebaran dapat tiket murah, 100ribu rupiah dari Jakarta ke Pekanbaru naik Mandala. 😀

FYI, harga tiket normal dari Jakarta ke Pekanbaru itu berkisar 400ribu sampai 800ribu rupiah sekali jalan.

Yang perlu diingat, tidak semua kota di Indonesia punya direct flight ke Pekanbaru. So far kota-kota yang ada penerbangan langsung ke Pekanbaru itu adalah sbb :

  • Jakarta (Garuda Indonesia, Lion Air, Batik Air, Citilink, Sriwijaya)
  • Batam (Lion Air, Citilink)
  • Medan (Lion Air)
  • Bandung (Citilink)
  • Yogyakarta (Citilink)
  • Surabaya (Citilink)

Apa lagi ya? Saya lupa euy. Kalo ada yang kurang, let me know ya. Nanti saya tambahin infonya.

Waktu saya masih kuliah di Bandung, belum ada tuh direct flight dari Bandung ke Pekanbaru. Jadi dulu saya harus naik travel dulu ke Jakarta, trus berangkat via Soetta deh. Pernah sekali berangkat dari Halim Perdanakusuma, waktu itu naik Riau Airlines, maskapai lokal Provinsi Riau yang sayangnya saat ini sudah berhenti beroperasi.

Mostly, kalo mau datang ke Pekanbaru dari kota-kota selain yang ada di atas, memang harus transit dulu di Jakarta, Batam, atau Medan. Bahkan ke Palembang pun yang secara jarak lebih dekat, tapi karena gak ada opsi direct flight, jadi harus transit dulu di Jakarta.

Oh ya, opsi maskapai Bandung-Pekanbaru tadinya ada Air Asia. Tapi beberapa hari lalu saya lihat infonya kabarnya sih udah ditutup rute Air Asia Bandung-Pekanbaru.

Kalo dari/ke luar negeri, yang punya direct flight ke Pekanbaru itu adalah Singapore (Silk Air, Jet Star) dan Malaysia (Air Asia). Tapi saya belum pernah sih terbang ke luar negeri dari Pekanbaru. Biasanya pasti ke Batam dulu trus baru deh nyeberang ke Singapore/Malaysia naik ferry dari Batam.

2. Via Laut : Kapal

kapal-dumai-express-dan-dumai-line_20150707_165911

Dumai Line. Sumber : batam.tribunnews.com

Dulu waktu saya masih kecil dan sering liburan ke Pekanbaru, saya dan keluarga beberapa kali naik kapal langsung dari Batam ke Pekanbaru. Yes, dulu mah masih ada pelabuhannya di Pelita Pantai. Ingat banget deh saya waktu itu, perjalanannya memakan waktu kurang lebih 10 jam. Berangkat pagi dari Batam, nyampe Pekanbaru sore.

Tapi sekarang, pelabuhan Pelita Pantai sudah ditutup. Jadi kalo mau merasakan sensasi naik kapal dari Batam ke Pekanbaru, harus via Dumai. Waktu tempuhnya sekitar 5-6 jam. Dari Dumai lanjut lagi perjalanan ke Pekanbaru via jalan darat dengan waktu tempuh sekitar 4-5 jam.

Selain via Dumai, bisa juga via Buton. Waktu kecil saya juga pernah naik kapal via Dumai dan Buton ini. Sampai di pelabuhan Dumai/Buton dijemput oleh om saya. Kalo sekarang udah gak pernah lagi. Jadi gak tau juga kondisi saat ini di kedua pelabuhan tersebut gimana. 🙂

3. Via Darat : Mobil

DSC08738

Roadtrip perdana dengan suami dari Pekanbaru ke Padang

Nah, ini opsi yang bisa dipilih jika mau datang ke Pekanbaru dari Sumatera Barat, Sumatera Utara, Jambi, dan Sumatera Selatan. Dari Jakarta ke Pekanbaru juga bisa kok jalan darat, tapi waktu tempuhnya lumayan lama, sekitar 2 hari 1 malam. Saya belum pernah coba sih, jadi gak tau gimana rasanya duduk di dalam mobil selama itu.

