Review : Divortiare & Twivortiare, novels by Ika Natassa

[SPOILER ALERT]

IMG_5821

Commitment is a funny thing, you know? It’s almost like getting a tattoo. You think and you think and you think before you get one. And once you get one, it sticks to you hard and deep. – Ika Natassa, Divortiare

Alexandra, 27 tahun, workaholic banker penikmat hidup yang seharusnya punya masa depan cerah. Harusnya. Sampai ia bercerai dan merasa dirinya damaged good. Percaya bahwa kita hanya bisa disakiti oleh orang yang kita cintai, jadi membenci selalu jadi pilihan yang benar. Little did she know that fate has a way of changing just when she doesn’t want it to. – Divortiare

 On January 23rd 2011,  Alexandra – the woman you’ve all known from the book Divortiare – discovered the fun of Twitter through her account @alexandrarheaw. These are the collections of her tweets on her everyday life and not-so private thoughts that will finally answer the question : ‘can you love and hate someone so much at the same time?” – Twivortiare

***

Well, Ika Natassa sudah menjadi penulis favorit saya sejak ia meluncurkan buku pertamanya, A Very Yuppy Wedding (AVYW) years ago. Apabila diminta memilih mana novel favorit Ika, dulu saya pasti akan bilang “Divortiare!”. Namun sejak ‘kelahiran’ Antologi Rasa dan Twivortiare, sejujurnya saya jadi susah untuk memilih. Semua novel Ika, bagus! Saya benar-benar jatuh cintaaa dengan semua novel-novelnya (kecuali Underground, karena saya belum baca, hehehe)

Di postingan kali ini, saya ingin me-review dua novel Ika sekaligus, Divortiare dan Twivortiare. Divortiare rilis pertengahan tahun 2008, dan saya membeli cetakan keduanya di akhir tahun tersebut. Twivortiare sendiri adalah novel-gak-sengaja Ika, yang dibuat dari kumpulan tweets Alexandra Rhea di akun twitter-nya, @alexandrarheaw. Twivortiare baru akan rilis di toko buku pertengahan tahun ini (saya menjadi salah satu yang beruntung mendapatkan first copy Twivortiare yang ditandatangani langsung oleh Ika Natassa!). By the way, sampai sekarang saya beneran masih gak percaya kalo Alexandra itu hanyalah tokoh fiksi! She’s tweeting like in the real world! Salut untuk Ika Natassa yang bener-bener bisa bikin pembacanya larut dalam kisah fiksinya Alex dan Beno! 🙂

***

Divortiare, bercerita tentang kehidupan Alexandra Rhea pasca bercerai dari suaminya, Beno Wicaksono. Alex yang seorang bankir, menikah dengan Beno yang berprofesi sebagai seorang dokter bedah. Perbedaan usia yang terlampau jauh (Alex 25 tahun, Beno 33 tahun) tidak menyurutkan keinginan mereka untuk menikah. Indahnya menjadi sepasang suami istri mereka rasakan di tahun pertama pernikahan mereka. Memasuki tahun kedua, everything was changed. Masa-masa awal pernikahan yang tadinya indah, menjadi seperti mimpi buruk bagi Alex dan Beno. Ketika itu keduanya sama-sama sedang menjajaki karir masing-masing. Alex sebagai relationship manager di salah satu bank ternama, yang sering travelling untuk urusan pekerjaan dan lembur serta meeting yang terkadang membuatnya pulang malam. Sementara sang suami, Beno Wicaksono, the busiest surgeon doctor yang seringkali pulang larut malam karena mengurus pasien-pasiennya di rumah sakit atau terpaksa bekerja di hari libur karena ada emergency call. Kondisi tersebut lambat laun menjadikan komunikasi di antara mereka berdua semakin berkurang. Sampai akhirnya they’re both lost.

