Angkutan Umum di Pekanbaru

Sebagai orang yang terbiasa mengandalkan angkutan umum saat masih menetap di Batam, Bandung, dan Jakarta, tinggal di Pekanbaru memiliki challenge tersendiri. Pasalnya, di kota yang dikenal dengan istilah kota bertuah ini, angkutan umum merupakan ‘barang langka’. Jika di kota lain angkutan umum semacam angkot dan bus hilir mudik ke sana ke mari, hal itu tidak berlaku di Pekanbaru. Bahkan, mamang ojek aja susah pisan ditemui di kota ini.

Seriously, saya pernah mau pergi trus gak ada yang bisa nganter, akhirnya saya jalan aja ke jalan besar di dekat rumah, berharap bisa nemu ojek gitu, biar cepat sampai ke tujuan. Eh, gak nemu aja dong. Beneran gak ada satu pun pangkalan ojek di sekitar rumah saya. Begitu pun di sekitaran kantor yang notabene banyak kost mahasiswa. Untuk mencapai pangkalan ojek terdekat dari kantor saya harus jalan dulu kurang lebih 1 km. Saya sih compare sama kota-kota lain yang pernah saya datangi ya. Kebanyakan di kota-kota tersebut, pangkalan ojek bisa ditemui di setiap titik. Jadi gampil banget kalo mau pergi kemana-mana.

Saya pribadi sampai sekarang kalo pergi ke kantor masih diantar jemput sama Ayah atau sama si Abang. Kadang nebeng teman. Kemana-mana pun masih jadi penebeng sejati atau si anak ‘manja’ yang minta diantar jemput. Capek gak sih? Ya capek bangetlah. Mobilitas super terbatas. Meskipun begitu, saya tetap aja gratilan pengen ke sana ke mari hahaha. Kalo benar-benar gak ada yang nganter atau gak ada tebengan, ya dengan sangat terpaksa saya naik angkutan umum apapun yang ada di kota ini.

Well, minimnya angkutan umum di Pekanbaru kadang kala dapat saya maklumi. Mayoritas masyarakat kota ini memang sangat mengandalkan kendaraan pribadi mereka untuk berpergian kemana-mana. Baik motor maupun mobil. Jadi, untuk apa ada angkutan umum? Gitu kali ya.

Nah masalahnya, gimana nasib orang-orang seperti saya, yang errr… sampai saat ini belum bisa mengendarai motor atau mobil sendiri?

Di postingan ini akan saya share sedikit yah beberapa pilihan angkutan umum yang tersedia di Pekanbaru beserta plus minusnya. Semoga bermanfaat! 🙂

1. Taksi

vehicles-BBPPic ambil dari sini

Taksi sudah jelas menjadi salah satu angkutan umum yang paling bisa diandalkan di segala situasi. Kecuali situasi saat kantong bokek pastinya hahaha. Ada beberapa perusahaan taksi yang beroperasi di Pekanbaru. Tapi yang jadi andalan saya dan yang akan saya rekomendasikan ke teman-teman semua cuma dua : Blue Bird dan Riau Taxi.

Blue Bird sudah jelaslah ya bagaimana track recordnya di kancah per-taksi-an. Meskipun di beberapa kota besar banyak mendengar cerita gak enak dari penumpang si burung biru ini, tapi secara keseluruhan, taksi ini masih sangat ‘megang’ banget di kota tempat mereka berada. Masuknya Blue Bird ke Pekanbaru bagaikan angin segar bagi saya. Karena jaman dulu kala belum ada taksi argo begini di Pekanbaru. Sepertinya Blue Bird ini taksi berargo pertama di kota ini deh. CMIIW ya. 😀 Waktu awal-awal nyobain naik taksi ini, saya masih suka menggerutu karena beberapa kali dapat supir taksi yang nyebelin. Tapi makin ke sini, pelayanannya makin lumayan. Minimum argo taksi Blue Bird di Pekanbaru Rp25.000. Untuk pemesanan bisa hubungi nomor 0761-561234.

