Balada Burung Biru

Kemarin itu adalah kali ketiga dalam kurun waktu dua minggu terakhir, saya memutuskan pulang kantor naik taksi. Alhamdulillah yah, sejak si burung biru mulai beroperasi di Pekanbaru akhir tahun lalu, ini jadi memudahkan saya untuk berpergian ke sana ke mari. Harap maklum, saya ndak bisa bawa kendaraan apapun soalnya. Dari jaman dulu tinggal di Batam, kemudian kuliah di Bandung dan kerja di Jakarta, saya selalu mengandalkan mamang angkot, mamang ojek, dan mamang taksi kalo mau pergi kemana-mana. Jadi ya kadang masih santai-santai aja kalo gak bisa nyetir samsek, toh ada banyak ‘supir’ yang bisa diberdayakan. πŸ˜›

Tapiii sejak saya pindah dan menetap di Pekanbaru awal Februari lalu inilah, saya baru merasakan betapa susahnya kalo gak bisa nyetir. Terlebih lagi di Pekanbaru, yang mana angkutan umumnya masih minim sekali. Angkot (atau disini disebutnya oplet) sih masih berseliweran di jalanan, tapi rutenya gak jelas. Bedalah sama angkot-angkot di Bandung yang udah lebih jelas arah dan tujuannya. Trus, sekarang juga udah ada Trans Pekanbaru sih, tapi ini pun menurut saya belum tersosialisasikan dengan baik masalah rute-rutenya.

Jadi ya kalo mau yang pasti-pasti ya ngandelin taksi lah pada akhirnya kan. Dan dulu pun taksi disini kebanyakan taksi tak berargo, jadi main ngasih tarif sesuka hati aja. Makanya saya bersyukurrr sekali karena taksi berargo sekelas burung biru udah masuk ke Pekanbaru. Walaupun armadanya masih sedikit sekali, jadi yah jangan berharap bisa cepet dapat taksi dengan cara nyetop di pinggir jalan.

Kebanyakan ya prolognya? Hahaha, maafkan.. πŸ˜€

Oke, jadi selama dua minggu ini udah 3x saya pulang ngantor naik taksi. Biasanya saya pulang bareng sama temen yang rumahnya searah dengan rumah saya. Tapi karena kemarin beberapa kali saya gak bisa pulang bareng dia, jadi saya memutuskan untuk naksi aja, instead of nelfon orang rumah/Abang untuk ngejemput saya di kantor.

Dan, selama 3x saya pulang naik taksi tersebut, dengan 3 supir taksi yang berbeda (saya yakin banget nih beda orangnya, tapi saya lupa namanya siapa-siapa aja), ketiganya servicenya tidak memuaskan! Sorry to say this wahai burung biru. Tapi ya, saya jadi ngebandingin dengan masa-masa indah saya bersama supir taksi burung biru di kota lain, baik itu di Bandung ataupun di Jakarta.

Berdasarkan pengalaman saya tersebut, berikut beberapa hal yang saya tandai menjadi hal-hal yang sepertinya harus diperbaiki oleh manajemen Blue Bird Pekanbaru (baiklah, mari kita sebut saja merknya supaya bisa jadi masukan bagi Ybs yaa), terutama dari segi pelayanan si supir taksi. Check it out!

