Cerita Lebaran 1435 H

Setelah 3 tahun terakhir setiap kali lebaran selalu mudik ke Batam, tahun ini saya dan keluarga memutuskan untuk berlebaran di Pekanbaru. Adik mama di Batam yang kali ini mudik ke Pekanbaru, tanah kelahirannya.

Lebaran di Batam dan di Pekanbaru banyak terasa perbedaannya. Terlebih lagi, di Pekanbaru, keluarga tidak terlalu banyak. Ada sih, tapi keluarga jauh. Beda dengan di Batam, di sana ada oma opa dan sepupu-sepupu saya. Suasana lebaran lebih terasa rame! πŸ™‚

Meskipun begitu, tetap harus disyukuri dong ya. Yang penting lebarannya kumpul sama keluarga, makan enak, dan happy-happy bersama. Ya kan? πŸ˜‰

Lebaran di Pekanbaru, diawali dengan festival lampu colok yang dimulai di malam Ramadhan ke-27. Semua masyarakat Pekanbaru secara serempak menyalakan lampu colok di sekitar tempat tinggal mereka. Berbagai bentuk lampu colok menghiasi jalanan Pekanbaru sejak malam itu, pertanda bahwa hari raya Idul Fitri akan segera tiba. Dulu, jaman saya kecil dan mudik lebaran ke rumah nenek di Pekanbaru, saya dan sepupu-sepupu sering juga bikin lampu colok di pagar rumah nenek. Tapi sekarang udah gak pernah lagi hehehe.

4Salah satu lampu colok yang dipasang di depan rumah walikota Pekanbaru

Di malam takbiran, suasana tak kalah meriah. Seperti saat tahun baru, suara mercon dan kembang api terdengar di mana-mana. Malam takbiran juga biasanya identik dengan pawai mobil-mobil yang dihias. Saya sih gak pernah niat nontonin orang-orang yang takbiran. Males banget macet-macetan dan rusuh di jalanan. Mendingan juga di rumah ya kan, nonton berbagai film yang tayang di tv (kemarin ada film 99 Cahaya di Langit Eropa tayang saat malam lebaran) sambil beberes rumah. πŸ™‚

Lebaran hari pertama, saya dan keluarga sholat di lapangan Masjid Agung An-Nur Pekanbaru. Saya pernah dengar katanya sih sholat ied itu, lebih baik dilaksanakan di lapangan terbuka karena dulu zaman Rasulullah, Rasulullah sholatnya di lapangan terbuka. Cmiiw yah. πŸ™‚ Setiap kali sholat ied, pemandangan mas dan mbak pake baju baru pasti gampang ditemui. Mmm kemarin ada yang heboh pake baju kayak baju pesta gitu dengan dandanan yang super norceu. Aduh ya, saya tau ngomongin ini gak baik, tapi da gimana atuh, gatel pengen nyinyir. πŸ˜†

Santapan hari pertama di rumah saya ya standar santapan khas hari raya. Ada ketupat beserta teman-temannya. Yang selalu ada di rumah saya sih opor ayam, gulai nangka, dan rendang. Trus kemarin ada tambahan sambal paru + kentang. Woohoo enak banget! πŸ˜† Yang spesialnya lagi, gara-gara dikasih lemang tapai sama tetangga sebelah rumah, jadinya Mama bikin srikaya untuk teman makan lemang. Katanya sih dulu nenek saya rajin banget bikin lemang dan srikaya untuk disantap saat lebaran. πŸ˜€

2 3Hari lebaran kedua, saat sudah eneg dengan semua yang bersantan-santan, bakso jadi pilihan. Baksonya saya pesan sama tante saya di Batam. Ada langganan yang biasa saya beli. Trus kuah kaldunya bikin sendiri pake tulang sapi. Rasanya ya segarrrr. Duh kan jadi laper hahaha. Bicara soal bakso, kalo saya nih ya, paling suka makan bakso tanpa dikasih kecap, saus sambal, dkk. Jadi kuah bening gitu aja dikasihin sambal ijo. Rasanya lebih orisinil dan lebih terasa enak/ngga nya si bakso itu karena gak pake campuran macam-macam. πŸ˜€

10569913_353831868100921_914618806_nSaat lebaran kemarin, saya dan adik perempuan saya tiba-tiba keinget foto kami berdua jaman dulu kala. Dulu kami sering banget pake baju kembaran. Seiring bertambahnya waktu, gaya berpakaian pun berubah. Kalo saya lebih seneng yang berwarna-warni, kalo adik saya monoton di warna hitam/putih/abu-abu/biru dongker hahaha. Nah jadi kemarin, kami mengulang bikin foto jaman dulu saat kami masih lucu-lucunya. Masih mirip kok, kan sama-sama gembil. Bedanya, kali ini gembilnya sampai ke badan-badan. Hahahahaha. πŸ˜† πŸ˜†

1Anywayyy, mohon maaf lahir dan batin ya, manteman. Saya tau postingan blog ini super terlambat, tapi gak ada kata terlambat untuk meminta maaf kan? πŸ™‚ Siapa tau postingan blog saya atau komentar-komentar saya ada yang menyinggung perasaan teman-teman yang baca. Maapin eaaaa. Mari mulai lagi dari nol yah. Saling memaafkan satu sama lain dan saling mengingatkan agar kita sama-sama menjadi pribadi yang lebih baik lagi. Amin! πŸ™‚

Advertisements

31 thoughts on “Cerita Lebaran 1435 H

    1. liamarta Post author

      Eh emang kamu asli mana toh? Dari kecil dulu aku udah ‘akrab’ sama si lampu colok ini, karena seru masangin lampu di sekitar pagar rumah nenek hehe. Udah gede gini aja yang males heboh-hebohan lagi πŸ˜†

      Like

      Reply
  1. Maya

    Mudik emang seru yaaa, seneng ketemu keluarga, berburu tiket, makan makanan rumah. Oya Minal Aidin Walfa Idzin ya mbak Lia, mohon maaf lahir batin πŸ™‚

    Like

    Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s