#CeritaTanggal7 : Abang dan Sepak Bola

Time flies so fast ya. Rasanya baru kemarin nulis tentang Tiger Merah Legendaris di Cerita Tanggal 7 bulan lalu. Dan kali ini saya mau cerita tentang Abang dan salah satu kecintaannya, sepak bola.

Bagi yang masih penasaran kenapa saya bikin #CeritaTanggal7 the series ini, mari mampir ke blogpost saya: Ada Apa dengan Tanggal 7?

Pasca kepergian Abang, setiap kali melihat pertandingan bola entah itu di televisi atau pertandingan langsung, hati saya langsung meringis. Karena sepak bola dan Abang itu bagi saya adalah satu kesatuan. Tidak bisa dipisahkan. Football is one of his world.

Saya pun jadi ngikutin dunia persepakbolaan juga gara-gara menjalani hubungan dengan Abang. Selama 9 tahun menjalani hubungan sejak pacaran hingga menikah, sukses membuat saya jadi ikutan ‘mendalami’ berbagai hal tentang olahraga yang satu ini.

Kalo dulu saya layaknya wanita-wanita lain yang ngikutin pertandingan bola hanya saat Piala Dunia saja, dan mendukung tim-tim dengan pemain berwajah tampan seperti Perancis dan Jerman, tapi sejak sama Abang akhirnya wawasan saya tentang dunia sepak bola pun menjadi lebih luas.

Saya jadi tau istilah di pertandingan bola. Seperti off side dan corner kick.

Saya jadi tau nama-nama club bola di Indonesia maupun di dunia.

Saya jadi ikutan ngefans sama club kesayangan Abang, yaitu AC Milan.

Saya jadi tau nama-nama pemain AC Milan, terutama yang berwajah ganteng tentu saja, seperti Kaka dan Pato. Dan nama-nama pemain legendaris Milan seperti Inzaghi, Gatusso, Shevchenko, dan Paolo Maldini. Hingga nama-nama pemain wonderkid Milan seperti Kevin-Prince Boateng dan pelatih Milan terdahulu, Ancelotti, sebelum dia pindah ke Chelsea dan sekarang melatih Bayern Munchen.

Gara-gara Abang juga saya jadi ikutan main Football Manager. Di mana di game tersebut saya jadi manager perempuan dari Indonesia yang megang Bayer Munchen dan bisa beli pemain-pemain muda nan ganteng, hahahaha.

Saya juga ketagihan main PES lawan Abang. Pastinya saya yang kalah dan sering bikin blunder ngegolin gawang sendiri. :))))

Dan yang terakhir sering saya mainin sama Abang sejak tahun 2009 adalah Fantasy Premiere League (FPL). Nama tim Abang the tripleseven, sedangkan tim saya namanya patolovers. :))))

Anyway, FPL ini semacam virtual game gitu yang bisa dimainin setiap kali Liga Inggris sedang berlangsung. Jadi kita milih pemain mulai dari striker, gelandang, bek dan kiper, trus nanti ketika di dunia nyata pemain yang kita pilih tersebut ngegolin kita akan dapat poin. Kalo pemainnya kena kartu kuning atau kartu merah, kita akan kena poin minus. Permainan ini ada peringkatnya untuk circle terkecil sampai level Indonesia dan dunia.

Di tahun 2010 Abang pernah menduduki peringkat skor tertinggi se-Indonesia lho! 🙂

FPL 2010

Ini prestasi kecil yang membahagiakan banget. :’)

Saya masih ingat banget jaman-jaman tahun 2009-2010 itu, akhir pekan kami akan diisi entah di kosan saya atau di mekdi simpang Dago. Bawa laptop, numpang wifi, dan Abang akan sibuk menganalisa pemain-pemain yang akan ia pilih untuk tim di FPL-nya. Abang sampai join di salah satu forum berbayar gitu untuk bisa update berita tentang si pemain-pemain ini. Pokoknya tahun itu getol banget deh menganalisanya makanya bisa sampai dapat peringkat pertama se-Indonesia. 🙂

Kebiasaan Abang main FPL ini masih berlanjut sampai kami menikah. Tim saya sih udah jarang diupdate. Kadang di awal musim, Abang suka bantu update tim saya sambil nanya saya mau masukin pemain siapa aja. Biasanya saya absen pemain-pemain yang saya kenal dari beberapa club favorite, trus sisanya Abang yang milih menyesuaikan dengan sisa ‘uang’ saya. Lalu sepanjang musim berlangsung, kadang Abang suka ngecekin tim saya tersebut, tapi tentu saja beliau lebih fokus ngurusin timnya hehehe.

Sejak main FPL itu juga, setiap weekend terutama di malam minggu, saya akan merespon statement-statement seperti ini dari Abang:

Asik! Captain Abang gol dan assist!

Ah kesel nih bek Abang nyampah banget mainnya. Cuma dapat 1 poin.”

Duh gameweek ini tim Abang cupu banget nih!

Dek, Abang lupa belum update FPL!

