#CeritaTanggal7 : Drama Cincin Nikah

Hai hai, kembali ke #CeritaTanggal7 dan kali ini mau berbagi cerita soal… cincin nikah. Karena cukup banyak drama nan epic yang terjadi dengan si cincin nikah ini. Drama yang rasanya bikin kesal banget saat kejadian, tapi kalo diingat-ingat sekarang akan selalu sukses bikin saya senyum-senyum sendiri. πŸ™‚

Sebelumnya throwback dulu ke bulan Agustus 3 tahun lalu…

Saat itu saya dan Abang lagi mempersiapkan acara pernikahan kami. Karena riweuh ngurusin ini itu, kami berdua hampir aja lupa buat beli cincin nikah. Sebenarnya cincin nikah bukan hal yang utama sih ya dalam pernikahan. Tapi kami merasa perlu punya cincin nikah sebagai tanda simbolis yang melekat di jari.

Saat itu sempat galau juga, karena dalam Islam kan laki-laki gak boleh pake cincin emas ya. Jadi saya kepikiran, sayanya aja yang beli cincin emas, kalo Abang mau pake, cari yang imitasi aja. Tapi Abang pengen tetap punya cincin yang couple. Kalo pun nanti gak dipake ya paling gak untuk disimpan aja. Jadi ya udahlah akhirnya diputuskan beli cincin emas putih sederhana dengan ukiran nama kita berdua di dalamnya.

Setiap kali lihat cincin nikah ini saya selalu teringat drama hilangnya cincin yang dipake Abang yang terjadi beberapa kali. Alhamdulillah cincin ini masih rezeki kami berdua, jadi masih dipertemukan kembali. πŸ™‚

Saya kepikiran aja sih ingin nulis ini, karena kayaknya kalo diingat-ingat lucu juga kejadiannya. Meski saat kejadian lemes dan panik banget sih ya. :)))

***

PertamaΒ kali Abang kehilangan cincin nikahnya itu saat kami berdua sedang roadtrip perdana ke kota Padang, sebulan setelah menikah. Waktu itu saya ada kerjaan kantor di Padang, trus Abang ngotot ingin nganter. Daripada saya naik travel, katanya. Sekalian Abang mau ngajak saya ziarah ke makam Papanya, untuk pertama kalinya.

Singkat cerita, pergilah kami dari Pekanbaru. Mampir di Solok, ziarah ke makam Papa Abang, trus melanjutkan perjalanan ke Padang. Karena lapar, kami berhenti makan di sebuah warung makan di parkiran ruko. Itu udah malem banget sih, sekitar jam 10 malam gitu kalo gak salah.

Di warung makan tersebut, kami berdua pesan ini:

IMG_9002

Saat makan, saya gak merhatiin kalo Abang lepas cincin nikahnya. Udah terlalu lapar karena perjalanan yang panjang soalnya hehehe. Jadi ya setelah makan saya lempeng aja bayar ke kasir, trus pulang deh. Sebelum balik ke hotel kami bahkan sempat beli mekdi dulu, karena waktu itu belum ada mekdi di Pekanbaru, jadi saya lihat mekdi di Padang tuh kayak kesenengan banget. :)))

Sesampainya di hotel, saya dan Abang ngobrol-ngobrol sampai larut malam, ngemilin mekdi dan masih anteng aja gak nyadar kalo ada yang hilang.

Kemudian keesokan paginya, setelah mandi, Abang baru sadar kalo cincinnya… hilang!

Saat itu juga saya dan Abang langsung periksa semua sudut kamar dan gak nemu sama sekali. Kami pun mencoba mengingat-ingat malamnya ke mana aja, baru deh Abang sadar kalo cincin itu beliau lepas saat mau makan, di warung nasi padang yang tadi malam kami datangi.

Langsung buru-buru cek ke sana dan yah udah gak ada dong warung tendanya. Saya sampai periksain ke lantai kali-kali ada terjatuh. Gak nemu dong huhuhu. Asli saya lemes dan panik banget sih saat itu. Baru sebulan, cuy!

Trus Abang coba nanya ke petugas kebersihan yang ada di sana. Dari petugas itu kami dapat info kalo yang punya warung tenda tersebut tinggalnya di belakang ruko. Kami pun segera mendatangi rumah yang dimaksud dan ketemu langsung sama si ibu pemilik warung tenda.

Ternyata cincinnya ada dong. Ditemuin sama pegawai si ibu saat beresin meja saya dan Abang. Lalu cincinnya disimpen si ibunya dan langsung dibalikin ke kita pagi itu juga. Huhuhu saya terharu sekali, alhamdulillah masih ada orang baik ternyata di dunia ini. :’)

Tapi… drama si cincin ini belum berakhir, saudara-saudara!

