Trans Metro Pekanbaru – Moda Transportasi Yang Kurang Sosialisasi

Sejak 2009 lalu, pemerintah kota Pekanbaru resmi meluncurkan transportasi umum baru di Kota Bertuah ini. Berupa sebuah bus yang melalui rute-rute tertentu. Seperti halnya Trans Jakarta di ibukota, moda transportasi ini pun dinamakan Trans Metro Pekanbaru atau yang biasa disingkat dengan TMP.

Pada awalnya, setau saya TMP hanya melalui satu rute saja, yaitu koridor I, rute Pandau – Pelita Pantai. Tapi sejalan dengan kebutuhan adanya angkutan umum yang cepat, hemat dan aman, pemerintah kota Pekanbaru saat ini sudah menambah armada dan rute-rute baru. Saat ini tercatat ada kurang lebih 6 koridor yang dilalui oleh sekitar 20an unit bus besar (untuk rute-rute yang melewati jalan protokol) dan 50an unit bus kecil (untuk rute-rute yang melewati jalan-jalan kecil). Dan katanya selanjutnya akan ada penambahan sekitar 48 unit bus kecil lagi untuk rute-rute baru. CMIIW yah πŸ™‚

DSC00276Tarif untuk setiap rute itu sama-sama Rp 3.000. Kalo turun di halte transit, kita tidak perlu bayar lagi. Hitungannya jadi murah sih daripada naik oplet/angkot yang setiap kali transit harus bayar lagi.

Hari Sabtu lalu, untuk pertama kalinya, saya dan Abang coba naik TMP ini. Iseng aja. Pengen tau gimana rasanya dan pengen cobain muterin rute-rutenya. Saya share di sini yah rute yang saya lewatin kemarin. πŸ™‚

1. Tangor – Terminal AKAP

Jadi kemarin saya dan Abang naik TMP No. 7A, start dari halte Mall Pekanbaru. Pemberhentian pertamanya adalah di halte depan Telkom jalan Sudirman (kalo mau ke arah Pandau, bisa turun untuk transit di sini) – trus putar balik di u-turn depan Star City – berhenti di halte depan Ramayana (sempat lama berhenti di sini karena nunggu antrian). Trus abis itu berhenti di beberapa halte yang saya lupa namanya apa :D. Belok ke arah jalan Sam Ratulangi, trus di perempatan Ahmad Yani (yang ada RM Sederhana) dia belok kanan ke arah jalan Riau dan berhenti di halte di depan Toko Verona (samping RM Sederhana). TMP No. 7A juga melewati halte Mal Ciputra dan halte Grand Elite (kalo mau ke Local Pantry, bisa berhenti di halte ini). Di pertigaan jalan Riau – Arengka, TMP No. 7A ini belok kiri masuk ke jalan Soekarno Hatta, dan berhenti di beberapa halte seperti halte Sekolah Dharma Yudha dan halte jalan Durian Ujung. Di perempatan jalan Soekarno Hatta dan jalan Nangka, TMP No. 7A belok kanan dan berhenti di halte Mall SKA. Saya dan Abang turun di halte tersebut. Info yang saya dapat dari drivernya, pemberhentian terakhir bus TMP No. 7A adalah di Terminal Bus AKAP.

DSC00292_zps40e60bbdSalah satu TMP No. 7A yang sedang melintas di depan Toko Verona

2. Terminal AKAP – Simpang Kulim

Ketika mau pulang dari SKA menuju Mall Pekanbaru, saya dan Abang jalan menuju halte Patung Kuda yang berada di seberang Mall SKA. Sempat nunggu lama, sampai akhirnya datanglah si bus TMP yang besar. Saya lupa itu nomor berapa. Tapi kata pramugaranya, bus tersebut adalah bus TMP yang melewati rute Terminal AKAP sampai ke Simpang Kulim. Di jalan Nangka seinget saya gak ada berhenti sama sekali si TMP nya. Tapi di jalan Sudirman, sempat berhenti dua kali, yaitu di halte Bank Indonesia dan halte Dang Merdu. Saya turun di halte Dang Merdu karena si bus TMP tersebut akan putar balik di u-turn di seberang Dang Merdu.

