Mencicipi Beragam Kuliner Bangkok

Jika ada yang bertanya kepada saya “apa yang berkesan selama traveling ke Bangkok?”, maka saya dengan yakin akan menjawab “belanja dan makan-makan!” :)))

Yes, Bangkok memang surganya para traveler yang hobi belanja dan hobi makan. Untuk wisata belanja di Bangkok kita skip dulu ya, nanti saya ceritakan di postingan terpisah. Kali ini saya ingin berbagi cerita tentang pengalaman saya mencicipi beragam kuliner di Bangkok. πŸ™‚

Bangkok punya banyak sekali pilihan makanan yang wajib dicoba. Mulai dari yang aneh-aneh sampai yang mainstream banget. Mulai dari aneka street food sampai berbagai pilihan buah-buahan yang menggiurkan.

Oke, ini dia beberapa kuliner Bangkok yang sempat saya cicipi selama 4 hari 3 malam mengeksplor kota ini. Semoga bisa jadi referensi jika berkunjung ke Bangkok ya! πŸ™‚

1. Takoyaki

Sesampainya di Bangkok, saya dan Rizqi segera menuju ke Mellow Fellow Hostel, tempat di mana kami akan menginap malam itu. Perut mulai terasa lapar. Setelah meletakkan barang-barang, kami pun memutuskan untuk keluar mencari makan.

Di dekat hostel kami ada banyak pilihan makanan. Mulai dari cafe-cafe mahal sampai street food. Tapi sayangnya hampir semua street food tersebut menjual babi yang tentu saja tidak bisa kami makan.

Berdasarkan hasil googling, ternyata tidak jauh dari Mellow Fellow Hostel, ada restaurant muslim. Namanya Farida Fartonee. Kami pun memutuskan untuk ke sana. Di tengah perjalanan, kami menemukan takoyaki ini. Dan setelah dipastikan, takoyaki ini halal. Tidak ada pork sama sekali.

DSC03193

Takoyaki ini tersedia dalamΒ 5 pilihan rasa: octopus, salmon, tuna, seaweed, dan crab. Saya memutuskan membeli seporsi dan campur semua rasa kecuali seaweed. Kita bisa beli yang isi 4 seharga 30 baht (Rp12.000) atau yang isi 6 seharga 45 baht (Rp18.000).

Rasanya? Surprisingly enak! Apalagi saat itu takoyakinya baru banget matang. Jadi dimakan saat lagi hangat-hangatnya. Semakin terasa nikmat. ❀

Oh ya, takoyaki ini lokasinya di dekat Ratchathaewi Station. Cari aja exit yang ada di dekat Hotel Asia, dan takoyaki ini akan langsung terlihat di depan mata. πŸ™‚

2. Nasi Bebek

DSC03340

Makanan ini saya cicipi saat baru sampai di Chatuchak. Ceritanya isi tenaga dulu sebelum mengeksplor Chatuchak. Kalo gak salah ini roasted duck with rice deh. Lupa juga saya namanya apa.

Rasanya? Hmm, kurang cocok sih di lidah saya. Si kuah bebeknya itu agak manis. Padahal saya udah kasih bubuk cabe yang banyak tetep aja rasa manisnya terasa lebih dominan. 😦

Dan harganya pun relatif mahal ya untuk porsi sekecil ini. Yaitu sekitar 150 baht (Rp60.000). Yah mungkin karena di pasar wisata juga kali ya.

3. Tomyam

Tom Yam

Saya ini aslinya gak suka tomyam. Soalnya pernah makan di Indonesia rasa tomyamnya itu asam banget. Kurang nendang lah. Akhirnya sejak itu saya gak pernah makan tomyam lagi.

Nah ketika di Bangkok rugi dong kalo gak nyicipin tomyam yang asli? Dan ternyata rasanya enak banget, gaes!

Selama di Bangkok, saya dan teman-teman beberapa kali makan tomyam, di tempat yang berbeda-beda. Dan yang paling juara itu adalah tomyam di sebuah rumah makan di dekat Rajamanggala National Stadium. Asli itu tomyamnya enak banget! Saking enaknya kami sampai nambah huhuhu.

Saya lupa nama rumah makannya. Itu juga kami masuk random aja. Ceritanya lagi jalan dari penginapan menuju Rajamanggala Stadium untuk nonton Coldplay. Trus karena lapar dan belum makan siang, jadilah saya dan teman-teman memutuskan untuk makan dulu. Trus lewatlah kami di depan rumah makan ini. No expectations sama sekali. Tapi surprisingly rasa makanannya, terutama si tomyam ini, enak banget parah. Terlalu enak sampai gak ada yang ingat untuk fotoin makanannya. :)))

Harganya saya lupa berapa. Yang jelas kami berlima makan udah sampai nambah-nambah, dan totalnya keseluruhan sekitar 500 baht (Rp200.000).