Selain Blue Bird, taksi yang juga menjadi andalan saya tiap kali bepergian adalah Riau Taxi. Perusahaan taksi lokal kalo gak salah. Sekelas Express di Jakarta atau Gemah Ripah di Bandung, gitu deh. Soal pelayanan lumayan oke walau kadang masih di bawah Blue Bird. But not bad lah ya. Minimum argonya Rp20.000. Untuk pemesanan bisa dihubungi di nomor 0761-7000061, 0761-7000062, atau 0761-38123.

Berikut beberapa catatan berdasarkan pengalaman pribadi saya jika mau bepergian naik taksi di Pekanbaru :

  • Kedua taksi yang saya rekomendasikan di atas, sangat jarang ditemui ‘berkeliaran’ di jalan. Kecuali kalo lagi pada nganter penumpang. Jadi better order by phone aja instead of nyetopin di pinggir jalan.
  • Kalo tujuanmu ke bandara SSK II, kamu bisa ke sana dengan naik taksi Blue Bird atau Riau Taxi ini. Tapi kalo tujuanmu dari bandara SSK II ke rumah/hotel/luar bandara, jangan harap bisa naik taksi ini, karena bandara SSK II masih ‘dikuasai’ oleh taksi-taksi lokal gak berargo yang suka ngasih tarif semena-mena. Saya pernah jemput si Abang ke bandara naik Blue Bird dan pas mau keluar dicegat sama supir-supir taksi lokal itu, disuruh turun untuk pindah ke taksi mereka. Padahal saya gak sempat turun sama sekali, dan si Abang pun waktu itu gak jadi naik karena akhirnya nungguin di jalan masuk bandara (iya, Abang jalan sambil geret koper ke jalan masuk bandara demi menghindari supir-supir taksi itu!). Tapi karena taksi saya kadung masuk areal bandara, dan pas mau keluar keliatan sama si supir-supir taksi itu, tetep aja saya diberhentiin disuruh turun dan pindah ke taksi mereka. Pemaksaan gila-gilaan! Saya kekeuh gak mau pindah karena toh taksi saya cuma numpang muter doang di sana. Gak lagi-lagi deh kayak gitu. 😦

2. Trans Metro Pekanbaru

DSC00292_zps40e60bbdIni salah satu angkutan umum yang juga aman dan nyaman. Murah, pula! 😀 Seperti halnya TransJakarta, ketika naik Trans Metro Pekanbaru (TMP) ini kita cukup bayar satu kali saat naik. Bisa turun di halte mana pun yang kita mau. Tarifnya Rp3.000 aja kakakkk. Murah, yes? 😆 Yang mau baca pengalaman saya naik TMP beserta rute-rutenya, silakan baca postingan ini. Intinya sih, kalo tujuan kita masih dilewati sama TMP, mendingan naik ini aja deh. Jauh dekat harganya sama hehehe.

Minusnya angkutan umum ini adalah karena tidak semua jalan di Pekanbaru dilewati oleh moda transportasi ini. Selain itu, ‘halte’ yang disediakan oleh pemerintah, sangat jauh dari kata layak. Cuma tangga doang (lihat deh fotonya di postingan saya itu biar kebayang). Di beberapa tempat, si tangga-yang-katanya-halte itu malah dipinggirin sama masyarakat di sekitar sana, ada pula yang dijadikan tempat duduk-duduk. Alhasil, bus TMP nya gak berhenti di tempat-tempat yang harusnya jadi tempat pemberhentian bus TMP ini gegara tangga-yang-katanya-halte itu sudah menghilang dari tempatnya. 😦

Tips buat yang mau bepergian naik TMP salah satunya adalah pelajari baik-baik rute yang ada dan jangan malu bertanya jika ragu-ragu. Walaupun TMP ini beroperasi sampai jam 8 malam, tapi di beberapa rute (pengalaman saya sih rute simpang empat mall SKA), pencahayaannya sangat minim. Kalo yang nungguin di haltenya cuma dikitan mah mending naksi aja deh. Atau kalo memang harus banget naik TMP malam-malam, ya kudu ekstra hati-hati aja.