Untuk lebih jelasnya, coba lihat rute yang saya jepret dari halte Ramayana berikut ini :

DSC00288Saat kemarin saya naik TMP, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan :

  • Sistem pembayaran Trans Metro Pekanbaru ini bukanlah di halte, seperti halnya Trans Jakarta. Melainkan di dalam busnya sendiri. Bayar kepada pramugaranya. Di bus TMP yang besar, saya sempat melihat ada mesin Flazz BCA. Entah mesin tersebut bisa digunakan apa ngga, karena dari pengamatan saya, semua penumpang bayar cash ke pramugara. Tarif sudah saya sebutkan di atas, Rp 3.000 saja.
  • Jam beroperasi Trans Metro Pekanbaru adalah jam 06.00 – 20.00 setiap harinya.
  • Untuk mengenali rute mana aja yang dilewati oleh bus TMP sebaiknya kamu hafal nomor rutenya. Misal : bus TMP dengan nomor rute 7A adalah bus TMP dengan rute Tangor – Terminal AKAP. Rute yang dilalui bus TMP juga bisa dilihat di kaca depan bus tersebut. Tapi better, kalo bingung tanya langsung aja ke pramugaranya yah.
  • Tiap naik bus TMP, pramugara akan menanyakan tujuan kamu mau ke mana. Pastikan dijawab dengan jelas dan jangan malu untuk bertanya, supaya gak salah turun halte.
  • Dari hasil pengamatan saya, bus TMP tidak akan berhenti di sebuah halte, jika tidak ada penumpang yang akan turun/naik di halte tersebut.
  • Hati-hati setiap kali hendak melangkah masuk atau keluar bus TMP, karena jarak bus dan pijakan haltenya kadang jauh.

Hmm, apalagi yah? Kalo ada yang mau nambahin, silakan tulis di kolom komentar πŸ™‚

Well, sebenarnya naik Trans Metro Pekanbaru ini bukanlah hal yang buruk. Karena cukup nyaman kok. Tapi kenapa ya kalo saya perhatikan, sepi sekali penumpangnya? Dan kalo boleh jujur nih, dari pengamatan saya seharian kemarin naik TMP PP Mall SKA-Mall Pekanbaru, yang naik TMP ini kebanyakan masyarakat dari kalangan menengah ke bawah. Yah, sebenarnya gak perlu heran juga sih, karena di Pekanbaru ini masyarakat menengah ke atas bisa dibilang hampir semuanya pada bawa kendaraan sendiri, minimal bawa motor deh. Jadi jangan heran juga kalo ada asumsi, kalo naik angkutan umum seperti TMP atau oplet di Pekanbaru itu gak punya motor/mobil sendiri dan gak punya temen yang bisa jadi tebengan. Percaya deh, seorang teman pernah berkata seperti itu sama saya. πŸ˜€

Nah sekarang, kenapa image angkutan umum seperti Trans Metro Pekanbaru di mata masyarakat bisa seperti itu? Sementara, ‘teman-temannya’ yang lain, sebut saja Trans Jakarta di ibukota bisa ramai penumpangnya dan itu dari berbagai kalangan loh. πŸ™‚

Menurut saya pribadi nih ya, permasalahannya utamanya : kurang adanya sosialisasi dari pemerintah. Jadi, masyarakat banyak yang gak tau gimana rasanya naik TMP, rutenya kemana aja, dsb dsb, kalo mereka gak nyobain minimal sekali. Harusnya nih ya, pemerintah melakukan sosialisasi tentang TMP ini ke sekolah-sekolah, perguruan tinggi, dan juga perkantoran. Atau mungkin dengan memasang billboard iklan layanan masyarakat tentang moda transportasi baru ini? Bisa saja toh. Dan pastinya dengan banyak cara lainnya yang bisa dilakukan untuk sounding tentang Trans Metro Pekanbaru sebagai moda transportasi yang aman, nyaman dan murah.

Saya dan Abang aja yang baru pertama kali naik TMP, langsung merasa “wah ternyata asik juga ya, rute yang dilalui juga ternyata banyak dan cukup strategis, tarifnya murah pula”. Dan bahkan si Abang sampai kepikiran mau naik TMP aja loh ke kantornya hehehe.

