Prosedur Pengurusan Paspor di Pekanbaru

Berhubung paspor saya akan expired di bulan September mendatang, saya harus banget nih segera bikin paspor baru. Soalnya 6 bulan menjelang expired kan paspornya udah gak bisa lagi digunakan. Ntar kalo mau jalan-jalan gimana? Gak bisa ikut dong sayanya kalo paspornya matik? *life problem* 😛

Apalagi di lebaran tahun ini saya dan keluarga akan ke Batam. Saya merasa ada yang kurang aja kalo ke Batam gak bawa paspor. Soalnya suka ada aja yang random ngajakin nyeberang ke negeri tetangga kalo pas lagi di Batam. Jadi biar gak kecewa kalo ntar sampai di Batam malah gak bisa ikutan jalan-jalan karena paspor mau expired, saya memutuskan untuk segera ke kantor imigrasi ngurusin perpanjangan si paspor ini. Targetnya minggu depan pas lebaran kudu udah kelar.

Tapi, apa bakal keburu tuh? Secara lebaran udah tinggal seminggu lagi dan saya kemarin sempat stay di Jakarta selama 3 minggu.

Sebelum saya berangkat ke Jakarta, sebenarnya saya udah cobain registrasi online di website ini. Saya udah isi formnya dan diminta langsung melakukan pembayaran di BNI. Jika dalam kurun waktu 5 hari saya belum melakukan pembayaran tersebut, maka pengajuan online saya hangus.

Karena beberapa hari setelah mengisi form tersebut saya harus ke Jakarta, jadilah keskip deh itu proses pengurusan paspor onlinenya. Sampai saya balik ke Pekanbaru hari Minggu (26/6) malam dan di hari Senin (27/6) saya langsung ke kantor imigrasi untuk urus perpanjangan paspor saya ini.

FYI, ini kali pertama saya ngurusin paspor sendiri. Paspor terakhir saya yang dibuat tahun 2011 lalu diurusin sama Ayah saya, karena waktu itu posisinya saya juga masih kuliah di Bandung. Jadi cuma pulang untuk foto doang trus ya udah deh kelar. Saya gak tau sama sekali gimana prosedur pengurusan paspor. Sampai akhirnya baca tulisan mba Noni tentang cara membuat paspor yang ini dan saya pelajari bener-bener deh itu apa-apa saja yang harus disiapkan.

DSC09251

Nah di tulisan kali ini akan saya share ya tentang pengalaman saya mengurus perpanjangan paspor di Pekanbaru. Prosesnya sepertinya sama aja sih dengan di kota-kota lain. Jadi mudah-mudahan apa yang saya tulis ini membantu juga buat yang di luar Pekanbaru.

Oh ya, ini saya ngurusnya perpanjangan paspor ya. Tapi yang saya lihat untuk prosesnya sama aja sih dengan yang mau bikin paspor baru. Cuma beda di beberapa persyaratannya aja.

Oke, jadi untuk mengurus perpanjangan paspor, yang harus disiapkan pertama kali adalah ini:

  1. Fotocopy KTP
  2. Fotocopy kartu keluarga
  3. Fotocopy akte kelahiran
  4. Fotocopy surat nikah (bagi yang sudah menikah)
  5. Fotocopy halaman pertama paspor lama (bagi yang mengurus perpanjangan paspor, yang mau bikin paspor baru, syarat ini bisa diskip).

Yang harus diperhatikan dari semua persyaratan tersebut adalah semuanya dicopy di kertas A4 dan bawa berkas aslinya. Sebaiknya semua persyaratan ini udah dicopy dari rumah, soalnya fotocopyan yang ada di kantor imigrasi antriannya super rame. Biar gak capek-capek ngantri juga sih ya, jadi lebih baik udah disiapin aja semuanya dari rumah.

