Destinasi Wisata di Bukittinggi

Desember 2021 lalu adalah kali kesekian bagi saya dan keluarga mengunjungi Bukittinggi. Saat masih tinggal di Pekanbaru dulu, bisa dibilang hampir setiap tahun saat lebaran, kami pasti jalan-jalan ke Sumatera Barat, termasuk ke Bukittinggi. Karena itu, sejujurnya sempat bingung kemarin tuh mau jalan ke mana lagi, saking kayanya udah pernah dikunjungi semua. 😆

Di tulisan ini saya akan coba tuliskan destinasi wisata di kota Bukittinggi yang pernah saya kunjungi baik dulu maupun di akhir tahun 2021 lalu ya. Ada 3 destinasi yang menurut saya bisa dikunjungi dalam sehari, jadi pagi, siang, dan malam. Dengan catatan, bukan di peak season dan jalanan Bukittinggi lancar jaya. Selamat membaca!

Taman Wisata Panorama

Jika punya waktu yang panjang di Bukittinggi dan bisa meluangkan sehari penuh untuk jalan-jalan ke satu destinasi, maka Taman Wisata Panorama ini adalah pilihan yang sangat tepat. Karena sekali datang ke sana, ada 3 tempat yang bisa dikunjungi dengan pengalaman yang berbeda-beda, yaitu Taman Wisata Panorama itu sendiri, Lobang Jepang, dan Janjang Koto Gadang. Cerita tentang ketiga tempat itu udah pernah saya tulis di postingan terpisah. Silakan dibaca langsung di tulisan ini ya:

Taman Wisata Panorama, Janjang Koto Gadang, dan Lobang Jepang

Karena saya udah beberapa kali masuk ke Lobang Jepang dan juga udah pernah naik ke Janjang Koto Gadang, maka dua tempat itu pun saya abaikan. Ditambah lagi, saya hanya punya waktu satu hari untuk jalan-jalan di Bukittinggi dan ingin sekali bisa explore tempat baru. Akhirnya saya dan keluarga memutuskan untuk mengunjungi Taman Wisata Panorama di pagi hari sebelum siangnya akan pergi ke tempat lain.

Taman Wisata Panorama Bukittinggi dibuka mulai jam 7 pagi. Harga tiket masuknya sebesar Rp15.000 untuk wisatawan domestik dewasa, Rp10.000 untuk wisatawan domestik anak-anak, dan Rp20.000 untuk wisatawan mancanegara. Saya dan keluarga datang ke sana sekitar jam 07.30 WIB.

Pagi itu, Bukittinggi sedang berkabut dan udaranya dingin sekali. Suasana itu ternyata memberikan sensasi baru bagi saya saat mengunjungi Taman Wisata Panorama. Sejauh mata memandang yang terlihat hanya putih-putih kabut. ❤️

Oh ya, ada cerita lucu ketika saya dan keluarga mengunjungi Taman Wisata Panorama ini. Jadi di taman ini tuh kan ada satu spot foto yang bisa melihat langsung ke pemandangan Ngarai Sianok. Posisinya agak di ujung dan biasanya di sana suka banyak monyet-monyet liar yang berkerumun.

Pagi itu, belum banyak pengunjung di sana. Selain saya dan keluarga, ada sekitar 2 rombongan kecil lainnya. Lalu saya pun usul untuk pergi ke arah spot foto itu. Maksudnya biar bisa melihat suasana Ngarai Sianok yang tertutup kabut. Kami pun jalan ke sana dan di sepanjang jalan menuju ke sana, monyet-monyet liar mulai keluar semua. Jumlahnya ada deh tuh 3x lipat dari jumlah saya dan keluarga, atau bahkan lebih kali ya. Selama kami jalan, mereka juga ikut jalan di pagar yang berada di samping kami dan di atap yang ada di atas kami. Sungguh itu serem sekaliiii haha.

Gongnya adalah saat adik saya lihat ke arah atas, terlihat deh itu monyet lagi menatap adik saya juga. Kayanya sih lagi cari makan deh mereka dan mungkin berharap kami bawa makanan. Karena mulai merasa ketakutan dan gak nyaman, kami pun memutuskan untuk putar balik dan batal ke spot foto tersebut. Gak sanggup sis kalo sampai di sana malah dikerubutin monyet-monyet. Ngeri juga takut mereka main rampas tas atau hp karena memang masih liar-liar banget monyet-monyet di sana tuh.

