Jadi Turis di Kota Sendiri

Hari Sabtu lalu, saya dan Abang memutuskan untuk jalan-jalan keliling Pekanbaru dengan menggunakan Trans Metro Pekanbaru. Kegiatan ini udah lama banget pengen kita lakuin, jalan-jalan muterin Pekanbaru seharian, ngunjungin tempat-tempat bersejarah di Pekanbaru, dan foto-foto di berbagai landmark Pekanbaru. Yaaa biar berasa jadi turis gitu deh hehehe. Tapi karena kemarin sebelum pergi jalan ada hal-hal yang harus kita selesein masing-masing, jadinya baru bisa caw jam 3 sore dan alhasil kita cuma ambil satu rute aja buat nyobain si Trans Metro ini. πŸ˜€

Ini pengalaman pertama saya dan Abang naik Trans Metro di Pekanbaru nih. Trus kita berdua langsung jadi norak gitu deh :lol:. Popotoan di dalam Trans Metronya. πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

DSC00265_zps1d3e16d1

DSC00259 DSC00286Kita start dari Mall Pekanbaru (MP). Parkir motor di kantor Abang yang lokasinya di dekat MP. Naik Trans Metro di depan MP, random aja sih pas naiknya. Gak tau rute sama sekali hihihi. Pas naik baru ditanyain sama pramugaranya, mau kemana. Kita bilang aja cuma mau muter-muter hehehe. Info detail tentang rute dan si Trans Metro ini nanti saya buat di postingan tersendiri setelah ini ya. πŸ˜‰

Ternyata Trans Metro yang saya dan Abang naiki, melewati halte-halte yang dekat dengan Mall dan tempat hiburan di Pekanbaru. Salah satunya Mall Ciputra dan Mall SKA. Saya dan Abang mutusin untuk turun aja di halte Mall SKA, sekalian sholat ashar di sana. Selesai sholat, lanjut Calais dong. Menuntaskan hasrat ingin Calaisan yang beberapa hari lalu tertunda gara-gara kita berdua lagi OCD-an gitu ceritanya trus pas lewat Calais malam-malam mupengtapi berusaha nahan demi kekonsistenan misi OCD ini. πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Puas ber-Calais-an ria, saya dan Abang memutuskan untuk kembali lagi ke MP, naik Trans Metro lagi tentunya. Ambil motor Abang di sana trus langsung meluncur ke Public House yang lagi soft opening. Nah, pas keluar mall sempat bingung mau ambil Trans Metronya di mana. Karena untuk rute yang balik arah ke arah MP, kok gak keliatan ada halte di sekitaran Mall SKA. Berhubung udah mau masuk waktu maghrib, saya dan Abang jalan ke arah Masjid Namira yang berada di seberang Mall SKA untuk sholat maghrib sambil berharap di sekitaran masjid Namira ada haltenya si Trans Metro itu.

Selesai sholat trus malah jadi foto-foto di Masjid Namira. Saya suka masjid itu soalnya bagus banget deh. Dia berada di kompleks tersendiri gitu, trus interior bangunan masjidnya classic gitu, saya sih berasa kayak di luar negeri gitu yah hehehe.

DSC00330 DSC00335 DSC00340Puas foto-foto, kami berdua pun melanjutkan pencarian si halte Trans Metro. Tanya sama tukang parkir di mesjid, trus ternyata halte terdekat itu adalah Halte Patung Kuda yang terletak di seberang mall (sisi satunya lagi, bukan sisi yang dekat masjid).

Trus ke sananya gimana?

Ya jalan kaki dong.. πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Jalan kaki sambil diliatin para pengendara motor/mobil di perempatan lampu merah, tepatnya :lol:. Pada aneh kali ya, ini orang berdua ngapain dah. Berasa turis banget deh kalo lagi jalan kaki di Pekanbaru ini, soalnya warga aslinya kayanya hampir semua kalo kemana-mana bawa kendaraan sendiri, entah itu motor atau mobil. Saya aja dulu pernah jalan kaki dari Masjid Annur ke rumah pas sore-sore abis jogging sambil diiiringi dengan tatapan aneh dari pengendara motor/mobil lainnya. Agak gengges ya bok. Jalan kaki diliatin gitu zzz.

Back to the story, setelah sampai di Halte Patung Kuda, kita nunggu busnya lumayan lamaaaa sekali. Sempat deg-degan takutnya si Trans Metronya udah gak beroperasi, tapi waktu itu masih jam 7 malam sih, dari info yang saya dapat katanya si Trans Metro ini jalan sampai jam 8 malam setiap harinya. Dan setelah menunggu kurang lebih 30 menitan, yang ditunggu akhirnya datang juga. Dan sepanjang perjalanan di dalam Trans Metro, lagunya lawas sekali, salah satunya “Kemesraan”.

Kemesraan iniiiiii.. janganlah cepat berlaluuuu.. Kemesraan iniiiii, ingin ku kenang selaluuuu..

