Bukan Honeymoon Biasa

Seperti yang sudah saya ceritakan di postingan-postingan sebelumnya, Bandung menjadi destinasi hanimun saya dan Abang. Instead of Bali, Lombok atau tempat-tempat eksotis lainnya. Selain karena kita memang pasangan anti mainstream, si Abang ngebet banget mau ngajak saya napak tilas perjalanan cinta kita berdua di Bandung. Ihik!

Jadilah kami berdua menghabiskan waktu selama 7 hari 6 malam di Kota Kembang tersebut. Selama kurun waktu tersebut, ada banyak cerita seru dan juga penuh drama yang terjadi dalam rangkaian our that-so-called honeymoon trip itu. Saya share di sini ya, berbagi cerita sekalian berbagi informasi, siapa tau ada yang mau trip ke Bandung juga seperti kami berdua. 😉

TOUR DE HOTEL

Jika ada yang bertanya di mana tempat paling tepat untuk berhanimun ria, sudah jelas jawabannya adalah hotel. Karena itulah, saya dan Abang memutuskan memasukkan agenda ‘Tour De Hotel‘ ini di dalam rangkaian trip hanimun kami.

Selama 7 hari 6 malam di Bandung, kami menginap di 6 hotel berbeda. Mulai dari hotel ala koper sampai hotel ala ransel. Serunya pindah-pindah hotel begini adalah bisa ngerasain nginap dengan suasana hotel yang berbeda-beda. Selain itu, kita bisa icip-icip breakfast yang berbeda-beda pula setiap harinya.

Yang jadi catatan kalo mau Tour de Hotel begini, mending bawa ransel aja, biar gampang mobilisasinya. Gak rempong geret-geret koper ke sana ke mari hihihi. 🙂

NOSTALGIA NAIK MOTOR KELILING BANDUNG

Jaman pacaran dulu, saya dan Abang sering banget ‘ngukur jalan’ tiap malam. Terutama malam Minggu. Cuma muter-muter kelilingin jalan Dago sampai Braga, ngelihat aktivitas Bandung di malam hari aja, udah bikin kami berdua senang banget. Di momen hanimun ini, kami ingin mengulang kembali keseruan itu, dengan motor rentalan tentunya.

Lewat simbah gugel, dipertemukanlah kami dengan Sava Rental Motor yang menyediakan jasa rental motor harian ataupun hitungan jam. Mengingat kami berdua sama-sama berbadan besar, jadilah kami mencari motor yang agak lebar. Pilihan pun jatuh pada motor Scoopy yang kami rental selama 2 hari dengan biaya sebesar Rp80.000 per hari.

Motor rentalan diantar langsung oleh kurirnya ke hotel tempat kami menginap (saat itu kami sedang menginap di Dago Highland) yang terletak di Bukit Pakar. Meskipun jalan menuju hotel rada jauh dan naik turun ‘gunung’, tapi kurirnya Sava Rental Motor tetap bersedia mengantarkan motor sampai ke tujuan. No charge pula. 🙂

Dengan motor rentalan inilah kami keliling-keliling Bandung. Motor ini juga yang membawa kami pindah hotel dari Dago Highland ke Padma Hotel Bandung dengan membawa gembolan segede gambreng. Bisa dibayangkan bagaimana 1 buah motor scoopy ini membawa 2 orang manusia berbadan besar, koper, ransel, dan tentengan lainnya? 😆

IMG_9515

Info rental motor : 085659215050 (Sava Rental Motor)

MENUNTASKAN MIMPI JAMAN PACARAN

Seminggu di Bandung kenapa kok cuma rental motor 2 hari aja? Karena oh karena di hari berikutnya kami harus meluncur ke Imah Seniman di Lembang dan kayaknya gak mungkin banget ya ke Lembang naik motor dengan bawaan seabrek-abrek begitu. Akhirnya kami rental mobil aja buat keliling Bandung. Kebetulan di hari terakhir kami di Bandung, adik saya yang lagi kuliah di Depok ikutan gabung karena mau ke Pasar Seni ITB.

Mobil yang kami rental mobil kicik aja. Cari yang matic dong, biar saya juga bisa bawa hahaha. Alhamdulillah ya meskipun udah memasuki akhir pekan, masih ada 1 Brio matic yang bisa dirental dari Family Car Rent dengan harga Rp400.000/hari.

Keliling Bandung naik mobil berduaan begini pernah jadi impian saya dan Abang jaman dulu kala. Terlebih saat Bandung lagi musim hujan. Pan kita juga pengen ya ngerasain bisa jalan-jalan pacaran tanpa perlu keujanan. 😆 Jadi maapkeun kalo kami berdua norak-norak bergembira popotoan sepanjang jalan begini. 😆 😆 😆

DSC00026

Info rental mobil : 081222324318 (Family Car Rent)

DITILANG POLISI

Belum kelar heboh-heboh kesenengan gara-gara gak perlu keujanan atau neduh di bawah fly over kayak jaman dulu pacaran masih naik motor, kita berdua udah disuruh mingkem.

