Dari Warung Tenda, Sate Mak Syukur, sampai Nasi Kapau Uni Lis

Seiring dengan gagalnya rencana icip-icip beberapa kuliner terkenal di Sumatera Barat saat family trip beberapa waktu lalu, di momenΒ roadtrip saya dan Abang ini, kami berdua udah bertekad untuk mencicipi kuliner enak di Sumatera Barat. Sate Mak Syukur tentunya ada di nomor urut pertama hihihi. πŸ˜‰

WARUNG TENDA – JL. PEMUDA, PADANG.

Kami sampai di Padang malam hari dengan perut kelaparan. Setelah melalui perjalanan yang melelahkan disertai dengan dramaΒ robeknya ban mobil,Β nafsu makan pun jadi menggila. Saya punΒ googling dan menanyakan rekomendasi di twitter tempat makanΒ yang paling enak di Padang. Banyak yang merekomendasikan RM Lamun Ombak. Tapi berhubung kami buta jalan, jadi diskip aja RM Lamun Ombaknya. Udah gak ada tenaga buat keliling nyari rumah makan itu. πŸ˜†

Randomly, kami memilih sebuah warung tenda di Jln Pemuda. Waktu itu sudah jam 10 malam. Jalanan kota Padang sudah sepi. Ada 2 warung tenda di Jln Pemuda yang masih buka. Kami memilih yang pengunjungnya paling rame.

Saya dan Abang sama-sama memilih dendeng lambok sebagai lauknya. Saya nambah gulai telur. Abang nambah ayam lado ijo. Ketauan banget kan ya kalo kita berdua kelaparan akut. πŸ˜†

IMG_9002

Menurut saya, masakan Padang itu cuma ada 2 kategori penilaian : enak dan enak banget. Makanan di warung tenda ini masuk kategori pertama. Enak. Surprisingly, harganya murah. Total yang kami keluarkan untuk makanan yang kami pesan tsb ditambah segelas es jeruk untuk saya dan es teh manis untuk Abang, gak sampai 50 ribu rupiah. Udah murah, enak lagi. πŸ˜€

Oh ya, saya respect banget sama kejujuran pegawai di warung tenda ini. Jadi gini, waktu makan di sana malemnya, Abang ternyata sempat ngelepasin cincin nikah dan diletakkin gitu aja di meja. Saya gak nyadar sama sekali. Trus kita ngeloyor aja balik ke hotel. Nah paginya, pas kita berdua mau breakfast, baru deh Abang inget dengan cincinnya itu. Saya langsung lemes pas tau cincinnya ketinggalan. Kita pergi deh langsung ke lokasi warung tenda itu. Tapi ya kalo pagi mah di sana kosong melompong. Yang ada cuma aktivitas si pemilik ruko aja.

Setelah tanya-tanya sama beberapa orang yang ada di ruko tempat warung tenda itu mangkal, akhirnya kami mendapat informasi kalo si empunya warung tenda tinggal gak jauh di belakang ruko tersebut. Langsung deh tancap gas ke sana. Ketemu dong sama rumahnya. Trus disambut sama si ibu pemilik warung tenda itu. Daaaan, begitu Abang jelasin kronologis cincin yang dia lepas saat mau cuci tangan itu, si ibu langsung bilang kalo tadi malam pegawainya ngasih cincin hasil temuan di warung tenda itu. Cincinnya disimpan sama si ibu dan langsung dikembaliin ke kita berdua pagi itu juga.

Ah, ternyata masih ada orang baik di dunia ini ya. πŸ™‚

SATE MAK SYUKUR – PADANG PANJANG

Agenda utama saya ke kota Padang adalah menyelesaikan tugas negara di sana. Gak lama kok, cuma 2 jam ajah. Setelah urusan kelar, kami pun melanjutkan perjalanan. Karena gak sanggup kalo langsung pulang ke Pekanbaru, jadi kami memutuskan untuk nginap semalam lagi di Padang Panjang. Dan, rencana makan siang denganΒ the famous Sate Mak Syukur langsung terbayang-bayang sepanjang hari. πŸ˜†

Beberapa kali saya berlibur ke Sumatera Barat, tapi selalu gagal makan Sate Mak Syukur. Ya iyalah, saya seringnya pergi saat libur lebaran. Di musim liburan seperti itu, daerah Bukit Tinggi dan Padang Panjang super macetos. Dan jangan harap bisa mampir ke Mak Syukur. Karena antrian dan parkirnya penuuuuh terus.

Makanya, kami berduaΒ excited banget begitu parkir di Mak Syukur. Kosong melompong! Hahahaha. Langsung deh pesan satenya 2 porsi.

DSC08883Adudududuh.. satenya emang enak banget deh. Pantesan aja rame mulu. Dagingnya empuk dan bumbunya meresap ke dalam daging. Kuahnya yang kental dengan cita rasa khas Sumatera Barat bikin pengen nambah teruuus. Enak banget!

Jangan lupa makan kerupuk jangek jumbo ini juga. Cocolin ke kuah satenya, dijamin endeus!

DSC08884

Sebagai makanan penutup, cobain juga Lapek Bugih-nya. Lapek Bugih ini adalah makanan khas Sumatera Barat yang terdiri dari ketan hitam dan serutan kelapa sebagai isinya. Enak enak enak. πŸ˜€

DSC08886Dari segi harga, Sate Mak Syukur ini memang terbilang mahal ya. Tapi yaaaa wajarlah secara doi udah terkenal banget kan sejagat per-satepadang-an. πŸ˜†

Oh ya, buat yang mau bawa sate ini untuk oleh-oleh, juga bisa loh. Bilang aja ke pegawainya kalo mau dibawa ke luar kota, nanti sate, lontong dan kuahnya akan dipisah. Bisa tahan sekitar 6-7 jam di luar kulkas. Begitu sampai di rumah, jangan lupa dipanaskan, biar makin enak untuk disantap. πŸ˜‰

NASI KAPAU UNI LIS – PASAR ATEH, BUKIT TINGGI

Pencarian kuliner selanjutnya adalah nasi kapau uni lis yang juga terkenal ini. Setelah dapat info dari simbah gugel tentang lokasi nasi kapau ini, langsung deh kita cus ke sana.

