#CeritaTanggal7 : Kenangan Ramadan

Berhubung lagi bulan Ramadan, di #CeritaTanggal7 bulan ini saya mau bernostalgia mengingat momen-momen seru dan memorable di bulan Ramadan yang dijalani bersama Abang. Baik sejak masih pacaran ala abege sampai setelah menjadi suami istri.

1. Bangun Sahur

Sebelum menikah, saya dan Abang biasanya suka saling ngebangunin sahur via telfon. Udah bisa ditebak dong siapa yang paling susah dibangunin? Hehehe. Tapi giliran Abang yang bangun duluan dan berhasil nelfon atau chat ke saya, pasti senangnya bukan main.

Soal bangun sahur ini saya jadi ingat sebuah kejadian deh. Waktu itu kita berdua udah nikah dan baru aja nempatin rumah baru. Saya udah semangat dong mau nyiapin sahur dan berbuka puasa di rumah baru.

Suatu hari, karena takut telat bangun sahur, saya memutuskan masak lauk dari malam. Jadi pas bangun sahur tinggal dipanaskan dan masak sayur. Saya ingat banget deh itu lauknya cumi kentang sambal ijo. Dimasak dari abis tarawih sampai larut malam. Maklum ya masih newbie jadi masaknya rada lama hehehe.

Lalu apa yang terjadi keesokan harinya, saudara-saudara? Kita telat bangun dooong. Saya dan Abang baru kebangun pas adzan subuh. Ya udahlah itu lauk yang saya siapkan sejak malam jadinya dimakan untuk buka puasa. :)))

Drama lain berkaitan dengan bangun sahur ini terjadi tahun lalu, saat kami berdua baru saja pindah ke Jakarta. Jadi ceritanya 2 minggu sebelum lebaran saya udah pulang duluan ke Pekanbaru. Karena Abang pun ada pelatihan seminggu di puncak. Nah karena sebelumnya Abang selalu mengandalkan urusan bangun sahur ini ke saya, jadilah di hari pertama Ramadan tanpa saya di Jakarta, Abang bablas kesiangan yang berujung pada beliau hampir ditinggal rombongan teman-teman kantornya yang mau pergi ke puncak.

Saya ingat banget waktu itu saya nelfonin Abang berkali-kali sampai Abang bangun. Trus setelah bangun pun saya temenin sahur via LINE. Maksudnya biar gak ketiduran lagi gitu. Tapi karena biasanya setelah sholat subuh Abang memang suka tidur lagi (kalo ada saya beliau merasa aman karena ada yang ngebangunin), hari itu ia pun bablas ketiduran.

Entah kenapa saya kuat banget feelingnya kalo berhubungan sama Abang. Jadi begitu merasa chattingan saya lama dibalasnya, saya udah mikir ini pasti Abang tidur lagi. Dan ternyata bener dong, saya sampai dihubungin salah seorang teman kantornya yang ngabarin kalo pagi itu tinggal Abang yang belum sampai di kantor.

Singkat cerita, setelah belasan missed calls, akhirnya Abang ngabarin kalo beliau udah bangun dan sudah bergabung dengan teman-temannya untuk berangkat ke puncak.

2. Ngabuburit

Saya dan Abang cukup sering ngabuburit bareng. Baik saat masih pacaran dan sama-sama merantau di Bandung, sampai setelah menikah.

Waktu di Bandung sih seringnya ngabuburit sambil hunting takjil di Simpang Dago. Atau sekedar ngukur jalan muterin kota Bandung. Pernah juga ngabuburit di supermarket, beli bahan masakan lalu masak bareng di kost saya.

Setelah pindah ke Pekanbaru, kadang masih suka ngabuburit bareng. Biasanya Abang hobi tuh nelfonin saya sore-sore cuma untuk nanya saya lagi lowong apa ngga. Lalu kemudian Abang minta ditemani delivery kue dari toko kue milik keluarganya. Saya pernah iseng nanya, ngapain coba delivery kue aja minta ditemenin. Trus jawabannya “karena Abang kangen pengen ketemu”. Hahaha, modus ternyata! :)))

Setelah menikah, ngabuburitnya gak jauh berbeda. Kadang cari takjilan. Kadang delivery kue barengan. Yang paling penting sih momen ‘bareng-barengnya’ itu. Sambil bermacet-macetan di jalan, saya dan Abang biasanya suka ngobrolin banyak hal. Dan itu ngangenin sekali. :’)

Momen ngabuburit terakhir yang kami lalui bersama adalah tahun lalu. Pernah suatu hari secara random Abang ngajakin ke Masjid Istiqlal. Jadilah kami berdua ngabuburit dan berbuka puasa sambil nungguin KRL di Stasiun Manggarai. Lalu ditutup dengan sholat di Masjid Istiqlal. Salah satu momen Ramadan yang memorable banget nih bagi saya. :’)

IMG_8737

IMG_8751

3. Masjid Hopping

Hal ini dulu lumayan sering dilakukan waktu kita berdua masih sama-sama jadi anak rantau di Bandung. Biar tarawihnya makin semangat, saya dan Abang suka ngider dari satu masjid ke masjid lain.