Aih, mak.. πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Anywaaaaay, ternyata Trans Metro yang kita naiki malam itu gak ngelewatin MP. Jadilah kita berdua turun di halte transit, halte Dang Merdu (ehem, tempat sakral yang jadi saksi bisu adegan ‘Katakan Cinta’ si Abang nih huahahaha). Dari halte Dang Merdu ke MP naik apa? Sebenarnya bisa aja naik Trans Metro lagi, tapi si Abang mendadak ngajakin naik oplet (oplet disini sama dengan angkot di Bandung/Jakarta). Hahahahaha pengalaman banget nih malam-malam naik oplet di Pekanbaru. Ini kali kedua saya naik oplet sejak keluarga pindah ke Pekanbaru tahun 2006 lalu.

Rasanya naik oplet? Seru! Hahaha. Eh ini berasa seru karena berdua si Abang kali yah. Kalo sendirian kayanya agak serem bok. Soalnya opletnya lampunya remang-remang gitu, trus musiknya jedag jedug, dan si abang oplet nyetirnya ugal-ugalan. 😦

DSC00371Di oplet juga wajib foto, sebagai barang bukti! πŸ˜†

Sampai di MP, Abang ngajakin beli kue pukis dulu untuk oleh-oleh satpam di kantor Abang. Katanya Abang sih kue pukisnya itu terenak di Pekanbaru, saya sendiri belum pernah cobain, next time deh coba icip-icip pukisnya. Oh ya, kita berdua gak lupa popotoan dong di depan gerobak mamang pukis. Again, berasa turis gak sih? Hahahaha.

DSC00376Dan, sebagai penutup acara tour de city kita malam itu, saya dan Abang pergi ke sebuah resto yang baru saja buka. Namanya Public House. Ternyata eh ternyata resto tersebut punya salah seorang blogger juga yang join di Kumpulan Emak Blogger (KEB). Di sana ketemuan deh sama emak-emak KEB yang ada di Pekanbaru, trus ketemuan juga sama Mbak Hesty dan Mbak Athiek, relawannya Akademi Berbagi. πŸ˜€

Untuk review restonya, silakan nanti dicek-cek postingan setelah ini yaaa hehehe. Yang pastinya tempatnya kece, makanannya enak, dan servicenya memuaskan! πŸ™‚

DSC00417 DSC00431Btw, senang sekali bisa ngebolang bareng si Abang. Udah lama banget soalnya gak ngelakuin hal-hal seru kayak gitu. Waktu dulu di Bandung mah sering, yang ujug-ujug pergi ke Lembang lah, ke Bogor lah, bahkan sampai Pangandaran naik motor! πŸ˜† Berasa masih muda banget gak sih pas sekarang bisa ngelakuin hal-hal seru kayak gitu? Hehehe. Dan walaupun belum ngunjungin tempat-tempat bersejarah yang menjadi landmarknya Kota Bertuah ini, tapi kita berdua udah bisa disebut sebagai “Turis di Kota Sendiri” kan? Bisa lah yaaa.. πŸ˜†

Itu cerita weekendku. Seru, ya? Kalo kamu, gimana weekendnya? Cerita juga doooong disiniii.. πŸ˜‰

Advertisements

45 thoughts on “Jadi Turis di Kota Sendiri

      1. Eka Azzahra

        Iya mbak, aq sering ke situ klo cari baju gamis, ada kakak-kakak yang tinggal disitu jual beberapa gamis katun yg lucu-lucu, rancangannya sendiri lho mbak, gamisnya berkesan vintage, bagus…

        Like

        Reply
  1. Rara

    ahahahaha,,aku jadi inget pas lagi bengong ama moto-moto bangunan di sana…
    pas jalan dari rumah gubernur (eh apa walikota) ke perpustakaannya aja diliatin dengan tatapan aneh kok ama pengendara dan juga sodara yang nganterin πŸ˜†

    Like

    Reply
      1. Rara

        apalagi pas aku ke pasar pake dress batik + cardigan dan bawa kamera πŸ˜† haduh itu beneran diliatin banget deh martil

        ternyata emang pada ga biasa ngeliat turis domestik yaaa πŸ˜†

        Like

        Reply
        1. liamarta Post author

          Aku pun kemarin memang bergaya ala-ala turis teh, stelan casual banget trus nenteng kamera, karena niatnya emang pengen popotoan kan. Hahaha diliatinnya malah semakin-semakin lah πŸ˜†

          Iyah.. Mungkin kalo disini masyarakatnya belum terbiasa kali yah dengan kehadiran turis domestik, beda sama Jogja/Bandung πŸ˜€

          Like

          Reply
              1. Rara

                engga jadi…abis mendapatkan pertanyaan plus tatapan aneh dr om aku martil..dan ndak sempet ke sana karena ga ada yg nganter