Mingkem gara-gara ditilang polisi.

Gara-gara si Abang tancap gas di saat lampu kuning udah nyala. Jadi pas lampunya merah, kita tepat berada di tengah-tengah pertigaan. Kejadiannya di pertigaan Setiabudi-Gerlong. Ya langsung di-‘prit’-in pak Polisi.

Disuruh minggir.

Disuruh bayar denda.

Pas dikasih lihat buku aturan tilang dan ngelihat berapa besar yang harus kami bayar, langsung deh pasang jurus memelas. Bilang kalo lagi hanimun, bilang kalo lagi nostalgia di Bandung, dan blablabla.

Dibebasin nggak? Ya nggak atuh.

Tetap disuruh bayar. Tapi dikasih discount 50%. 😆

Masih nyesek sih, soalnya nominalnya lumayan. Selain karena kita ngelanggar aturan, si Abang juga gak punya sim A. Trus STNK mobilnya gak dikasih sama ownernya. Ya sudah, terima aja. Mau gimana lagi ya kan.

Sempat kesel di awal, tapi ujung-ujungnya kita berdua cuma bisa menertawakan kebodohan kita hahaha. Kalo gak gitu, gak ada cerita seru dong yang diingat selama masa hanimun? 😆

KETINGGALAN PESAWAT

Drama lainnya terjadi saat saya dan Abang mau pulang ke Pekanbaru. Saya dan Abang ambil tiket pesawat direct dari Bandung jam 2 siang. Rencana awalnya, kami mau mampir ke Pasar Seni ITB dulu buat cuci mata. Pan bukanya jam 8 yah. Bisa dong muterin bentar sambil lihat-lihat.

Faktanya, kami bertiga (saya, Abang, dan adik saya) baru kelar mandi dan siap-siap jam 8 pagi, trus lanjut sarapan dulu, dan baru benar-benar check out jam 9 lewat. Abang mampir bentar ke rumah temannya yang gak jauh dari Cleo Guest House, tempat kami menginap saat itu. Saya ngedrop adik saya di gerbang samping ITB (yang dekat Sabuga) trus lanjut beli oleh-oleh di Kartika Sari.

Sepanjang jalan dari Cipaganti menuju ITB udah padat dengan mobil-mobil. Super macet. Setelah nurunin adik saya di gerbang samping ITB, saya malah terjebak macet di dekat Balubur. Belum lagi hujan badai. Saya rada gemeteran juga soalnya skill nyetir masih so-so.

Singkat cerita, saya berhasil beli Kartika Sari trus malah kepengen beli Amanda juga. Sempetin mampir Amanda walau perjalanan dari Kartika Sari ke Amanda juga lumayan penuh perjuangan. Trus tetep pengen mampir Pasar Seni buat lihat-lihat, plus ambil titipan mbak Sondang di Batik Fractal yang ikutan ngisi stand Pasar Seni. Itu udah jam 11 siang.

Masuk ke Pasar Seni, ramenya ampun-ampunan. Mau gerak aja susah. Belum lagi sinyal HP yang ilang-ilangan, bikin kami bertiga susah ketemuan di tengah-tengah lautan manusia itu.

DSC00381

DSC00378

Di tengah lautan manusia, eh ada Pak Ridwan Kamil. Walikota idola saya nih, hihihi.

Setelah janjian ketemu di gerbang depan ITB, kami pun memutuskan untuk langsung berangkat ke Bandara. Udah jam 12 dan kami belum check in.

Sepanjang perjalanan, saya jadi navigator Abang ngecek maps buat menghindari jalan yang macet. Jadilah kami muter sampai ke daerah Suci sampai Braga demi menghindari macet.

Sampai di Bandara, saya langsung turun bawa koper untuk check in. Sementara Abang janjian di parkiran sama yang punya mobil. Adik saya? Nungguin dijemput sepupu di Solaria bandara karena mau nginap semalam lagi di tempat sepupu saya sebelum pulang ke Depok. Itu udah jam 2 kurang 5 menit. Udah jelas dong ya, masuk ke dalam, counter check in udah ditutup. Kejar petugasnya, udah gak bisa dibuka. Abang yang nyusul saya langsung berusaha minta bantuan sana sini, tetep aja gak bisa, karena pesawat udah mau take off.

Akhirnya dikasih opsi reschedule ke jadwal penerbangan besok yang paling pagi. Eh ternyata bayarnya sama dengan beli tiket baru. Ya udah kita putusin aja beli tiket baru yang agak siangan trus berangkatnya lewat Jakarta.