3. Oplet / Angkot

Tarif Angkot di Pekanbaru Mulai Naik 25 PersenPic ambil dari sini

Di Pekanbaru, angkot atau mikrolet lebih dikenal dengan istilah oplet. Tidak semua wilayah di Pekanbaru dilewati oleh oplet. Saya pribadi pernah beberapa kali cobain naik oplet di kota ini, tepatnya oplet di sekitaran rumah saya dan Jln. Sudirman, dan oplet di Panam. Tarifnya beragam, sekitar Rp2.000-Rp3.000. Tapi somehow menurut saya tarif oplet di Pekanbaru kok agak mahal ya hahaha. Untuk jarak yang kalo saya taksir di Bandung tarifnya maksimal Rp2.000, di Pekanbaru kadang dimintain sampai Rp3.000. 😀

Gak enaknya naik oplet di Pekanbaru adalah panas, pengap, dan berisik. Yes, kalo gak berisik karena supir angkot yang teriak-teriak ya karena musik yang distel dengan volume super maksimal oleh si abang supir. Zzzz. Trus kalo saya perhatikan kebanyakan model oplet/angkot di Pekanbaru ini kacanya seringkali tertutup. Makanya suka pengap dan sumpek banget. Jadi kalo ada yang mau naik oplet, mendingan duduk di samping supir atau di belakang supir deh, biar gak sesak nafas karena sumpek hehehe.

Oh ya, yang perlu diperhatikan kalo mau naik oplet di kota ini adalah tanyakan baik-baik ke supir rute atau jurusan si oplet. Karena beberapa oplet dengan rute berbeda, warna dan bentuk mobilnya sama. Trus di kaca depan seringkali gak ditempelin rutenya. Jadi ya hati-hati aja jangan sampai salah naik oplet. Pepatah “malu bertanya sesat di jalan” amat sangat berlaku deh kalo mau naik oplet di Pekanbaru ini hahahaha.

4. Bus Kota

16bus kotaPic ambil dari sini

Kalo bus kota ini sih modelnya kayak-kayak Kopaja di Jakarta ya. Versi lebih sumpek tapinya hehehe. Saya sih belum pernah naik bus kota ini, jadi gak tau gimana rasanya. Tapi tiap kali saya papasan sama bus kota ini di jalan, suka saya perhatiin bagian dalam busnya. Mmm.. kayanya sumpek dan pengap juga sama kayak oplet ya. Oplet versi besar, mungkin? 😀

Untuk rute saya juga gak tau kemana aja rutenya. Sepertinya sih dari terminal ke terminal, ya? Saya sering lihat beberapa yang lewat di Jln. Sudirman. Untuk tarif, kalo saya perkirakan sih gak jauh beda sama Kopaja, mungkin berkisar Rp2.000-Rp3.000 untuk jarak jauh dan dekat. CMIIW yah! 😀

5. Ojek

Pangkalan_ojekPic ambil dari sini

Sebenarnya ojek menjadi salah satu yang paling saya andalkan terutama kalo lagi diburu waktu dan ingin cepat sampai ke tujuan. Tapi sayang sekali, seperti yang saya bilang di atas, gak gampang nyari ojek di sekitaran Pekanbaru ini. Jadi yaaa ini masuk ke opsi paling terakhir bagi saya kalo mau bepergian kemana-mana. Ya karena susah juga nyarinya hahaha.

