#NgobrolinPekanbaru Eps. 5 : Transportasi Publik di Pekanbaru

Ahey! Sudah masuk minggu kelima #NgobrolinPekanbaru di blog saya dan Mutia. Kita udah banyak ngebahas Pekanbaru dari sisi letak kotanya, transportasi menuju ke sana, sarapan paginya yang endeus, sampai komunitas dan gerakan seru yang ada di kota ini.

Untuk yang belum baca cerita #NgobrolinPekanbaru di minggu-minggu sebelumnya, silahkan klik link yang ada di bawah ini dulu, yes! 🙂

Eps. 1 : Tentang Pekanbaru
Eps. 2 : Beragam Cara untuk Datang ke Pekanbaru
Eps. 3 : Sarapan Apa di Pekanbaru?
Eps. 4 : Komunitas Seru di Pekanbaru

Di minggu kelima ini, saya dan Mutia akan membahas soal transportasi dalam kota yang ada di Pekanbaru. Soal hal ini, banyak juga teman-teman saya yang datang ke Pekanbaru nanya ke saya: mau ke sini naik apa? mau ke sana naik apa? dsb dsb.

Saya sendiri sebenarnya sudah pernah sih nulis tentang angkutan umum yang ada di Pekanbaru. Tapi di tulisan kali ini saya ingin lebih share pengalaman dan pandangan saya terhadap opsi transportasi yang ada di kota ini.

Baca punya Mutia di sini:
Kendaraan Umum yang Tersedia di Pekanbaru

Yang udah ngikutin tulisan saya sejak awal kepindahan saya ke Pekanbaru, pasti udah tau deh betapa saya sangat sangat kesel karena mobilisasi saya terhambat banget di kota ini. Apalagi awal-awal waktu saya belum bisa nyetir mobil.

Jadi, Pekanbaru bisa dibilang minim angkutan umum atau transportasi publiknya. Kalo teman-teman baca tulisan saya yang ini, iya bener di Pekanbaru itu ada angkot (bahasa lokalnya: oplet), Trans Metro Pekanbaru, dan juga bis kota.

Saya cuma pernah nyobain angkot dan Trans Metro Pekanbaru aja sih. Tapi itu juga angkotnya cuma rute-rute yang dekat aja. Kalo Trans Metro pernah sekali city tour sama Abang (waktu itu masih pacar, belum jadi suami) keliling Pekanbaru. Pernah juga beberapa kali saya pulang kerja dari kantor di Rumbai sampai rumah di dekat Masjid An-Nur naik Trans Metro tersebut.

Mostly, saya bisa bilang kalo naik angkot dan Trans Metro di Pekanbaru itu gak efisien banget.

Untuk angkot, menurut saya rutenya gak jelas sih. Atau mungkin karena saya aja yang belum ngerti ya. Tapi saya cuma pernah naik yang jalannya lurus-lurus aja trus tinggal nanya ke supirnya apakah ia lewat tempat yang saya tuju tersebut atau tidak. Dan banyak rute-rute yang gak dilewati oleh angkot tersebut.

Untuk Trans Metro Pekanbaru, menurut saya oke sih ya dijadiin opsi transportasi di dalam kota Pekanbaru. Tapiiii, nunggunya lama banget. Saya pernah pulang kerja karena gak dijemput jadilah memutuskan naik Trans Metro ini. Dan nungguinnya 30-45 menit aja. Itu baru satu rute, sementara saya harus transit dulu dan pindah ke rute berikutnya which is saya harus nungguin lagi 30-45 menit bahkan pernah nunggu sampai sejam.

That’s why saya bilang opsi ini jadi gak efektif banget. Waktunya kebuang di jalan padahal jarak tempuh mah gak gitu jauh. Ya Pekanbaru kan segitu-segitu aja.

DSC00292_zps40e60bbd

Kalo dari segi kenyamanan, menurut saya naik Trans Metro itu cukup nyaman lho. Beberapa kali saya naik Trans Metro dapat armada yang AC-nya dingin. Trus karena gak gitu rame yang naik angkutan satu ini, jadi bisa dipastikan kita bakalan dapat tempat duduk deh.

Saat mudik ke Pekanbaru lebaran kemarin, saya lihat ada beberapa armada baru Trans Metro Pekanbaru. Armada dengan kata-kata “Ayo Naik Bus” di badan mobilnya ini, sama dengan beberapa armada Trans Jakarta. Karena armadanya baru, jadi pastinya lebih nyaman.

Oh ya, yang perlu diperhatikan kalo mau naik Trans Metro Pekanbaru ini adalah soal tiket dan haltenya. Jangan bayangkan haltenya seperti halte Trans Jakarta yang mana sekarang udah menggunakan sistem tap cash untuk tiketnya. Silahkan cek di tulisan saya yang ini kalo mau dapat gambaran tentang halte Trans Metro Pekanbaru.

