Mengapa Kami Tidak Punya TV?

Minggu lalu, dua mahmud blogger favorite saya, Mba Isti dan Mba Icha, pernah bikin tulisan tentang alasan mereka tidak memiliki TV di rumah masing-masing. Silahkan mampir ke blog mereka untuk baca alasan Mba Isti dan alasan Mba Icha ini. 🙂

Nah, sejak menikah setahun lalu, saya dan suami juga memutuskan untuk tidak membeli TV di rumah kami. So far, kami berdua sih fine-fine aja ya hidup tanpa TV ini. Tapi ternyata saat beberapa hari lalu ketika tanpa disengaja topik mengenai ‘gak punya TV’ ini  sampai ke obrolan bareng teman-teman saya, ada salah seorang teman yang nyolot banget ngomentarin keputusan saya dan suami ini.

Hmm, ternyata bagi beberapa orang, keputusan kami tersebut adalah keputusan yang aneh ya? Walaupun saya gak tau letak anehnya di mana. 🙂

Gegara itulah, saya jadi ikutan pengen nulis juga di blog ini mengapa saya dan suami memutuskan untuk tidak memiliki TV di rumah kami. Agar nanti kalo ada yang nyolot lagi, tinggal saya kasih aja link postingannya. Biar pada baca. Mayan kan, kalo pada mampir ke blog saya, statistik blog juga bisa ikutan naik hehehe. 😛

Oke, ini dia beberapa alasan mengapa saya dan suami memutuskan untuk tidak memiliki TV di rumah kami. 🙂

1. SAYA DAN SUAMI (MERASA) TIDAK BUTUH TV

Sudah jelaslah ya soal poin ini. Saya dan suami tidak butuh TV. Ada TV juga gak bakal ditonton kok. Saya dari jaman belum nikah juga jarang banget nonton TV. Mau ada TV di dalam kamar juga ujung-ujungnya gak ditonton. Yang ada  malah kebalikannya, TV yang nontonin saya hehehe.

Dulu jaman ngekost di Bandung, keberadaan TV di kamar kost cuma untuk ‘nemenin’ saya doang. Lagi tidur, TV dinyalain biar kamar terasa rame. Pas pindah ngekost di Jakarta, TV-nya saya jual. Males juga kan gotong-gotong TV pas pindahan. Otomatis selama tinggal di Jakarta ya saya gak punya TV. Lagian gak ada waktu juga mau nontonnya. Hari-hari saya selama di Jakarta beneran buat kerja doang. Kalo pun pengen banget nonton tinggal nebeng di TV milik ibu kost. 😀

Salah seorang teman juga ada yang berkomentar “nanti kalo punya anak harus punya TV lho”. Hmm, sebenarnya saya belum bisa kasih komentar karena wong belum punya anak juga kan. Tapi yang sekarang terpikir oleh saya, kalo nanti saya punya anak, saya pribadi gak pengen ngebiarin anak saya nonton TV. Ada banyaaak sekali kegiatan yang bisa saya lakukan dengan anak saya agar dia gak terbiasa dengan tayangan televisi dan juga gadget. Jadi, meskipun nantinya saya punya anak, TV kayaknya tetap belum jadi kebutuhan tuh. 🙂

2. TIDAK PUNYA WAKTU UNTUK NONTON TV

Kami tidak punya waktu untuk nonton TV bukan karena kami sibuk. Tapi emang saya dan suami jarang banget ada di rumah. Pulang kantor biasanya main dulu sama ponakan di rumah mertua saya. Sekalian suami ngurusin toko kuenya. Sering juga mampir ke rumah orang tua saya untuk numpang ngenet. Soalnya internet di rumah orang tua saya kenceng banget. 😀

Sabtu-Minggu juga gitu. Abis leyeh-leyeh dan beberes rumah, biasanya saya dan suami udah capcus lagi. Pergi jalan-jalan berdua atau ya main aja di rumah orang tua. Kadang juga beraktivitas sana sini bareng teman-teman di komunitas. Pulang ke rumah udah malem, udah ngantuk. Jadi, kapan mau nontonnya coba? 😀

3. TIDAK ADA PROGRAM TV YANG BENAR-BENAR DIMINATI

Berhubung saya udah jarang banget nonton TV sejak dulu, jadi saya memang gak punya program TV favorite. Dulu kadang saya suka sih nonton acara gosip. Tapi sejak artisnya sekarang makin geje, akhirnya lama kelamaan intensitas saya nonton gosip juga makin berkurang.

