Ketika Nama di Tiket Pesawat Berbeda dengan Nama di Paspor

Traveling tanpa drama itu kayaknya kurang greget ya. Tapi kalo ada drama juga rasanya dag dig dug gak karuan. Seperti ketika saya traveling ke Bangkok awal April lalu. Saat check in di Changi Airport, saya baru sadar kalo nama saya di tiket pesawat berbeda dengan nama di paspor. Duh!

Jadi, nama yang tertera di paspor saya memang ada penambahan 2 kata: binti + nama Ayah saya. Penambahan nama ini dulu Ayah yang bikin. Pertimbangannya agar tidak perlu mengurus penambahan nama jika mau pergi umroh. Karena konon kabarnya kalo mau umroh, nama yang tertera di paspor harus terdiri dari 3 kata.

Saat saya mengurus perpanjangan paspor pertengahan tahun 2016 lalu, saya berniat mau hapus penambahan kata itu. Tapi lupa. Jadilah paspor baru saya masih pake penambahan kata binti dan nama Ayah.

Kemudian saya pun mempersiapkan keberangkatan ke Bangkok. Dimulai dengan beli tiket pesawat melalui sebuah aplikasi online travel agent.

FYI ini kali pertama bagi saya nih beli tiket pesawat ke luar negeri. Karena sebelumnya kalo ke luar negeri kan paling ke Singapore dan Malaysia doang. Dan itu gak pernah naik pesawat. Selalu nyeberang naik ferry dari Batam. Jadi ya gak pernah ada urusan input nama sendiri. Karena kalo naik ferry, nama kita akan diinput oleh crew ferry saat check in.

Lalu kemudian terjadilah kebodohan itu. Saya blas gak nyadar sama sekali. Waktu beli tiket di aplikasi tersebut, saya langsung insert automatically aja nama lengkap saya. Seperti yang saya lakukan setiap kali beli tiket domestik.

Sampai akhirnya, hari yang ditunggu-tunggu pun tiba. Hari keberangkatan ke Bangkok.

Saya dan sahabat saya sampai di Changi Airport sekitar jam 7 pagi waktu Singapore. Jadwal flight kami 09.15 waktu Singapore dengan menggunakan maskapai Jetstar. Kami memang sengaja datang ke Changi lebih pagi karena niatnya mau explore Changi Airport. Tapi kemudian drama itu pun terjadi. 😆

Sesampainya di Departure Hall Changi Airport saya masih belum sadar lho kalo nama di tiket dan di paspor saya beda. Masih santai aja jalan menuju ke self check-in machine yang tersedia.

Self check in jetstar changi airport

Self check-in machine Jetstar Changi Airport

Di self check-in machine tersebut, saya input kode booking, ikuti petunjuk yang tertera di sana, dan kemudian saya diminta untuk scan paspor. Dari situlah saya baru sadar bahwa…. passport name does not match the name in your booking.

JENG JENG!

Saya baru ngeh dong kalo nama saya di paspor itu ada penambahan 2 kata. Jadi ya beda dengan nama yang saya input di tiket pesawat. OON BANGET SUMPAH.

Lalu saya lapor ke airport staff yang ada di sana. Dan kemudian saya pun diarahkan untuk menuju counter check in. Sambil ngantri check in, saya langsung browsing cari informasi kalo ada kasus seperti ini apa yang harus dilakukan.

Mostly artikel yang saya temukan itu kejadiannya beberapa hari sebelum keberangkatan, jadi masih bisa diurus perubahan nama melalui customer service masing-masing maskapai. Lah apa kabar saya yang kurang dari 2 jam lagi akan berangkat? Kalo ternyata tiket saya ditolak, ya saya terancam gagal terbang ke Bangkok. Opsi yang terpikir sama saya saat itu ya beli tiket baru.

Ketika tiba giliran saya sampai ke counter check in, saya langsung disambut dengan staff yang bertugas. Mas-mas, saya lupa namanya siapa. Begitu saya ceritakan kronologisnya, dia cuma senyum aja dan minta paspor beserta kode booking tiket. Saya masih dag dig dug parah.

Lalu kemudian dia cetak boarding passnya, dan nambahin 2 kata yang kurang di boarding pass saya beserta tanda tangan beliau sebagai bentuk approval. Udah gitu doang. Prosesnya cepat sekali, gak pake ditanya ini itu. Ngasih boarding passnya pake senyum pula. Makasih ya, Mz! :’)

Nama tiket berbeda dengan paspor

Boarding pass dengan penambahan binti + nama ayah (saya tutup namanya jadi gak kelihatan) + tanda tangan staff counter check in Jetstar

CASE CLOSED. Alhamdulillah. Jadi juga saya ke Bangkok.

Udah selesai nih?

