#CeritaTanggal 7 : Kebiasaan Yang Dirindukan

Meski baru 2 tahun menjalani hubungan pernikahan, tapi ada banyak sekali kebiasaan kecil yang sering saya dan Abang lakukan. Dan semua itu sangat saya rindukan pasca kepergian Abang.

Di #CeritaTanggal7 ini saya mau share beberapa kebiasaan kecil tersebut. Somehow, menuliskan kenangan manis bersama Abang bisa sedikit mengobati rasa rindu saya ke Abang. Karena biasanya, saya akan senyum-senyum sendiri setiap kali mengingat kenangan ini. πŸ™‚

Okay, jadi ini beberapa kebiasaan kecil yang sering kami lakukan bersama:

1. Nobar Bola

Kebiasaan yang satu ini udah sering kami lakukan sejak jaman kuliah. Dulu biasanya saya dan Abang nobar di mekdi Simpang Dago. Udahlah ya itu tempat nobar sejuta umat kayaknya hehehe. Padahal saya gak ngerti-ngerti banget soal bola sih tapi mau aja gitu diajakin Abang nonton bola di mekdi tengah malam. πŸ˜†

Terakhir kali nobar bola waktu Euro Cup tahun 2016 lalu. Waktu itu lagi bulan puasa kan ya. Jadi ceritanya saya dan Abang baru aja pindah ke Jakarta dan masih ngekos. Trus kita berdua minjam TV adik saya, berharapnya bisa nonton Euro Cup di kosan. Eh antenanya ternyata gak bisa dipake. Kalo pun bisa gambarnya kresek-kresek. Gak asik banget kan ya nonton bola kayak gitu.

Sampai akhirnya tengah malam buta kita berdua mutusin keluar kosan. Cari tempat nobar sambil sahur. Jalan kaki sampai ke Gelael MT Haryono dan gak nemu sama sekali tempat yang ngadain nobar Euro. Satu-satunya tempat yang ada di pikiran saya dan Abang saat itu adalah mekdi. Jadi yauda kita berdua langsung cus pesan Uber menuju mekdi Kemang. Sahur sambil nonton bareng Euro Cup. Masih kebayang deh wajah bahagianya Abang ketika akhirnya berhasil nonton bola. Priceless! :’)

2. Nonton Film & YouTube

Saya dan Abang hobi sekali nonton film. Kalo ada film bagus, pasti diusahain banget nonton di bioskop. Dan setelahnya kami berdua akan berdiskusi panjang lebar tentang film yang baru saja ditonton tersebut.

Kalo pun gak ke bioskop, nonton di TV pun jadilah. Ini sering banget kami lakukan saat tinggal di Jakarta. Namanya juga hari-hari cuma dijalani berdua ya. Jadi hampir setiap malam saya dan Abang cari tontonan seru di TV. Saya dulu sempat cerita kan ya kalo sejak menikah, kami memutuskan untuk tidak membeli TV. Tapi di Jakarta ternyata TV pinjaman dari adek saya kepake banget. Bukan untuk nonton sinetron, tapi untuk bikin ‘bioskop dadakan’ di rumah.

Jadi kebetulan layanan internet yang kami pasang di unit apartment dapat bonus Google Chrome USB dan paket langganan iflix selama 6 bulan. Udah deh hampir setiap malam saya dan Abang nonton YouTube di TV. Mulai dari channelnya Raditya Dika untuk ketawa bodoh berdua atau channel musik indie untuk karaokean gak jelas hehehe. Dan setiap malam minggu, kami akan membentang kasur di depan TV lalu nontonin film-film jadul di iflix sampai ketiduran. πŸ™‚

3. Hug & Kiss

Kebiasaan ini kayaknya sih lazim dilakukan oleh semua pasangan suami istri ya? Tapi ini salah satu kebiasaan yang cukup membekas di hati saya. Sejak menikah, kebiasaan ini udah cukup sering kami lakukan. Tapi tidak seintens ketika kami menetap di Jakarta.

Selama di Jakarta, setiap hari, literally setiap hari, ketika Abang mau pergi kerja atau ketika kami akan berpisah melakukan aktivitas masing-masing, kami pasti akan berpelukan lamaaaa sekali lalu saling cipika-cipiki-cium kening-cium bibir. Jika pun sedang buru-buru, kebiasaan ini tetap kami lakukan meski dengan kecepatan kilat.