Ya udah akhirnya saya dan keluarga lanjut foto-foto lagi deh di area depan Taman Wisata Panorama. Ternyata di sana ada spot foto baru yang kekinian juga dengan tulisan I Love Bukittinggi. Kayanya harusnya foto di sana tuh bayar deh, tapi karena saat saya datang ke sana belum ada petugasnya, jadi kami bisa puas foto-foto gratis hihi.

Ini salah satu hasil fotonya:

Selain foto-foto di spot foto kekinian tersebut, saya dan adik-adik juga remake foto lama kami. Jadi di tahun 2010 lalu kami pernah liburan ke Bukittinggi dan foto-foto juga di Taman Wisata Panorama ini. Akhirnya kami bikin deh tuh foto remake jaman dulu kala. Haha gemes deh, setelah 11 tahun berlalu yang paling ketara di diri saya ya perubahan bentuk badan. 😂😂😂 *brb diet dan olahraga dulu*

Puncak Lawang

Ini adalah destinasi utama kami selama di Bukittinggi. Karena belum pernah sama sekali nih ke sana. Cari-cari info ternyata lokasinya lumayan dekat ya dari Bukittinggi dan masih mungkin banget untuk dikunjungi.

Saya dan keluarga jalan dari Benhas Hotel di Bukittinggi sekitar jam setengah 10 pagi. Di hari itu kami memang sengaja rental mobil selama kurang lebih 12 jam untuk jalan-jalan. Saya dapat info rental mobilnya dari Instagram. Harga sewanya 600rb udah include driver dan bahan bakar minyak. Mobilnya terios baru dan nyaman sekali. Yang lagi cari rental mobil di Bukittinggi bisa hubungi Pak Jarwo di nomor 081363119238 ya.

Perjalanan dari Bukittinggi ke Puncak Lawang memakan waktu sekitar 2 jam. Sepanjang jalan, saya melewati sawah-sawah dan melihat gunung Singgalang. Ketika memasuki daerah Malala, pemandangan pun berubah menjadi kebun tebu. Di pinggir-pinggir jalan juga terlihat banyak penjual air tebu. Saat ngobrol-ngobrol dengan salah seorang penjual, ternyata mata pencaharian utama warga Malala ya dari berjualan tebu, baik itu dibikin air tebu atau pun dibuat menjadi gula merah.

Kami sampai di Puncak Lawang sekitar jam 12 siang. Harga tiket masuknya saya lupa berapa, kalo gak salah sih Rp20.000 atau Rp25.000 per orang deh. Sesampainya di sana ternyata rame sekaliii hihi. Ya maklum ya itu saya datang di akhir pekan dan menjelang libur akhir tahun pula.

Dari atas Puncak Lawang, kita bisa melihat Danau Maninjau. Selain itu, di sana juga ada beberapa permainan yang bisa dicoba seperti flying fox dan permainan lainnya. Ada restaurantnya juga tapi saya gak coba sih jadi gak tau rasa dan harganya gimana. Kalo hanya mau leyeh-leyeh aja juga bisa banget sewa tikar sambil menikmati angin puncak yang sejuk sekali. ❤️

Saya dan keluarga gak terlalu lama sih di sana. Hanya kurang lebih 1,5 jam aja. Itu udah sama foto-foto dan leyeh-leyeh sampai ketiduran tuh hihi. Saya juga sambil menyelesaikan draft proposal penelitian sebagai persyaratan UAS. Sebuah risiko pergi jalan-jalan di saat sedang UAS tuh ya gitu, tiap ada kesempatan ya buka laptop. 😂

Sekitar jam 2 siang kami memutuskan untuk kembali ke Bukittinggi. Niat awalnya sih makan itiak lado mudo di Ngarai, eh ternyata sampai di sana itiaknya udah habis. Jadilah baru kesampaian makan itiak lado mudo tuh di keesokan harinya sebelum pulang ke Pekanbaru.