  1. Saya order taksi by phone dan sejauh ini dapat operator yang (alhamdulillah) ramah. Setelah order juga gak perlu nunggu waktu lama. Less than 30 minutes, taksinya udah datang. Biasanya supir taksinya nelfon kan ya kalo doi udah sampai di lokasi penjemputan. Tapi, dari ketiga taksi yang saya order tersebut, tiga-tiganya nelfon saya nanya posisi saya dimana dengan nada keras dan sedikit membentak. Lalu, saya biasanya akan memberikan arahan untuk bisa sampai ke gedung kantor saya. Dari gerbang utama beloknya kemana dan patokannya apa. Tapi, sekali lagi, ketiga supir taksi itu, tiga-tiganya merespon dengan nada keras dan uring-uringan. Padahal instruksinya gak susah loh. Dari gerbang utama, cuma ada dua jalur : belok kiri atau belok kanan. Saya bilang belok kanan, trus nanti mentok belok kiri udah keliatan gedung kantornya. Tapi ketiga supir tersebut malah merespon dengan marah-marah. Apalagi kalo mereka ternyata salah belok. Zzz. Satu dari tiga supir taksi tersebut bahkan ada yang ngomel-ngomel ke saya pas nelfon itu karena…. pulsanya udah mau abis. Super zzz.
  2. Setelah the supirs sampai di gedung yang saya maksud, biasanya mereka nelfon lagi. Dan saya akan minta mereka untuk menunggu sebentar, sampai saya jalan ke parkiran. Soalnya kan males juga yak kalo nungguin di parkiran, jadi biasanya memang saya nunggunya di ruangan. Eh trus the supirs nomor 2 (maksudnya hari kedua saya naksi) malah berespon marah-marah dan menggerutu karena saya minta ia nunggu sebentar. Responnya saat itu kurang lebih bilang gini : “cepetan ya mbak!”. Another zzz. Galakan supir taksi daripada penumpangnya. πŸ˜₯
  3. Begitu masuk ke dalam mobil, berdasarkan pengalaman saya jaman naksi di Bandung dan Jakarta, supir taksi (apalagi si burung biru ini) biasanya kan akan menyambut kita dengan salam “selamat pagi/siang/sore/malam bu.. mau diantar kemana?” begitu kan yah? Setidaknya perlakuan seperti itu yang sering saya dapatkan oleh mamas supir burung biru di Jakarta & Bandung. Tapi ini mah ngga, kemarin itu pas saya masuk taksi, dari 3 supir itu ada yang menyambut saya dengan omelan (karena bingung cari lokasi gedung saya itu), ada juga yang langsung nanya saya mau kemana tapi nadanya ketus. Hiks, cidih hatiku diperlakukan seperti itu. 😦
  4. The supirs yang ndak tau jalan. Hal begini sih sering juga saya alami waktu di Bandung dan Jakarta. Jadi kadang harus kita sbg penumpang yang memberi tahu arahnya. Tapi, yang terasa sangat berbeda adalah ATTITUDE-nya. Dengan nada suara keras, doi menggerutu karena gak tau lokasi yang mau saya tuju. Lah terus salah saya kalo ngana ndak tau jalannya? Kok ya malah complainnya ke saya sik. *lelah*
  5. Taksi ketiga yang saya naiki kemarin, supirnya nyetirnya ugal-ugalan. Serobot sana serobot sini. Bikin pusing. 😦
  6. Yang terakhir ini mungkin subjektif yah hehehe. Taksi pertama yang saya naiki dalam dua minggu terakhir ini bikin saya sakit kepala dan mau pengsan. Bukan karena nyetirnya ugal-ugalan, tapi tapi tapi karena BBB alias Badannya Bau Banget. Ditambah lagi doi nyetel lagunya lagu alay mendayu-dayu, kepala saya seketika jadi nyut-nyutan. Ini lebay sih tapi seriusan saya puyeng! πŸ˜₯ Makanya saya selalu bersyukur kalo dapat taksi yang dalemnya wangi trus supirnya mau nyetel lagu yang menenangkan, bukan ikutin ego pribadi yang pengen denger lagu dangdut atau yang jedag jedug dan bikin penumpang terganggu.

Baiklah, cukup sekian curahan hati saya terkait pengalaman bersama The Supirs Burung Biru dalam kurun waktu 2 minggu terakhir ini. Selama itu pula tiap adegan order-naik-turun taksi selalu disertai dengan drama penuh emosi. Sayanya juga ikutan kepancing emosi karena gemes sama the supirs. Hiks. 😦

Mungkin Allah mau ngajarin saya supaya lebih bersabar ya menghadapi tingkah polah supir taksi Burung Biru Pekanbaru yang ajaib-ajaib.