Setelah menuntaskan urusan pekerjaan di Padang dan sempat main-main sebentar di Pantai Padang, saya dan Abang pun melanjutkan perjalanan ke Padang Panjang. Saya memang extend cuti 1 hari, sekalian honeymoon gitu kan maksudnya. Karena itu kami memutuskan menginap di Aie Angek Cottage Padang Panjang.

Nah, ketika mau check out dari Aie Angek Cottage ini keesokan harinya, saya entah kenapa ngecekin kamar sampai berkali-kali. Khawatir banget ada yang ketinggalan. Padahal biasanya mah ngecek sambil lewat aja. Trus saya juga bolak balik ngecek ke kamar mandi. Sampai akhirnya.. saya nemuin cincin Abang di wastafel kamar mandi.

Cincinnya ketinggalan lagi dooooong hahaha. Kayaknya Abang belum terbiasa kali ya pake cincin, jadinya suka gak nyadar kalo pas dilepas.

Saat nemuin cincin itu saya gak langsung bilang sama Abang. Jadi cincinnya saya simpen, dan saya pura-pura gak tau aja. Abang baru nyadar cincinnya gak ada pas kami udah di perjalanan pulang ke Pekanbaru. Panik banget dong doi. Hampir mau putar balik ke Padang Panjang. :)))

Saya cuma bisa senyum-senyum aja sambil ngeluarin cincin yang saya temuin itu dari dalam tas. Dan kelihatan banget wajah Abang langsung lega pas lihat cincinnya. :))))

#throwback ke bulan Oktober 2014. Saat pertama kali roadtrip sebagai suami istri ke Sumatera Barat. Honeymoon ala ala yang disambi urusan kantor. β€’ Salah satu perjalanan yang paling memorable. Selain karena ini jadi perjalanan perdana setelah menikah, juga karena di perjalanan ini saya pertama kalinya diajak Abang ziarah ke makam Papanya di Solok. Trus yang paling epic dan akan selalu diingat adalah karena di perjalanan ini ada yang 2x kehilangan cincin nikah. πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜… β€’ Yes soal cincin nikah ini memang penuh dengan drama. Karena beberapa kali hilang dan ketinggalan. Alhamdulillahnya masih ketemu. Drama yang kalo pas kejadian bikin gemes & lemes banget. Tapi udahannya malah selalu jadi bahan obrolan yang bikin kita berdua ketawa ngakak. Bahkan sekarang saya senyum-senyum sendiri nulis blogpost ini. ☺️ β€’ Makna cincin nikah bukan hanya sekedar nilainya. Lebih dari itu. Karena itu saya memutuskan untuk nulis tentang cincin nikah di #CeritaTanggal7 bulan ini. Yang mau baca silakan mampir ke liandamarta.com πŸ˜ŠπŸ’ β€’ Ada yang punya kejadian epic dengan cincin nikah gak gaes? Kalo ada boleh lho share ceritanya di sini. πŸ˜‰ β€’ #olanliaonvacation

A post shared by Lianda Marta | liandamarta.com (@liamarta) on

***

Setahun kemudian kejadian yang sama terulang lagi. Kebetulan ketinggalannya di rumah sendiri. Saya ingat banget malam-malam saya lihat cincin Abang di dekat kompor. Kebetulan jarak dapur dan kamar mandi kita memang dekat banget. Gak tau Abang lagi mau ngapain, trus dia ngeletakkin cincinnya di dekat kompor.

Itu cincinnya langsung saya simpan dan selama beberapa hari gak ada pembahasan soal cincin yang hilang. Pas Abang sadar, saya pura-pura gak nemuin cincinnya. Asli itu drama banget karena Abang jadi merasa bersalah sekali katanya. Akhirnya karena gak tega saya pun balikin cincinnya ke Abang, eh malah saya yang jadi diomelin karena ngerjain doi. :)))

Sejak saat itu, Abang benar-benar gak mau lagi lepas cincin nikahnya. Parno banget takut hilang atau ketinggalan. Bukan semata-mata karena masalah nilainya, tapi bagi saya dan Abang, cincin nikah ini jadi salah satu bentuk simbolis yang menggambarkan perjuangan saya dan Abang sampai ke tahap ini.

Ketika pindah ke Jakarta pertengahan 2016 lalu, Abang sempat ngomong ke saya kalo dia pengen dicariin cincin imitasi aja. Jadi yang asli biar disimpan. Karena dia takut banget kalo sampai kehilangan cincin ini lagi, di Jakarta pula.

Saya udah usulin sih, kalo memang worry, gak usah dipake dulu cincinnya. Tapi Abangnya pengen tetap pake sampai dapat gantinya yang imitasi.