Begitu juga ketika kami bertemu kembali setelah beraktivitas. Memeluk erat satu sama lain ternyata ampuh sekali untuk merecharge energi setelah lelah seharian ke sana ke mari.

Di hari kecelakaan itu terjadi, kebiasaan ini masih kami lakukan. Pagi-pagi saat Abang mau pergi ke kantor, lalu sore hari ketika Abang pulang kerja, dan malamnya di saat Abang pamit pergi keluar rumah sebelum berita yang menyakitkan itu saya dapatkan. Dari kejadian itu saya menyadari satu hal: kita tidak pernah tau apakah pelukan dan ciuman itu akan terulang lagi atau justru menjadi yang terakhir kalinya.

4. Random Things

Sejak pacaran sampai menikah, saya dan Abang seringkali melakukan hal-hal random bersama. Terakhir kali nih yang paling membekas di hati saya adalah ketika kami berdua bela-belain ikutan kuliah umum tentang theater di Dialogue demi bertemu composer idolanya Abang, Gardika Gigih.

Itu asli random abis sih. Karena awalnya hari itu kami berniat mau ke Monas, cari konten untuk Cerita Akhir Pekan di blog ini. Lalu karena hujan, niat ke Monas pun batal. Akhirnya malah main Timezone di Kemang Village, trus ke Dialogue ikutan public lecture dan bertemu dengan Gardika Gigih. Kenapa saya bilang random, karena saya dan Abang gak gitu ngerti sama materi public lecture tersebut. Saya sok-sok paham aja, padahal aslinya mah ngeblank banget. πŸ˜€

Karena kami datangnya terlambat jadi dapat tempat duduk yang misah. Sambil nyimak materinya, saya dan Abang sambilan chatting bahas materi yang disampaikan si professornya. Saya sih banyak nanya-nanya ke Abang karena gak ngerti sama sekali apa yang disampaikan. Lalu di salah satu chat, tiba-tiba Abang bilang gini:

Maafkan suamimu yang random ini ya sayang. Jangan bosan seumur hidup Abang bawa ke tempat-tempat aneh. Nanti kita keliling dunia ya.

History chat itu masih saya simpan sampai sekarang dan suka saya baca-baca kalo lagi kangen Abang. :’)

5. Pillow Talk & Random Conversation

Kebiasaan ini juga salah satu yang paling intens kami lakukan sejak tinggal di Jakarta. Setiap malam sebelum tidur, saya dan Abang akan ngobrolin banyak hal. Biasanya diawali dengan Abang yang cerita tentang kegiatannya di kantor ngapain aja, cerita tentang teman-teman barunya dan keinginan Abang untuk bisa berkarier dengan baik di kantor barunya itu. Lalu semua cerita itu akan berujung pada kami berdua sharing mengenai mimpi dan harapan kami di tahun-tahun berikutnya.

Tidak selalu setiap malam pillow talk itu diisi dengan obrolan-obrolan berat. Kadang terselip juga obrolan-obrolan gak penting ala saya dan Abang. Kami berdua memang suka sekali ngobrolin hal-hal random. Mungkin karena saya anaknya memang senang ngoceh ya, jadi pasti ada aja yang dibahas. πŸ™‚

Orang-orang di sekitar kami melihat Abang sebagai sosok yang cool dan pendiam. Tapi aslinya sih kalo sama saya ceriwis banget hehehe. Saya gak pernah kebayang punya teman ngobrol sebaik Abang. Sampai saat ini, hanya Abang satu-satunya orang yang bisa merespon dengan sangat baik semua celotehan dan berbagai hal yang bermain-main di pikiran saya.

Kadang kalo lagi kangen Abang, saya suka nonton video jalan-jalan kami berdua. Jadi ceritanya saya memang suka ngerekam video ala-ala vlogger gitu  kalo lagi pergi sama Abang. Meskipun yang dishoot entah apaan, tapi saya suka dengerin percakapan super random kami yang terekam di video-video itu. :’)

Hampir setiap malam juga saya pasti ngubek-ngubek memory Facebook, Path, dan timehop. Trus baca random conversation saya dan Abang di semua platform itu sedikit mengobati rasa rindu saya pada Abang. πŸ™‚

6. Garuk Punggung

Another kebiasaan yang selalu dilakukan setiap malam. Sambil ngobrol, biasanya tangan saya sambil ngegaruk punggungnya Abang. Saya suka becandain Abang dan bilang kalo saya ini istri multifungsi. Selain jadi istri juga jadi juru masak, manager keuangan, cleaning service, mbak-mbak laundry, kadang jadi tukang pijat, dan juga setiap malam jadi tukang garuk hehehe.

