Tentang Berbisnis

Kemarin, HP saya berdering. Eh, ternyata reminder ulang tahun online shop saya jaman kuliah dulu. 7 Mei 2010, itu kali pertama saya mulai jualan ‘serius’ secara online. Karena saya suka banget sama kata-kata tripleseven, jadilah nama online shop saya waktu itu TripleSeven Shop. Cari aja di FB, masih ada tuh accountnya. 😛

virgin-media-businessPic ambil dari sini

Jaman kuliah dulu, saya memang jadi hobi jualan. Mulai dari jualan pulsa, sampai jualan segala barang-barang cewek. Ya baju, sepatu, tas, dompet, kalung, dll. Kenapa hobi jualan? Emang untungnya gede? Hahaha gak jugaaa. Emang dasarnya saya hobi doang berkicau promosiin barang-barang dagangan saya, trus berinteraksi sama customer, kirim-kirim barang, rekap pemasukan dan pengeluaran, dsb. Keuntungan sih bukan jadi hal nomor satu bagi saya waktu itu. Ya murni karena hobi dan iseng-iseng belaka di sela-sela waktu kuliah.

Gara-gara reminder di HP itulah saya jadi flashback lagi ke masa-masa online shop saya itu lagi jaya-jayanya hahaha. Awal mulainya si online shop itu, saya nyiapin modal sendiri hasil tabungan saya dari fee ‘ngasong’ sebagai tester atau skorer psikotest. Trus saya belanjain deh di Pasar Baru Bandung. Beli baju-baju abege dan ibu-ibu yang menurut saya cakep. Pertimbangannya waktu itu, kalo pun gak ada yang beli, kan bisa saya pake sendiri hahahahaha. Saya juga sampai niat banget beli manequine, biar bajunya cakep kalo difoto. 😀 Setelah itu saya bikin account Facebooknya. Duh, dulu masih jaman banget deh jualan di Facebook, menuh-menuhin timeline orang dengan tag-an barang dagangan saya hahaha. *sungkem satu-satu sama yang merasa terganggu*

Online shop saya itu berjalan sekitar setahun. Di momen Ramadhan tahun 2010, saya belanja banyaaaak banget trus saya bawa barang-barang belanjaannya mudik ke Pekanbaru. Di teras rumah saya bikin lapak kecil-kecilan. Rumah saya kan di depan sekolah ya, ada SMK dan SMA, lumayan rame yang datang, lihat, dan beli. Kayanya sih pas Ramadhan itu pendapatan tertinggi saya selama buka si online shop ini deh. Momennya memang pas banget sih ya hahaha. Setelah itu, semangatnya mulai surut. Masih dijalanin tapi udah gak seheboh waktu awal-awal buka. Karena di Oktober 2010 saya mulai join di lab kampus, jadi teteh-teteh pembimbing praktikum. Waktu belanja trus promosiin ini itu udah gak sebanyak dulu. Alhasil ya pelan-pelan online shopnya mulai gak keurus hehehe. Paling cuma obral-obral beberapa barang dagangan yang belum kejual aja. Tapi karena mungkin barangnya juga udah ‘basi’ kali ya, gak ada yang beli juga hahaha. Sampai di pertengahan 2012, pas mau pindahan ke Jakarta, saya kasihin barang-barang yang gak kejual itu ke ibu cuci kosan di Bandung. Beliau seneng banget karena dapet baju, mukena, dan dompet baru. 🙂

Di pertengahan 2013 kemarin, saya mulai ‘menghidupkan’ kembali akun facebook online shop saya itu. Saya berkolaborasi dengan salah seorang teman bikin online shop barengan. Saya memanfaatkan jumlah teman di akun facebook online shop saya itu yang emang udah ribuan dan isinya abege-abege yang hobi belanja online hihihi. 😛 Sama halnya dengan online shop pribadi yang saya mulai tahun 2010 itu, awal-awal mulai bisnis bareng teman saya ini sih semangatnya banget-banget. Lambat laun karena kesibukan masing-masing, semangatnya perlahan-lahan mulai kendor. 😆

