Makan Apa di Sumatera Barat?

Ya makan nasi Padanglah! ๐Ÿ˜† ๐Ÿ˜† ๐Ÿ˜†

Well, Sumatera Barat selain kaya dengan potensi lokal wisata alamnya, juga kaya dengan wisata kulinernya. Masakan Padang yang kini juga tersebar di seluruh pelosok negeri, bahkan sampai mancanegara, tentunya akan lebih nikmat jika dicicipi langsung di daerah asalnya. Lalu, di mana saja kuliner yang direkomendasikan jika sedang berada di tanah Minang?

Yang saya tau nih ya, beberapa kuliner yang terkenal di tanah Minang khususnya di Bukit Tinggi adalah Itik Lado Mudo, Es Durian Ganti Nan Lamo, dsb. Trus ada juga the famous Sate Mak Syukur di Padang Panjang. Dan banyak lagi kuliner yang wajib dicicipi jika sedang berada di Sumatera Barat. Pokoknya harus siap nambah berat badan deh kalo lagi di sana. Mau diet? Rugi! ๐Ÿ˜†

Di perjalanan liburan bersama keluarga beberapa waktu lalu, saya gak sempat nyicipin berbagai kuliner yang saya sebutkan di atas itu. Karena keterbatasan waktu dan ramenya rombongan yang pergi saat liburan itu, jadi kami semua tidak mengkhususkan diri mencari kuliner-kuliner terkenal saat jam makan tiba. Niat ingin mengejar Sate Mak Syukur di Padang Panjang pun gak kesampaian, karena jalanan yang lumayan macet dan bocah-bocah kicik di mobil yang mulai cranky.

Meskipun begitu, ada beberapa tempat makan yang kami singgahi saat liburan tersebut yang menurut saya juga wajib dicoba jika sedang berada di Sumatera Barat, khususnya di Batusangkar, Ombilin (Danau Singkarak), dan Payakumbuh. Apa sajakah tempat makan itu? Cek listnya! ๐Ÿ˜‰

Sate Mak Etek – Batusangkar

Kalo kata pepatah “tiada rotan akar pun jadi” hal ini berlaku pula dengan “tiada sate Mak Syukur, sate Mak Etek pun jadi” hahaha. Ketika lagi di Batusangkar, karena terbayang-bayang dengan sate Mak Syukur yang terkenal itu, semesta ternyata membantu kami memuaskan keinginan itu hahaha.

Adalah Sate Mak Etek, yang secara tidak sengaja kami temukan saat sedang mencari sarapan di sekitar Istana Baso Pagaruyung, Batusangkar. Sate Mak Etek ini terletak persiiiis di depan Istana Baso. Warung tenda biasa, tapi rasa luar biasa. Harga juga tidak terlalu mahal.

DSC07341Di warung Sate Mak Etek, terdapat dua macam sate. Yaitu sate daging kuah kuning dan sate ayam kuah kacang. Dari kedua sate tersebut saya merekomendasikan sate daging kuah kuning. Dagingnya super empuk, bumbu kuningnya kental dan rasanya pas di lidah saya. Tidak terlalu pedas juga rasanya. Yang paling saya suka sih lontongnya. Sate Mak Etek ini menggunakan lontong kacau yang secara tekstur lebih lembut dan lebih kenyal dibandingkan lontong biasa. Endeus maksimal deh pokoknya! ๐Ÿ˜€

DSC07340Sate Daging Kuah Kuning. Harga (kalo tidak salah) Rp13.000

Sate ayam kuah kacangnya juga enak. Lontongnya sama seperti sate daging kuah kuning, yaitu pake lontong kacau. Daging ayamnya juga empuk. Tapi untuk yang biasa makan sate kuah kacang ala Madura dan ngerasa satenya manis, jangan kaget kalo makan sate ayam kuah kacang ini. Karena rasanya agak pedas, mericanya cukup terasa. Well, untuk yang penggemar makanan pedas sih, no worries lah ya. ๐Ÿ˜‰

DSC07339Sate Ayam Kuah Kacang. Harga (kalo tidak salah) Rp13.000

Rumah Makan Pangek Ikan Sasau – Danau Singkarak

Saat di perjalanan dari Batusangkar menuju Solok melewati Danau Singkarak, saya dan keluarga mampir di sebuah rumah makan yang berada di pinggir Danau Singkarak. Ini juga milih rumah makannya super random. Berhubung perut udah krucuk-krucuk minta makan, trus ingin makan sambil menikmati suasana di pinggir Danau Singkarak, jadilah kami sekeluarga melipir masuk ke rumah makan ini. ๐Ÿ˜€