Jadi literally harus di kertas A4 ya. Kayak KTP, jangan dipotong-potong. Kasihin aja selembar itu. Jadi copynya benar-benar 1 file di 1 lembar A4. Kenapa harus A4? Kalo dari yang saya dengar sih, kemarin petugasnya bilang karena berkas-berkas tersebut akan discan dan dikirim ke Jakarta, jadi A4 itu adalah format di scanner-nya. Please koreksi kalo saya salah dengar atau salah menangkap penjelasan petugas imigrasi ini ya. 🙂

Untuk surat nikah, kemarin saya gak copy dan gak bawa aslinya. Soalnya KTP saya statusnya masih belum menikah. Jadi di form registrasi paspor pun saya masih bikin belum menikah hehehe. Aslinya sih karena lupa bawa surat nikah, jadilah ngikut aja dengan status yang di KTP. 😀

Untuk yang mau bikin paspor baru, persyaratannya sama, kecuali yang nomor 5. Kalo yang saya lihat sih kemarin yang bikin paspor baru dikasih semacam surat pernyataan gitu yang harus diisi dan ditandatangani di atas materai 6000. Isinya kurang lebih menyatakan bahwa kita memang belum pernah membuat paspor sebelumnya dan belum pernah ke luar negeri.

Trus gimana kalo paspor lamanya sudah hilang? Kalo ini saya kurang tau gimana pastinya. Tapi better siapin juga surat hilang dari kepolisian trus dicopy ke kertas A4 juga dan bawa berkas aslinya saat pengurusan.

Next, hal-hal yang harus diperhatikan saat mengurus perpanjangan paspor atau pun membuat paspor baru.

Datang ke kantor imigrasi jam 07.30

Usahakan datang sepagi mungkin kalo memang ingin dapat nomor antrian lebih awal. Untuk mengambil nomor antrian ini, kita harus ngantri lagi di depan pintu masuk kantor imigrasi. Pembagian nomor antrian dibuka mulai jam 07.30 sampai jam 10.00 pagi. Kalo datangnya lewat dari jam itu ya gak akan diladenin. 😀

Kemarin saya sampai ke kantor imigrasi jam 08.30 dan udah lumayan rame yang ngantri. Jadi begitu sampai, saya langsung ikut antrian di depan pintu masuk dengan berkas-berkas persyaratan yang udah ready. That’s why saya bilang lebih baik berkas-berkas persyaratan udah dicopy dari rumah supaya sampai sana gak perlu ngantri lagi di fotocopyan.

Sebelum memberikan nomor antrian, petugas akan mengecek dulu persyaratan yang sudah kita bawa. Jika sudah sesuai syarat baru deh nomor antrian akan dikasih ke kita. Saya waktu itu datang jam 08.30 dapat nomor antrian 41. Lumayan juga ya, padahal udah datang dari pagi. 😀

Bawa pulpen

Setelah ambil nomor antrian, kita akan diarahkan ke ruang tunggu dan nunggu dipanggil lagi untuk pengecekan berkas dan penyerahan formulir. Saya ngantrinya kurang lebih 30 menitan. Saat dipanggil, berkas-berkas persyaratan yang sudah dicopy akan dicek kembali dan petugas juga ingin melihat berkas aslinya. Jika sudah oke, baru deh formulir akan diberikan kepada kita.

IMG_8822

Jangan lupa bawa pulpen ya untuk mengisi formulirnya. Isiannya gampang kok, cuma data diri, data orang tua dan data suami atau istri (bagian ini saya kosongin karena gak bawa surat nikah hehehe). 😀

Persiapkan diri untuk foto paspor

Setelah formulir selesai diisi, kita akan diarahkan untuk pindah ke ruang tunggu lainnya. Di ruang ini, saya kembali ngantri sekitar 30-45 menitan untuk wawancara dan sesi foto. Yes, foto paspornya langsung di hari itu juga. Jadi, jangan lupa dandan ya. Walaupun hasil fotonya tetep aja gak memuaskan. 😆

