#CeritaTanggal7 : Tiger Merah Legendaris

Cerita Tanggal 7 is back! Kali ini saya akan bercerita tentang si tiger merah legendaris kesayangan saya dan Abang, yang menjadi saksi bisu perjalanan cinta kami berdua. Ahem.

Bagi yang belum tau, Cerita Tanggal 7 adalah rubrik bulanan di blog ini dalam rangka mengingat hal-hal manis dan keseruan bersama almarhum suami sejak pacaran sampai menikah. Cerita-cerita seru ini akan saya publish di tanggal 7 setiap bulannya. Kenapa tanggal 7? Jawabannya bisa dibaca di postingan Ada Apa Dengan Tanggal 7?

***

Si Tiger Merah adalah motor yang Abang gunakan saat kuliah di Bandung. Dan udah jelas dong, Tiger Merah ini juga yang selalu setia membantu Abang mengantar saya ke sana ke mari dan juga membawa kami berdua mengelilingi kota Bandung.

Random banget ya postingannya membahas tentang motor?

Well, saya bukan mau bahas soal motornya sih. Saya juga gak ngerti soal otomotif. Tapi si Tiger ini spesial banget bagi saya. Karena banyak cerita dan kenangan manis dengan Abang yang kami lalui bersama Tiger legendaris ini.

img_5500-2

Tiger ini dikirim oleh Mama Abang dari Pekanbaru. Jadi selama dipakai di Bandung dan sampai sekarang, nomor polisinya masih menggunakan nomor polisi dari Pekanbaru. Saya lupa usia pastinya si Tiger berapa tahun, tapi kayaknya udah lumayan tua deh.

Kondisinya overall masih bagus banget, meskipun ada beberapa sparepart yang udah gak ada, seperti speedometer dan cover samping. Saat ini saya bersyukur sparepart-nya ada yang hilang, karena tanpa sparepart tersebutlah si Tiger memberikan warna dan cerita bagi kami berdua.

‘Ngukur Jalan’ Bersama Tiger

Saya dan Abang hobi banget jalan-jalan keliling Bandung. Kalo istilahnya Abang ‘ngukur jalan’. Random aja momotoran muterin kota Bandung. Dimulai dari Dago, Braga, kadang muter ke arah Sukajadi dan Gerlong, atau menyusuri jalanan Sadang Serang sampai ke Pahlawan.

Hampir setiap hari kami ‘ngukur jalan’. Kadang di akhir pekan kalo lagi bingung mau ke mana, Abang pasti ngajakin saya ‘ngukur jalan’. Pernah tuh suatu waktu kami muterin Dago Atas trus ke Dago Bengkok dan ujung-ujungnya keluar di Maribaya, Lembang. Saya gak ingat rutenya. Yang saya ingat adalah saat itu kami melewati perkampungan dan perkebunan warga. Udaranya segar sekali. 🙂

jalanjalan

Selain di akhir pekan, Abang juga sering mengajak saya ‘ngukur jalan’ sebelum beliau mengantar saya pulang ke kosan setelah kami makan, nonton, atau jalan ke mall. Saya sih seneng-seneng aja. Soalnya jadi bisa menghabiskan waktu lebih lama bareng Abang. Hihihi dasar ya, abege banget sih. 😛

Ada satu kebiasaan yang selalu kami lakukan saat momotoran melewati fly over Pasupati Bandung. Begitu sampai di atas fly over, anginnya kan kenceng banget ya, trus Abang akan teriak “Abang sayang Liaaaaa..” dan saya pun membalas “Lia sayang Abaaaaang..” hahaha. Mungkin sebagian orang bakal menilai kami norak ya? Tapi bodo ah, saya sih sekarang senyam senyum sendiri membayangkan kami melakukan hal itu.

Kebiasaan itu terus berlanjut sampai kami momotoran di Pekanbaru, dan yang terakhir di Jakarta. Setiap kali naik ke atas fly over, salah satu di antara kami pasti akan ada yang teriak duluan dan setelahnya yang satu akan membalas teriakan tersebut. 🙂

Anyway, ngukur jalan paling jauh bersama Tiger adalah ke Tangkuban Perahu dan Garut. Selain itu si Tiger gak kuat kalo dibawa jalan jauh. Jadilah beberapa cerita momotoran ke luar Bandung yang pernah kami lakukan, seperti ke Puncak, Bogor dan Pangandaran, dilakukan bersama motor pinjaman.

Momen-momen terakhir ke Bandung bersama Abang saat honeymoon di November 2014 dan menghadiri pernikahan sahabat saya di bulan Mei 2016, kami manfaatkan juga untuk bernostalgia ‘ngukur jalan’ dengan berbekal motor sewaan. 🙂

Ketika Teman Meminjam Tiger

Suatu hari, saya, Abang, dan teman-teman geng kenduri abis ngumpul di kontrakan salah seorang teman. Saat itu teman saya mau pinjam si Tiger untuk mengantar sang pacar (yang juga sahabat saya) pulang ke rumahnya di Kopo.

Abang sih dengan senang hati mau meminjamkan Tiger. Tapi tentu aja dijelasin dulu kondisi si Tiger gimana, biar teman saya ini gak kaget. Saat itu Tiger lagi ada sedikit masalah, salah satunya rem kaki yang gak berfungsi. Jadi untuk ngerem harus pake rem tangan yang which is agak sedikit sulit.

Begitu tau kondisi Tiger kayak gitu, teman saya langsung mundur seketika gak jadi minjem. Dan memang setau saya, jarang ada orang yang bisa mengemudikan si Tiger selain Abang. Kalo kata Abang “butuh skill khusus dek untuk menaklukkan si Tiger“. Hmm, oke deh.. 😀

Cerita Dorong Mendorong Motor

Tadi saya udah cerita kan ya kalo si Tiger gak ada speedometer-nya?