Jam Gadang

Kalo ke Bukittinggi tentu tidak afdol rasanya jika tidak ke jam gadang. Meski udah beberapa kali ke sana, saya pribadi sih merasa gak bosan-bosan hihi. Apalagi kayanya jam gadang baru selesai direnovasi jadi kalo malam ada air mancurnya hihi cakep deh.

Di jam gadang selain foto-foto biasanya ya saya suka jajan juga. Jajan opak pake bihun dan kuah padang. Ada banyak sih di sana tinggal cap cip cup aja pilih mau beli dari pedagang yang mana. Jangan lupa berdoa biar dapat pedagang yang ok dengan rasa opak yang enak. Karena kemarin saya zonk tuh dapat yang rasanya B aja. :’)

Selain makan opak, dulu saya dan keluarga juga suka makan di rumah makan Simpang Raya yang berada persis di samping jam gadang. Kalo makan di sana, biasanya suka pilih tempat duduk di lantai 2, karena dari jendelanya bisa kelihatan jelas pemandangan di sekitar jam gadang. ❤️

Bagi yang gak suka keramaian, hindari mengunjungi jam gadang di malam minggu atau malam pergantian tahun baru ya, karena RAME BANGET BANGET BANGET di sana tuh. Kalo mau ke jam gadang di malam hari, mending di weekday deh, jangan di hari libur. Saya kemarin ke sana pas malam minggu dan sakit kepala jadinya saking banyak orang. Gak nyaman banget deh huhu mana rasanya kok jam gadang makin gelap ya? 😢

Alternatif lain, bisa juga mengunjungi jam gadang di pagi atau sore hari. Kalo siang sih kayanya akan panas banget ya hihi. Jika cuaca lagi cerah, dari pelataran jam gadang kita juga bisa melihat pemandangan Gunung Singgalang dan Gunung Marapi dari kejauhan. Trus juga bisa sambil belanja souvenir juga di Pasar Ateh.

Saya terakhir kali ke Pasar Ateh tuh tahun 2014 sama Abang, waktu itu kami berdua blusukan masuk pasar demi makan di Nasi Kapau Uni Lis. Kemarin pas ke sana lagi saya kaget karena ternyata Pasar Ateh udah direnov jadi ala ala mall gitu. Meski masih kosong tapi pedagang souvenirnya kelihatan lebih rapi sih. Oh ya kalo belanja souvenir di sana mesti pintar-pintar nawar ya, karena biasanya harganya suka dinaikin banget jadi harga turis. 🙂

Jam Gadang dengan latar Gunung Singgalang

***

Selain tiga destinasi yang saya sebutkan di atas, di Bukittinggi sebenarnya juga ada Museum Bung Hatta, Benteng Fort De Kock, dan Kebun Binatang. Kalo kebun binatang, dulu saya udah pernah ke sana pas masih kecil, tapi udah lupa dan gak ingat sama sekali ceritanya hehe. Kalo Museum Bung Hatta tiap kali mau ke sana pasti pas udah tutup. Sedangkan kalo Benteng Fort De Kock, saya belum tertarik ke sana karena ya paling benteng gitu aja sih sama ada museum kalo gak salah.

Teman-teman yang ke Bukittinggi dan mau explore di dalam kota aja tanpa perlu sewa mobil bisa banget tuh ke Taman Wisata Panorama, Jam Gadang, Benteng Fort De Kock, dan Museum Bung Hatta. Mau jalan kaki juga bisa karena lokasinya berdekatan dan Bukittinggi tuh gak gede-gede banget sih. Tapi kalo capek bisa juga naik delman atau sekarang ya makin canggih sih di sana karena udah ada go car hehe.

Tulisan ini juga sekaligus menutup cerita jalan-jalan saya ke Bukittinggi di bulan Desember 2021 lalu. Nanti selanjutnya saya akan tulis cerita jalan-jalan saya ke tempat lainnya ya! Jika ada yang punya rekomendasi tempat yang seru untuk dikunjungi di Bukittinggi dan sekitarnya, atau mau berbagi cerita tentang pengalaman liburan ke Bukittinggi, bisa tulis di kolom komentar yaa. 🤗

1 thought on “Destinasi Wisata di Bukittinggi

  1. Pingback: Jalan-Jalan Lebaran (2019) : Singapore dan Johor Bahru | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s