Yang pernah saya alami sendiri itu jalan darat dari Sumatera Barat (Padang, Payakumbuh, Bukittinggi, Solok, Pariaman) dan dari Sumatera Utara (Sipirok). Dan semuanya menggunakan mobil pribadi, belum pernah merasakan naik travel atau bus.

Kalo dari Sumatera Barat, udah sering banget bolak balik via jalan darat. Setiap kali lebaran di Pekanbaru, saya dan keluarga pasti jalan-jalan ke Sumbar naik mobil. Waktu nikah juga pernah roadtrip bareng suami ke Padang, karena kebetulan saya ada kerjaan di sana.

Beberapa tahun lalu sempat ada rute Garuda Indonesia Padang-Pekanbaru, tapi cuma setahunan deh kayaknya, abis itu ditutup rutenya. Jadi satu-satunya cara dari Padang ke Pekanbaru ya lewat jalan darat. Bisa naik mobil, travel, bus atau naik motor.

Saya sendiri lebih prefer naik mobil pribadi sih ya. Lebih nyaman pastinya. Apalagi saya paling gak bisa kalo lihat orang mabuk, bisa ikutan mabuk ntar. Jadi agak susah kalo naik travel yang mana gabung sama penumpang lain.

Kelebihan lainnya kalo naik mobil pribadi adalah kita bisa berhenti di mana pun kita mau. Misalnya berhenti sejenak sambil foto-foto di kelok sembilan atau makan dulu di rumah makan yang ditemui sepanjang jalan. Kendali sepenuhnya ada di tangan kita. 🙂

DSC07223

Tapi pastinya kalo bawa mobil sendiri juga ada nilai minusnya. Apalagi kalo nyetirnya sendiri, gak ada yang ngegantiin. Bisa capek banget deh sepanjang jalan.

Saya kalo lagi roadtrip berdua doang sama suami, gak akan pernah bisa tidur sepanjang jalan. Mau sengantuk apapun pasti akan dipaksakan melek. Karena saya gak mau ngebiarin suami saya nyetir sendirian. Jadi harus saya temenin ngobrol.

Nah, pernahlah suatu waktu, saat itu saya dan suami abis ada acara outbound toko kue milik keluarga suami di Harau. Karena sebelum acara, saya rada hectic, jadi kami berangkatnya pisah dari rombongan. Yang lain naik bus, saya dan suami naik mobil. Saat di perjalanan pulang, udah sama-sama capek kan abis outbound. Saya ngantuk berat udah gak tahan lagi, sempat ketiduran dikit waktu di jalan. Suami pun mulai gak konsen nyetirnya. Mana itu udah jam 12 malam. Akhirnya kami memutuskan untuk berhenti dulu, nginap di SPBU di perbatasan Sumbar-Riau. Di SPBU itu ada wismanya, jadi ya sudah nginap semalam di sana. Besok paginya baru jalan pulang lagi. 🙂

Pengalaman lainnya jalan darat itu waktu dari Sipirok (Sumatera Utara) ke Pekanbaru. Waktu tempuhnya kurang lebih 10 jam. Lumayan bikin badan pegal duduk selama itu di dalam mobil. Tapi seru sih. Saya selalu suka jalan-jalan kayak gitu, apalagi kalo view sepanjang jalannya kece. 🙂

***

Well itu sih pengalaman saya menggunakan berbagai moda transportasi untuk sampai ke Pekanbaru. Gak ribet kok, gampang banget malahan kalo mau datang ke Pekanbaru.