Oh ya, yang saya perhatikan di hampir semua masakan Thailand, termasuk tomyam, pake semacam dedaunan gitu. Dan kayaknya itu deh yang bikin enak. Kayak ada rasa rempah-rempahnya gitu. Saya gak tau nama daunnya apa, tapi rasanya cukup khas.

Btw foto di atas itu bukan tomyam enak yang saya maksud ya. Itu tomyam yang kami makan di Asiatique. Rasanya ya enak juga, tapi gak seenak yang di Rajamanggala itu. πŸ˜€

4. Khao Soi Noodles

Khao Soi Noodles

Khao Soi Noodles ini kami temukan secara tidak sengaja saat sedang mengeksplor Chatuchak untuk kedua kalinya. Lagi ngider eh nemu tempat makan muslim yang tentu saja halal. NamanyaΒ Saman Islam.

Jangan tanya posisinya di mana ya. Karena saya gak hapal. Asal jalan aja eh trus nemu. Asli ya Chatuchak itu super luas!

Khao Soi Noodles ini semacam mie rebus tapi kuahnya kuah gulai. Trus ada sepotong paha ayam yang besar sekali. Rasanya? Enak! Saya sukaaa. Apa ya, bumbu kuahnya itu pas banget menurut saya. Gurih dan gak bikin eneg meskipun bersantan. Porsinya juga pas banget. Meskipun disantap tanpa nasi tapi rasanya ngenyangin sekali. πŸ™‚

Seporsi Khao Soi Noodles ini harganya 150 baht (Rp60.000). Again, mungkin karena lokasinya di pasar wisata jadi harganya rada over priced. πŸ™‚

5. Sate Lok-Lok

DSC03422

Gak tau sih ini namanya beneran sate lok-lok atau bukan. Tapi ya intinya gitu deh, aneka sate yang dimakan dengan saus. Di Bangkok banyak banget yang jual sate-satean gini. Tapi harus hati-hati ya kalo mau beli karena biasanya mereka jual babi juga.

Sate-satean yang saya beli ini lokasinya di dekat penyeberangan menuju Wat Pho. Dan mereka gak ada jual babi, jadi hanya crab, udang, chicken, gitu-gitu. Makanya kami berani beli. Harganya bervariasi sih, mulai dari 20-30 baht atau sekitar Rp8.000 sampai Rp12.000 per tusuk.

DSC03428

Sebelum disajikan ke pembeli, sate-sate ini akan dibakar lagi. Biar hangat. Lalu kemudian disajikan dengan 2 macam saus. Ada saus asam manis dan saus pedas. Yang saus asam manis rasanya enak banget huhuhu.

Asik banget sih makan sate-satean ini sambil nungguin boat yang akan membawa kami menyeberang ke Wat Pho. Ditemani langit yang mulai merona jingga. πŸ™‚

6. Baby Octopus

DSC03256

Ini adalah salah satu jajanan yang saya icip saat mengeksplor Ratchada Night Market. Rasanya? Aneh! :)))

Octopusnya kenyal-kenyal hambar. Disajikan dengan saus sambal yang ada rasa asam-asam pedasnya. Berhubung belum pernah makan ginian sebelumnya, bagi saya sih rasanya lumayan aneh. πŸ˜€

Harganya? Saya lupa berapa. πŸ˜€

7. Mussles

DSC03539

Mussels ini adalah salah satu jajanan yang sering ditemui. Saat di Ratchada, saya udah ngincer mau icip ini. Tapi gak kesampaian karena ketika kami lagi asik ngider eh gak taunya udah pada tutup.

Akhirnya baru kesampaian nyicip saat kami ke Asiatique.

Dan rasanya? Hmm, ya rasa kerang sih, tapi yang bikin enak justru si saus-sausnya. Saya doyan banget sama yang mayonnaise. Trus di atasnya ada taburan hmm tobiko kalo gak salah. Enak sih. Saya sukaaaa. ❀

DSC03545

Seporsi mussels ini harganya 100 baht (Rp40.000). Isinya ada 4 pcs mussels dan bisa campur mau pake saus yang mana aja. Salah satu yang wajib dicoba sih kalo lagi ngider di night market di Bangkok. πŸ™‚

8. Mango Sticky Rice

Mango Sticky Rice

Ini salah satu kuliner mainstream di Bangkok! :)))

Mainstream tapi enak. Saking enaknya saya sampai beberapa kali nyicipin si mango sticky rice ini. Dan yang jadi juara adalah yang dijual di Ratchada Night Market. Asli itu ENAK BANGET! Ketannya lembut, mangganya manis, rasa gurih santannya pas. Udahlah klop banget pokoknya.