                Like

  2. RY

    Sodaraku (sodara jauh sih) juga ada yg tinggal di Pekanbaru Li, tapi nggak tau di daerah mana. Asyiik ya ngebolang barang kakanda, pasti rasanya bedaaa ….. hehehehhe
    Have fun ya Li πŸ™‚

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Hihihihi kalo sendirian gak berani soalnya aku keliling Pekanbaru mba, apalagi malem2, jadi ya asyik karena ada bodyguardnya πŸ˜†

      Makasih mbak RY.. πŸ™‚

      Like

      Reply
      1. nyonyasepatu

        susah dan gak ada yg layak hahaha. masih ada becak, angkot sih tapi gak nyaman gitu Lia 😦 maleslah naik ankutan umum. kalo keluar gak ada kendaraan biasanya naik becak sih

        Like

        Reply
        1. liamarta Post author

          Sama lah mbak, di Pekanbaru juga gitu, angkotnya gak nyaman banget. Jedag jedug musiknya trus ugal-ugalan yang nyetir. Sejauh ini angkutan umum yang paling nyaman ya taksi. Tapi kan mahal yaaa.. Disini becak masih belum ada.

          Btw waktu taun lalu aku ke Medan dinas sama temenku, trus kita berdua mau main ke mall tapi bingung sendiri sama angkotnya, pada ngebut2 gitu ya, serem..

          Like

          Reply
  3. astridtumewu

    Nah yang malesin naik angkotnya gitu, ugal2an nyetirnya, remang2 lampunya, ajeb2 musiknya, gimana gak takut ya kalau cewe sendiri, hiksss >.< Mudah2an pemerintah kota cepet membenahi public transportasinya yaa,buktinya udah ada trans sekarang hehehe

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Aku juga gak berani naik angkot di Pekanbaru ini, Astrid. Kemarin karena lagi iseng aja pengen jalan2 seru2an sama cowoku. Soalnya waktu jaman masih sama2 di Bandung kan kemana2 kadang ngangkot dan itu seru sekaliii hihihi.

      Iya semoga pemerintah bisa membenahi angkutan umum di Pekanbaru jadi lebih nyaman dan aman ya. πŸ™‚

      Like

      Reply
    1. liamarta Post author

      Hahahahaha aku tiap weekend masih susah ngontrol nih mbaaa, alhasil ngasi keringanan buat diri aku sendiri kalo boleh makannya sampe jam 8 malam πŸ˜€

      Mari mari semangatttt πŸ˜€

      Like

      Reply
  4. Baginda Ratu

    Di bandung, ada juga Trans Metro Bandung, Li. Cuma ya kalah gaung sama… motor.. dan angkot. πŸ˜†
    Haha, ada yang lagi OCD-an nih, yeee… Sukses ya, guys! πŸ™‚
    Dan iya, bener banget, itu mesjidnya ketje!

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Kalo di Bandung emang mending ngangkot sih, secara itu angkot udah melanglang buana ke seantero Bandung.. Kemana2 ada si angkot kaaan? hehehe.

      Iyaaa doakan ya OCD nya berhasil, walau masih bolong2 nih πŸ˜†

      Like

      Reply
  5. diah

    iih seruu, bisa ngebolang gitu bareng si Abang yaaah..

    itu metronya koq sepi Dek?? kebanyakan pada make kendaraan pribadi kali yah?? truus truus itu koq baru 2x naik oplet?? eciee cieee tempat sakral katakan cintanya si Abang yaah, ditemani dengan lagu yg ciamiik yaahh.. aiiih so sweet pake bangeeetttt doong iniiih

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Hihihi iya mba diah, seruuu.. Jarang-jarang juga soalnya hehehehe πŸ˜€

      Iya kalo di sini kebanyakan pada pake kendaraan pribadi mbaa.. Hahahaha aku juga jarang pake oplet disini, soalnya opletnya rutenya emang kurang jelas sih, dan gak melalui semua jalan. Makanya jadi bingung sendiri tiap kali mau naik oplet disini, trus nyetirnya pada ugal-ugalan jugaaa, sereeeem hehehe

      Like

      Reply
    1. liamarta Post author

      Hihihi gak pake kartu mba buswaynya, cuma kertas karcis biasa ajah πŸ˜€ iya namanya pramugara, tapi ada juga sih yang sebut kondektur/kenek gitu πŸ˜€

      Like

      Reply
  6. Cahayani Yogaswari

    emang suka dianggep ngga lazim mungkin kalo naik transmetro tujuannya jalan jalan doang, aku ngalamin minggu kemaren, pramugaranya rada bengong waktu tau kita cuma mau muter muter aja :)) dan sekarang jadi semakin yakin buat ‘jalan-jalan’ di pekanbaru setelah baca tulisan ini hehe btw suka bgt baca cerita&review2nya kakak πŸ˜€ hehehe salam kenal! πŸ™‚

    Like

    Reply
  7. Pingback: #NgobrolinPekanbaru Eps. 1 : Tentang Pekanbaru | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s