Tiketnya juga masih manual (pake kertas) yang kita dapatkan setelah naik ke dalamnya. Trans Metro ini juga memungkinkan untuk berhenti mengambil penumpang di pinggir jalan, tidak hanya di haltenya saja. Pengalaman saya waktu naik ini sih tinggal tunggu aja di pinggir jalan, begitu Trans Metro nya lewat, lambaikan tangan dan mereka akan berhenti, trus naik deh.

Anyway, don’t get me wrong ya kalo tulisan saya ini kok kayaknya menggambarkan yang gak bagus tentang transportasi publik di Pekanbaru. Well, saya cuma ingin menggambarkan keadaannya secara jujur aja sih. Dan masalah transportasi publik di Pekanbaru ini adalah salah satu kegeraman saya terhadap kota bertuah ini.

Menurut saya, sebuah kota yang maju ditandai dengan kemajuan transportasi publiknya. Dan hal ini belum tergambar dari Pekanbaru.

Memang saya akui, masyarakat Pekanbaru kebanyakan berpergian dengan menggunakan mobil atau motor. Karena itu demand terhadap perbaikan transportasi publik di kota ini mungkin jadi berkurang. Tapi tidakkah pemerintah berpikir bagaimana caranya agar wisatawan yang datang ke kota ini bisa dengan mudah mengeksplor setiap sudut kota Pekanbaru dengan mengandalkan angkutan umum?

Ya harus ada kerjasama sih antara pemerintah dan masyarakatnya.

Pemerintah harus mengupayakan ketersediaan transportasi umum yang nyaman, aman dan cepat bagi masyarakatnya.

Dari sisi masyarakat, harus mau untuk mulai naik transportasi umum ke mana-mana. Jangan hanya mengandalkan mobil atau motor pribadi saja.

Saya termasuk orang yang senang berpergian dengan transportasi umum. Karena senang aja gitu bisa memperhatikan banyak orang yang saya temui di perjalanan. Tapi ya kalo opsi transportasi umumnya kurang memadai dan tidak nyaman, ya males juga sih.

Jadi, kalo pemerintah mau lebih perhatian dengan transportasi umum di Pekanbaru, saya akan dukung 1000%. Agar kita bisa lebih mempromosikan daerah ini ke masyarakat luas. Agar saya gak kebingungan lagi kalo ada yang nanya: ke sini naik apa ya mba? ke sana naik apa ya? 😀

Oh ya, satu hal lagi, transportasi dari dan ke bandara juga masih sangat terbatas. Kalo ke bandara mungkin opsinya bisa naik si taksi biru. Tapi ada aturan dari perusahaan taksi lokal bahwa si taksi biru tersebut tidak boleh membawa penumpang saat keluar dari bandara. Trans Metro Pekanbaru juga belum masuk ke dalam kompleks bandara. Jadi gak ada pilihan lain selain naik taksi lokal yang nangkring di bandara tersebut. Atau kalo mau lebih aman dan terpercaya, mending cari rental mobil deh atau cari teman yang bisa jemput ke bandara.

Jadi kalo boleh saya rangkum, opsi-opsi transportasi publik yang ada di Pekanbaru itu antara lain:

  • Taksi (Blue Bird, Riau Taksi)
  • Trans Metro Pekanbaru
  • Oplet/Angkot
  • Bus Kota

Selain list di atas, sekarang di Pekanbaru juga ada ojek online (@ojek_pku). Semacam Gojek/Grab Bike, tapi versi lokal. Ojek online ini bisa digunakan untuk antar jemput penumpang, delivery makanan, dan juga antar jemput dokumen/barang yang ketinggalan.

Untuk pelanggan Ojek Online Pekanbaru. Mulai dari Tanggal 5 September 2016 Tarif Ojek Online Pekanbaru: Rp.2.500 / km. Minimal Rp. 15.000 Berlaku untuk semua jenis orderan. ------------------ Melayani: - Antar jemput penumpang - Antar jemput anak sekolah - Pembelian makanan - Antar jemput barang yang tinggal dan dokumen. -------------------- Ojek Online Pekanbaru juga menerima langganan ojek penumpang perbulan ataupun partnership dengan cafe cafe yang ada di Pekanbaru dan juga olshop olshop yang mau bekerjasama kita siap akan bantu dalam hal kurir. -------------------- Hubungi kami : 📞 085374062003 081374711701 📱5F8B4243 -------------------- Follow kami di: IG: @ojek_pku Twitter: @Ojek_PKU FB: fb/ojekonlinepekanbaru -------------------- #ojek_pku #ojekonlinepku #ojekonlinepekanbaru #pekanbaru #kurir #ojek #ojekonline #tarifojekpku

A post shared by 🏠 Ojek Online Pekanbaru (@ojek_pku) on

Saya pernah beberapa kali nyobain jasa @ojek_pku ini dan so far so good sih. Tapi memang lama nunggunya, karena drivernya belum banyak dan belum tersebar seperti Gojek atau Grab Bike. Jadi estimasi saya 30 menit sebelumnya, saya udah harus order si @ojek_pku ini. Oh ya, ordernya juga masih via SMS belum pake aplikasi. Tapi it’s okay, sudah sangat cukup sih menurut saya untuk saat ini.