Dulu banget saya pernah pulang dari kantor naik ojek. Itu juga harus jalan kaki dulu sekitar 1 km. Trus nyampe di pangkalan ojeknya juga gak banyak yang lagi mangkal. Dari kantor ke rumah saya, dengan jarak sekitar 9 km, tarifnya Rp50.000. Murah atau mahal, tuh? 😀

***

Cuma itu sih yang saya tau soal angkutan umum di Pekanbaru. Semoga bermanfaat! Kalo ada tambahan, sile tuliskan di kolom komentar, ya. 😉

Advertisements

67 thoughts on “Angkutan Umum di Pekanbaru

  1. cahayani

    satu lagi minusnya TMP kak :
    nunggu busnya sering lamaaa………sekali dan sekali dateng busnya penuh sampe udah sumpek banget(biasanya ngalamin kayak gini di simpang SKA) 😐

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Iya nunggu busnya lama amaaaat. Kalo sumpek, aku belum pernah ngerasain sih. Mungkin karena waktu itu naiknya pas wiken ya, jadi busnya malah sepi. Kalo hari kerja mungkin bisa lebih rame lagi. 😦

      Like

      Reply
  2. isech

    Klo ga salah taksi yg beneran pakai argo di Pekanbaru itu Riau Taxi duluan, abis itu baru masuk Blue Bird..

    tapi bener Pekanbaru itu angkutan umumnya nggak banget. Aku malah lom coba TMP..
    klo waktu di Padang dulu andalan kemana2 ya angkot dan ojek. Pas pertama kali ke Pekanbaru sempat kaget. Bingung naik angkotnya.Akhirnya bela2in kredit motor deh..

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Oh aku salah berarti, ku pikir Blue Bird duluan 😀

      Iya mba, aku juga waktu di Batam, Bandung, Jakarta, ngandelin angkot sama ojek banget. Taksi sekali2 lah kalo udah kepepet. Sampai sini binguuuung banget kalo mau kemana2. Aku ga bisa nyetir motor pula. Nyetir mobil juga masih tergagap2. 😦

      Like

      Reply
  3. Eka Azzahra

    Dulu sewaktu belum punya motor sendiri andalanku ya bus kota sama oplet kak, belum ada transmetro wktu itu. Bus kota untuk ke mall, oplet untuk ke kampus. Alhamdulillah sampe juga ke tujuan, walaupun pas nyampe badan udh bau asem, soale di dalam panas kayak di kukus 😀

    Like

    Reply
      1. joeyz14

        Aku punya tante dan bbrp keluarga dari mama yg tinggal di sana lia…. tiap kesana ga pernah dibawa kemana2…dirumah aja. Tp liat postingan2 kamu ttg pekanbaru bikin jd pengen kesana tp ga mungkin mnwktu dekat deh… 🙂

        Like

        Reply
        1. liamarta Post author

          Oalah, ada sodara toh ya mbak di sini? 😀 Nanti kalo ke Pekanbaru jangan lupa kabar-kabarin ya mba 🙂

          Pekanbaru memang minim tempat wisata sih. Jadi inget dulu jaman lebaran, keluarga besarku dari Batam ngumpulnya di Pekanbaru, ya cuma di rumah aja. Sesekali ngemol hehehe. Kalo sekarang sih mulai bermunculan tempat2 asik buat hangout mbaa hehehe 😀

          Like

          Reply
          1. joeyz14

            iya li, dulu lumayan sering kesana, tapi udah lama banget sih ga kesana, palingan mamaku yang berkunjung kalo ada sepupuku yang pada nikah.
            Iya Pekanbaru udah berkembang pesat banget sekarang kata mamaku….

            Like

            Reply
    1. liamarta Post author

      Hahaha boleh2 mbaaa, tapi pasti nyetirnya pada serem2 ya. Kan kalo ada supir yang nyetirnya ugal-ugalan, selalu aja refernya ke ‘supir angkot Medan’ 😆

      Like

      Reply
  4. syifna

    Ada trans metro juga yaa di pekanbaru hehehe, aku nggak suka naik bus yang modelnya seperti di gambar itu lia, berasa pengap dan sempit. Oiya kenapa angkot di pekanbaru kaca nya tertutup ? tapi bisa di buka kan …