Kalo foto di atas itu diambil saat kami sedang menunggu boarding di Don Mueang. Sambil menghabiskan baht, saya dan Rizqi pesan mango sticky rice ini. Tapi rasanya biasa aja. Mahal pula :)))

Di tempat kami makan Khao Soi Noodles (Saman Islam), kami sempat tergiur dengan mango sticky rice yang dijual di sana. Porsinya super besar. Mangganya 1 buah yang besar. Pokoknya itu bisa dimakan untuk 2-3 orang deh kayaknya. Harganya juga agak mahal sih 150 baht (Rp60.000). Tapi berhubung kami udah kekenyangan, akhirnya gak jadi deh nyicipin mango sticky rice tersebut.

9. Buah-buahan

DSC03417

Perkebunan di Bangkok itu sepertinya kualitasnya bagus ya? Karena buah-buah di sana segar-segar banget. Trus ukurannya juga jauh lebih besar daripada yang biasa ditemukan di Indonesia.

Kalo doyan makan buah, wajib banget deh cobain beli buah di Bangkok. Buah potong yang dijual mamang-mamang di pinggir jalan gini aja rasanya enak banget lho. Buahnya manis! Trus dimakan pake bumbu cabe gitu makin enak.

Saya sampai bisa nambah beli mangga dan jambu berkali-kali saking enaknya. Harganya per porsi biasanya 20-40 baht atau sekitar Rp8.000 sampai Rp12.000, memang lebih mahal ya dibanding yang dijual di indonesia yang biasanya 2ribuan. Tapi worth it banget kok. Karena rasa buahnya memang segar banget!

10. Makanan Aneh & Menggelikan

Sebut aja sebangsanya kecoa, belatung, dan teman-temannya. Ini saya temukan ketika kami sedang di Asiatique. Menarik, tapi kalo ngebayangin itu untuk dimakan kok ya geli sendiri ya. :)))

Saya gak nyobain langsung sih, jadi gak tau gimana rasanya. Ada yang udah pernah cobain mungkin? Kali aja bisa ngasih pendapat gimana rasa makanan-makanan aneh ini. Coba share di kolom comment ya. πŸ™‚

Btw ini saya share ya foto kecoanya. Yang phobia silakan langsung diskip aja. πŸ™‚

DSC03542

***

Oke, itu dia beberapa kuliner Bangkok yang sempat saya cicipi (ehem, selain yang nomor 10 ya hehehe). Yang mana yang bikin kamu penasaran dan ingin cobain juga, gaes?

Semoga postingan ini bermanfaat ya! Kalo ada yang mau nambahin kuliner enak di Bangkok, silakan lho tambahkan di kolom komentar. πŸ™‚

 

Advertisements

22 thoughts on “Mencicipi Beragam Kuliner Bangkok

  1. hasan basri

    mantaaap mba lia..bener kata mas Bondan tentang kehalalannya, mohon refrensinya juga ya mba lokasi” kuliner yang terjamin kehalalannya biar para blogger (muslim) yang ingin jalan jalan kesana bisa tau..nuhun

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Rumah makan yang pasti halal di Bangkok sudah saya cantumkan di postingan ini, Mas. Nama rumah makannya Farida Fartonee. Gak jauh dari BTS Ratchathewi. Tapi saya kemarin gak nyobain makan di sana, jadi kurang tau bagaimana rasa dan harganya. 😊

      Like

      Reply
      1. hasan basri

        hehe..nuhun mba, ydah deh saya lebih milih masakan emak aja dah ikan asin,lalap daun singkong, sayur asem..insyaAllah Halal..haha

        Like

        Reply
  2. Novriana

    Huwaa, semuanya bikin ngileeer *kecuali foto terakhir, hehe..

    Klo gak salah daunnya itu namanya “pakuchi” alias coriander leaf, Lia. Enak banget emang! Tapi ternyata, katanya gak semua orang Thailand suka pake daun itu, ada yang ngerasa aroma sama rasanya terlalu kenceng.

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Hahaha foto terakhir pun aku skip lah mba. Karena ngeliatnya aja geli apalagi makan hahaha

      Oh I see, aromanya emang kuat banget ya, dan somehow bikin rasa makanan jadi terasa semakin enak.

      Like

      Reply
  3. RIO

    wah, bangkok memang terkenal dengan kulinernya yang sudah masuk makanan terpopuler di dunia. walau aku juga belum pernah rasa makanan thailand.

    Like

    Reply
  4. Pingback: Menikmati Malam di Asiatique Bangkok | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s