Kalo kamu, punya pengalaman ajaib juga gak dengan mamas supir taksi? Ceritain dong di sini! πŸ˜‰

Advertisements

49 thoughts on “Balada Burung Biru

  1. Nina

    Asyiiiik aku ada temen yg gk bisa bawa kendaraan juga πŸ˜€
    Li… ntar dibatam coba BB jg deh dijamin jauh lebih ramah di banding pku punya :p

    Like

    Reply
  2. ayanapunya

    kalau di sini kemana-mana naik motor sih. hehe. tapi pernah dulu waktu di jakarta, pas mau ke bandara si supir lupa nyalain argo coba. bingung deh mau bayar berapa πŸ˜€

    Like

    Reply
        1. liamarta Post author

          iya sih kadang ga enakan juga ya kalo kayak gitu, tapi mudah2an dapat supir yang jujur jadi ga ‘dimanfaatin’ deh sikap lupa-nyalain-argonya itu hehehe

          Like

          Reply
  3. sondangrp

    investasiku di BB udah banyak loh Lia hahaha,ini andelanku mulai dari pertama di Bandung , gak bisa nyetir, sampe bisa nyetirpun tapi mobil dibawa hubby utuk ngajar. Dan Di Bandung satu-satunya keluhanku soal BB adalah armada mereka cuma 200, rebutan sama banyak orang deh kita kan. So far semua oke deh, mereka terseleksi menurutku, bahkan dulu tiap hari make buat jemput krucils 2 kali sehari, selalu dapat yg baik. Asumsi selama setahun dipake tiap hari aku udah ketemu ke200 supir kan, bahkan banyak yg udah kenal sama krucils diangkut d tpt yg sama dan plg ke tpt yg sama. Yg heran itu taksi Put*a , di Jakarta dulu itu jadi andelanku kalo pergi siang sama Express (kalo malem pasti BB deh mau jauh kek, tetep lebih yakhin) di sini si Put*a ini layanannya acak kadut banget.NBanyak yg no argo dan hadeh deh pelayanannya, padahal dia mangkalnya di depan RJ tercintaku. Btw yang BB di Pekan baru itu orang Smatera smua kali supirnya, Lia, jadi kau kaget hihihi kebayang kan beda sama supir taksi sini.

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Bisa dinobatkan jadi duta BB di Bandung dong dikau mbak? πŸ˜› Aku juga selama pake BB di Bandung gak pernah dapat yang aneh2, mulai dari operator sampe driver semuanya ramah2 dan ngebantu banget. Tapi memang armadanya dikit yah, jadi suka rebutan, teruma di wiken. Kalo udah wiken aku nyerah deh, pasti susah banget dapet taksinya..

      Kalo taksi P itu aku belum pernah naik di Bandung sih mba, justru pernah naiknya sekali di Jakarta. Waktu itu naiknya malem tapi ramean sama temen2, untungnya aman2 aja walaupun sepanjang jalan rada kurang nyaman naik taksi itu. Di Jakarta sih amannya naik BB ya mba, lebih terpercaya.

      Hahaha iya, sepertinya karena itu ya mba, tapi mbok ya pelayanan tetap dinomorsatukan dong terlepas suku apapun dia. Jadi supir BB disini asumsiku kebanyakan mantan supir taksi liar atau taksi abal2 di Pekanbaru mba, yang sradak sruduk ga karuan kalo nyetirnya. Keknya BB kudu bikin pelatihan khusus terkait service excellent atau semacamnya ya di semua kota yang ada armada taksi ini, jadi semua pelayanannya sama memuaskannya. hehehehe.

      Like

      Reply
  4. Rara

    yes,,ga cuma aku yang ga bisa bawa motor atau mobil *senang ketemu temen senasib*

    eh di Bandung aku pernah loh naek taxi kota kembang dah gitu supirnya bawa temen gitu,,trus mereka berdua ngeluh karena baru ada bluebird di Bandung…
    itu antara bete ama serem juga,,,abis satu lawan dua sikkk ><

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Hahahaha, kalo di Bandung ga bisa bawa motor/mobil sih enak teh, angkotnya seliweran sana sini. Mau ke ujung dunia-nya Bandung pun juga masih bisa pake angkot, walaupun bisa tua di jalan karena ngetem dan macetnya πŸ˜›

      Serem amat itu dua lawan satu. Malam/siang itu teh? Aku kalo gitu mending minta turun deh. >_<

      Like

      Reply
      1. Rara

        malem martil,,pas ujan,,,,jadi ga memungkinkan buat turun juga,,,setelah itu aku ogah naek kota kembang lagi,,lebih milih GR, cipaganti, atau bluebird deh.