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Ada mbaa, Trans Metro nya baru ada sekitar 2 atau 3 tahun terakhir deh kalo ga salah. Iya bus kota di sini pengap dan sempit. Kalo kayak kopaja kan masih rada legaan ya, kecuali pas penumpang lagi rame hehehe

      Bisa dibuka sih mba, tapi kebanyakan ya itu, ditempelin kaca film jadinya gelap, kan keliatan sumpek jadinya 😦

      Like

      Reply
    1. liamarta Post author

      Ah iya, rutenya gak jelas ya, sesuka jidat supirnya aja. 😦 Aku belum pernah nyobain rute yang ‘aneh2’ sih, baru yang lurus2 aja hehehe

      Like

      Reply
        1. liamarta Post author

          Iya tau, naik dari Nangka ke Sudirman jadinya muter kemana? Memang harus bener2 nanya sih tiap kali naik angkot di Pekanbaru. Supaya gak salah2 jurusan 😀

          Like

          Reply
  5. Baginda Ratu

    9 km 50 rebu mahal dong Liii…! Di deket rumahku, ojek jarak 5 kilo-an cuma ngasih 10 rebu si mamang udah seneng bukan main.. 🙂
    Btw akhir2 ini udah nggak pernah naik transportasi umum, euy! Terakhir bulan lalu sengaja ngajak A3 naik damri *karena mereka keukeuh pengen ngerasain naik bis* dan berakhir dengan kapoookk krn pusing dan mual, hahaha. Masih penasaran sih pengen nyobain bawa mereka naik transmetrobandung… 🙂

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Nah iyaa mba, aku juga berasanya mahalll hahaha. Tapi karena kantorku nyebrang sungai siak kali ya, jadi kebanyakan warga sini memang berasanya ini kayak ke luar kota hahahahaha.

      Damri dari mana ke mana mba? Di Bandung aku cuma pernah naik Damri DU-Jatinangor, lumayan lahhh.. Sering liat Damri DU-Leuwi Panjang yang nangkring di pangdam DU, tapi ilfil duluan liat bentuk busnya yang udah reot hehehe.

      Kalo transmetro Bandung rutenya dimana aja mba? Gak ada di sekitaran Dago, Pasteur, dan sekitarnya ya? 😀

      Like

      Reply
      1. Baginda Ratu

        Waktu itu nyobain damri jurusan cibiru-cibeureum, cuma tobaattt baru sampe terminal cicaheum tak kuat langsung turun dan minta jemput baginda raja. Pening dan mual soale itu bis emang AC, cuma ya ampuunnn baunya tak karuan, mana banyak yg berdiri pulak. Huhuhu..
        Kalo trans metro bandung kayaknya rutenya jl soekarno hatta doang, deh Li. Eng.. pernah sih liat yg lewat depan kantorku yg lama (jl asia afrika) cuma aku pun tak tahu jurusan darimana dan mau kemana itu… hihihi…

        Like

        Reply
        1. liamarta Post author

          Aku gak pernah sih ke daerah Cibiru sana. Jadi gak kebayang juga gimana hahaha. Kalo bus ber-AC dan bau penumpang campur aduk gitu emang bikin pusing dan mual sih. Aku gak akan kuattt kayanya naik bus begitu mbakk 😀

          Like

          Reply
  6. nyapurnama

    Samaa Mbak, aku juga karena di Bandung kan angkot banyak banget tuh segala jurusan dan bisa turun sembarangan *ihik* kalau lagi ke luar kota jadi berasa tersiksa, kemana-mana susah… 😀

    Eh ya, enak dong Mbak kalau TMP di Pekanbaru ada rutenya dan berhenti di halte, trans metro Bandung mah masih sama kayak angkot bisa berhenti sembarangan 😦

    dan btw itu ojek mahal bangeeeettttt, mending naik taksi sekalian kali ya Mbak? x))

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Iya angkutan umum yang enak banget tuh ya di Bandung. Angkot segala jurusan ada! Kemana2 gampil! 😆

      Oh iya trans metro Bandung gak ada rutenya ya mba?