Keluar bandara langsung nelfonin yang punya mobil, ternyata doi masih di sekitaran sana. Ya udah kami rental lagi mobilnya hahaha. Karena gak mau rugi, dari bandara langsung meluncur ke Pasar Seni ITB dan nangkring di sana sampai acaranya kelar. Beli merchandisenya juga meskipun harus ngantri berjam-jam. Pokoknya gak mau rugiiii.

***

At the end, cerita honeymoon yang penuh drama ini jadi salah satu petualangan paling seru dalam rangkaian perjalanan hidup saya dan Abang sebagai suami istri. Saya udah siap nih ngejalanin petualangan seru lainnya. Jadi yuk, kita jalan-jalan lagi, Bang! *modus*

😆 😆 😆

Advertisements

53 thoughts on “Bukan Honeymoon Biasa

    1. liandamarta.com Post author

      Hahaha iyaaa seru dan penuh drama ya 😆
      Pasar Seni ITB yang kemarin ramenya ampun-ampunan, beda banget sama yang 2010. Jadi aku gak cukup puas untuk explore pasar seninya saking banyaknya orang. Foto2nya juga gak banyak huhuhu.

      Hahaha, kenapa jadi keinget perempatan SKA? Karena di sana polisinya ‘ganas’ dan suka nilang ya? 😛

      Like

      Reply
  1. nengwie

    Waduuh berani nyetir ngga punya SIM…???

    Tp jadi kenang-kenangan yg tidak terlupakan ya..

    Ayoo buat SIM A duluuuu…. Hehe

    Teteh sama suami ngga pernah pacaran, jd mau nostalgia kemana yaaa…?? 😀

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Iya nih si abaang, rada baong teh. Sering nyetir mobil padahal gak punya SIM A hiks. Yang punya SIM A justru aku, jadinya abis ditilang itu, langsung gantian aku yang nyetir sampai gak keliatan lagi sama pak polisinya. Bandel amat ya kita. 😦

      Pacarannya setelah nikah ya teh, pasti lebih indah 😉

      Like

      Reply
  2. dolce far niente

    Makin banyak dramanya, makin banyak kenangan yg bisa diceritain ke anak/cucu atau dijadiin bahan buat nostalgia :))

    Hanimun story nya seru 😀 and indeed memorable

    Like

    Reply
  3. sapienzadivita

    Kalo saya punya kisah ketinggalan ferry, nasibnya udah di pelabuhan dari berapa jam sebelum departure, eh tapi ya tapi keasyikan makan, selisih 1-2 menit aja sebelum sih ferry gerak… Untungnya bisa dipake buat besok ferrynya… Tapi tiket pesawat hangus dan mesti beli baru. 😥

    Like

    Reply
  4. The Sanguine

    Sama bangeeeettt sampe skrg gue masih suka ke bandung dan rental motor bareng laki gue krn pengen inget2 masa pacaran dl hahahah. Trus kita juga napak tilas ke tempat2 makan yg dulu sering didatengin. Gue ngerti banget perasaan lo nihhh makanya pas baca2 gue senyam senyum sendiri hahahaha

    Like

    Reply
  5. Pingback: My Birthday Staycation di Grand Tjokro Pekanbaru | liandamarta.com

  6. Pingback: Perawatan Calon Pengantin di Rumah Diva Pekanbaru | liandamarta.com

  7. Pingback: Backpacker Story : Dari Singapore ke Kuala Lumpur | liandamarta.com

  8. himynameisdick2

    Halo kak, kebetulan saya juga mau honeymoon ke Bandung. sama ceritanya mau mengenang masa lalu saya dan istri kuliah di bandung juga..
    browsing2 nemu rental motor sava. klo baca pengalamannya kakak sih ga ada masalah sama sekali yah kak?
    tapi saya jg mau tanya apakah rental motor sava harus tahan id kita? karena saya cari2 cm rental motor sava aja yg ga titip id kayanya. selain itu apakah stnk yg diberikan fotocopi atau asli? klo fotocopi susah juga yah klo kena razia?
    terima kasih kak..

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Waktu aku honeymoon tahun 2014 lalu, gak ada masalah sih sama rental motor sava. Tapi waktu Mei 2016 kemarin aku ke Bandung lagi, coba kontak rental motor sava gak ada respon, mungkin karena long weekend kali ya.

      Aku gak ditahan sih id nya. Cuma difoto aja sama mereka KTP aku. Trus untuk STNK seingetku gak dikasih deh. Sama waktu rental mobil juga gak dikasih STNK, pas banget waktu itu kena tilang, tapi kasih tau aja ke polisinya kalo itu mobil rentalan. 😀

      Like

      Reply
  9. Pingback: #CeritaTanggal7 : Tiger Merah Legendaris | liandamarta.com

  10. Pingback: Jalan-Jalan Nostalgia ke Kota Bandung | liandamarta.com

  11. Pingback: #CeritaTanggal7 : Tentang Bucket List | liandamarta.com

  12. Pingback: #CeritaTanggal7 : Catatan Perjalanan | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s