Dari pengalaman pribadi saya berbisnis yang masih ecek-ecek itu, saya mulai bisa ngerasa nih ternyata yah (bagi saya pribadi) masih jauh lebih enak bisnis sendiri daripada barengan sama teman. Tapi kalo pun memang ada kesempatan berbisnis sama teman, saya sih lebih prefer bareng satu teman aja ya. Kebanyakan kepala suka mumet sih soalnya hahaha. Masing-masing gaya berbisnis ini punya plus minusnya sendiri sih yah. Kalo dari analisa saya pribadi ini nih plus minusnya :

Bisnis Sendiri

(+) Profit 100% dinikmati sendiri, segala ide untuk pengembangan usaha bisa langsung dijalankan tanpa perlu persetujuan dari pihak lain, dan bisa ‘semau gue’.

(-) Segala resiko ditanggung sendiri, tanggung jawab pengembangan bisnis ada di diri sendiri, dan kalo bingung bisnisnya mau diapain ya bingung sendiri. 😆

Bisnis Bareng Teman

(+) Ada partner diskusi kalo lagi merasa stuck atau bingung, resiko ditanggung bersama.

(-) Profit dibagi rata, gak bisa seenaknya ambil keputusan terkait dengan bisnis tersebut, terancam ‘gontok-gontokan’ kalo ide gak sejalan, dan yang paling buruk kalo ada konflik di hubungan pertemanan ya secara tidak langsung hubungan bisnis akan kena imbasnya juga.

Well, gak ada salahnya kalo mau nyobain bisnis sendiri atau bisnis bareng teman. Saran saya sih, kalo memang mau bisnis sendiri ya carilah orang lain (pacar atau keluarga, mungkin?) yang bisa dijadikan sebagai ‘penasehat’ atau partner diskusi. Supaya kalo stuck ya at least kita punya tempat buat curhat dan minta pendapat. Kalo memang memilih bisnis bareng teman, jangan terlalu banyak lah dalam satu grup, semakin banyak kepala semakin besar resiko clash dan beda pendapat. Pandai-pandailah mencari partner bisnis yang pemikirannya sejalan, dan harus pandai juga membina hubungan pertemanan tersebut. Jangan sampai hubungan bisnis mengacaukan hubungan pertemanan, vice versa. Dan satu hal yang pasti, kalo mau berbisnis yang serius ya kudu komitlah! Jangan semangat di awal doang trus di tengah-tengah malah melempem. 😆

So, kamu punya pengalaman bisnis apa? Lebih seneng mana bisnis sendirian atau join sama teman? Ada tambahan gak untuk plus minus bisnis sendiri atau bareng teman? Tambahin di kolom komentar ya! 🙂

Advertisements

35 thoughts on “Tentang Berbisnis

    1. liamarta Post author

      Jiwa pengusaha tapi gatau nih berbakat apa ngga. Beraninya juga usaha yang ecek2 aja 😛

      Iya sama sekarang aku juga jadi pegawai rendahan duluuu hahaha

      Like

      Reply
  1. Eka Azzahra

    Aku pernah bikin usaha aksesories dr kain flanel bareng teman2 kos, dijual pas bazaar. Ngejahit pesanan yg banyak bgt bikin mata dan jari jadi lelah banget lho kak. Setelah itung-itungan untungnya hanya sedikit. Jadi usahanya berhenti deh *gampang nyerah 😛

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Waaa kamu emang hobi jahit ya, Eka. Aku gak berbakat ngejahit niii hahaha..

      Jangan gampang nyerah dong 😉 eh tapi kalo untungnya dikit effort gede emang kerasa capek banget sih yaa..

      Like

      Reply
      1. Eka Azzahra

        Iya kak, rasanya gak sepadan dg usahanya, apalagi mataku makin parah waktu njahit-nya kejar setoran. Salut sama pengusaha yang gigih berusaha, bisnis itu gak gampang ya kak.