Lain halnya dengan suami saya. Sejak masih pacaran sampai sekarang udah menikah, dia mah tetap setia sama satu program TV. The one and only program bola. Berhubung sekarang dia juga punya gawean nulis artikel untuk labbola, jadi kalo pas lagi ada pertandingan, ya doi emang harus cari TV buat nonton. Apalagi sekarang tiap malam Minggu lagi ada Premiere League. Si Abang mesti banget nonton sih kalo ini mah. 🙂

4. ADA BANYAK CARA UNTUK MENONTON TAYANGAN TV

Nah, trus gimana atuh kalo suami pengen banget nonton bola atau saya pengen banget update gosip terbaru padahal di rumah kami gak ada TV nya? Ibarat kata pepatah, ada banyak jalan menuju roma. Ya sama juga, ada banyak cara untuk menonton tayangan TV. Bahkan yang udah kelewat sekali pun. 😉

Jawabannya? Ya live streaming lah. Atau cari tayangannya di Youtube. Hidup sekarang makin gampang kok. 🙂

5. SAYA DAN SUAMI LEBIH BUTUH INTERNET DARIPADA TV

Dengan internet, sekarang mau ngapain aja bisa. Gak punya TV pun juga saya masih tetap update kok dengan berita atau gosip-gosip artis. Bahkan kadang berita atau gosip terbaru lebih cepat tersebar di socmed lho! 😉

Saya dan suami sepakat, daripada kami keluar duit buat beli TV, mendingan kami berdua beli modem buat internetan. Daripada bikin anggaran bulanan untuk berlangganan TV kabel, mendingan juga dipake untuk berlangganan internet dengan kuota unlimited. Ini lebih bermanfaat banget buat kami berdua (terutama saya), daripada kami beli TV yang ujung-ujungnya pasti cuma sesekali  doang dipakenya. 🙂

***

quotes about television copy

Well, meskipun pada akhirnya saya dan suami memutuskan untuk tidak memiliki TV di rumah kami, gak usah dipandang aneh lah ya. Bukan berarti kami kudet kok. 🙂

Saya juga kadang masih ngikutin beberapa program TV seperti program Sarah Sechan di NET TV dan program lainnya yang menurut saya bagus dan bermanfaat bagi saya. Tapi ya gak pernah nonton langsung dari TV aja. Kalo pas keinget dan jadwal tayang programnya udah lewat, saya tinggal cari aja di Youtube. Kan beberapa program ada official accountnya tuh di Youtube. 🙂

Suami saya juga tetap bisa ngejalanin hobinya nonton bola. Kalo pas lagi main ke rumah orang tua, ya tinggal numpang nonton di sana. Kalo gak, ya live streaming dong.

 

Memangnya gak bosan di rumah gak ada TV?”

 

Ngga tuh. Gak bosan sama sekali. Ada banyak hal yang bisa kami lakukan berdua tanpa harus mengandalkan TV. Seperti nonton DVD di laptop atau browsing tempat wisata yang keren-keren dan berandai-andai suatu saat bisa liburan bareng ke sana. 🙂

Pada akhirnya, semua keputusan itu balik lagi ke individunya masing-masing. Dingertiin aja deh, gak usah direcokin. Apalagi dikomentarin sambil nyolot gitu. Tiap orang kan kebutuhannya beda-beda. Setuju, ya? 🙂

Advertisements

78 thoughts on “Mengapa Kami Tidak Punya TV?

  1. dani

    Setuju!!! TV tidak terlalu penting kok. Berita bisa langsung dari internet yang kadang malah lebih cepat. Komentar yang kalo punya anak harus ada TV kayaknya keblinger jugak. Hahahaha. Maap saya yang jadi nyolot. Justru kalo ada anak kalo bisa gak usah pake TV biar anaknya bisa fokus, bukan ditinggalin di depanTV biar anteng. Hahaha.. 😀

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Betuuuul banget, Mas. Hahaha. Aku yang gak punya anak juga jadi sewot pas denger komentar itu. Kalo punya anak harus punya TV berarti anaknya bakal dikasih tontonan TV terus dong? Atau gimana sih? Gak habis pikir dirikuuuu hehehe.

      Like

      Reply
  2. mawi wijna

    Lha saya sejak lulus kuliah thn 2009 makin jarang nonton tv. Sampai sekarang kayaknya bulan Oktober ini belum pernah nyetel tv deh mbak, hehehe. Menurut saya sih, setelah internet sudah dianggap memenuhi kebutuhan hiburan, peran televisi bakal semakin berkurang mbak. Mungkin dalam jangka waktu 5-10 tahun ke depan, orang yang tidak punya tv di rumah tapi berlangganan koneksi internet adalah suatu hal yg lumrah.

