Cerita Ramadhan dan Lebaran Tahun Ini

Momen ramadhan dan lebaran tahun ini menjadi momen yang berbeda bagi saya dan Abang. Tahun ini status kami berdua sudah berubah, menjadi suami istri. Pasti ada banyak hal yang berbeda dong ya dengan momen ramadhan dan lebaran kami masing-masing di tahun-tahun sebelumnya. Tahun ini juga jadi proses adaptasi bagi kami berdua dalam melaksanakan ibadah di bulan ramadhan dan lebaran.

Yang udah nikah pasti dong orang tua dan keluarga besarnya nambah? Nah, harus banget disiasati agar di momen ramadhan dan lebaran bisa berlaku seadil mungkin dalam mengunjungi keluarga besar dari kedua belah pihak. Banyak pelajaran yang didapat. Dan pastinya ini jadi pengalaman baru yang gak terlupakan deh.

Berikut beberapa highlight di momen ramadhan dan momen lebaran saya tahun ini. 🙂

Momen Ramadhan

Tahun ini menjadi ramadhan pertama di rumah baru saya dan Abang. Kalo di tahun-tahun sebelumnya, saya bisa santai tidur sampai menjelang jam 4 lewat dan bangun-bangun tinggal makan aja makanan yang udah disiapin mama, nah tahun ini totally berubah. Sebagai istri, saya harus bangun lebih pagi untuk nyiapin makanan sahur. Biasanya sih saya bangun jam setengah 4 atau jam 4 subuh, trus panasin lauk, siapin teh manis, piring dsb. Saya masih agak terbantu sama mama sih, karena sering dibekelin lauk yang mama masak. Tapi pernah juga beberapa kali masak sendiri buat sahurnya, terutama masak sayur. Cari yang gampang-gampang aja deh, rebus-rebus sayur bayam atau bikin tumis tahu.

Well, apakah semuanya berjalan lancar?

Oh, tentu tidaaak. Dalam satu bulan Ramadhan itu mungkin ada 10x saya gak kebangun pas sahur yang mengakibatkan saya dan Abang menjalankan puasa di hari itu tanpa sahur sama sekali. Pernah juga beberapa kali kebangun jamnya udah mepet, jadi ya cuma minum air putih atau makan makanan yang ada aja. Sedih banget saat gak kebangun sahur itu, rasanya ada yang kurang aja dari ibadah puasa di hari itu. 😦

Ramadhan tahun ini juga jadi pengalaman pertama saya masak dalam jumlah yang lebih banyak dari biasanya, karena dapat PR dari masjid di perumahan untuk menyiapkan ta’jil dan makan sahur penjaga masjid. Hasilnya gimana? Alhamdulillah berhasil diselesaikan walaupun saat makanannya saya icip setelah berbuka puasa, rasanya asiiiin. Bisa dimaklumi lah ya, kan masaknya pas lagi puasa hehehe. 😀

Oh ya, berhubung rumah baru saya masih kosong melompong dan banyak yang belum sempat dibenahi, jadi saya memang gak begitu semangat ngajakin keluarga buka puasa bersama di rumah. Sekalinya keluarga ngusulin buka puasa di rumah saya, untungnya mama juga ngusulin masaknya di rumah mama aja. Jadi tinggal bawa semuanya ke rumah saya. Sampai piring, gelas, sendok, dll dibawa semua dari rumah mama. Berasa piknik ini mah namanya. 😆

Perlengkapan yang dibawa dari rumah mama saat berbuka puasa bersama

Perlengkapan yang dibawa dari rumah mama saat buka puasa bersama

Overall, ramadhan tahun ini seru banget sih, soalnya saya yang jarang masuk dapur ya mau gak mau jadi rutin ke dapur nyiapin makanan untuk sahur dan berbuka puasa. Ibadah juga jadi makin semangat karena ada suami yang juga nyemangatin. Yah walaupun masih tarawih dan tadarus masih banyak bolosnya trus sering kegoda untuk marah-marah dan nyinyirin orang pas lagi puasa, tapi mudah-mudahan ibadah saya di ramadhan tahun ini tetap diterima oleh Allah yaa. Semoga juga saya masih dapat kesempatan bertemu kembali dengan bulan ramadhan di tahun depan. Aamiiin. 🙂

MOMEN LEBARAN

Setelah sebulan penuh menjalankan ibadah puasa di bulan ramadhan, lebaran atau hari raya Idul Fitri pastinya jadi momen yang paling ditunggu-tunggu. Ada perasaan sedih juga sih saat mendengar takbir, karena merasa belum maksimal ibadahnya eh udah mau lebaran aja. 🙂

Tahun ini juga untuk pertama kalinya saya dan Abang berlebaran bersama dan sama-sama membagi waktu untuk menghabiskan momen lebaran kali ini bareng kedua keluarga besar kami. Kebetulan keluarga saya dan Abang sama-sama berlebaran di Pekanbaru. Rumah orang tua kami juga deketan, jadi sebenarnya gak terlalu sulit bagi waktunya.