Minimnya penumpang ini pastinya akan berimbas pada ‘nasib’ TMP selanjutnya. Bukannya gak mungkin loh, TMP ini akan berhenti beroperasi kalo semakin lama, penumpangnya semakin berkurang. Karena salah satu sumber pemasukan kan dari uang tiket yang dibayarkan oleh penumpangnya. πŸ™‚ Impactnya juga ke kesejahteraan si pengemudi dan driver. Kemarin itu saya sempat ngobrol-ngobrol juga dengan pengemudi bus TMP No. 7A, Bang Mus namanya. Beliau mengatakan, setiap bulan bisa mendapatkan sekitar 2,2 juta rupiah jika masuk terus tanpa absen. Bandingkan dengan pengemudi Trans Jakarta yang pendapatan per bulannya bisa mencapai 7 juta rupiah. Sedangkan untuk pramugara TMP, sebulan bisa mendapatkan sekitar 1,7 juta rupiah, jika kehadirannya 100%. Dan, jika mereka mengalami accident kecil, gaji tersebut dipotong lagi 350rb rupiah per kejadian. 😦

Dalam sehari, untuk rute Tangor – Terminal AKAP, Bang Mus biasanya bisa bolak balik sampai 8 kali. Dan sebenarnya mau dapat penumpang sebanyak apapun, gak ada effectnya sama pendapatan mereka. Tapi kalo boleh saya berkomentar, jika kesejahteraan pengemudi dan pramugara kurang diperhatikan, mereka bisa tidak fokus dalam bekerja, padahal keselamatan kerja selama di jalanan harusnya jadi nomor satu kan. Setau saya nih, pemerintah kota Jakarta menetapkan gaji yang cukup tinggi untuk pengemudi Trans Jakarta dengan pertimbangan agar selama bekerja mereka tetap fokus dan tenang, karena pendapatan mereka setiap bulannya terjamin. Well, kehidupan di Jakarta dan Pekanbaru mungkin memang tidak apple-to-apple jika dibandingkan seperti ini, tapi maksud saya, alangkah baiknya jika pemerintah kota Pekanbaru juga berpikir hal yang sama mengenai kesejahteraan pengemudi Trans Metro Pekanbaru, agar selama bekerja mereka bisa fokus dan tenang sehingga keselamatan penumpang pun terjamin. πŸ™‚

DSC00291Saya sih berharapnya, untuk ke depannya pemerintah lebih concern lagi terhadap angkutan umum seperti Trans Metro Pekanbaru ini. Karena sesungguhnya, angkutan umum tersebut bisa sangat membantu mobilitas masyarakat Pekanbaru. Contoh nih dengan tarif hanya Rp 3.000, seorang siswa SMA Dharma Yudha misalnya, bisa pergi sekolah dengan naik TMP dari rumahnya di sekitar jalan Pangeran Hidayat tanpa transit. Bandingkan dengan yang biasanya mungkin bisa sampai 2-3 kali ganti oplet/angkot dan tiap kali ganti oplet kan harus bayar minimal Rp 2.000. Jatuhnya jadi lebih murah kan yah.

Selain itu, rute-rute TMP juga lebih baik ditambahkan agar setiap sudut kota Pekanbaru bisa terjangkau. Dan untuk halte, hmm udah ada yang pernah lihat (that-they-called) halte TMP di beberapa titik bentuknya seperti apa?

This..

IMG_2692 IMG_2693Kedua foto di atas saya jepret sekitar bulan Juni lalu. That-they-called halte di daerah Hang Tuah.