        Like

        Reply
        1. liamarta Post author

          aku di bandung belum pernah naik kota kembang sih. lebih prefer BB atau GR ajah. cipaganti udah pernah tapi masih kurang sreg, kalo kefefet boleh lah πŸ˜›

          Like

          Reply
  5. neng fey

    Lah, minta digetok bgt tuh kayaknya, di post di twiter aja biar dpt souvenir kayak om arman hehehe
    Tp beneran li, itu tandanya lo hrs bs bw kendaraan,minimal sepeda roda tiga :p

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      eh om arman ngepost di twitter bisa dapat souvenir? πŸ˜€ semacam permohonan maaf gitu yah? hehe

      iya mba, gue kudu bisa bawa kendaraan nih, biar ga bergantung sama orang lain lagi haha

      Like

      Reply
  6. rintadita

    alhamdulillah selama ini kalo naik BB gak pernah ada masalah. Yang sering ada masalah itu kalo naik si putih Exp*** makanya sekarang gak mau naik si putih itu lagi mendingan naik metromini *lahh kok gak nyambung*. Pernah waktu itu naik si putih bareng temen, yang namanya cewe ya pasti ngobrol cekakak-cekikik gitu di dalem taksi, eh supirnya ngomel donk dibilang jangan berisik mba, saya pusing nih, lhaaaa. Berhubung waktu itu lagi ujan deres, jadi dibetah-betahin deh di dalem taksi, kalo gak hujan mah mending langsung turun aja. Trus supir si putih ini suka ngomel-ngomel kalo jaraknya deket, misalnya argo cuma 12 – 15 ribu, dan ngomel lagi kalo tempat tujuan kita jalannya sempit. Belom lagi nyetirnya ugal-ugalan banget, bikin mual.
    Mungkin supir BB disana kayak supir si putih disini ya

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Waduh supir taksinya malah yg ngomel karna kamu dan temen2mu ribut ya dit. Tapi si putih emang supirnya ga semuanya oke, aku pernah denger dapet yang enak pernah juga dapat yang ugal2an. Dan aku juga pernah tuh dijutekin gara2 jaraknya deket hehe. πŸ˜†

      Oia aku pernah baca juga di twitter ada yg cerita pas dia naik si putih malem2 trus supir taksinya melakukan gelagat2 aneh gitu sambil nyetir, you know lah yang biasa dilakukan kaum adam. Serem amat yakkk..

      Like

      Reply
  7. pursuingmydreams

    Para supirnya ko pakai di intruksiin segala ya?. Pas dulu sih di Jakarta saya sering pesanin taksi utk bos, tinggal telp kasih tau alamatnya, ntar taksinya nonggol depan kantor, supirnya ga perlu telp, kita tungguin aja diluar. Sdh banyak blum ya taksi yg pakai GPS ya biar ga repot nyari alamat πŸ˜€ .

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Nah gaktau nih mbak, aku juga dulu waktu di Jakarta/Bandung kalo naik taksi gak pernah rempong ngasi instruksi. Kalo mereka bingung biasanya pada inisiatif nanya ke security kantor kan.

      Hihi kalo soal gps kayanya belum yah. Di Jakarta pun masih banyak yg gatau arah, parahnya lagi kalo penumpang pun nda tau jalan, bakal muter2 ga karuan jadinya hehehhe

      Like

      Reply
    1. liamarta Post author

      iya kayanya mas, makanya kayanya kudu ada perhatian khusus nih kayanya dari BB pusat agar di daerah2 pelayanannya terhadap pelanggan tetap dijaga πŸ˜€

      oh ya? gimana ceritanya tuh mas? sama kayak yang aku alami ini? (digalakin, diketusin, dan attitude nyebelin?)

      Like

      Reply
  8. 박희린 justRIN

    aku pernah kena insiden juga nih mba pas di bandara soeta. sopirnya itu ngga tau jalan masuk buat keberangkatan, yang harusnya belok kiri malah terus. kan di soeta itu kalo muter jauh. babe udah keburu esmosi trus pindah taksi. tuh taksi cuma buat muter doang malah bayarnya jadi kurang lebih aja sama taksi yang pertama.

    trus lagi pas liburan ke jakarta lagi bareng temen-temen. kita naik taksi malah hampir dibawa keliling-keliling ngga jelas. untung salah satu temenku punya hape canggih pada masa itu, pake lah dia gps. dan akhirnya kita ngga jadi diajak jalan-jalan berbayar oleh supir taksi.