DSC07529Nama “Pangek Ikan Sasau” sendiri aslinya adalah nama salah satu menu khas yang ada di rumah makan ini dan beberapa rumah makan lain di sekitaran Danau Singkarak. Pangek adalah istilah lain bagi makanan sejenis asam pedas di Riau. Sedangkan Ikan Sasau sendiri adalah salah satu spesies ikan yang hanya ada di Danau Singkarak (cmiiw yah). Jadi memang makanan Pangek Ikan Sasau ini hanya bisa dicicipi di daerah ini. ๐Ÿ˜€

DSC07522Pangek Ikan Sasaunya lupa difoto. Jadi pajang foto ini aja yah! ๐Ÿ˜€

Saya sempat nyicipin Pangek Ikan Sasaunya. Dan rasanya? Enak! Low-cholesterol pula, karena gak pake santan. Buat yang suka makan ikan asam pedas, pasti juga doyan deh sama Pangek Ikan Sasau ini. ๐Ÿ˜€

Selain Pangek Ikan Sasau, menu lain yang ‘unik’ dan baru pertama kali saya temui adalah Pensi. Saya gak tau istilah lainnya apa, di sana disebutnya gitu aja. Pensi. Kerang kecil yang ditumis dengan bumbu balado. Dimakan pake nasi hangat enaknya tiada tara hahahaha. Ralat ya, ini ternyata namanya Lokan, bukan Pensi. Kalo Pensi itu ukurannya lebih kecil dari ini hehehe. ๐Ÿ˜€

imageYang bikin makanan di rumah makan ini semakin terasa nikmat adalah suasana makan yang aduhai hihihi. Jadi, rumah makan ini punya dua area, indoor dan outdoor. Yang outdoor ini di teras belakang yang menghadap langsung ke luasnya Danau Singkarak. Cobain deh makan di sana, dijamin nafsu makan semakin meningkat! ๐Ÿ˜† Anginnya sepoi-sepoi bikin lupa timbangan deh pokoknya hahahaha.

Yang nikmatnya juga, musholla yang disediakan pihak rumah makan benar-benar menghadap langsung ke Danau Singkarak. Jadi ketika sedang sholat, saya jadi merasa sedang bersimpuh di hadapan ciptaan Allah yang Maha Kuasa. ๐Ÿ™‚

10549804_328758363954355_1022125916_nRumah Makan Pondok Baselo – Payakumbuh

Di perjalanan pulang ke Pekanbaru, lagi-lagi saya dan keluarga memilih rumah makan untuk tempat istirahat sekaligus makan siang secara random. Melihat ramainya mobil yang parkir di halaman rumah makan ini, membuat kami sekeluarga penasaran dan akhirnya melipir juga ke rumah makan tersebut.

DSC07721DSC07719Viewnya keren sekali ya! ๐Ÿ™‚

Tidak ada menu yang istimewa dari rumah makan ini. Tapi saya suka sekali sama dendeng cabe ijonya. Dendengnya empuk banget. Benar-benar empuk. Dan bumbunya meresap sampai ke dalam-dalamnya. Gak cuma dendengnya aja yang empuk, daging rendangnya juga. Saya sampai nyemilin daging rendang saking enaknya hahaha.

DSC07663Selain dendeng cabe ijo, ayam kuah cabe ijonya juga enak. Sekilas tampilannya mirip opor ayam, tapi kalo opor ayam biasanya hanya santan dan merica tanpa campuran cabe-cabean lainnya, nah kalo si ayam kuah cabe ijo ini pake santan + cabe ijo. Jadi warnanya agak keijo-ijoan. Rasanya juga lumayan pedas. Tapi yang pedas itu enaknya emang kebangetan hahaha. Untuk minumannya, cobain pesan es campurnya (kemarin lupa foto karena langsung diserbu haha). Es campur biasa sih, ada tape, alpukat, kolang kaling, dkk, tapi rasanya segar dan manisnya pas. Cucoklah jadi makanan penutup setelah bibir dower karena kepedesan. ๐Ÿ˜›

Di rumah makan ini juga tersedia pendopo-pendopo untuk duduk lesehan. Cocok banget untuk yang abis perjalanan jauh dan butuh istirahat sambil ngelurusin kaki. Dari tampilan rumah makannya, saya pikir harganya akan mahal banget. Tapi suprisingly, harganya cukup terjangkau. Saya makan ber-10 orang ditambah 3 orang anak kicik, dan makannya barbarita karena udah ‘super late lunch’ banget makan siangnya, cuma kena sekitar 450ribuan. Lumayan murah kan yaaa? ๐Ÿ˜‰

***

Hihihi segitu doang sih rumah makan yang saya kunjungi dan bisa saya rekomendasikan. Selebihnya kemarin cuma beli bungkus di luaran trus makan di hotel. Jadi gak sempat cek lokasinya di mana dan foto tempatnya hehehe. Ya namanya pun Sumatera Barat kan, jadi masih banyak lagi pastinya aneka kuliner yang bisa diexplore di sana. Next time kalo ke sana lagi pasti saya cicipin. Kalo kamu punya aneka kuliner favorite dan yang recommended di Sumatera Barat dan sekitarnya, silahkan banget loh dishare di sini untuk jadi referensi saya di perjalanan selanjutnya.