      Hahaha naksi juga mahalll.. 70rb ajah dari kantor ke rumahku >_<

      Like

      Reply
      1. nyapurnama

        TMB ada rutenya.. sama kok kayak jurusan Damri yang dulu, cuma bus yang diganti itu beberapa jurusan aja. Yang jurusan cicaheum-cibereum itu yang semua armadanya udah diganti bus2 baru ala-ala Trans Jakarta..

        weeewww.. kirain harganya ga jauh beda sama ojek mbak lia… x)

        Like

        Reply
        1. liamarta Post author

          Asik dong kalo busnya ala ala Trans Jakarta, apalagi Trans Jakarta yang baru. Super dingin AC nya #penting hahahaha

          Jauuuuh banget kan mbak, belum lagi kalo stuck kena macet, argo jalan teruuuus 😆

          Like

          Reply
          1. nyapurnama

            Trans Jakarta yang lama mbak, tapi lumayan sih jam-jam tertentu nggak terlalu padat.. x))

            kalau udah macet terus naksi, udah yu dadah babay aja.. =))

            btw panggil aku Nya aja mbak Lia.. 😀

            Like

            Reply
  7. sondangrp

    Liaaa, ojek di Jakarta ini banyak dan tipikalnya ada somse ada yang baik. Aku udah dua kali dicuekin sama tukang ojek yang satu pas ujan dia bilang “ini hujan mbak” maksudnya dia nggak narik kalo hujan . Yealah mas broooo ihihi tapi masih lebih mending daripada SUSAH nyari tukang ojek ya. Tapi hebat lho Pekan Baru udah ada Blur Bird ya meski kalo kayak komplenmu dulu si BB ini agak beda kan tipikal supirnya dengan yang di Jkt dan Bdg.

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Aku juga pernah tuh nemu ojek yang somse di Jakarta. Suka ngasih tarif tinggi trus jual mahal kalo ditawar hahaha. Iya tapi masih mending mbaaa, disini boro2 ada tukang ojek yang somse, lah tukang ojeknya aja ndak adaaa 😆

      Iya, sekarang udah agak mendingan deh mba attitude supir-supirnya. Udah ditraining kali yah hihihi

      Like

      Reply
  8. Mutia Nurul Rahmah (@mutmuthea)

    naik tmp kalo rutenya di kota cepat paling lama 15 menit nunggunya..
    misal dari uin mau ke sudirman (rute favorite)
    yang parah itu kalo udah kepinggir kota ,misal ui- ska.rutenya jadi bikin berlumut di halte
    uin-arifin ahmad-jl paus-nangka-ska.. nunggunya 1 jam.. T________T

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Iyaaa armada TMPnya masih minim ya, trus karena penumpang sepi mungkin mereka lama ngetemnya. Jadinya orang pada males juga mau naik TMP ya, Mut. Beda sama transJakarta. 😦

      Like

      Reply
    2. yeollee

      pekanbaru harus dapet award the most angkot-deprived ever deh. mobilitasnya superrrrr jelek.

      tapi mba seriusan arifin ahmad – jl paus nunggunya lama? saya besok mulai kerja di jl paus trus rencanya mau naik tmp di arifin yg koridor 7a. kalo nunggunya lama bisa kacau nih o.o

      Like

      Reply
      1. liamarta Post author

        Iya beneeerrr banget. Mobilitas jelek, rute gak jelas, semau tukang angkot aje. Huhhh..

        Aku bantu jawab ya, setauku nih TMP arifin ahmad – jln Paus emang lama mbaa.. Gak ngerti juga deh kenapa, mungkin karena sepi atau emang armadanya masih belum banyak kali ya..

        Like

        Reply
    1. liamarta Post author

      Unfortunately, dari Sultan Syarif Kasim II tidak ada bus Trans Metro Pekanbaru, cik 😦 Jadi untuk sampai ke City Centre mesti naik taxi dulu. 🙂

      Like

      Reply
  9. donaldgusmet

    Itulah pekanbaru kotaku,.. masing2 kota ada ciri khas masing.., klu disini orang malah heran kalau kemana2 naik oplet atau TMP, klu punya banyak waktu dan betah lama2 nunggu sih gpp juga.. semua tergantung pribadi masing2..