Nah karena gak ada speedometer inilah, Abang setiap kali mau isi bensin harus mengira-ngira dulu, terakhir kali isi bensin kapan yaaa. Abang udah punya patokan, setiap kali isi bensin sekian liter akan bertahan selama berapa hari.

Apakah pernah lupa atau salah perhitungan? Oh, tentu saja. Sering malah. 😆

Saya masih ingat banget deh kalo udah mau abis bensin, biasanya Tiger akan mulai ngadat secara perlahan sebelum mesinnya benar-benar mati.

Karena jalanan Bandung berbukit-bukit, jadi kami akan bersyukur kalo bensin habis saat sedang berada di Dago Atas atau di sekitaran UPI, karena bisa meluncur ke bawah sampai menemukan pom bensin terdekat. Tapi kalo gak gitu ya siap-siap aja dorong motor hehehe. Salah satu adegan dorong Tiger yang paling saya ingat adalah dari pertigaan BCA Dago sampai ke pom bensin di Dipati Ukur (dekat pertigaan Sekeloa).

Alhamdulillahnya Bandung adem ya, jadi gak berasa capek mau jalan jauh juga. Apalagi sepanjang jalan biasanya saya dan Abang hobi sekali nyanyi-nyanyi biar gak bete. Paling serih sih nyanyi lagu Kemesraan. 😆

Adegan dorong mendorong motor ini bukan cuma karena abis bensin. Tapi juga sering terjadi kalo Tiger kena guyur hujan. Biasanya businya akan bermasalah karena cover sampingnya gak ada kan. Dan juga, kalo ban bocor.

Entah kenapa saya dan Abang sering sekali lho dihadapkan dengan situasi motor mogok atau ban bocor. Literally, SERING BANGET. Gak cuma ketika naik Tiger aja, tapi juga naik motor lain. Saking seringnya sampai jadi bahan ledekan sama teman-teman saya dan Abang. Katanya karena kami sama-sama berbadan besar jadi motornya pada ‘give up’. 😆

Kencan di Bengkel

Adegan dorong mendorong motor ini tentu saja akan berlanjut dengan kencan di bengkel atau di tukang tambal ban. Hahaha, asli deh sering banget saya dan Abang nangkring di bengkel nungguin Tiger (dan motor lainnya yang pernah kami naiki) diservis.

Kami bahkan punya bengkel langganan di Bandung yang udah hapal banget sama semua masalahnya si Tiger. Bengkelnya ini di pertigaan Dipati Ukur dan Sekeloa. Pas banget di pengkolan. Bengkel kecil aja sih tapi lumayan oke.

Saya ingat banget dulu Abang hampir aja menjual si Tiger ke mas-mas bengkel itu. Alhamdulillah gak jadi, karena beberapa tahun setelahnya Tiger punya tugas maha penting, yaitu…

Ambil Bagian di Video Prewedding

Yes, Tiger ikutan eksis di video prewedding saya dan Abang. Awalnya bahkan saya juga ingin Tiger dijadikan salah satu properti di wedding kami. Tapi berhubung agak PR ya mikirin masukin Tiger ke ballroom hotel tempat kami menggelar resepsi, jadi saya sudah cukup berpuas hati dengan hadirnya Tiger di video prewed kami yang diputar sesaat sebelum resepsi ini.

Shooting dengan Tiger Merah legendaris. Uhuy! #photoshoot #empistudio

A post shared by Lianda Marta | liandamarta.com (@liamarta) on

Konsep video prewed ini intinya lebih ke cerita sederhana perjalanan hubungan saya dan Abang sampai akhirnya memasuki tahapan baru sebagai suami istri. Salah satu cerita yang di-highlight tentu saja adalah adegan dorong mendorong si Tiger Merah legendaris.

Cerita lengkap tentang prewed hore ini udah pernah saya tulis di blog. Silahkan dibaca di blogpost Prewed Sederhana, Tapi (Tetap) Bermakna ini ya. 🙂

Anyway, bagaimana si Tiger ‘berakting’ di video tersebut? Nih, lihat aja di sini. 😉

Kenangan saat shooting video prewedding ini jadi kenangan terakhir saya dan Abang bersama si Tiger. Setelahnya Tiger dipensiunkan dan disimpan di rumah Abang.

Meskipun sekarang Abang udah gak ada, Tiger udah lama gak saya naiki, dan deep down inside my heart saya trauma dan parno banget sama motor pasca kepergian Abang, tapi kenangan manis bersama si Tiger legendaris akan selalu saya simpan di hati dan ingatan saya. 🙂

***

We didn’t realize we were making memories.
We just knew we were making fun.

Advertisements

17 thoughts on “#CeritaTanggal7 : Tiger Merah Legendaris

  1. sibubu

    Kuliahnya di bdg ya lia ? Ahh saya baca ini berasa nostalgia … ihh padahal baru resmi bener bener blom ke bdg lagi sejak lebaran taun lalu hihihi … hug for you lia .. sweet story 😍

    Like

    Reply
  2. Ira

    aku tahu siapa yang mau pinjem motornya?!! *ini komen penting banget ya :p

    Tiger ini punya banyak memori ya Lia, mulai dari zaman pacaran ampe video prewed 🙂

    Like

    Reply
  3. Pingback: #CeritaTanggal7 : Abang dan Sepak Bola | liandamarta.com

  4. Pingback: Meninggalkan Pekanbaru | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s