Salah satu masjid favorite saya yang cukup sering kami kunjungi ketika tarawih ini adalah masjid di Dago. Saya lupa nama masjidnya apa. Tapi masuknya dari arah pertigaan yang mau ke Dago Tea House. Kenapa saya suka masjid itu? Karena masjidnya pake AC. Jadi enak sholatnya adem. πŸ˜€

Anyway, selama tarawihan di Bandung, kita cukup sering dapat masjid yang ceramahnya pake bahasa Sunda. Paling sering masjid di dekat kost Abang nih di daerah Dago Atas sana. Kalo udah gitu fix lah saya roaming banget. Gak ngerti artinya. Cuma ngerti beberapa kata doang. :)))

4. Beli Baju Lebaran

Well, sebenarnya ini bukan kebiasaan saya dan Abang selama bulan Ramadan sih. Tapi momen lebaran biasanya selalu jadi kesempatan kami berdua untuk beli baju baru. Seringnya sih saya yang beliin Abang baju koko.

Soal baju lebaran ini saya ingat sebuah momen. Waktu itu saya masih kerja di Jakarta, jadi LDR-an sama Abang. Trus ceritanya lagi ada badai yang menerpa hubungan jarak jauh kami berdua. Jadi lagi ‘break’ gitu kan ceritanya hehehe. Suatu hari saya jalan-jalan sama Ieie ke Tanah Abang. Niatnya mau beli baju lebaran dan oleh-oleh untuk dibawa mudik. Lalu saat lagi nemenin Ieie pilih-pilih baju koko untuk pacarnya, saya galau mau beliin untuk Abang juga atau ngga. Tapi kan lagi break ya, gengsi dong. :)))

Setelah menikah saya malah hampir gak pernah lagi beli baju lebaran di mall. Karena hari gini mah semua serba online. Jadi sekarang saya seringnya scroll-scroll hp aja lihat-lihatΒ koleksi baju lebaran 2017 di ZALORA. πŸ™‚

5. Mudik Basamo

Ketika masih jadi anak rantau di Bandung, momen mudik adalah momen yang ditunggu-tunggu. Kalo waktunya cocok, biasanya saya dan Abang akan mudik barengan. Dari beberapa bulan sebelumnya kita berdua udah hunting tiket. Harga tiket paling murah yang pernah kita dapetin untuk mudik itu Mandala Air, Jakarta-Pekanbaru seharga 100rb rupiah aja per tiketnya. :)))

Salah satu momen mudik yang paling diingat adalah momen mudik di tahun 2010. Jadwal keberangkatan dari Jakarta jam 7 pagi. Lalu kita berdua memutuskan jalan dari Bandung naik Primajasa jam 1 dini hari. Janjian di warung Tegal Abadi Dago. Abang beli bekal untuk sahur, saya jemput dari kosan naik taksi trus langsung cus ke Primajasa di BSM (sekarang Trans Mall).

Ternyata saat itu jalanan Bandung-Cengkareng lancar jaya. Sekitar jam 3an kita sampai di Cengkareng. Lanjut sahur trus killing time nunggu waktu boarding. Coba tebak apa yang saya dan Abang lakukan saat killing time?

Yes, foto-foto! :)))

Ceritanya waktu itu kita dapat penerbangan dari T3 Soekarno Hatta. Masih baru banget tuh T3. Trus kita berdua norak kan lihat terminal baru yang keren begitu. Setelah check in, trus foto-fotolah kita. Foto-foto level niat banget karena kamera diletakkin di tiang-tiang, set timer, dan kita pun bikin berpose ala-ala seperti ini:

photo20

Ada yang bisa menebak jalan ceritanya?

6. Ngaji Bareng

Ini salah satu kenangan Ramadan favorite saya setelah kami menikah. Jadi Abang suka ngajakin saya ngaji bareng. Bukan baca bareng-bareng lho ya. Tapi salah satu ngaji trus satunya nyimak, lalu gantian.

Selama Ramadan tahun lalu di Jakarta, kebiasaan ini cukup intens kita lakukan. Gak hanya di bulan Ramadan aja sih, setelahnya pun masih sering dilakukan. Biasanya setelah sholat maghrib atau subuh berjamaah. Gak cuma baca ayatnya aja, Abang juga suka ngajakin saya untuk baca terjemahannya. Salah satu yang paling sering dibaca dan jadikan ‘pengingat’ kalo lagi merasa kurang bersyukur adalah surat Ar-Rahman.