Terlahir sebagai anak tunggal, Alex dan Beno sama-sama memiliki ego yang tinggi dan cenderung keras kepala. Di saat kondisi rumah tangga mereka yang sudah berada di ujung tanduk tersebut, keduanya tetap bertahan pada ego masing-masing, yelled each other, dan saling menyalahkan satu sama lain. Alex menyalahkan Beno karena sebagai suami tidak memiliki waktu untuk dirinya, dan Beno menyalahkan Alex karena tidak bisa mengerti profesinya sebagai seorang dokter. Sampai akhirnya, perceraian menjadi jawaban atas semua permasalahan rumah tangga mereka.

Di buku ini, Ika Natassa mencoba menuturkan bagaimana kondisi Alex, 2 tahun pasca perceraiannya tersebut. Alex yang sudah ‘terlepas’ dari ikatan pernikahan dengan Beno, ternyata tidak bisa benar-benar melepaskan Beno dari pikirannya. Alex juga masih sangat tergantung dengan Beno untuk urusan kesehatannya. Dan.. sebuah tattoo di dada kirinya, yang ia buat ketika bulan madu mereka di Bali selalu mengingatkan Alex tentang masa-masa pernikahannya. Sebuah tattoo bertuliskan nama mantan suaminya, Beno.

Dalam proses ‘move on‘ tersebut, Alex dipertemukan kembali dengan teman lama semasa kuliah, Denny. Pertemuan yang diatur oleh Wina, sahabat dekatnya. Denny pelan-pelan mulai mendekati Alex dan membuat Alex kembali percaya cinta. Sampai akhirnya mereka jadian, dan memutuskan untuk menikah. Denny yang ditawarkan mutasi ke New York oleh kantornya, ‘memaksa’ Alex agar segera meresmikan pernikahan mereka dan ikut pindah ke New York. Namun, pernikahan tersebut tidak benar-benar terjadi. Karena, di satu malam, Alex akhirnya tersadarkan pada satu fakta, bahwa ia tidak pernah berhenti mencintai Beno, mantan suaminya.

Sejujurnya saya kehilangan kata-kata untuk memuji novel kedua Ika ini. Saya benar-benar larut dalam konflik yang ada di dalamnya. Larut dalam cerita Alex dan Beno, their love-hate relationship. Fyi, sebelum saya menulis postingan ini, saya membaca ulang buku tersebut (entah untuk yang ke berapa kalinya), dan berhasil saya ‘lahap’ dalam hitungan jam saja. It means, the story was great! and I’m hooked..

Satu keahlian Ika Natassa adalah dia jago banget bikin cerita yang bisa ‘memainkan’ emosi pembaca. Membuat pembaca bisa merasakan apa yang dirasakan setiap tokoh dalam novel-novelnya. Dan, karakter yang dibuat Ika memang kuat banget, berasa nyata. In this case, saya bisa merasakan pahitnya pernikahan Alex dan Beno di tahun kedua pernikahan mereka. Jadi pengen ikut nangis tiap kali Alex flashback tentang masa-masa itu. Seneng juga ngeliat usaha Denny yang berusaha meluluhkan hati Alex, dan deg-degan gimanaaa gitu waktu pada akhirnya Denny melamar Alex. Dan juga gemesss banget ngeliat Beno yang sebenernya jealous ketika tau Alex akan menikah dengan Denny, tapi sok-sok gengsi dan gak mau mengakui hal itu. Pertemuan Alex, Beno, dan Denny di rumah sakit (waktu ibunya Alex dirawat) itu bikin gregetan!

Seperti novel Ika yang lain, ending novel ini memang rada ‘gantung’, namun cukup dapat menggambarkan kelanjutan kisah Alex dan Beno. Pada suatu malam, akhirnya mereka bertemu kembali. Pertemuan yang biasanya diakhiri keduanya dengan saling membentak dan mengeluarkan kata-kata kasar satu sama lain. Namun tidak di malam itu. Beno, with his signature flat tone, mengakhiri malam tersebut dengan mengajak Alex makan malam di tukang nasi goreng favorit mereka berdua, nasi goreng Jalan Sabang.

***

IMG_0009

And the next bookTwivortiare, buku ini menceritakan kelanjutan cerita Alex dan Beno yang ditulis dengan format Twitter, which is I think this idea is brilliant!