DSC00256 DSC00365Melihat kondisi halte TMP tersebut, menurut saya banyak yang kurang aman. Ada yang kacanya sudah pecah dan pecahannya masih ngegantung di jendelanya. Trus kalo malam, si halte-halte ini gelap gulita gak ada lampu, agak serem juga kan kalo ada penumpang cewek yang sendirian nunggu TMP di situ. Belum lagi halte yang bentuknya cuma seperti tangga untuk menaikkan/menurunkan penumpang yang berada di beberapa titik itu. Kurang aman menurut saya. Belum pernah sih saya naik TMP lewat halte tersebut, tapi kalo ngeliat ada orang yang turun/naik di situ kok rada serem yah. Harusnya pemerintah juga memperhatikan mengenai hal ini dan membenahi jika memang halte tersebut sudah tidak layak disebut sebagai halte. Supaya semakin banyak lagi yang mau naik TMP karena semakin terjamin keamanan dan keselamatannya. πŸ™‚

Well, buat yang penasaran gimana bagian dalamnya bus TMP ini, silakan dinikmati foto-fotonya.. πŸ™‚

DSC00278 DSC00275 DSC00272 DSC00294 DSC00279 DSC00366Penerangan di dalam bus ketika malam hari juga masih minim. 😦

Sekian reportase saya tentang Trans Metro Pekanbaru ini. Yang mau nambahin, sila tuliskan di kolom komentar yah. Yang mau koreksi juga dengan senang hati saya terima. Semoga postingan ini bisa memberikan informasi kepada semua masyarakat Pekanbaru tentang Trans Metro Pekanbaru yah. πŸ™‚

Advertisements

66 thoughts on “Trans Metro Pekanbaru – Moda Transportasi Yang Kurang Sosialisasi

  1. Rara

    itu,,halte yang cuma tangga aja,,,serem banget yaaa,,,semoga makin oke yang ke depannya,,,biar kalau ada turis macam saya ini bisa naek itu aja muterin Pekanbaru πŸ˜€

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Nah iya, kasian kan turis macam teh Ira ini, pasti kemarin bingung yah mau muterin Pekanbaru gimana caranya? πŸ˜€

      Iya cuma tangga gitu doang aja teh. Serem yaaa..

      Like

      Reply
  2. RY

    Ternyata di sana juga ada Trans Metro ya. Di BDG juga ada tuh TMB (Trans Metro Bdg), awal2 sih masih bagus, berAC dan nyaman banget eh lama-lama smua jadi semakin buruk. Mulai dari bisnya yang pake AC alami, pintu otomatisnya gak ketutup, sampe kondisi halte yang kumuh dan ancur. Smoga Trans Metro Pekanbaru nggak bernasib sama ya Li …..

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Iya ada mbak Yang di Bandung kayanya kurang banyak peminatnya ya, mbak? Mungkin masyarakat Bandung lebih senang naik angkot daripada TMB?

      Semoga yang di Pekanbaru bisa lebih baik deh Trans Metro nya.. πŸ˜€

      Like

      Reply
      1. RY

        Udah ada DAMRI juga kan ya, jadi malah makin banyak moda transportasi ….. #lieur

        Aku tetep cinta ngangkot dan naik motor juga ah πŸ™‚

        Like

        Reply
  3. Aiko

    Wah orang pekanbaru ya? Aku udah lama banget gak balik huhu terakhir pas aku masi SD kayaknya ya which is udah lama banget. Itu TMPnya bagus ya πŸ˜€

    Like

    Reply
      1. Aiko

        Mama orang pekanbaru hehe. Aku terakhir kesana inget banget makan nasi padang *ya iyalah* hehe

        Wah sayang banget padahal bisa jadi salah satu alternatif yaa

        Like

        Reply
        1. liamarta Post author

          Hihihi di sini mah bertaburan rumah makan padang πŸ˜€
          Iya nih, sayang sekali.. Kan lumayan banget ya, secara di Pekanbaru angkutan umumnya susah banget

          Like

          Reply
          1. Aiko

            iyaaaku jadi inget pas dulu kesana kalo mau kemana2musti pinjem mobil sodara. ga nemu ojek yang mangkal deket rumah. bajaj atau angkot juga agak jarang :/ kalo ada kesempatan aku mau ke pekanbaru! hehe

            Like

            Reply
            1. liamarta Post author

              Iyaaa emang susah ya ojek, angkot, atau bajaj gitu. Aku pun kemana2 masih suka dianter2 atau ga ya bareng temen yang bawa kendaraan hehehehe.