Abang memang punya kebiasaan dari kecil suka digaruk mamanya sebelum tidur. Dan itu kebawa sampai sudah menikah. Abang baru bisa tidur kalo udah digaruk punggungnya. Kadang saya suka ogah-ogahan ngegaruknya karena ngantuk. Tapi ya Allah, sekarang setiap malam saya kangen sekali ngegarukin punggungnya Abang. 😦

7. Staycation

Yang suka ngikutin blog atau media sosial saya pasti tau kalo saya dan Abang cukup sering staycation. Kami (atau tepatnya saya) memang sering sekali berburu promo menginap murah di hotel-hotel berbintang. Saya sampai semangat banget ngeshare kode Hotel Quickly biar bisa dapat discount ketika mau menginap di hotel-hotel mewah. Eh silahkan lho kalo ada yang mau pake kodenya: LMARTA, begitu diredeem langsung dapat potongan harga sebesar Rp130.000. Detailnya bisa baca postingan saya tentang tips menginap murah di hotel dengan Hotel Quickly.

Kesempatan staycation ini biasanya sengaja dipilih di momen-momen penting bagi saya dan Abang. Misalnya momen ulang tahun saya, atau ketika merayakan ulang tahun Abang, dan juga di momen tanggal 7 yang jatuh di weekend. πŸ™‚

Blogpost ini ditulis saat saya sedang menikmati staycation di Best Western Premier Panbil. Dan to be honest, momen staycation ini membuat saya jadi kangen sekali sama Abang. Meski saya berusaha sekali menikmatinya, tapi tetap saja tanpa Abang rasanya ada yang kurang.

Saya kangen banget sih sama Abang. Kangen ingin ngobrolin banyak hal. Kangen pengen peluk-peluk Abang. Kangen mau liburan ke berbagai tempat sama Abang. Dan juga saya kangen ngisengin dan ngejailin Abang.

***

Selain dari 7 kebiaasaan di atas, kebiasaan lainnya yang dari dulu sering kami lakukan adalah saling share kebahagiaan ke satu sama lain. Misal salah satu dari kami lagi pergi sendirian ke suatu tempat, nah pasti deh kami akan kirim foto-fotonya atau kalo bisa video call untuk berbagi kebahagiaan itu. Kayak yang saya ceritakan di blogpost cerita tanggal 7 bulan lalu tentang bucket list, kebetulan momennya tepat di hari ini 3 tahun yang lalu. Abang lagi pergi umroh tapi rutin ngirimin saya foto-foto suasana di Mekah dan juga ngajak saya melihat ka’bah lewat video call. :’)

Lalu ada juga hal-hal baru yang dulu gak pernah dilakukan tapi mendadak jadi sering kami lakukan sejak pindah ke Jakarta. Salah satunya adalah tidur sambil pegangan tangan. Gak tau awal mulanya gimana, tapi tiba-tiba aja kami berdua jadi sering banget tidur sambil saling menggenggam tangan masing-masing. Apa mungkin kebiasaan baru ini adalah sinyal bahwa Abang akan pergi meninggalkan saya? Entahlah.

Well, inti dari postingan ini, selain saya yang berusaha memunculkan kenangan-kenangan manis bersama almarhum suami tercinta, saya juga mau menekankan satu hal: hargai sekecil apa pun momen yang dilalui bersama pasangan, karena kita tidak pernah tau sampai kapan bisa menikmati momen tersebut.

***

Enjoy every little things in life.
And one day you’ll look back and realize that they were the big things

Advertisements

14 thoughts on “#CeritaTanggal 7 : Kebiasaan Yang Dirindukan

  1. Evi

    Momen-momen yang sangat manis ya mbak. Pastinya saat menuliskan ini ada terbesit juga kepedihan di dada. Semoga Mbak Lia ada tabah dan abang pergi sekarang sudah menempati surga dan berdekatan dengan sang penciptanya. Amin

    Like

    Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s