DSC09091

Nasi Kapau Uni Lis ini terletak di Pasar Ateh, tepatnya di persimpangan antara Pasar Ateh dan Pasar Bawah. Kalo dari arah jam gadang, telusuri aja gang yang banyak pedagangΒ warung tenda itu. Nanti akan ketemu dengan jalan yang agak menurun, nah di sebelah kiri itulah lokasi si nasi kapau ini.

Saya baru tau, kalo ternyata bukan hanya Nasi Kapau Uni Lis yang ada di sana. Tapi juga nasi kapau dan makanan lainnya seperti es cindua (es cendol, dsb). Daerah tsb diberi nama Los Lambuang. Saya dan Abang sempat ragu juga, apakahΒ nasi kapau yang kami datangin ini yang ramai direkomendasikan orang-orang atau tidak. Karena bersebelahan dari Nasi Kapau Uni Lis yang kami datangin ini, ada juga nasi kapau lain bernama sama yang saat itu udah tutup.

Tapi, berhubung kami sudah lapar, jadi ya sudahlah. Hajar aja. πŸ˜†

DSC09096 DSC09094Begitu masuk ke warung nasi ini, kita langsung disambut dengan beraneka macam lauk pauk yang menggugah selera. Saya sampaiΒ bingung mau milih lauk apa. πŸ˜†

Honestly, Nasi Kapau Uni Lis ini rasanya tidak seenak yang saya bayangkan. Enak sih, tapi yaaa nothing special. Biasa aja gitu rasanya dengan rumah makan Padang pada umumnya. Hmm, apa kami emang salah tempat ya? Soalnya kalo baca review-review di internet katanya nasi kapau ini terkenal banget karena kenikmatannya.

Soal harga, emang agak mahal. Saya makan berdua dengan Abang (nasi, lauk, minum dan nambah 1 porsi) totalnya 70ribuan.Β Saya memang sempat baca di TripAdvisor, katanya nih pemilik lapau nasi di sana suka naikin harga sesuka hati mereka kalo tau pengunjungnya itu wisatawan. Entahlah ya, benar apa ngga.

***

Masih banyak lagi kuliner enak di Sumatera Barat yang belum saya cicipi. Itu artinya, masih ada alasan untuk kembali lagi ke sana. Ya kan? Ya kan? Nanti kalo saya kulineran ke sana lagi, saya share kembali di blog ini yah. πŸ˜‰

Kalo kamu punya rekomendasi kuliner enak lainnya di Sumatera Barat, let me know ya!

Advertisements

36 thoughts on “Dari Warung Tenda, Sate Mak Syukur, sampai Nasi Kapau Uni Lis

    1. liamarta Post author

      Aku selalu ngebayangin kalo tinggal di LN gitu momen kumpul sama teman2 dan makan makanan Indonesia pasti jadi momen yang menyenangkan banget ya mbak? πŸ˜€ Ayo main ke Pekanbaru atau Sumbar, banyak sate padang yang enak-enak rasanya mbak πŸ˜€

      Like

      Reply
  1. dani

    Baca cerita temen yang maen ke Padang emang rasanya cuman enak dan enak banget. Penapsaran dwueeeeeh. Dan iyaaa, masih banyak orang baik di dunia ini. Jangan putus harapan! πŸ˜€
    Hehehehe..

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Ajakin Bul sama A liburan ke Sumbar, mas. Banyak banget yang bisa dieksplor, mulai dari kuliner sampai tempat wisatanya. πŸ™‚

      Iya, jangan putus harapan dan jangan skeptis ya hahaha.

      Like

      Reply
  2. neng fey

    liaaaaa aku benciii deeeh!! kamu makin bikin hasrat mudik makin menggelora huhuhu, tapi rencana ke padang bulan depan ga jadiiii, kudu nunggu beberapa bulan lagi (kalo jadii)
    roadtripnya yang dinanti makanannya mah nggak, ampun deh klo kesono, selamat gendut aje klo kesana mah, apaan aja dicobain hiks

    Like

    Reply
  3. Pingback: Menginap di Aie Angek Cottage Padang Panjang | My Life, My Story

    1. liamarta Post author

      Hai Roi πŸ™‚
      Jalur darat antar kotanya bagus kok. Cuma memang di beberapa jalur agak berliku dan naik turun gunung. Tapi dinikmati aja karena view sepanjang jalan kece banget! πŸ™‚

      Like

      Reply
  4. Pingback: Pemko Bukittinggi Siapkan Daftar Harga

  5. Alex

    Tanggal 16 Agustus 2016 saya sekeluarga ke nasi kapau uni lis.
    Mengerikan! Sangat mahal dan rasa biasa saja, gigit dendeng serasa gigit triplek, sangat keras, menghitung harga seenaknya dan tidak mau kasih kwitansi apalagi perinciannya, melayani sambil cemberut!!!
    Sangat tidak disarankan, masih ada ribuan resto Padang yang jauh lebih enak dan jauh lebih murah!!!

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Wah saya gak tau kalo ada pengalaman seperti ini. Terakhir kali makan di sana sih enak-enak aja mas makanannya. Tapi seinget saya memang ada beberapa los yang mengaku sebagai nasi kapau uni lis.

      Like

      Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s