              Yuk sini ke Pekanbaru, nanti kita kopdaran! πŸ˜‰

              Like

              Reply
    1. liamarta Post author

      Amin mbaa..
      Di sini juga orang lebih suka naik motor sih. Makanya model2 trans metro gini jadi sepi. Padahal lumayan juga buat pendatang kalo mau muter2 Pekanbaru atau buat yang gak punya kendaraan.. πŸ˜€

      Like

      Reply
  4. Eka Azzahra

    Aku selama di pekanbaru baru 2 kali ngerasain naik TMP, asik sebenernya naik angkutan umum, tapi demi ngirit lebih milih naik motor aja. Btw, kok aku sedih ya ngeliat tangga yang teronggok sendiri di tepi jalan tu mbak, pasti dia berasa sebatang kara, hehehehe *salahfokus

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Kalo memang niatnya mau muter ke sana ke sini kayanya emang better naik motor ya? Tapi kalo cuma pengen ke satu tujuan, dan jalurnya pas keknya mending naik TMP ini hehehe.

      Hahahaha iya ekaaa, aku juga suka merasa gitu. Kesian kali dia teronggok sendirian begituuu.. Agak2 miris yaaaa..

      Like

      Reply
  5. astridtumewu

    Liiaa, aku dari kelas 5 sd di sana sampe SMA, tapi gak pernah inget jalanan disana, tau nya jalan gede + jalan ke sekolah aja bolak balik, jadi pas baca ngebayanginnya susahhh banget, aku bener2 buta jalan deh kalau disana :S Dan menurut aku, disana itu public trasportasinya kurang familiar (mungkin kurang sosialisasi dari pemerintah kali ya), jadinya bener2 bingung kalau mau naik angkot/bus/kendaraan umum.

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Hihihi Astriddd, aku juga gak pernah ingat jalanan di sini. Cuma tau yang sering aku lewatin aja. Itu juga pas bikin postingannya aku sambil cek2 google maps buat tau nama jalannya πŸ˜†

      Iya, disini transportasi umumnya masih sangaaat kurang familiar. Temenku dari Bandung waktu main ke Pekanbaru sempat bingung juga, karena mau kemana2 susah kan. Kudu naksi kalo memang gak punya kendaraan pribadi. Untungnya sekarang udah ada blue bird yah hehehe.

      Like

      Reply
  6. Messa

    Bus nya masih kinclong lho mbak. Padahal udah 4 tahunan ya. Kelihatan emang jarang dimuati penumpang, ya? Itulah negeri kita ini. Bikin proyek tapi semacam hidup segan mati tak mau..

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Bus yang aku naikin itu masih baru, Messa.. Baru setahun terakhir kalo gak salah, hehehe. Tapi emang itungannya masih agak kinclong sih, karena ya itu jarang dipake.

      Betul tuh.. Hobinya pada bikin proyek aja tapi abis itu dianggurin..

      Like

      Reply
  7. evi

    beda banget yah sama di bandung. Kalo di bandung asal berdiri aja di trotoar.. pasti macam macam angkot semua panggil panggil kita he he

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Iyah bener, di Bandung sih angkotnya banyak. Di sini masih minim, kalo berdiri di trotoar nunggu angkot/taksi minimal nunggu 15 menitan lah πŸ˜€ Trus angkotnya juga gak ada di semua tempat hehe

      Like

      Reply
  8. Pingback: Angkutan Umum di Pekanbaru | My Life, My Story

  9. MORPHAZYX's SITE

    boleh tanya gak min?
    Aku mau tes cpns d BKN pekanbaru yg ada d hangtuah, aku cm punya temen yg ngekos d panam…
    Nah, naik transportasi umum dr panam ke hangtuah, rutenya gmn tuh min?
    Takutnya ntar temenku jg gak tau.

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Hai, saya coba jawab ya. Kalo dari Panam naik Trans Metro Pekanbaru yang tujuan Sudirman. Turun di halte Sudirman Raya, trus nyambung Trans Metro Pekanbaru lagi yang tujuan Pelita Pantai, turun di halte seberang Telkom. Trus kamu nyebrang, ambil Trans Metro di jln Hang Tuah, yang ke arah Kulim, trus nanti turunnya pas di depan kantor BKN.