Tentu saja belum, saudara-saudara. Karena tiket Bangkok-Singapore saya kan namanya masih salah. :))))

Untuk penerbangan Bangkok-Singapore saya menggunakan maskapai Lion Thai. Saya pun coba browsing bagaimana prosedur perubahan nama di Lion Thai. Di aplikasi online travel agent ini sebenarnya ada opsi untuk ubah nama penumpang, tapi hanya untuk maskapai tertentu. Dan untuk maskapai Lion Thai ini saya harus mengirimkan email ke customer service mereka.

Ya udah deh saya email-emailan. Dari hasil obrolan di email tersebut, saya mendapat kesimpulan bahwa saya harus melakukan perubahan nama pada tiket paling lambat 24 jam dari jam keberangkatan. Tidak bisa dilakukan di airport, harus melalui call center Lion Thai.

Lalu saya telfon lah si call center Lion Thai. Intinya, proses perubahan nama bisa dilakukan dengan penambahan biaya sebesar THB 850 atau sekitar Rp340.000.

Yang jadi masalah adalah mereka hanya menerima pembayaran melalui credit card. Tidak bisa transfer atau cash. Dan credit card yang diterima hanya credit card keluaran Thailand dan Singapore.

Atuhlah saya mana punyaaaaaaaa~

Saya cuma punya credit card Indonesia dan di case ini beneran gak bisa dipake huhuhu. Padahal kan sama-sama Visa ya. Why oh why…

Asli lah selama ngurusin proses ini, saya udah gak fokus banget mau jalan-jalan. Saat itu kami lagi keliling Wat Pho tapi saya sambil bolak balik nelfon si customer service berusaha mencari solusi terbaik yang bisa dilakukan.

Sahabat saya sih ngusulin untuk go show aja ke airport, apalagi kemarin waktu berangkat dengan Jetstar kan aman-aman aja yah. Tapi saya gak berani ambil resiko euy.

Sama dengan saat keberangkatan, kemungkinan terburuknya adalah tiket saya ditolak dan saya harus beli tiket baru. Tapi masalahnya, saat itu Bangkok lagi peak season banget. Selama beberapa minggu ke depan, harga tiket pesawat dari Bangkok ke Singapore dan Bangkok ke Jakarta udah gila-gilaan. Di atas 5 jutaan semua. Yah apalagi kalo bukan karena Coldplay. Dan bertepatan juga di bulan April ada perayaan Songkran.

Mau naik bus ke Kuala Lumpur juga paling baru bisa beberapa hari kemudian. Karena di tanggal kepulangan saya (9 April 2017) itu asli lagi padat banget trafficnya. Itu artinya saya harus extend di Bangkok sendiri karena teman-teman saya semuanya pulang di tanggal 9 April ini. Duh euy, saya belum punya cukup nyali untuk solo traveling di negeri orang.

Di saat terjepit itulah saya baru ingat kalo beberapa teman Abang kan ada yang kerja di Singapore. Dan mereka pasti punya credit card keluaran Singapore. Kebetulan ada 2 orang yang cukup dekat dengan Abang. Saya pun coba menghubungi keduanya.

Alhamdulillah mereka responsif sekali. Salah satu dari teman dekat Abang ini bersedia meminjamkan credit cardnya. Setelah dia ngasih data-data credit card yang dibutuhkan, saya pun langsung menghubungi pihak Lion Thai untuk segera dilakukan proses perubahan nama.

Selang satu jam kemudian, tiket baru saya pun masuk ke email. ALHAMDULILLAH.

Akhirnya bisa pulang juga. Gak jadi terdampar di Bangkok. :)))

Lion Thai

Anyway, untuk teman-teman Abang yang udah bantuin saya saat itu, terima kasih banyak atas bantuannya ya. :’)

***

Kesimpulannya, jika nama di tiket pesawat berbeda dengan nama di paspor, untuk masing-masing maskapai kebijakannya mungkin berbeda-beda. Dari pengalaman pribadi saya sih gini:

  1. Jetstar di Changi Airport : tidak ada proses yang meribetkan. Staff di counter check in sangat helpful. Mereka akan menuliskan penambahan nama di boarding pass yang udah dicetak.
  2. Lion Thai di Don Mueang Airport : berdasarkan informasi dari email CS, perubahan nama tiket tidak bisa dilakukan di counter check in. Harus via call center dan untuk penambahan biaya hanya bisa dilakukan dengan menggunakan credit card keluaran Singapore atau Thailand.