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      waduh itu pas pindah taksi, taksinya taksi abal2 gitu kah? soalnya aku pernah waktu dari soetta mau ke rumah sodara di tomang, naik taksinya taksi abal2, walaupun berstiker resmi soetta, trus dia ga pake argo dan tarifnya jadi dinaikin deh, hampir 2x lipat 😦

      pengalamanku juga rin kalo di jakarta, kalo mau pergi ke lokasi yang asing, biasanya aku cek dulu di google map daerahnya dimana, patokannya apa, trus tanya2 temen juga karna katanya nih, supir taksi di jakarta (dan mungkin di daerah lain juga) kalo tau penumpangnya nda tau jalan, malah jadi dibawa muter2, jadinya ya itu jalan2 berbayar >_<

      Like

      Reply
  9. elam

    Saya dulu pernah tinggal di riau, di dumai. Iya, opletnya gak jelas angkotnya, harus tanya dulu kalau mau kemana…
    Kalau sopir taksinya gitu dilaporin aja mbak. Kalau di jakarta langsung dipecat…

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Di Dumai opletnya juga gitu yah, elam? Kalo di pku iya nih, kudu pinter2 nanya, soalnya kadang di mobilnya ga ada tulisan rutenya dari mana ke mana dan beberapa oplet warna mobilnya sama padahal rute berbeda -__-

      hooh ntar kalo keulang lagi, mau kulaporin deh, biar ada pembenahan jadi lebih baik lagi yah..

      Like

      Reply
  10. kebomandi

    wuoooh.. kan suka ada servise center nya kan ya mbak. langsung telpon aja.. nyebelin banget yak ketemu supir kaya gitu ;3

    mungkin faktor karena baru juga kali yaa, jadi belum ada SOP yang dipegang teguh sama supirnya..

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      hahaha iya, nanti kalo ketemu lagi utk yang keempat kali, mau kukasih hadiah ah, laporan pada service centernya πŸ˜†

      iya yu, sepertinya karena masih baru, jadi ya mungkin belum 100% maksimal. akunya juga yang high expectation sih karena sebelum2nya ga pernah kuciwa sama BB πŸ˜€

      Like

      Reply
        1. liamarta Post author

          iya, secara udah bayar tarif yang lumayan juga kan ya, jadi kudu super nyaman dong hehehe. yah semoga ke depannya ada perbaikan deh dari BB sini, jadi pelanggan puas dan no complaint anymore hihihi

          Like

          Reply
  11. Sornong Maulana

    Mau brandnya sebagus apapun juga tetap aja pada Service yang berhubungan langsung dengan konsumen (supir dan CS). SDM nya ini yang susah nyarinya di Pekanbaru, banyak yang hanya dapat pendidikan dipasar bukan disekolah. Ada baiknya blue bird masih tetap menggunakan sebagian besar supir dari luar (Jawa), untuk perlahan menularkan budaya santun, image baik dan aman yang jadi ciri khasnya pada supir yang asli Pekanbaru.

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Yes yes yes, at least pelatihan service excellent kudu diterapkan ke manajemen di daerah2 seperti di Pekanbaru ini, khusus untuk operator dan drivernya juga yang berhadapan langsung dengan konsumen. Supaya pelanggan gak lari. Nanti larinya ke Sornong Taxi pulak kaan..

      Like

      Reply
    1. liamarta Post author

      haha iya mas, rencananya akan complaint, awal2nya masih mencoba memahami, pas kemarin dipikir2 ternyata udah 3x naik taksi pelayanannya begitu semua πŸ˜€

      makasih mas udah mau mampir ke sini πŸ™‚

      Like

      Reply
  12. sitiagel

    Mungkin itu supir taksinya dulu adalah supir angkot mbak..
    Kalo besok-besok kayak begitu lagi mbak, diinget2 nama pengemudi sama nomornya, terus langsung ajuin komplain atau saran ke burung biru nya deh.. πŸ˜‰
    (Ntah kenapa saya merasa seperti operator burung biru) -_-

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      iya nih, next kalo ketemu lagi yang ajaib2 kayak gini, aku mau inget nomor mobil dan nama pengemudinya biar bs bikin laporan yaaah.

      hihihihi cucok kok, monggo kalo mau ngelamar kali2 BB lagi buka lowongan untuk posisi operator :mrgreen:

      Like

      Reply
  13. Pingback: Angkutan Umum di Pekanbaru | My Life, My Story

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s