Secara tarif masih wajar banget. Yang pasti lebih murah daripada naik taksi. Trus berhubung di Pekanbaru juga minim pangkalan ojek, jadi begitu tau ada @ojek_pku ini saya bersyukur banget karena sangat sangat membantu ketika saya harus berpergian ke suatu tempat tapi gak ada kendaraan yang bisa digunakan atau suami sedang ada kesibukan lain.

Semoga si ojek online ini bisa lebih berkembang lagi ya. Karena ini bisa banget jadi opsi sementara untuk mobilisasi di Pekanbaru, selagi menunggu pemerintah membenahi transportasi umum lainnya. 🙂

Anyway, ada yang pernah ke Pekanbaru gak? Atau punya cerita tentang transportasi umum di Pekanbaru ini? Silahkan share di kolom comment ya! 🙂

Advertisements

24 thoughts on “#NgobrolinPekanbaru Eps. 5 : Transportasi Publik di Pekanbaru

  1. awansan

    Saya ke pekanbaru sekitar 2 tahun lalu, yang saya lihat emg kebanyakan pake kendaraan pribadi mobil/motor 😅

    Memang harus ada perubahan budaya jika transportasi umum mau maju, salah satunya ya budaya pake kendaraan pribadi

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Iya benar mba. Tapi aku seneng sih kayak di Jakarta gini transportasi publik kayak commuter dan transjakarta udah lebih nyaman. Meskipun di jam-jam rame tetep aja masih berdesakan hehe.

      Udah mba, tapi ojek onlinenya belum pake aplikasi. Ordernya masih via sms atau telfon. Ngiklannya di Instagram. 😀

      Like

      Reply
  2. Wahyu Yuwono

    Trans Metro Pekanbaru udah lumayan bagus, hanya saja haltenya yang cuma tangga itu yang kadang bikin risih. Harus nunggu lama karena trans metro kena macet, ditambah lagi panas, jadinya males.

    Kalo sekarang sih masih suka naik motor sendiri karena lebih cepat.

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Iya yang jadi problem adalah haltenya itu sih menurutku. Karena gak nyaman buat tempat nunggu. Dan itu sebenarnya gak bisa dibilang halte juga sih, wong cuma tangga gitu doang kan hehehe.

      Nah, kalo ada pilihan transportasi umum yang nyaman dan lebih cepat di Pekanbaru, pastinya pelan-pelan masyarakat Pekanbaru bisa beralih ke transportasi umum juga. Gak kebayang aku kalo beberapa tahun lagi kondisinya masih kayak gini, Pekanbaru bisa macet banget deh itu karena kebanyakan mobil/motor pribadi.

      Like

      Reply
  3. Pingback: #NgobrolinPekanbaru Eps. 6 : Oleh-Oleh Khas Pekanbaru | liandamarta.com

  4. Pingback: #NgobrolinPekanbaru Eps. 8 : Suka Duka Jadi Warga Pekanbaru | liandamarta.com

  5. bugot

    Hehe, bener banget tulisannya kak😀. Saya belum nyampe setahun di Pekanbaru. Dan kayaknya kalau gak punya kendaraan sendiri adalah sebuah bencana di sini. Saya udah nyobain naik angkot sama busway juga.
    Untuk angkot kayaknya nggak terlalu masalah sih, sama aja kayak angkot-angkot yang lain. Cuma ya itu panasss banget. Dan kadang rutenya gak jelas. Saya lebih suka naik busway sebenarnya, selain soal waktu tadi yang emang lama banget. Saya pernah berangkat dari jln ahmad yani ke rumbai camp ngabisin waktu sampai satu jam😦 . Padahal biasanya naik motor setengah jam juga gak sampai.
    Kalau lagi santai enak sih, bisa sambil baca-baca (mungkin malah bisa namatin satu buku). Satu lagi, gak semua haltenya kayak “halte”. Sebagiannya cuman kayak tangga kecil tanpa atap aja😦.
    Jadi pengen nyobain @ojek_pku juga ^_^

    Like

    Reply
  6. Indra

    Mba nanya dong..minggu dpn saya sama istri mau k pku..ada info sewa motor gk? Atau dr hotel grand tjokro ke jalan gatot subroto enaknya gmn ya?

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Halo, Mas. Sudah saya jawab via LINE ya. Dari Grand Tjokro ke Gatot Subroto bisa naik Trans Metro ke arah Ramayana. Tapi detail rute pastinya saya kurang tau juga. Transportasi di Pekanbaru memang agak sulit sih hehe, kalo mau yang praktis bisa naik ojek online (di Instagram @koujek_pku)

      Like

      Reply
  7. Pingback: #NgobrolinPekanbaru Eps. 7 : Tempat Nongkrong Hits di Pekanbaru | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s