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Iya betul sekali 🙂 tergantung pribadi maunya gimana ya, ada banyak angkutan umum yang bisa dipilih di Pekanbaru 😉

      Btw, makasih ya udah mampir berkunjung 🙂

      Like

      Reply
  10. Ikhwanudin

    trimakasih artikelnya mbak. minggu depan mau kesana jadi tahu harus pilih transport apa. rupanya bandara PKU pun sama nasibnya dengan BTH ya, dikuasai oknum koperasi aparat.

    mau oleh2 dari batam? 🙂

    Like

    Reply
  11. rahmat

    mulai april saya pindah kerja ke pekanbaru. Kalau dari SM Amin (Arengka 2) ke bandara SSQ naik transmetro bisa tdk ya?

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Halo mas Rahmat! Wah bakal jadi warga Pekanbaru nih bentar lagi. 🙂

      Anyway, sejauh ini belum ada trans metro ke bandara SSQ mas. Kalo ke bandara, satu-satunya opsi public transportationnya ya taksi mas 🙂

      Like

      Reply
      1. Todif

        Assalamualaikum .. permisi mau tanya.. kalau dari bandara ke universitas sultan kasim bagus naik angkutan umum atau taxsi..jauh kah jarak nya…wasalam..

        Like

        Reply
        1. liandamarta.com Post author

          Kalo dari bandara gak ada opsi angkutan umum. Jadi satu-satunya opsi naik taksi. Anyway, universitas sultan kasim maksudnya di mana ya? Saya belum pernah dengar sebelumnya nama universitas tsb 😀

          Like

          Reply
  12. Pingback: #NgobrolinPekanbaru Eps. 5 : Transportasi Publik di Pekanbaru | liandamarta.com

  13. Pingback: #NgobrolinPekanbaru Eps. 8 : Suka Duka Jadi Warga Pekanbaru | liandamarta.com

    1. liandamarta.com Post author

      Dari bandara sekarang ada Damri, Mas. Tapi saya belum pernah cobain, Mas. Jadi kurang paham juga gimana. Kalo mau yang gampang sih naik taksi langsung ke terminal AKAP 😬😬😬

      Like

      Reply
  14. sandyyasandy

    😥😥Sedih.. Ngak ada kendaraan.. Baru 2 hari di PKU tiba2 terlintas buat baca post kakak ini. Kalau tau saya PKU kayak gini mending di kampung mah.. Udah gitu ngak tau daerah sini lagi ..

    Like

    Reply
  15. Anonymous

    Sangat disayangkan sektor angkutan umum di Pekanbaru dari dulu hingga kini tidak nyaman apalagi yang ngetem di tempat ramai yaitu terminal, pelabuhan dan bandara. Seakan jadi budaya, yang turun kapal/penumpang mau tidak mau berani bayar mahal karena pulang dari seberang atau merantau. Padahal tidak. Sudah bolak-balik turun naik pesawat atau kapal, tetap saja demikian. Kenapa ya? Sayang sekali, turis sepi ke kota ini. Padahal, pinggiran dikit dari kota ini seperti ke arah Rantauberangin, adalah objek menarik. Atau Danau Buatan. Yaa, itulah, semua berhubungan dan tidak bisa bila timpang. Salah satu ada yang hilang, semuanya jadi terhalang. Perlu dibenahi kedisiplinan transportasi ini terutama taksi dari bandara.

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Iya, masalah transportasi ini memang jadi PR besar pemerintah kota Pekanbaru sih. Karena di Pekanbaru dan sekitarnya ada banyak sekali yang bisa dieksplor. Tapi sayang kalo hanya gara-gara akses transportasi yang susah, wisatawan jadi sedikit yang datang ke kota ini.

      Like

      Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s