      Like

      Reply
    2. liamarta Post author

      Btw, kalo menurut saya, daripada lama di jalan, mending cari aman naik taksi/ojek aja. Emang agak mahal sih tapi lebih aman dan minim risiko telat2 kalo mau tes CPNS nya. Good luck ya! πŸ™‚

      Like

      Reply
  10. yulio

    Pagi, saya mau nanya dong hehe
    dari depan mall pekanbaru mau ke mall ciputra naik TMP jurusan apa yaa
    saya dari jakarta mau muter2 ini

    terima kasih

    Like

    Reply
  11. elvinayanti

    yeayayeeeee …
    mendarat disini.. hari ini perdana vina naik tmp loh kak..
    jadi agak rempong nanya sana sini karena bingung wkwkwk πŸ˜€
    tapi hal yang buat excitednya, kita jadi bisa ketemu dengan orang yang berbeda tiap hari ya kalau gini..
    ga kaya naik kendaraan pribadi..
    itu sisi positifnya..
    bisa keliling pekanbaru dengan 4000 πŸ˜€

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Nah, itu yang aku suka dari naik transportasi umum vin. Aku suka merhatiin orang-orang dengan berbagai karakter yang naik angkutan umum. Makanya sayang banget di Pekanbaru transportasi umumnya kurang diperhatikan. Kalo dibikin nyaman dan rutenya lengkap, mungkin aku udah sering pergi-pergi naik angkutan umum πŸ˜€

      Like

      Reply
      1. elvinayanti

        iyaahhh kak,., sama soalnya tiap hari bisa lihat orang yang berbeda, penampilan yang berbeda. mood yang berbeda, raut wajah yang berbeda tiap harinya. ga kebayang kalau di sapain satu satu terus jadi kenalan, jadi teman. sapa tahu nemu jodoh * lah *abaikan.
        kan warbiasyak yaa kak πŸ˜€
        huahahaha
        iya seandainya aja, lebih spesifik lagi -_-, tapi smeoga kedepannya lebih keren ya kak πŸ˜€ lebih lengkap sampai ditujuan benar benar di tujuan:D

        Like

        Reply
  12. Pingback: #NgobrolinPekanbaru Eps. 1 : Tentang Pekanbaru | liandamarta.com

  13. Pingback: #NgobrolinPekanbaru Eps. 5 : Transportasi Publik di Pekanbaru | liandamarta.com

  14. aristara19

    Halo mbak, salam kenal. Bulan ini ada rencana ke Pekanbaru urusan kantor, kalo jadi sih. Ini pertama kali saya akan ke Pekanbaru jadinya nyoba cari-cari info tentang Pekanbaru terutama angkutan umumnya. Sempat baca juga di judul lain kalau jalan kaki di Pekanbaru malah dilihatin orang ya? Lucu ya hehehe… Oiya, TMP ini sudah masuk ke bandara belum ya mbak? Saya baca berita mulai tahun 2016 sudah, bener gak ya?

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Halo Mas, salam kenal. Hihihi dari pengalaman saya beberapa kali jalan kaki di sini gitu sih mas, dilihatin mulu sama pengguna kendaraan bermotor yang lewat πŸ˜€ Mungkin karena di sini jalan kaki masih kurang lazim kali ya.

      Iya, TMP udah masuk bandara, Mas. Tapi saya belum pernah cobain sih. Katanya ada 2 rute, ke arah Panam dan ke arah Pekanbaru Kota. Better tanyakan aja langsung ke petugasnya ya kalo butuh informasi detail. πŸ™‚

      Anyway, semoga perjalanan ke Pekanbaru bulan ini terasa menyenangkan yaaaa πŸ™‚

      Like

      Reply
      1. aristara19

        Baguslah kalau angkutan umum sudah bisa tembus. Karena bandara milik militer biasanya susah banget dilayani angkutan umum. Biasanya cuma taksi dan itupun dimonopoli dengan tarif yang mahal.
        TMP masih menerima pembayaran tunai atau pakai e-money ya mbak?
        Kalo tempat wisata yang bagus di Pekanbaru apa ya mbak? Sapa tau disela-sela tugas bisa jalan-jalan hehehe…

        Like

        Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s