Terima kasih ya! ๐Ÿ™‚

Advertisements

52 thoughts on “Makan Apa di Sumatera Barat?

  1. Lorraine

    Alamak Lia, enak banget semuanya ini dengan harga yang ramah dompet. Waaa, aku terakhir makan masakan Padang tahun lalu. Bagus foto-fotonya.

    Btw, Lontong kacau itu apa bedanya sama lontong biasa?

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Hahaha iya mbak yooo.. Kayanya makanan di Padang gak ada yang gak enak, enak sadonyoooo hihihi.

      Lontong kacau itu beda di cara pembuatannya mbak yo. Rada lebih ribet dibandingkan pembuatan lontong biasa. Jadi proses masaknya, beras + air dikacau terus sampai kering tapi gak boleh gosong. Trus nanti dimasukin ke wadah dan tunggu sampai dingin baru deh dipotong-potong. Rasa lontongnya biasanya lebih lembut dan rada kenyal2 karena takaran airnya memang lebih banyak daripada pembuatan lontong biasa. ๐Ÿ™‚

      Like

      Reply
  2. joeyz14

    Satenyaaaaaaaa!!!! gileeee ini baca postingan ampe buru2 biar ga ngences beneran….. temenku cerita sate padang disana beda banget rasanya….aku penasaram ama itiak mudo…*ntar siang lunchnya nasi padang abal2 aja dulu deh* :))))

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Iya sate Padang yang enak ya memang di Padang mbak. Selain sate yang aku posting ini, ada juga sate lain yang aku cicipin, dan rasanya juga enak. Kalo sate mak etek ini yang bikin aku suka karena lontong kacaunya itu, tekstur lontongnya lebih lembut beda sama lontong biasa hehe.

      Like

      Reply
    1. liamarta Post author

      Iyaaa kemarin aku makannya cuma pake nasi anget tok. Aduh enaknya gak ketulungan hahaha. Baru kali itu makan pensi dan langsung nagih kepingin lagiiii, *celingak celinguk cari pensi di Pekanbaru* ๐Ÿ˜†

      Like

      Reply
  3. oppie83

    Tanggung jawab, ini abis liat foto2 makanan enak begini ga bisa meluapkan nafsu ke Sederhana. Hahaha. Duh du semua enak, sate nya itu juga bikin ngiler banget deh.

    Like

    Reply
        1. liamarta Post author

          Hihihihi iya mba sama2. Kalo mudik juga jangan lupa jalan2 ke Sumbar mbak. Kan katanya gak ada masakan minang yang seenak di tanah minang hihihi. ๐Ÿ˜€

          Like

          Reply
  4. Grace Melia

    Ini semua foto sendiri, Mak? Bakat banget nih kayaknya. Nggak banyak foto makanan yg bisa beneran bikin ngiler pas kita liat. Foto ini sukses bikin aku nelan air liur :’)) Salam kenal dari Jogja ^^

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Iya, Mak. Semuanya foto sendiri ๐Ÿ™‚ Hehehe makasih makkk. Ayo diobati rasa ngilernya dengan melipir ke rumah makan Padang terdekat hahaha.

      Salam kenal dari Pekanbaru ya, Mak. Thanks for coming ^^

      Like

      Reply
    1. liamarta Post author

      Hahahaha eh aku mau ralat, itu ternyata bukan pensi. Tapi lokan. Hihi aku ndak bisa ngebedain. Taunya pensi doang hahaha ๐Ÿ˜†

      Emang ada ya pensi di dekat lapangan PCR, Eka?

      Like

      Reply
  5. Pingback: Dari Warung Tenda, Sate Mak Syukur, sampai Nasi Kapau Uni Lis | My Life, My Story

  6. Pingback: Best of 2014 | My Life, My Story

        1. liandamarta.com Post author

          Iya baselo itu kayak duduk-duduk santai, kalo di rumah-rumah gitu kan duduk santai = duduk bersila. Sepertinya kata baselo dari situ deh mba ๐Ÿ˜€ Makanya si rumah makan Pondok Baselo ini memang banyak pilihan semacam pondokan gitu, jadi kita makan lesehan ๐Ÿ˜€

          Like

          Reply
  7. Pingback: #NgobrolinPekanbaru Eps. 2 : Beragam Cara untuk Datang ke Pekanbaru | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s