Alex yang diceritakan telah rujuk kembali dengan Beno, nge-tweet kayak orang lain pada umumnya. Soal pekerjaan, the story about her second marriage, and the other story, ia tuang di akun twitternya, @alexandrarheaw. Kepada Wina, sahabatnya, Alex banyak curhat tentang masa-masa pernikahan keduanya dengan Beno yang masih dibumbui dengan pertengkaran antar keduanya.

Banyak hal yang terungkap di buku kelima Ika Natassa ini. Tentang bagaimana Alex dan Beno start dating again, sampai akhirnya memutuskan untuk menikah kembali. Tentang masa-masa dating mereka baik sebelum pernikahan pertama maupun pernikahan kedua. Tentang Beno yang lempeng dan posesif tapi kadang juga bisa romantis dan sweet (kalian harus baca surat cintanya Beno untuk Alexandra, bikin pengen mewek!). And of course, kisah berantem-berantemnya Alex dan Beno, seperti yang dulu terjadi di pernikahan pertama mereka. Namun, seiring waktu, keduanya saling belajar bagaimana menghadapi satu sama lain, sehingga perceraian yang dulu terjadi, (diharapkan) tidak akan terjadi lagi di pernikahan kedua mereka ini.

Menurut saya, di buku ini ada banyak pelajaran yang bisa diambil tentang bagaimana membina rumah tangga. Dua orang yang memiliki perbedaan dan disatukan dalam lembaga pernikahan pastinya butuh waktu lama untuk saling menyesuaikan diri satu sama lain. Proses tersebut hendaknya diiringi pula dengan komunikasi yang baik antara suami dan juga istri. Berusaha memahami pasangan dan tidak saling mempertahankan ego masing-masing adalah hal paling penting dalam hubungan antara suami istri. Membaca Twivortiare seolah membawa kita ikut merasakan bagaimana pahit dan manisnya biduk rumah tangga.

By the way, Alexandra Rhea Wicaksono still tweeting in her account. Menjadi salah satu hobi baru saya membaca timeline twitter Alex. Seakan ‘mengintip’ apa yang terjadi di rumah tangga mereka. Salut sekali saya pada Ika Natassa, yang bisa memainkan peran sebagai Alexandra, dan terkadang bermain peran pula sebagai Beno (with his ‘lempeng’ style) yang sesekali ikut menjawab pertanyaan followers tentang kehidupan keduanya. Seolah mereka berdua bukan sekedar tokoh fiksi.

Two thumbs up for you, Ika Natassa! It’s brilliant! 🙂

Loving each other was not enough. It didn’t work out until we figure out that we need each other. That heartwarming feeling that I need him and he needs me. That heartwarming comfort of knowing that u are needed. – Alexandra

My patients owe their lives not to me, but to you, because you’re the one who can make me function every single days. – Beno Wicaksono

Advertisements

36 thoughts on “Review : Divortiare & Twivortiare, novels by Ika Natassa

  1. popy

    saya kebetulan baru membaca novel pertama..karena membaca ringkasan yang menyebutkan novel ini pnh mjd editor’s choice majalah cosmo. Untuk novel pertama my very yuppy wedding ini saya tdk melihat hal yang istimewa dari gaya penulisan, bobot cerita dari ika natasha. Novel yang published 2004 ini blm memperlihatkan kualifikasi ika sbg penulis..hehehe..tp membaca review anda utk novel divortiare & twivortiare..saya sedikit surprised karena anda menyebutkan ” Satu keahlian Ika Natassa adalah dia jago banget bikin cerita yang bisa ‘memainkan’ emosi pembaca. Membuat pembaca bisa merasakan apa yang dirasakan setiap tokoh dalam novel-novelnya. Dan, karakter yang dibuat Ika memang kuat banget”..well sy belum menemukan itu di novel pertamanya hehehe

    Jadi saya seperti melihat sosok andrea tdk secantik yg digambarkan karena terlalu melekat dgn sosok Ika Natasha yg banker (ternyata latar belakang banker msh saja digunakan di novel2 berikutnya 🙂 )

    Tapi saya setuju dgn statement yang ini ” the next book, Twivortiare, buku ini menceritakan kelanjutan cerita Alex dan Beno yang ditulis dengan format Twitter, which is I think this idea is brilliant!