Rencana awalnya, saya dan Abang akan ke rumah orang tua saya sebelum sholat ied, lalu di sana sesuai dengan kebiasaan di rumah saya biasanya sebelum sholat kami akan bersalaman minta maaf satu sama lain dan ditutup dengan foto bersama. Setelah sholat baru deh kami akan ke rumah orang tua Abang dan mengikuti kebiasaan di hari pertama Idul Fitri di keluarga besarnya Abang.

Tapi sayangnya di tahun ini, semuanya gak berjalan sesuai rencana. Saya dan Abang bangun kesiangan. Rencana mau ke rumah orang tua saya jam setengah 7 pagi, kami baru bergerak jam 7 pagi. Alhasil keluarga saya udah keburu pergi ke Masjid An-Nur untuk sholat ied. Kami diminta untuk menyusul mereka di sana saja. Lagi-lagi, sayangnya, saya dan Abang salah ambil jalan. Yang harusnya parkir di Jln Sisingamangaraja tempat di mana keluarga saya parkir dan mengambil posisi sholat ied, kami malah masuk ke Jln Hang Tuah yang notabene berseberangan dengan sisi Jln Sisingamangaraja tersebut.

Endingnya udah bisa ditebak dong, saya dan Abang gak jadi sholat bareng keluarga saya karena posisi kami yang berjauhan. Saya juga gak bisa ikut foto bareng orang tua dan adik-adik saya karena saat sampai di rumah, ayah saya udah harus berangkat ke airport karena mengejar flight jam 10 ke Batam untuk mengunjungi oma. Jadi ya say goodbye dengan sesi foto bersama di Idul Fitri tahun ini. :’)

Tapi dibalik semua hal tersebut, tetap ada yang bisa saya syukuri. Walaupun sempat terburu-buru di awalnya, tapi alhamdulillah kami tidak terlambat untuk mengikuti sholat ied di Masjid Agung An-Nur Pekanbaru. Saya berharap semoga di Idul Fitri tahun depan kami bisa lebih baik lagi, terutama dalam manajemen waktu agar semua rencana yang telah disusun di awal dapat terealisasi dengan baik. 🙂

IMG_1790

Anyway, meskipun cukup terlambat, tapi saya mau mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1436 H. Mohon maaf lahir dan batin ya teman-teman. Semoga ibadah kita di bulan Ramadhan kemarin diterima oleh Allah SWT dan ibadah yang kita jalankan selama bulan Ramadhan tersebut (sholat sunnah, tadarus, puasa) bisa terus kita lanjutkan walaupun tidak di dalam bulan Ramadhan. Aamiiin. 🙂

Advertisements

19 thoughts on “Cerita Ramadhan dan Lebaran Tahun Ini

  1. Gara

    Banyak kejadian ya Mbak, tapi semuanya saya yakin membuat Lebaran tahun ini jadi sangat, sangat berkesan buat pasangan baru ini. Selamat buat Lebaran pertama kalian sebagai suami istri ya Mbak, semoga selalu bahagia di Lebaran-Lebaran selanjutnya, dan semoga shalat Ied-nya tahun depan bisa bersamaan :hehe.

    Like

    Reply
  2. alrisblog

    Pasti banyak beda ya waktu sorangan dengan jadi istri sekarang ini. Semoga selalu bahagia.
    Masjidnya cakep euy.
    Selamat Lebaran idul fitri 1436 H, Mohon maaf lahir dan batin.

    Like

    Reply
  3. Dita

    maaf lahir batin ya Lia, momen lebaran dan ramadan tiap tahun selalu seru ya 🙂
    semoga kita dipertemukan dengan Ramadan kembali tahun depan…aamiin

    Like

    Reply
  4. Pingback: Cerita Lebaran Tahun Ini | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s