Semoga apa yang saya share ini bermanfaat ya. Kalo ada yang punya pengalaman serupa, baik dengan maskapai yang sama atau maskapai berbeda, boleh lho share di kolom komentar. Siapa tau ada yang butuh informasinya juga. 🙂

Advertisements

39 thoughts on “Ketika Nama di Tiket Pesawat Berbeda dengan Nama di Paspor

  1. Kiky

    Alhamdulillah belum pernah dan jangan sampai lah kak hehe, cuma setiap booking tiket aku pasti cek berkali kali, apalagi kalo salah rute kan ga lucu,😂😂😂

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Hahaha aku pun kalo beli tiket selalu cek berkali-kali. Make sure nama, rute, dan schedulenya benar. Tapi waktu beli tiket ini aku asli lupa total kalo nama di pasporku ada penambahan 2 kata 😂😂😂

      Like

      Reply
  2. cK

    Mbak Lia harus coba bikin akun Jenius deh, biar bisa punya kartu debit yang bisa dipakai sebagai credit card. xD

    (bukan iklan, cuma saran)

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Iyaaaah ku tak menyangka seribet itu. Meski penasaran juga sih Dit kalo aku go show ke bandara kira-kira bakal dilolosin aja gak ya seperti Jetstar? Tapi gambling benerrr 😁

      Like

      Reply
  3. trans pmk

    aduh beda-beda pula penggunaan credit card untuk Thai Lion Air. Mujur kamu ada teman, jika tiada teman, mungkin sekali kamu menambah hari di Bangkok sehingga ada flight yang kosong di Bangkok

    Like

    Reply
  4. Risalah Husna

    Bacanya jadi ikut deg-degan 🙂 mungkin saya juga bakal panik kaya lia gitu. Secara saya orangnya apa-apa dipikirin dan harus sesuai rencana, jadi kalau ada kejadian diluar rencana gitu udah pasti bakalan panikk banget. Alhamdulillah, selalu ada aja jalannya yaa 🙂

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Iya mba, aku pun tipe yang apa-apa dipikirin dan harus sesuai rencana. Makanya kalo udah ada sesuatu yang terjadi di luar rencana, pasti stress banget hahahaha. Alhamdulillah Allah selalu ngasih jalan, terutama di saat kepepet 😆😆😆

      Like

      Reply
  5. sarah eyie

    wuiihh aku yang jadi was2..hahaahaha..pengalaman mbak lia jadi pelajaran bagi semua, harus teliti lagi kesamaan nama di tiket, pasport maupun ktp lah…ngeri2 sedap kalo traveling dinegeri orang, nemu masalah begini…

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Iya mba, harus ekstra make sure cek semuanya. Apalagi yang menyangkut keberangkatan ke luar negeri. Pelajaran juga nih buat aku agar next time lebih teliti lagi 😊

      Like

      Reply
  6. Nadia Indriani Karina

    Teeeehh ikut deg degan bacanyaa.. Jd inget aku pernah kena drama Lion Air delay ga karuan di Changi Airport mau ke Jakarta. Dilempar lempar ke terminal sana sini. Sendirian dan HP lowbat pula.. Mana english ku senin kamis bgt bhahaha.. Untung ada sesama penumpang yg baik ngajak brg.. Bener bgt emang, travelling ga pake drama mah kurang seru hahaha..

    Liked by 1 person

    Reply
  7. nyonyasepatu

    Aku pernah dengan AA. Punya bosku pula dan ketauhuan 2 hari sebelum brkt. Jadi mesti email ke mereka. Dulu fax hehe. Untungnya call centre AA itu helpful jadi yah no drama deh bosku berangkatnya. Makasih info kamu yaa Lia

    Like

    Reply
  8. ezi dhita yati

    halo lia salam kenal, aku salah satu org yg suka baca blog kamu..btw kita satu sma loh di pku 😁 baca postingan yg ini sama bgt kayak kejadian aku ke kl awal mei kmrn..baru nyadar malam sebelum brgkt dan itu panik bgt, tp untung di bandara pku nya bisa lewat trus tiket plg nya masih bisa diganti 😂

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Hai Eziii.. aku tau dirimu kok hehe tapi dulu waktu SMA kita jarang ngobrol yaaa karena aku sebagai anak baru gak sempat kenalan & ngider ke semua kelas, udah keburu lulus kitanya hehehe. Wah ternyata kamu punya pengalaman yang sama. Tapi so far aman ya? Gak ribet urus perubahan namanya? Btw kalo boleh tau, maskapainya apa nih, Ezi? 😀

      Like

      Reply
  9. Rizqi Koestendyah

    haloo lia salam kenal! aku lagi googling nyari kalo beda nama di tiket dan pesawat gimanaa karena sekarang kejadian di aku:( aku pake GA dan cs nya bilang harus refund tiket dan beli lagi sedangkan berangkatnya tinggah 2 hari lagi dan seat sudah penuh… akhirnya si cs ngasih remarks aja di sistem mereka tanda kalau ada kurang nama. bakal masalah ga ya di imigrasinya nanti?

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Halo Rizqi, aku kurang tau pasti ya kalo prosedur di GA gimana. Tapi pengalamanku dengan Jetstar sih, asalkan ada remarks di boarding pass dari petugas check in, di imigrasi gak dipermasalahin lagi.

      Like

      Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s