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Betul banget. Sekarang mungkin bagi beberapa orang masih gak lazim ya kalo rumah itu gak ada TV nya. Tapi ya stylenya beda-beda sih. Kalo generasi digital pasti lebih milih beli paket internet unlimited daripada disuruh langganan TV kabel 😛

      Like

      Reply
  3. olan

    Tapi sayang, abang baru aja menang doorprize TV 😦 haha becanda, itu cuma ada di reality show.

    Note: Penjualan TV secara global dari 2010 ke 2015 dibanding rentang 2005 ke 2010 memang menunjukkan tren turun. Orang lama2 pindah ke paket data internet (streaming).

    Like

    Reply
      1. ndu.t.yke

        Aku bertahun2 punya TV di kamar Surabaya, langganan TV kabel (Indo****on) juga. Tp krn jarang ditonton (malah jadi distraksi), akhirnya berhenti langganan. Tp nggak dijual juga TVnya, eman-eman. Meski cuma TV tabung, tp kualitas gambarnya bagus. Lumayan kan buat nonton DVD sekali2.

        Like

        Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Keuntungan nonton lewat TV sih itu ya, layarnya gede jadi lebih puas ketimbang di laptop atau di hp. Tapi berhubung aku sering kelewat jadwal tayangnya, jadi tetep aja gak bisa nonton di TV hehehe

      Like

      Reply
      1. nyonyasepatu

        Hahaha… dia gak nonton juga Lia. Jadi Matt itu nonton tv sebenarnya lumayan lucu karena dia kan sambil kerja (gak menghadap tv meja kerja dia) trus dia dengerin aja. Agak heran juga karena dia bisa selesai kerja dan bisa ngerti film yang lagi dia tonton.

        Like

        Reply
        1. liandamarta.com Post author

          Wah, mas Matt multitasking banget ya mba. Aku mah gak multitasking sama sekali euy. Jadi kadang kalo lagi ngerjain sesuatu di laptop sambil nonton TV pasti gak akan ngerti juga tayangannya tentang apaan :))

          Like

          Reply
  4. Messa

    yang mau nyolot biarin aja nyolot Lia 😀 karena apapun yang kita lakukan, orang pasti berkomentar 🙂 anjing menggonggong, kafilah berlalu 😀

    aku juga sesekali nonton tivi cuma buat lihat berita dan National Geographic. Malah nanti rencana jangka panjang, nggak bakalan ngenalin tivi ke anak 😀

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Iya mba Messa. Aku gatel aja pengen komentarin hehehe. Sama, aku pun berencana gak ingin ngenalin TV ke anak. Sayang euy, mending dia dikenalin sama mainan-mainan kreatif yang bisa mengasah kemampuannya dia.

      Like

      Reply
  5. Ira

    ah sama banget Martilo, di rumah pun biasanya tv yang nontonin aku sama mama, kitanya mah sibuk baca novel atau mama asyik ngerajut. Tv mah biar rame aja 😀

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Hahaha iyaa teh iraaa.. Di rumah mamaku juga TV cuma buat nemenin doang biar suasana rame. Mama mah sibuk ngejahit juga. Palingan papaku sih yang masih suka ngikutin sinetron tukang bubur naik haji (eh, masih ada gak sih sinetron ini? Hehe).

      Like

      Reply
  6. Novriana

    Di Jepang sini saya malah makin sering nonton TV. Program TV nya bagus-baguuus! Sampe2 akhirnya saya dan suami mutusin beli recorder supaya tetep bisa nonton acara favorit kalo pas lagi ke luar kota ato kalo jadwalnya lagi bentrok sama kerjaan. Klo denger cerita dari temen2, acara TV di Indonesia sekarang banyak yang gak jelas gitu ya katanya?
    Temen2 yang punya anak di sini juga pada bilang anaknya suka banget sama acara khusus anak2 di NHK, edukatif gitu katanya, bisa buat sekalian belajar bahasa Jepang juga.

    Emang semua tergantung kebutuhan ya.. Smoga gak ada yang nyolot lagi ya, Lia. 😀

    Liked by 1 person

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Wah, kalo program TV nya banyak yang bagus mah aku kayaknya bakalan betah juga nonton TV hehe. Kalo di Indo, kebanyakan programnya gak jelas. Ada sih yang bagus-bagus tapi ya cuma di stasiun TV tertentu yang kalo didaerahku gak bisa didapat dengan antena biasa, harus langganan TV kabel hehehe.