Saat diwawancara, pertanyaan yang ditanyakan petugas standar sih. “Mau ke mana?“, ya saya jawab aja “mau jalan-jalan“. Siapa juga kan yang gak mau jalan-jalan hehehe. Abis itu udah gak ditanya-tanyain lagi. Mungkin karena saya ngurus perpanjangan paspor kali ya jadi gak terlalu banyak ditanya-tanya. Gak tau deh kalo yang bikin paspor baru gimana, apakah lebih ribet pertanyaannya? Kalo ada yang punya pengalaman soal ini boleh dishare ya. 🙂

Selesai wawancara singkat itu, langsung disuruh foto, trus sidik jari deh. Abis itu nunggu proses administrasi bentar trus saya dikasih bukti pengantar pembayaran.

Pembayaran dilakukan keesokan harinya

Proses pembayaran dilakukan di BNI. Petugasnya bilang baru bisa bayar besoknya. Tapi karena malas bolak balik isenglah saya datang ke kantor BNI terdekat dan coba nanya ke petugas bank terkait proses pembayaran paspor ini. Ternyata bener gak bisa langsung bayar, karena datanya belum masuk. Baru bisa bayar paling cepat jam 2 siang. Ya udah, saya males keluar rumah lagi jadi saya baru bayar besok paginya. 😀

Total biaya pembuatan paspor ini adalah Rp360.000 dengan rincian Rp355.000 biaya pembuatan paspor 48 halaman + Rp5.000 biaya administrasi di bank.

Paspornya sendiri baru bisa diambil hari Jum’at (1/7) besok dengan membawa bukti pengantar pembayaran dari kantor imigrasi dan slip pembayaran dari bank. 🙂

Update Jum'at, 1 Juli 2016:

Paspor saya diambil pagi tadi jam 10. Saya menunggu sekitar 30 menitan sebelum paspor tsb saya terima.

Setelah menerima paspor, petugas imigrasi meminta saya untuk fotocopy halaman pertama (identitas) paspor dan menyerahkan file fotocopy kepada petugas tsb. Pengambilan paspor ini bisa dilakukan mulai jam 10.00-16.00 wib.

Untuk perpanjangan paspor, paspor lama akan diambil oleh petugas imigrasi. Tadi saya sempat menanyakan apakah paspor lama saya bisa diambil kembali, dan jawaban dari petugasnya tidak bisa kecuali jika masih ada visa yang berlaku di paspor tersebut.

Overall, proses pengurusannya gak ribet ya ternyata. Saya datang jam 08.30 dan semua proses kelar jam 10.30. Paspornya juga ternyata cepat selesainya, hitungannya 3 hari kerja setelah proses pembayaran dilakukan.

Oh ya, kalo ada yang nanya kenapa saya gak ngurusin paspor secara online, setelah saya perhatikan kayaknya nih ya untuk pengurusan di Pekanbaru lebih cepat lewat jalur offline deh. Tapi memang harus prepare waktu aja 1,5-2 jam untuk standby di kantor imigrasi.

Yang saya perhatikan kemarin, proses pengurusan paspor online itu flownya kita isi form via online, bayar ke bank, datang ke kantor imigrasi untuk wawancara dan foto, trus baru deh ambil paspornya 3 hari kerja setelah wawancara dan foto. Jadi sebenarnya prosedurnya sama aja, beda di pengisian form dan proses pembayaran yang dilakukan di awal.

Nah, kenapa saya bilang pengurusan paspor jalur offline di Pekanbaru lebih cepat dibandingkan jalur online, karena saat mengantri untuk wawancara dan foto, untuk jalur online hanya ada 1 counter, sedangkan jalur offline ada 3 counter. Kemarin juga saya lihat lebih cepat flow yang di jalur offline. Yang jalur online lama banget deh dipanggil ke nomor antrian berikutnya. Entahlah, mungkin tergantung faktor luck juga ya dapat petugas yang cekatan atau ngga. 😀

Anyway, yang punya pengalaman mengurus paspor online di Pekanbaru boleh lho share pengalamannya di kolom komentar. Atau yang punya pengalaman lain terkait pengurusan paspor, silahkan dishare juga ya. 🙂