Yang sayangnya gak berhasil saya wujudkan sampai beliau pergi. πŸ™‚

***

Ngomongin soal cincin hilang, saat Abang masih dirawat di ICU, saya sempat panik banget kecarian cincin nikahnya Abang ini. Suatu siang di ruang tunggu, tiba-tiba aja saya kepikiran: cincin Abang di mana ya. Terakhir kali yang saya ingat, perawat UGD Tria Dipa ngasihin cincin itu ke saya di malam Abang kecelakaan. Trus saya lupa simpen di mana. Karena setelah itu saya kan bolak balik ngurusin administrasi rumah sakit dan berusaha stay cool meski hati ketar-ketir melihat kondisi Abang di UGD.

Begitu sadar cincinnya gak ada, asli saya panik dan lemes banget. Karena saya tau Abang bakal marah banget kalo cincinnya hilang. 😦

Di ruang tunggu ICU Medistra, saya bongkar isi tas. Periksa semua dompet dan pouch yang ada di dalam tas. Gak nemu dong huhuhu. Sempat minta tolong adik saya juga untuk cek di tas yang saya pakai ketika ke UGD. Gak ada juga katanya. Tanya ke teman-teman yang nemenin saat UGD, ada yang lihat saya simpen cincin gak. Dan jawabannya sama semua: gak ada yang lihat. 😦

Saya nelfonin pihak Tria Dipa beberapa kali kalo sekiranya mereka nemuin cincin itu, minta tolong disimpenin dulu. Hingga akhirnya di suatu pagi, saat saya ada kesempatan untuk pulang sebentar ke apartment, saya sempetin mampir ke Tria Dipa. Nanya ke security dan perawat yang bertugas. Tapi gak ada sama sekali katanya huhuhu.

Di perjalanan dari Tria Dipa ke Medistra, saya udah pasrah banget. Kalo memang cincinnya hilang, ya sudahlah. Tapi kalo memang masih rezeki, mudah-mudahan segera ditemukan.

Setelah saya membatin seperti itu, seolah ada yang menggerakkan tangan saya untuk buka tas dan periksa dompet lagi. Itu tas dan dompet yang sama yang udah saya periksa berkali-kali. Tapi entah kenapa di pagi itu, di dalam mobil, tiba-tiba jatuhlah cincin itu ke pangkuan saya. Ternyata ada dong! Nyelip di antara kartu-kartu. :)))

Asli saat itu saya legaaaaaaaa sekali. Sampai ngoceh panjang lebar ke supir uber saking leganya hahaha. Trus saya langsung buka hp yang kebetulan di wallpapernya saya pasang wajah Abang yang lagi tersenyum. Lihat foto itu langsung berasa diledek Abang “tuh ada kan dek, makanya cari yang bener..” :’)))

Begitu sampai di Medistra, langsung minta izin ke perawat untuk masuk ke dalam ICU. Di sana saya ngomong ke Abang, ngasih tau kalo cincinnya udah ketemu. :’)

Pagi itu, sambil laporan ke Abang kalo cincinnya udah saya temukan, saya kirim doa dan semangat agar Abang segera bangun biar bisa lihat cincinnya. Tapi yah ternyata takdir berkata lain. Malamnya, Abang pergi untuk selamanya. πŸ™‚

***

Meski Abang gak akan pernah lagi bisa melihat cincin ini lagi, tapi saya sudah berjanji ke diri saya sendiri, bahwa saya akan selalu menyimpan cincin ini dengan sebaik mungkin. Cincin yang sekarang saya jadikan bandul tambahan di kalung yang selalu saya pakai sejak Abang melamar saya untuk pertama kalinya tahun 2013 lalu.

Cincin ini menjadi salah satu saksi bisu perjalanan hubungan saya dan Abang yang tidak mudah sampai kami berada di titik ini. Cincin ini juga yang saya yakini akan menjaga hati saya, yang membuat saya merasa ‘dekat’ dengan Abang dan yang akan selalu menjadi mood booster saya dalam berbagai hal.

Melalui cincin ini juga saya seperti diingatkan untuk senantiasa bersyukur dan menghargai hal sekecil apapun yang ada dalam hidup ini. Karena semua yang terjadi saat ini atau pun nanti, adalah hal-hal terbaik yang diberikan oleh Allah dan harus selalu kita syukuri. πŸ™‚

Advertisements

11 thoughts on “#CeritaTanggal7 : Drama Cincin Nikah

  1. Hijab Traveller

    Baca cerita dari atas masih terasa drama. Tiba paragraf ini langsung baper. Antara yang seneng diledekin sama kehilangan.

    Trus saya langsung buka hp yang kebetulan di wallpapernya saya pasang wajah Abang yang lagi tersenyum. Lihat foto itu langsung berasa diledek Abang β€œtuh ada kan dek, makanya cari yang bener..” :’)))

    Like

    Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s