Masjid Berdesain Indah di Pekanbaru

Sebagai kota yang mayoritas penduduknya beragama Islam, Pekanbaru memiliki banyak masjid dengan desain yang indah. Keindahan masjid tersebut tentunya membuat para pengunjung (at least, saya) merasa nyaman ketika beribadah di sana dan betah berlama-lama di masjid tersebut untuk sekedar menikmati pemandangan di sekitar masjid. Selain desainnya yang indah, kebersihan dan kerapian masjid tentunya menjadi poin penting yang juga harus diperhatikan demi menjaga kekhusyukan pengunjung ketika beribadah.

Well, dari semua masjid-masjid dengan desain indah yang ada di Pekanbaru, berikut beberapa yang menjadi favorit saya :

1. Masjid Agung An-Nur

DSC01248Semua masyarakat Pekanbaru pasti udah tau tentang masjid ini kan yah? 😉 Secara ini adalah salah satu landmark dari kota bertuah ini. Masjid yang terletak di pusat kota Pekanbaru ini memiliki luas keseluruhan kurang lebih 12 hektar. Selesai dibangun pada tahun 1968 dan mengalami renovasi besar-besaran di tahun 2000 (sumber : Wikipedia).

Masjid ini memiliki desain arsitektur yang cantik sekali dan kental dengan nuansa Melayu. Di bagian depan masjid, terdapat sebuah kolam yang sekilas mengingatkan kita dengan Taj Mahal di India. Selain kolam dan bangunan utama masjid, di dalam kawasan Masjid Agung An-Nur ini juga terdapat halaman yang cukup luas yang biasa digunakan oleh masyarakat Pekanbaru untuk jogging atau sekedar duduk-duduk santai di sore hari, dan ada TK serta SD yang dikelola oleh pihak Yayasan Masjid Agung An-Nur.

Next, mari kita lihat interior di bagian dalam masjidnya. Pilar-pilar besar mendominasi area sholat masjid An-Nur ini. Kaligrafi warna keemasan terukir dengan indahnya di dinding masjid. Salah satu hal yang bikin saya merasa nyaman sholat di masjid ini adalah karena area sholatnya yang luas banget dan adem. 🙂

DSC01242 DSC01245Satu hal dari masjid ini yang menurut saya perlu perbaikan untuk ke depannya adalah kebersihan bagian belakang masjid terutama toilet dan tempat wudhu. Saya gak betah banget berlama-lama di toilet atau tempat wudhunya. Rada jorok soalnya. Sayang banget kan kalo masjid secantik dan semegah ini, tapi kebersihannya kurang dijaga. 😦

Oh ya, seperti yang saya bilang di atas, kalo masjid ini juga dilengkapi dengan halaman yang luas sekali. Setiap pagi dan sore hari, terutama di hari Sabtu dan Minggu, cukup banyak masyarakat Pekanbaru yang berolahraga di sana. Mulai dari lari, bermain bulu tangkis, dsb. Saya sendiri termasuk yang senang lari di sini, soalnya track larinya lumayan nyaman dan suasananya teduh.

2. Masjid Ar-Rahman

DSC00660Nah, ini adalah masjid yang paling saya suka di Pekanbaru. Masjid ini tidak sebesar Masjid Agung An-Nur, tetapi sangat bersih dan rapi. Dibangun pertama kali sekitar tahun 1930an dan direnovasi di tahun 2004, masjid ini didominasi dengan desain layaknya masjid-masjid di Timur Tengah. Letaknya juga sangat strategis, di Jalan Sudirman yang menjadi jalan protokol di Pekanbaru.

Seperti yang saya bilang di atas tadi, masjid ini sangat bersih dan rapi. Mulai dari pekarangan masjid, toilet, tempat wudhu, dan areal sholat sangat dijaga kebersihan dan kerapiannya. Bagi pengunjung perempuan yang tidak membawa mukena, don’t worry be happy, karena di masjid ini cukup banyak tersedia mukena yang so pasti bersih, rapi, dan wangi (yang paling terakhir itu penting banget, karena kalo mukenanya bau kan gak nyaman yaaa sholatnya hehehe). Oh ya, satu hal lagi yang bikin saya betaaaaaah banget sholat di sini adalah karena masjid ini super adem! Standing AC yang tersedia di berbagai sudut, dijamin bikin kita gak mau keluar dari masjid ini deh. 😀

DSC00651 DSC00654 DSC00655Anyway, tiap kali ke masjid ini saya suka kebayang kalo nikah pengen bikin acara di sini. Soalnya masjidnya cakep banget kan, pekarangannya pun luas, jadi bisa bikin konsep semi-garden party gitu. Sayangnya dari informasi yang saya dapatkan, katanya sih gak boleh bikin acara wedding gitu di masjid ini.

3. Masjid An-Namira

DSC00308Selain masjid Ar-Rahman, masjid yang terletak di jalan Tuanku Tambusai (di dekat Mall SKA) ini juga menjadi masjid yang desainnya paling saya suka di Pekanbaru. Menurut analisa bodo-bodo saya, desain masjid ini bergaya Eropa klasik gitu. Makanya ketika masuk gerbang masjid, kita serasa berada di luar negeri gitu deh. 😀

Warna putih dengan ukiran-ukiran layaknya bangunan di Eropa mendominasi keseluruhan desain di Masjid An-Namira ini. Bahkan, gerbang utama masjidnya pun dibuat mirip-mirip Arc de Triomphe di Paris, tentunya dengan kaligrafi Arab yang memenuhi dinding gerbangnya.