Dan untuk yang di Pekanbaru kalo mau ngurus perpanjangan paspor atau bikin paspor baru, silahkan langsung ke kantor imigrasi Pekanbaru di alamat ini:

Kantor Imigrasi Kelas I Pekanbaru
Jln. Teratai No. 87, Sukajadi
Pekanbaru – Riau
Telp. (0761) 21536

Advertisements

61 thoughts on “Prosedur Pengurusan Paspor di Pekanbaru

  1. dedekapriono

    Dear Mba Lianda,

    Mau nanya, sepertinya ada yg missing dari info yg disampaikan ya itu mengenai pasport lama kita yg a man expired. Soalnya Saya juga mau perpanjang pasport , nah apakah pasport lama kita diambil oleh imigrasi? Kalau diambil, apakah bisa kita minta ? Apakah Ada biayamya? Mohon penjelasannya berdasarkan pengalamannya Mba

    Like

    Reply
  2. Novriana

    Waaa, udah cakepan ya kantor imigrasi di Pekanbaru.. Btw, Lia, masih ada calo yg berkeliaran gak? Pernah trauma soalnya pas ngurus paspor di sini taun 2008, sampe sempat bersitegang sama abang2 petugasnya waktu itu -_-

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Iya udah bagus sekarang kantornya. Tapi aku ngerasanya agak gerah euy, AC-nya kurang dingin hehehe.

      Kemarin pas aku datang pagi-pagi sih gak ngeliat calo-calo berkeliaran. Tapi di kedatangan sebelumnya, aku datang jam 10an mayan banyak calo di sana. Wah dulu kamu kenapa kok sampe bersitegang dengan petugasnya?

      Liked by 1 person

      Reply
      1. Novriana

        Hehe, mungkin gara2 rame juga jangan2 AC nya jadi kurang berasa? 😀

        Ceritanya waktu itu aku sok2an pengen ngurus paspor sendiri gak pake calo. Udah dateng pagi2 banget (jam 7an klo gak salah) trus tau2 disuruh nunggu sampe jam 11an, pas aku tanyain ke mbaknya kenapa mesti nunggu, dijawabnya “petugas yang masukin data ke komputer belum datang” *wooot?? Aku sampe pengen bilang ke mbak nya “sini saya yang masukin deh mbak datanya” -_-

        Trus lagi pas mas2 petugasnya dateng, si mas2 malah nyolot ngegalak2in gitu pas aku protes kenapa baru dateng siang, jam kantor kan dari pagi. Tapi lagi apes sih aku kayaknya dapet petugas kayak gitu 😀

        Dan ternyata keapesan masih berlanjut sampe pas ngantri foto. Aku udah nunggu sampe ampir satu jam gak dipanggil2, tapi orang2 banyak yang keluar masuk ruangan foto (pake calo). Trus akhirnya aku nekat ketok pintu ruangan fotonya trus nanya “nama saya kok gak dipanggil2 ya pak?” (padahal itu aku udah pulang dulu baru balik lagi sekitar jam 2 sesuai yang disuruh sama petugasnya). Si bapak2 di dalem keliatan lagi ngobrol2 sama calo, sambil kayak ngasih cap ato apalah gitu ke setumpuk paspor di mejanya. Pas aku bilang aku mahasiswa, si bapak langsung kayak takut gitu (mungkin takut dimasukin koran apa ya) trus nyuruh aku langsung foto trus dibaek2in ditanyain “oh, mau lanjut kuliah ya, ke mana?”, dll dll 😀

        Trauma parah pokoknya waktu itu klo mesti ngurus apa2 ke kantor pemerintah, gara2nya taun 2007 abis trauma ngurus SIM tanpa calo juga sampe bolak balik berkali2 “dibikin gak lulus”, huuu..