      Like

      Reply
  7. alrisblog

    Sekarang saya kalo nonton tv numpang khusus hanya nonton bola. Tapi itu juga jarang.
    Saya juga gak punya tv. Daripada nonton tv yang gak jelas mending tidur istirahat. 🙂

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Hahaha iya, ini karena emang gak punya tipi jadinya gak kepikiran mau beli. Sayaang duitnya mending dipake untuk yang lain. Tapi yah ada aja orang yang suka ngomentarin ini itu hehehe

      Like

      Reply
  8. Eka Novita

    Hampir sama dengan alasan saya untuk gak punya di TV di rumah mbak, lebih-lebih jika udh punya anak nanti. Kadang emang orang yg idealis dan berprinsip emang suka dinyinyirin orang lain, tapi malah di situ seni-nya. Enjoy aja. Keep the faith 😀

    Like

    Reply
  9. kang Rahmat

    TV, sekarang banyak iklannya :P, dulu pas kecil suka banget nonton TV itupun kalo hari minggu. sekarang hari minggu mending jalan jalan deh

    Like

    Reply
  10. Pingback: #FamilyTalk #1: Kenapa Gak Punya TV? | Momopururu

  11. Budiman Firdaus

    Setuju mbak, saya sama istri juga sudah berkomitmen tidak mau beli TV. Nonton TV bikin waktu habis gak jelas, mending baca buku, beberes rumah, atau jalan-jalan keluar. Dan Internet memang penting mbak, di samping kita bisa ngeblog, streaming juga bisa. Kalau saya bisanya streaming pas pertandingan sepak bola aja…

    Like

    Reply
  12. dWi [nining] (@Ki_seKi)

    sebelum menikah saya jaraaaang bgt liat tivi, kalopun bukan sekedar menemani ibu nonton Haji Muhidin gk bakalan deh mau duduk ayem disitu hihihi, ya karna kalo bole dibilang Tukang Bubur Naik Haji ini emg tontonan yang masih masuk akal terlepas jumlah para pemainnya yang semakin episode semakin bertambah jg dia hahaha.
    eeeh setelah menikah ini suami kok ya juga gk doyan nonton tivi, kalopun mo nonton ya itu tivi cmn dipake nonton film (dvd) doang. jadi kalo temen2 di kantor pada ngobrolin ikaln ini iklan itu, gosip ini gosip itu akunya gagal paham….belum lagi itu berita kek Angelina aku tahu sebulan setelah malah hahaha *jauh2dari berita negatif dan horor spt itu perlu juga loh*

    materi tontonan tivi makin kesini makin nggak bersahabat, selain konsep yg glambyar gk jelas belum lagi plagiat sana sini, bukannya sok2an tapi jatuhnya kreatifitas cmn dilihat sebatas mengembangkan konsep yang sudah ada hihi sok teu benjet.

    alhasil kebiasaan kita sama nih mbak, nyari tontonan tivi yg terlewat krianya bagus melalui Youtube 🙂 hidup yutub *eloooh*

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Tos dulu doooong! 🙂 Sama nih, kebetulan suamiku juga gak begitu hobi nonton TV (kecuali bola, of course), jadi ya sekarang kita berdua hidup happy tanpa TV. Meski kadang suka rada telat update iklan terbaru ya hahaha. 😀

      Like

      Reply
  13. pujihamzah

    wah, baca postingan ini bikin saya manggut-manggut, kenapa? karena di rumah saya juga gak ada tipiiii 😀 setuju mbak, kayaknya kita lebih butuh internet daripada tipi deh, yaaaa 😀 btw salam kenal mbak, saya follow blognya yah 😀

    Like

    Reply
  14. HM Zwan

    heran juga sama yang nyolot gara2 masalah g punya tv,rempong hidupnya ya hehehe…
    di rumah bulekku g ada tv juga mbak,yang ada komputer sama langganan koran dan majalah. jadi anak2nya ya baca koran kalo pagi2 sebelum dijemput bis sekolah 😀
    kalo dirumahku ada,dapet hadiah dari kantor suami xixixixi