    apalagi akun twitternya tetap bs di-follow yang seolah menjadikan ini bukan lagi fiksi 🙂

    salam

    Like

    Reply
  2. liamarta Post author

    Halo Popy 🙂
    Iya, saya setuju dengan pendapat kamu, di novel Ika Natassa yang pertama, yang berjudul A Very Yuppy Wedding (AVYW), karakter yang dibuat oleh Ika Natassa belum terlalu mendalam. Akan tetapi menurut saya emosi ceritanya sudah cukup kuat. Jujur aja, saya pertama kali ‘mengenal’ Ika Natassa dari AVYW karena secara tidak sengaja membeli novelnya yang eye catching dari covernya tsb. Ternyata dalemnya bagus. Dan keterusanlah saya mengikuti karya-karya Ika Natassa yang lain, hehehe.
    Well, untuk Divortiare dan Twivortiare, tokoh Alex dan Beno memang seolah nyata. Karena dengan adanya akun twitter Alex tsb, pembaca bisa berinteraksi baik dengan Alex dan Beno, dan menurut saya itu idenya sangat brilliant, kita juga bisa terus mengikuti jalan ceritanya melalui akun twitternya tsb.
    Salam kenal Popy 🙂 thanks ya udah mampir kesini.. Hehehe..

    Like

    Reply
  3. Pingback: Twitortiare with Ika Natassa’s signature | Quinie Jual Buku Bekas

  4. laura

    Novel ika ini maunya difilmkan ya….
    I think christian suginon and dina olivia is a best candicate
    <3<3
    *feel excited
    ξ\(ˆ▽ˆ)/ξ

    Like

    Reply
  5. laura

    Novel ika ini maunya difilmkan ya….
    I think christian sugino as beno and dina olivia as alex is a best candicate
    <3<3
    *feel excited
    ξ\(ˆ▽ˆ)/ξ

    Like

    Reply
  6. audreygt

    hallo! 🙂
    Saya juga baru selesai buku divortiare. Bagus bgt!
    Can’t wait to by the second book of Alex and Beno.

    PS: Denny-Character is so sweet. I wonder, if he exist in the real world

    Like

    Reply
      1. audreygt

        thanks for writing 🙂
        Just finished the 2nd book. Thanks for your review 🙂
        So glad that Beno and Alex can understand each other.

        PS: the 1st love letter from Beno is damn romantic. meleleh hatiku 🙂

        PS 2: Yes, Denny in the real life will make me also klepek2 hehhe

        PS 3: of course. It’s nice reading ur blog. 🙂

        Like

        Reply
        1. liamarta Post author

          Ah, that love letter is really romantic. Wonder if there’s a man who will send me that letter 😆 Do you follow Alex’s twitter account? So glad to see that they happy with their cute lil boy 😀 Feels like they are real, huh? 😉

          Like

          Reply
          1. audreygt

            really? Too bad, that i just read the book this year. I tried to follow Alex’s Twitter Account. But I locked already hix hix. Can’t you share it, I mean, share just the twitter that they finally got a son.
            I wish i could read the book sooner. Well better late than never hahahha

            Like

            Reply
  7. Pingback: Having Fun With The Liebster Award | My Life, My Story

  8. Pingback: Tentang Film Critical Eleven | liandamarta.com

  9. retta

    sepertinya mbak perlu menuliskan [SPOILER ALERT] di awal tulisan ini. saya sampai disini karena memang sedang menimbang utk membaca buku Ika Natassa yg lain, termasuk 3 buku series “-vortiare” yang direview disini. Tapi sepertinya tulisan ini bukan sekedar review tetapi juga mengungkap isi sekaligus ending dari buku2 tsb. 😦

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Wah terima kasih sekali atas feedbacknya mba. Sudah kutambahkan [SPOILER ALERT] ya mba di awal tulisan.

      Sekali lagi terima kasih dan mohon maaf kalo tulisan saya ini jadi membocorkan banyak hal dari bukunya Ika Natassa. Tapi percayalah, baca langsung bukunya akan lebih terasa seru 😊

      Like

      Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s