        Eh jadi malah jadi curhat panjang, masih kebayang emosi sama si mas2 waktu itu walopun udah hampir 8 tahun berlalu, hihi..
        Jadinya sekarang cuma bisa kirim doa dari jauh semoga pelayanan urusan beginian di Indonesia makin membaik, dan bersungguh jangan sampe kelupaan perpanjang SIM sebelum expired 😀

        Like

        Reply
        1. liandamarta.com Post author

          Bisa jadi karena banyak orang dan AC-nya gak kerasa. Tapi memang belakangan ini suhu di Pekanbaru panasnya minta ampun. Di rumah pun nyalain AC gak ngefek kayaknya saking panasnya 😀

          Wah, dulu ngurus paspor bisa hampir seharian gitu ya. Kalo sekarang sih kayaknya udah dibenahin banget deh. Asalkan datang pagi jam 8an sepertinya semua urusan bisa kelar sebelum siang. 🙂

          Liked by 1 person

          Reply
              1. r_goose

                Update info, sekarang udah gak ada calo, trus yg ngurus bikin pasport makin banyak, tapi counter ada 5 jadi tetep gak lama nunggu. AC ruangan juga udah mendingan, apalagi kalo datangnya pagi, pas hujan, dijamin adem… 🙂

                Like

              2. liandamarta.com Post author

                Ini di mana, Mas? Pekanbaru kah?

                Tapi saya setuju banget, ruang tunggu di imigrasi Pekanbaru udah nyaman sekali. AC nya dingin jadi gak berasa lama pas nunggu antrian wawancara dan foto 😊

                Like

  3. Asri

    6 bln lalu urus perpanjangan paspor secara online di Imigrasi Pekanbaru. Pengalaman ku lebih cepat yang online deh.
    Nomer antrian antara yg online dan offline berbeda, jadi kalo yang online itu kemaren masih no. 5, yang offline udah 40-an. Juga ada pegawai khusus yang menangani khusus yang online.
    Trus waktu nunggu foto juga,, seinget ku setiap 5 org yg offline dipanggil, setelahnya 5 org yang online.. Krn yg online lbh sedikit, akhirnya jg lbh cepet dipanggil..
    Jadi aku selalu merekomendasikan keluarga/teman untuk memakai jalur online dalam pengurusan paspor.

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Wah makasih mba infonya. Iya counter dan nomor antriannya memang beda. Tapi yang saya lihat kemarin cuma 1 counter dan pergerakannya lama banget, makanya saya mikir kalo jalur online ya sama aja nunggu lama kayak jalur offline.

      Untuk berkas-berkas kalo jalur online langsung diserahin ke sana atau kita upload sendiri mba?

      Next time kalo bikin paspor lagi saya mau cobain yang online ah. Makasih yaaa infonya 🙂

      Like

      Reply
  4. journeysn

    Kebetulan mau ngurus perpanjangan paspor, baca ini jadi gak ragu buat urus sendiri aja, gak perlu pakai calo. Soalnya sebelumnya saya (terpaksa) pakai calo huhu .

    Berarti paspor lama gak bisa kita ambil ya mba sekarang? saya juga pernah baca, paspor lama bisa diambil.

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Iya ngurus sendiri aja, relatif gampang kok ngurusnya. Jalur online sama offline sama-sama gampang, tinggal pilih aja nyamannya mau yang mana 😉

      Kalo paspor lama kemarin sih pas saya minta gak dikasih. Tapi saya memang lihat ada yang dikasih, dengan digunting halaman depan paspornya. Mungkin ada pertimbangan lain kenapa ada yang bisa diambil, ada yang tidak. Kalo ke saya sih jawaban petugasnya “ga ada visa yang masih berlaku kan? Ditinggal aja ya paspornya” sambil ngebolak-balikin halaman paspor lama saya. Trus ya udah saya ga maksain lagi sih karena pengen cepet. 😀

      Jadi kalo mau pas ambil paspor cobain aja tanya paspor lamanya bisa diambil apa ngga. Siapa tau memang bisa. Mayan banget kan buat arsip pribadi 🙂

      Like

      Reply
      1. journeysn

        iya mba, pengen di simpen aja gitu. Saya anaknya suka ngarsip kegiatan traveling. Bahkan tiket2 perjalanan aja masih saya simpen hehe
        Semoga nanti dapet petugas yg mengiyakan dengan gampang ketika saya minta paspor lama saya bawa pulang aja..