Fabi’ayyi ala ‘i rabbikuma tukazziban
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

Selain surat Ar-Rahman, Abang juga suka sekali dengan surat Ad-Duha. Ada sebuah catatan tulisan tangan Abang yang berisi terjemahan surat Ad-Duha dan maknanya. Catatan tersebut akan saya simpan terus dan saya jadikan pengingat jika suatu saat saya mengalami kesulitan dalam hidup.

Abang pernah bilang kalo beliau senang mendengarkan saya ngaji (padahal saya ngajinya juga gak bagus-bagus banget). Kata-kata Abang itu jadi pegangan saya waktu menemani Abang dari UGD sampai ICU. Saya ngaji di telinga Abang.

Beberapa jam sebelum Abang pergi, dokter yang menangani Abang sempat bilang ke saya kalo salah satu usaha yang bisa dilakukan untuk membantu penyembuhan Abang adalah dengan mengumandangkan ayat-ayat Al-Qur’an di telinga Abang dari suara yang paling ia kenal. Momen itu benar-benar jadi momen bagi saya untuk berkomunikasi dengan Abang. Berharap saya bisa mengirimkan kekuatan dan semangat untuk mempercepat penyembuhan Abang, meski pada akhirnya takdir Allah berkehendak lain.

7. Ramadan Ala Anak Kost

Hari pertama Ramadan tahun lalu, ditandai dengan kepindahan saya dan Abang ke ibukota. Kami sampai di kamar kost yang kami sewa tepat di saat orang-orang mulai melaksanakan tarawih pertama.

Momen Ramadan paling sederhana yang pernah saya rasakan. Namun juga terasa paling istimewa. Kalo ada yang pernah baca, tahun lalu saya pernah bikin postingan tentang Cerita Ramadhan Ala Anak Kost. Dengan mengandalkan lauk bekal dari Mama dan mertua, serta rice cooker yang dibawa dari Pekanbaru, saya dan Abang menjalani momen sahur dan buka puasa bersama.

Kebetulan kost yang kita tempati tersebut sedang direnov, jadi kondisi dapurnya tidak layak pakai. Jadilah saya manasin lauk pake rice cooker, masak nasi pake rice cooker, masak mie pake rice cooker, sampai bikin sup pun pake rice cooker hehehe.

Ketika akhirnya saya dan Abang pindah ke sebuah unit apartment di Kalibata, saya bilang ke Abang bahwa saya bersyukur bisa merasakan punya dapur lagi. Jadi di bulan Ramadan berikutnya, saya bisa menyiapkan menu sahur dan berbuka puasa dengan lebih well-prepared. Udah gak perlu masak ini itu pake rice cooker atau beli makanan di luar lagi.

Tapi ternyata Ramadan tahun lalu adalah Ramadan terakhir saya bersama Abang. Dan kepergian Abang benar-benar membuka mata saya bahwa maut itu sangat dekat. Kita tidak pernah tau apakah akan bertemu kembali dengan bulan Ramadan berikutnya, atau justru ini menjadi Ramadan yang terakhir kalinya. Yang bisa dilakukan hanyalah memaksimalkan kesempatan yang ada dengan sebaik-baiknya dan mengumpulkan pahala sebanyak-banyaknya.

***

Well, yah begitulah kenangan Ramadan saya bersama Abang. Masih banyak lagi sih, tapi kalo ditulis semua bakalan panjang banget meski segini juga udah panjang banget. Semoga gak bosan bacanya ya. Dan semoga ada hal baik yang bisa diambil dari tulisan ini. πŸ™‚

Kalo ada yang mau nostalgia mengingat kenangan Ramadan baik saat masih kecil atau bersama orang-orang tersayang, boleh lho dishare di kolom komentar. Β πŸ™‚

Advertisements

13 thoughts on “#CeritaTanggal7 : Kenangan Ramadan

  1. Hilda Ikka

    Baca tulisan ini langsung hangat hatiku. Kerasa banget tulus cinta kasih kalian berdua. πŸ™‚
    Kalo aku, ini udah ramadhan kedua yang aku lalui bersama mertua juga. Gatau akankah begini terus atau tiba masanya aku dan suami bakal pisah tempat tinggal dengan mertua. Tapi beruntung sih mertuaku baik, jadi nggak sampe level nyinyir sewaktu tau aku tuh susah banget dibangunin XD

    Like

    Reply
  2. shiq4

    Wah yang tegar ya mbak, saya gak ngerti bagaimana perasaan mbak ketika menuliskannya. Mungkin kenangannya indah, tapi keadaan sekarang pasti lebih sulit.

    Like

    Reply
  3. Nita Yuniarsih

    Mbaak, ceritanya manis manis-haru. Paling suka bagian masjid hopping sama ngaji bareng. Tetap semangat menjalankan ibadah puasa yaa mbak. 😘

    Like

    Reply
  4. Pingback: #CeritaTanggal7 : Belajar Melepaskan | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s