Ratchada Night Market, Bangkok

Setelah pending sekian lama, akhirnya cerita perjalanan ke Bangkok awal April lalu saya lanjutkan juga. Sayang soalnya kalo gak ditulis. Kali aja ada yang butuh informasinya. πŸ™‚

Oke, jadi ini cerita waktu malam pertama di Bangkok. Setelah berjam-jam menunggu kepastian penukaran tiket Coldplay di DC Show Mall, yang akhirnya baru kelar sekitar jam setengah 11 malam waktu Bangkok, saya dan teman-teman pun memutuskan untuk lanjut jalan-jalan instead of balik ke hostel.

Jalan-jalan ke mana udah tengah malam begitu?

Oh jangan khawatir. Di Bangkok ada beberapa night market yang buka sampai tengah malam lho. Tinggal pilih aja mau ke mana.

Setelah coba browsing, kami pun memutuskan untuk pergi ke sebuah night market di kawasan Ratchada. Berdasarkan info dari simbah Google, night market ini tadinya bukan di Ratchada. Entahlah di daerah mana. Dan mereka baru pindah ke kawasan Ratchada ini.

The New Rot Fai Market.

Yes, itu nama night marketnya. Letaknya di dekat Esplanade Shopping Mall. Stasiun MRT paling dekat adalah National Cultural Center Station. Kalo mau gampang mah naik Uber/Grab aja. Bisa sharing cost kan kalo perginya ramean. πŸ™‚

Ada apa aja di Ratchada Night Market ini?

Banyak banget, gengs! Asli, lapak-lapaknya banyak sekali. Mulai dari aneka fashion (yang mana murah-murah banget! Baju, celana, rok mostly harganya 100 baht, which is cuma 40ribu rupiah aja!), sampai aneka jajanan yang mesti banget sih dicobain semua. Unik-unik banget jajanannya!

Sayangnya, kami sampai di sana udah jam 11 lewat, dan udah banyak lapak yang tutup. Kalo info dari simbah Google sih, Ratcada Night Market ini buka hari Kamis-Minggu dari jam 5 sore sampai jam 12 malam.

DSC03235

DSC03257

Overall, Ratchada Night Market ini oke banget sih. Meski terdiri dari lapak-lapak dagangan, tapi tetap rapi. Karena kebetulan kami datang udah tengah malam juga kali ya, jadi gak terlalu crowded. Saya kurang tau sih kondisi di sana kalo pas lagi weekend atau lagi prime time gimana.

Yang jelas kalo di public market kayak gini sih, kita mesti extra hati-hati sama barang bawaan. Jangan sampai niatnya mau seru-seruan belanja dan kulineran, eh malah apes karena ada barang bawaan yang hilang. Duh, amit-amit deh ya!

Oh ya, meski saat saya dan teman-teman sampai di sana beberapa lapak udah mulai tutup, tapi kami masih sempat lho nyicipin beberapa jajanan yang ada di sana. Jajanan pertama yang kami icip ini nih, aneka seafood dengan saus asam pedas.

 

DSC03241

Seafoodnya disajikan dalam ember kecil, lalu dituang begitu aja di atas meja yang sudah dialas kertas. Untuk menikmatinya kami diberikan sarung tangan plastik. Hmm, penyajian seafood kayak gini sih udah mulai rame ya di Indonesia. Dulu saya pernah makan yang kayak gini waktu staycation bareng Abang di Hotel Premiere Pekanbaru.

Kami (berlima) memesan seporsi seafood ini untuk dimakan ramean. Harganya sekitar 200an baht deh kalo gak salah. Saya lupa juga persisnya berapa. Seingat saya, kami patungan 50 baht per orang. Ya sekitar 20ribuan lah ya kalo dikonversikan ke rupiah.

Secara rasa sih not bad ya. Mungkin pengaruh perut yang lapar karena ngantri penukaran tiket selama berjam-jam juga nih. Jadilah seporsi seafood ini ludes dalam waktu sekejap. :)))

Untuk menetralisir rasa saus asam pedas dari si seafood ini, saya pun memesan air kelapa muda. Harganya ada yang 50 baht dan ada yang 60 baht. Saya gak tau sih bedanya apa, tapi yang 60 baht air kelapa mudanya kayaknya lebih asli sedangkan yang 50 baht lebih ada manis-manisnya. Eh, apa kebalik ya? Gak tau deh saya juga lupa, pokoknya ada yang rasanya lebih manis. πŸ˜€

DSC03239

DSC03247

Selain mencicipi seafood dan air kelapa muda, saya dan teman-teman juga beli jajanan lainnya. Dada ayam dipotong dadu, digoreng tepung dan dikasih bubuk cabe. Kurang lebih mirip shihlin deh. Bedanya yang ini dikasih sauce mayonnaise lagi di atasnya. Harganya lupa berapa. :)))

Yang paling unik dari semua jajanan yang kami icip malam itu adalah octopus ini.

DSC03256

Octopusnya dipotong kecil-kecil, trus saya lupa itu digoreng atau dibakar, tapi gak sampai kering banget karena rasa dagingnya masih ‘liat’ banget. Disajikan dengan kol mentah dan bumbu cabe.

Rasanya? Kalo octopusnya dimakan gitu aja, sih kenyal-kenyal hambar gitu. Baru ada rasa kalo dimakan bareng si bumbu cabenya. Kayak cabe ijo tapi rasanya pedas-pedas asam. Entahlah saya juga gak paham campuran bumbunya apa aja. Kalo ada yang ngerti coba dishare di kolom komentar ya. πŸ™‚

Anyway, yang sesungguhnya jadi highlight saat berburu kuliner Bangkok di Ratchada malam itu adalah MANGO STICKY RICE yang asli enak banget parah!

Itu Mango Sticky Rice paling enak yang pernah dicicip di seantero Bangkok! Waktu itu cuma beli 1 porsi, dimakan ramean. Trus nyesel kenapa cuma beli 1 karena ternyata rasanya enak banget huhuhu.

Jadi si Mango Sticky Rice yang kami temukan di Ratchada Night Market ini, ketannya lembut banget, mangganya manis, dan kuah santannya gurih-gurih pas. Asli lah enak banget. Setelahnya kami beberapa kali nyicipin mango sticky rice di beberapa tempat di Bangkok dan gak nemuin yang seenak di Ratchada ini. Yang lainnya ada aja deh yang kurang, ya mangganya kurang manis atau ketannya kurang lembut. Yang di Ratchada ini almost perfecto! πŸ™‚

Oke deh, segini aja cerita saya saat berkunjung ke Ratchada Night Market di Bangkok. Kalo ada yang berencana ke Bangkok dan masih bingung mau ke mana, semoga tulisan ini bisa ngasih referensi ya. πŸ™‚

Yang pernah ke Ratchada Night Market dan punya rekomendasi kuliner atau lapak fashion yang wajib banget dikunjungi di sana, coba share di kolom komentar. Kali aja saya ada rezeki bisa jalan-jalan ke Bangkok lagi. πŸ™‚

 

 

Advertisements

4 thoughts on “Ratchada Night Market, Bangkok

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s