        Like

        Reply
  5. Oky

    Wah kebetulan mampir, saya juga baru urusu paspor baru pertama kali mba, lumayan ditanya-tanya nya hahah

    btw mau sharing dikit, saya ngurus berkas dll hari Kamis dan disuruh bayar hari Jumat. Tapi pas ke BNI katanya form saya belum online/aktif, jadi belum bisa dibayar, kata teller nya harusnya 3-4 jam setelah kwitansi keluar harusnya formnya udah aktif. Jadi terpaksa Senin nanti (18 Juli) kesana lagi.

    Oiya, setelah pembayaran passport mba lgsg jadi keesokan harinya? Penasaran, karena saya Rabu nya harus balik ke jkt juga hehe thank yu tulisannya mba 😀

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Halo Oky 🙂

      Wah, hari Jum’atnya belum bisa bayar ya di BNI? Kamu ngurusnya waktu hari Kamis itu jam berapa? Kalo ngurusnya dari pagi, biasanya besok paginya udah bisa. Kalo ngurusnya siang mungkin memang agak lama. Biasanya yang bikin lama itu karena pihak imigrasi harus input-input datanya dulu 😀

      Passportku baru jadi 3 hari setelah pembayaran. Jadi aku urus berkas hari Senin pagi, bayar hari Selasa pagi, nah hari Jum’at pagi baru pasporku bisa diambil. 😀

      Like

      Reply
  6. Meme

    Mba, mau tanya sdikit nih..
    Kalau untuk pengambilan passport mulai jam brapa sampai jam brapa ya?
    Kalau hari jumat, siangnya mulai buka lagi jam berapa ya (untuk pengambilan passport)?

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Kalo di Pekanbaru kemarin saya lihat infonya paspor bisa diambil dari jam 10 pagi sampai jam 4 sore. Tapi saat saya datang jam 10 lewat dikit, ternyata antrian udah rame. Jadi kalo bisa datang dari sebelum jam 10 aja biar gak ngantri lama 🙂 Kalo siangnya, seinget saya mulai buka lagi jam setengah 2 atau jam 2 siang.

      Like

      Reply
      1. Rena

        Mba saya kemaren baru urus paspor di kantor imigransi pekan baru. Saya mengajukan hari kamis bayr di bank juga hari kamis trs kata petugas imigrannya paspor saya akan selesai hari selasa klo ngak rabu. Jadi saya baca tulisan mba mengahukan hari senin dan selesai hari jumat. Yg saya jd bingung mau dtg hari selasa atou hari rabu ke imigransi nya cuma ingin pastikan ja biar ngak bolak balik ke kantor imigrasi. Soal nya baca tulisan mba hitungan nya 5 hari dari pengurusan ya

        Like

        Reply
        1. liandamarta.com Post author

          Kalo sesuai aturan yang selesai 3 hari kerja dari tanggal pembayaran sih harusnya hari Selasa udah jadi mba paspornya. Tapi biar gak bolak balik, datang di hari Rabu aja mba. Khawatirnya kalo pembayaran dilakukan di Kamis siang, baru diinput Jum’at pagi, jadi terhitung 3 hari kerja dari hari Jum’at. Imho yah. 😀

          Like

          Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Setau saya kalo KTP nya udah e-KTP bisa mba, karena datanya udah nasional. Cobain saja ke imigrasinya langsung ya mba. Kalo gak, disertai dengan surat keterangan dari perusahaan aja, biasanya kayak gitu juga bisa 🙂