DSC00362Saya gak tau persis masjid ini dibangun di tahun berapa. Tapi kalo gak salah nih ya, masjid ini termasuk salah satu masjid baru di Pekanbaru. Mmm.. mungkin dibangun sekitar tahun 2000an gitu kali ya. Cmiiw, please. 🙂 Masjid ini adalah masjid milik keluarga. Makanya di dalam kompleks masjid ini, ada rumah si empunya juga. Selain itu, di sini juga ada beberapa toko yang menjual busana-busana muslim, al-qur’an, bahkan air zam-zam.

Ruang sholat di masjid ini tidak terlalu luas, tapi cukup nyaman. Warna putih dan ukiran kaligrafi Arab masih mendominasi interior di bagian dalam masjid.

DSC00319Di malam hari, ketika lampu-lampu di sekitar masjid dinyalakan, suasananya terasa lebih indah. Semakin gak berasa kayak lagi di Indonesia deh. Lihat aja foto di bawah ini. 🙂DSC00330

***

Well, itu dia beberapa masjid dengan desain interior paling cantik di Pekanbaru versi saya. Kalo kamu punya referensi lain, boleh loh dishare di kolom komentar. 😉

Advertisements

53 thoughts on “Masjid Berdesain Indah di Pekanbaru

  1. Rara

    aku pernah ditolak masuk mesjid agung karena pake rok pendek. Padahal mau shalat ashar 😐
    Coba yah seandainya di mesjid juga disediain kain panjang bagai kalau kita ke pure di Bali ataupun ke candi,,jadi bisa tetap ramah kepada yang mau berkunjung ke mesjid dengan pakaian yang tidak seluruhnya menutup aurat. Beneran sedih loh diberhentiin satpam, ga boleh masuk mesjid dengan alasan kudu ganti dulu pake rok panjang atau celana panjang, serasa di halang-halangi untuk beribadah 😦 *eh jadi curhat*

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Iya kalo gak salah gak boleh pake celana/rok pendek. Tapi sayang banget ya kalo gara2 itu malah pengunjung jadi gak bisa masuk. Bener kata teh Ira, harusnya pihak masjid nyediain kain panjang atau abaya gitu. Kayak di Malaysia kan di masjid-masjidnya disediain abaya, jadi yang pake rok pendek, celana pendek, atau baju-baju yang rada ‘terbuka’ gitu tetap bisa masuk ke areal masjid.

      Like

      Reply
      1. Rara

        iya,,,,aku langsung bete begitu diteriakin dan disergap ga boleh masuk,,,mana di liatin pula ><

        kalau ada kotak saran di mesjid,,boleh tuh ditulisin buat nyediain sarung atau kain panjang gitu buat pengunjung yang ke sana pake rok/ celana pendek. Sayang bangetkan kalau ada yang mau beribadah atau sekedar mengagumi kecantikan arsitektur tapi ditolak masuk

        Like

        Reply
        1. liamarta Post author

          Aduh, gak enak banget diteriakin & disergap gitu. Di tempat umum pula yah 😦

          Iya teh, nanti kalo ada kotak sarannya, aku sampaikan informasi ini. Atau kalo bisa ketemu langsung sama pengelola masjid, better disampaikan langsung aja ya. Supaya gak kejadian lagi yang kayak Teh Ira alami itu..

          Like

          Reply
          1. Rara

            iyaa martil…duh aku langsung bete deh waktu itu..beneran nyayangin banget aja ada kejadian kayak gitu.

            semoga lebih baik dan ramah lagi yah mesjid di Pekanbaru

            Like

            Reply
    1. liamarta Post author

      Iya, Mas. Wisatawan banyak juga yang ke Masjid Agung An-Nur ini untuk ngambil foto 🙂 Soalnya emang bagus banget sih. Terutama kalo foto di malam hari ya 🙂

      Like

      Reply
  2. Riau Daily Photo

    Mesjid Yang Indah dan menjadi landmark Kota Ini. Semga mesjid tersebut terus dimakmurkan oleh Jemaah. Masih ada mesjid Raya Pekanbaru yang memiliki rangkaian sejarah panjang terhadap terbentuknya Kota ini, sayang mesjid terbut hingga kini tidak kunjung selesai renovasinya. Kemudian menurut saya pribadi ada mesjid akramunas unri yang secara ornamen dan arsitektur cukup klah dengan 3 mesjid diatas, namun akramunas telah banya mencetak intelektual di negeri ini.

    Like

    Reply
  3. Pingback: Cerita Lebaran 1435 H | My Life, My Story

  4. Pingback: Cerita Perjalanan Anak-Anak Kampung Melebung | liandamarta.com

  5. Pingback: Cerita Ramadhan dan Lebaran Tahun Ini | liandamarta.com

  6. Pingback: Wisata Belanja di Pasar Bawah Pekanbaru | liandamarta.com

  7. Pingback: Kuliner Enak di Pekanbaru : Edisi Jajanan Sore | liandamarta.com

  8. Pingback: #NgobrolinPekanbaru Eps. 1 : Tentang Pekanbaru | liandamarta.com

  9. Pingback: #NgobrolinPekanbaru Eps. 9 : Public Area untuk Keluarga di Pekanbaru | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s