Jadi yuklah jalan-jalan ke kota bertuah ini. Kalo masih bingung mau ngapain di Pekanbaru, ikutin terus ya blog saya dan Mutia. Setiap Jum’at pagi kami akan #NgobrolinPekanbaru biar teman-teman semua semakin penasaran untuk datang ke kota ini. 🙂

banner ngobolin pekanbaru ver 3 resize

Anyway, yang punya pengalaman seru saat perjalanan dari/ke Pekanbaru, yuk kita ngobrol bareng-bareng. Share di kolom komentar ya! 🙂

Advertisements

26 thoughts on “#NgobrolinPekanbaru Eps. 2 : Beragam Cara untuk Datang ke Pekanbaru

  1. Lusi

    Pakai mobil pernah dr Jogja ke Pekanbaru tapi belok Bandung dulu belanja heheee seminggu aja. Barusan aku beliin tiket suami Pekanbaru – Jogja pakai Citilink one way 1,2jt dikurangi voucher hadiah lomba tweet tiket.com 500rb. Bisa buat tambahan tips bagi warga pku nih, sering2lah ikut quiz atau lomba, biar dpt voucher pesawat. 😀

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Nah, tips penting nih! Kudu sering mantengin semua socmed ya mba, siapa tau ada yang lagi bikin quiz atau lomba berhadiah voucher tiket pesawat. Kalo aku juga suka pantengin promo2 discount, jadi beli tiketnya pake promo tsb deh. Mayan kan lebih hemat hahaha

      Like

      Reply
  2. journeysn

    iya mba, jadi sedih karena makin nipis direct flight (Harga miring re: Airasia) dari dan ke pekanbaru. dulu PKU-Medan-PKU pp 150,000, cm AA yang bisa kaya gitu haha

    Like

    Reply
  3. Prita Adhaning

    Hai Ka Lia,
    Aku anak Psiko UIN’09 lho… gak sengaja nemu blog ini (dan kebetulan emang suka bgt baca blog hehe).
    Aku pernah sekali ke Pekanbaru dan enak banget jalan-jalan ke daerah Sumatera, kopinya juarak!
    Yg bikin kangen ke Pekanbaru itu pancake duren, bolu kemojo sm kedai kopinya. Hmm.. kapan lagi pagi pagi bisa nongkrong di kedai kopi minum kopi O sm makan roti bakar hehe

    Like

    Reply
  4. Nurul Aini

    Waah seru banget nih ngikutin segmen #NgobrolinPekanbaru, btw, salam kenal mbak, saya asli medan yg skrg lagi merantau di Pekanbaru nih lg lanjutin study di sini udah setahunan juga tinggal di sini, asik juga nih kalo ikutan #NgobrolinPekanbaru hehehe

    Like

    Reply
  5. Pingback: #NgobrolinPekanbaru Eps. 3 : Sarapan Apa di Pekanbaru? | liandamarta.com

  6. Pingback: #NgobrolinPekanbaru Eps. 4 : Komunitas Seru di Pekanbaru | liandamarta.com

  7. Pingback: #NgobrolinPekanbaru Eps. 5 : Transportasi Publik di Pekanbaru | liandamarta.com

  8. Pingback: #NgobrolinPekanbaru Eps. 6 : Oleh-Oleh Khas Pekanbaru | liandamarta.com

  9. Pingback: #NgobrolinPekanbaru Eps. 7 : Tempat Nongkrong Hits di Pekanbaru | liandamarta.com

  10. Pingback: #NgobrolinPekanbaru Eps. 8 : Suka Duka Jadi Warga Pekanbaru | liandamarta.com

  11. Pingback: #NgobrolinPekanbaru Eps. 9 : Public Area untuk Keluarga di Pekanbaru | liandamarta.com

  12. Pingback: #NgobrolinPekanbaru Eps. 10 : Tentang Blogger di Pekanbaru | liandamarta.com

      1. Eason Vernandy

        Ya..cuma katanya pemandangannya bagus..kmrin dikirim foto dari teman yg katanya rekomendasi lewat jalur tengah..saya lihat kek sungai gitu hijau biru..bagus sekali.

        Like

        Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s