      Like

      Reply
  7. Januar

    Maaf mbak sya mau nanya, bener gk ya membuat paspor baru bisa sehari selesai?
    Saya denger” dr teman bisa sehari selesai
    ,Soalnya saya ada urusan mau ke LN utk berobat jdi mau ngejar waktu

    Like

    Reply
  8. rinapurnamasari

    saya ada rencana mau urus jg, tp masih bingung online apa offline, setelah baca, saya pilih offline aja,, terima kasih infonya mbak dan salam kenal saya jg warga pku 😉

    Like

    Reply
  9. Sucy

    Mbak, kalo ambil passport langsung datang misalnya jam 2 siang gitu apa Ada batas nomor antri utk ambil gak yah? Takutnya panjang n yg mau ambil. Tq

    Like

    Reply
  10. Metajanuary

    Halooo
    Nyoba2 ah nanya sama mba nya haha 😌😆

    Wkt bikin paspor kemarin status blm menikah, nah tahun ini bulan nov expired tuh mba dan sekarang status sdh menikah 😁, kira2 persyaratan berkasnya gimana yah ? ( mklm kdng ngurus2 begini ribet sendiri, soalnya bikin pertama dari kantor smw di saya nya cuma foto, wwncra & tnda tangan ) hehe 😅
    Dan lagi KK ( Kartu Keluarga ) sdh nempel sama suami & KTP alamatnya juga berubah. Jd bingung, bawa KK punya ortu atau KK baru ? Biar ga bolak balik ngurusnya, karena jarak kantor imigrasi ditempat saya sekitar 6 jamn (Banjarmasin) mklum saya tinggal dikabupaten 😁
    Terima kasih ✌🏻

    Like

    Reply
  11. Pingback: Ketika Nama di Tiket Pesawat Berbeda dengan Nama di Paspor | liandamarta.com

  12. Mohd Friz

    #ASK
    Saya besok mau buat paspor baru mba, jadi untuk pembayaran via BNI itu kan memakan waktu satu hari baru bisa di bayar. Pertanyaan nya, apa bisa transfer dari bank BNI dari luar kantor imigrasi mba? Atau siang (hari yg sama pada pengisian formulir) sekitar jam 2-3sore apakah udah bisa di bayarkan?
    Soalnya saya tinggal di kabupaten, jauh bolak balik ke kantor imigrasi Pku lagi untuk pembayaran ke esokan harinya mba 😦

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Halo, Mas. Pengalaman saya waktu ngurus paspor kemarin sih, kalo masukin berkas ke imigrasinya pagi (sebelum jam 10-11), sekitar jam 2-3 sore udah bisa dibayar. Tapi kalo lewat dari jam itu kayanya baru bisa dibayar keesokan harinya, karena mereka masih dalam proses penginputan data. Dan setau saya, pembayaran paspor bisa dilakukan di Bank BNI mana aja kok, Mas. Saya juga kemarin bayarnya di Bank BNI dekat rumah. Semoga membantu ya. 🙂

      Like

      Reply
  13. HANA

    asslm mau nanya kak, saya tadi bikin pasport kebetulan KK saya dari kecamatan, katanya tidak bisa di pakai harus dari DUKCAPIL. sedangkan saya gak orang asli pekanbaru kak, saya mau tanya KK yang kakak pakai buat pasport itu KK DUKCAPIL atau KK Kecamatan?

    Like

    Reply
      1. HANA

        KK Hana baru buat kak tahun 2016 kak dan di palembang (daerah asal hana KKnya memang semua dr kecamatan) Dukcapil gak ada buat KK gitu kak, solusi dr kakak gimana ya?

        Like

        Reply
        1. liandamarta.com Post author

          Halo Hana, maaf banget aku baru bisa bales comment kamu lagi. Jadinya gimana kah? Udah kelar pengurusan paspornya atau belum? Jika belum, ada baiknya kamu tanyakan ke pihak imigrasi ya, prosedur pastinya seperti apa kalo casenya kayak kamu gini.

          Like

          Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s