    Like

    Reply
  15. retma

    Nah! Saya hampir gak pernah nonton TV. Akses informasi cuma dari koran & internet. Alhasil, pernah naik KRL, diajakin ibu2 di sebelah ngobrol soal sinetron. Dan saya yang cuman kasih komen: “Ehm… gak tau bu. Oh, gitu” berulang-ulang. Dan si ibu memandangku dg tatapan aneh. :p

    Like

    Reply
  16. diah

    setujuuu tuh Lia, tiap orang punya kebuutuhan masing2. dan cuma orang itulah yg tau apa yg dia butuhin, bukan yg diinginin orang biar ngikutin mau dia, hehehh..
    saya juga sering tuh klo nonton malah balik ditonton sama si TV 😀

    Like

    Reply
  17. Akarui Cha

    Saya juga sengaja nggak pasang TV di kamar kos saya karena bingung juga mau nonton apa. Lagipula harus tambah biaya sewa lagi kalau pasang TV. Jadinya saya lebih bisa memilih apa apa saja yang ingin saya tonton dan jadi punya lebih banyak waktu saya habiskan depan laptop.

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Betul banget. Tontonan sekarang juga kebanyakan kurang bermutu ya, jadi bikin bingung mau nonton apa. Kalo gak punya TV gini secara gak langsung jadi tersortir sendiri tontonannya. 😀

      Like

      Reply
  18. adelinatampubolon

    aku pecinta tontonan tv tapi nga ada tv seharian juga nga masalah sich. bisa baca, ngobrol atau seharian masak benar-benar menghabiskan waktu yang sangat berkualitas bangat hehehe. punya nga punya tv sebenarnya sich sah-sah saja, masing-masing pilihan harus dihargai.

    Like

    Reply
  19. Dinche

    Kalau setahun emang masih bnyk yg nyolot. Apalagi kami kerja dan ketemu bnyk orang, keluarga juga sering kumpul di rumah.

    Bbrp kali di awal, kakak suami ngotot kasih duit TV. Entah, mgkn dia yang malu. You’ll get through that anyway. Aku udah 9th 3 bulan. Masih hidup. Ngga kuper juga. Kl ga tau utaran, acara musik alay, sinetron anak SMP dedek2gemez, ya itu termasuk pilihan hidup aja sih. Mangatttssss :)))

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Hihihi aku pun kudet, gak tau apa itu utaran dkk. Kalo ada teman-teman kantor yang ngebahas itu, aku cuma bisa diem dan balik lagi mainan hp. Gak ngerti soalnya hahaha.

      Like

      Reply
  20. DYS

    Sy sudah 10thn lebih ngga punya TV.
    Salah satu alasan kuat adalah komunikasi sama pasangan (Google sendiri kenapa TV lbh menyedot sisa energi pulang kerja, bikin org males ngobrol. I agree with them. At least_ini paling cocok buat kami).

    Diledekin, sering.
    Ditanya alasan, seringggg. Sampe cape & bilang Google aja sendiri. Gw rata2 setuju aja deh mrk bilang apa soal No TV.
    Kmrn renov rumah, sampe didatangin keluarga berkali2, buat pasang antenna TV. Lewat. Kita cuekin. Rumah jadi juga tnp antenna.

    Memang jadi tertantang untuk wajibbbb punya nilai plus dari kaum2 penyerang ini. Akhirnya,
    – kami belajar bahasa asing tambahan. Kami ambil kursus Jerman bahkan sampe usia hampir 40.
    – kami spend duit beli&baca buku
    – kami spend extra duit buat rajin renang, coba2 snorkeling, traveling/punya hobby
    – spend extra duit hiburan buat nonton bioskop, pertunjukkan2 juga hunting info yg syukur2 gratisan siapa tau pas bokek bisakah kita pigi lihat itu show.
    – krn ga punya TV, kami sempat gila2an usaha dapat kan beasiswa ke LN buat saya/suami demi yg namanya pengalaman, syukur2 buka jalan hidup juga. Yg syukur lah_tembus juga ke Jepang thn lalu_ dalam kondisi yg org pikir, hah, kok bisa?

    Walaupun awalnya cuma tantangan cari nilai plus buat membungkam serangan itu, manfaatnya jd terasa banget buat diri sendiri sekarang.

    Semakin senior usia, org juga semakin malas/sungkan juga nanya2. Oh I thank God for that. Gadariduluajaaaaahh…

    Like

    Reply
  21. Pingback: Kekuatan Sinyal 4G LTE Smartfren di Pekanbaru | liandamarta.com

  22. Pingback: #CeritaTanggal 7 : Kebiasaan Yang Dirindukan | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s