        Like

        Reply
        1. liamarta Post author

          Bener banget. Gak gampang dan niat harus kuattt. But at least kamu udah pernah belajar berbisnis ya, Eka. Jadikan pengalaman aja 😉

          Like

          Reply
  2. Gusti 'ajo' Ramli

    Dulu waktu kuliah di jakarta, saya pernah bisnis rental komputer bareng teman. Untuk mensiasati modal, kami patungan dengan tujuh orang biar modalnya banyak. Eh, berbisnis dengan 7 kepala itu bikin rentalnya gak bertahan lama karena terjadi konflik.. Tapi setidaknya telah mendapatkan pelajaran bisnis yg berharga…

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Jadiin pengalaman aja ya, Ajo.. Aku juga lihat temen2ku yang bisnis ramean kebanyakan memang gak bertahan lama, mungkin karena terlalu banyak kepala peluang konflik pun jadi semakin besar ya..

      Like

      Reply
    1. syifna

      Oiya lupa,plus nya yaa keuntungan nggak perlu di bagi dua karena saya menjalankan bisnis sendiri, minus nya hampir sama seperti yang lia tulis di tambah lagi capek, harus ngurus ini dan itu sendirian, yaah coba di bawa santai aja sih kalau masalah capek namanya juga bisnis sendiri 🙂

      Like

      Reply
      1. liamarta Post author

        Bener, dibawa santai aja yaa.. Jangan malah jadi stress sendiri, segala sesuatunya harus dinikmati 😉

        Sukses terus yaa bisnisnya mbak Syifnaaa 😀

        Like

        Reply
  3. alaniadita

    Kak, ternyata bisnis sama traveling sama sama enak sendiri ya. #apeu lah dihubungi sama traveling. ihihi. Sama halnya bisnis, kalo traveling sendiri, kita ga perlu ngerasa bersalah bersalah banget kalo nyasar, kalo pengen makan sesukanya kita. Tapi bukan berarti traveling rame rame ga seru. Cuma perlu menurunkan kadar ego aja, kalo lagi raramean.

    Mungkin bisnis gitu juga ya. Kalo bisnis berdua, kalo kenapa kenapa (let say; ga jalan) jadi ga enakan gitu, ya.

    Ayo kak, semangat mulai lagi 🙂

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Nah analoginya pas nih, Isni. Gimana pun kalo yang namanya berhubungan sama orang lain di luar diri kita (baik itu traveling, bisnis, atau apapun), ya gak boleh egois. Tetap harus nurunkan ego ya kalo gak mau konflik huehehehe.

      Iya, jadi gak enakan kalo antara bisnis dan hub pertemanannya ada masalah huehehe

      Makasih Isni! 🙂

      Like

      Reply
  4. bang fiko

    Aahhh baru aja menjual mesin press pin beserta brand dan akun2 jualannya.. Sedih juga, namun karna udah ga keurus, mending dijual aja. Sapa tau sama yg beli bisa lebih maju

    Like

    Reply
  5. Mutia Nurul Rahmah (@mutmuthea)

    dari kecil udah jualan macem-macem.. segala binder,isi binder,jasa ngeprint foto2 artis.
    pas,di asrama naik jadi jualan snack2, SMA jadi jualan pulsa yang bisa sampe punya 3 agen lagi,jadi tukang fotocpyan bahan pelajaran..ngojek….
    kuliah jualan random ..heheheh

    Like

    Reply
  6. Baginda Ratu

    Iiihhh, Liaaaa… kenapa tak diterusin? Ngebangung jaringan di online shop kan tak gampang…
    Aku pecinta online shop, habis seneng klak klik liatin foto2 yg cakep. Eng.. belinya sih jarang, soale kudu inget2 isi atm, hahaha..

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Ya gimana mau diterusin mba kalo ujung2nya barang dagangannya aku yang pake semua, untungnya jadi gak berasa hahahahaha. Kebiasaan jelekku tiap kali bisnis ya gitu. Barangnya aku pake, gak bayar, ujung2nya ya keuntungannya abis gitu aja. 😆

      Like

      Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s