Malam mingguan mau jalan ke mana kita, Sayang? Tapi jam 9 udah di rumah lagi ya, captain Abang main nih nanti malam.

Jadi udah wajar banget tiap malam minggu kadang kita gak kemana-mana. Kalo pun pergi keluar dulu seringnya nongkrong di mekdi dago sambil nobar. Atau kalo gak ya di rumah aja, saya sambil blogging.

Udah wajar juga kalo lagi pergi malam mingguan, Abang sambil ngecek livescore. Buat memantau performa pemain-pemain yang ia pilih di gameweek tersebut. Kalo mengecewakan, biasanya Abang akan uring-uringan sendiri dan ngetwit random. Saya suka gemes sendiri kalo inget ekspresi wajahnya saat itu. 🙂

Bersama sahabat-sahabatnya semasa SMA, Abang punya group namanya Hooligans. Intensitas percakapan di group itu akan meningkat saat weekend. Tentu saja membahas FPL. Awalnya yang main cuma 1-2 orang. Belakangan semua member di group itu ikutan juga main FPL. Saya kalo ketemu dengan istri-istri sahabat Abang ini cuma bisa saling berbagi cerita aja gimana kalo tiap weekend, bapak-bapak ini hobi ketawa-ketawa sendiri sambil chatting. :)))

Udahlah pokoknya weekend itu harinya Abang untuk nonton bola. Saya kadang suka iseng gangguin dengan mondar mandir di depan TV lah, atau mendadak minta tolong ini itu lah. Trus kalo udah gitu Abang biasanya cuap-cuap no mensyen di twitter. :)))

Menggemaskan! ❤

Karena kecintaannya terhadap bola ini juga, Abang pernah jadi freelance writer untuk Labbola, salah satu start up di Indonesia yang menyediakan data-data statistik pemain bola di Indonesia. Kebetulan salah satu founder Labbola ini adalah teman kuliah Abang. Jadi Abang memang udah lama banget ngikutin si Labbola ini.

Lalu ketika Labbola buka lowongan sebagai freelance writer, Abang coba apply dan alhamdulillah diterima. Akhirnya sejak saat itu Abang jadi rutin nulis tentang pertandingan-pertandingan sepak bola di Indonesia, dan artikelnya tayang di beberapa portal online seperti bola.com dan liputan6.com.

Di bulan Agustus 2015 lalu, Abang juga mendapat kesempatan untuk mengisi konten di twitter @labbola. Isinya tentang rekomendasi pemain-pemain FPL di setiap gameweek dengan hestek khusus, #olanspick.

Kesibukan Abang di akhir pekan pun bertambah. Menganalisa pemain EPL dan membuat rekomendasi tim untuk #olanspick di twitter @labbola. Lalu saat pertandingan berlangsung, biasanya Abang akan mendapatkan mention dari followersnya. Kebanyakan pada berterima kasih karena rekomendasi #olanspick, mereka jadi dapat skor tinggi di gameweek itu. Ah, saya bangga banget sama Abang! ❤

Ngomongin sepak bola rasanya gak lengkap kalo gak ngerasain nonton langsung di stadion. Dulu saya pertama kali diajakin Abang nonton langsung pertandingan bola itu saat kami lagi liburan di Pekanbaru. Nonton pertandingan PSPS di stadion Rumbai. Itu kali pertama saya masuk ke dalam stadion dan rasanya happy banget.

Trus yang berikutnya dan paling berkesan adalah waktu kita berdua nonton final leg 2 Piala AFF 2010. Saat itu yang bertanding adalah Indonesia vs Malaysia. Indonesia sebelumnya sudah menang leg 1 saat pertandingan tandang di Malaysia. Jadi final leg 2 ini akan menjadi penentu apakah Indonesia bisa membawa pulang piala AFF atau tidak.

Yang bikin berkesan nonton pertandingan ini karena saat itu saya dan Abang sama-sama masih jadi perantau di Bandung. Abang udah lulus kuliah tapi belum kerja. Trus kami pergi dari Bandung ke Jakarta naik travel buat nonton pertandingan ini di GBK.

Saya ingat banget saat itu kami turun di pool Sarinah, trus lanjut naik Trans Jakarta dari Sarinah ke GBK. Dan itu satu bus isinya pendukung timnas semua! :)))

Berhubung keuangan sebagai anak rantau masih pas-pasan, jadi kami ‘cuma’ sanggup nonton di tribun. Harga tiketnya kalo gak salah 50rb deh. Tapi Ya Allah, masuk ke tribun itu desak-desakan banget. Mana sumpek pula. Tapi tetap seru sih, karena itu jadi pengalaman pertama saya masuk GBK dan menonton pertandingan langsung di sana. Meskipun Indonesia kalah ya, tapi tetap aja rasanya happy bisa punya kesempatan nonton final tersebut. 🙂

IMG_2238

Saat kami baru pindah ke Jakarta, Abang sempat bilang kalo tahun 2016 ada AFF dan Abang ngajakin saya nonton lagi di GBK. Abang bilang “kali ini insya Allah rezeki kita udah bagus kan dek, jadi nanti janji deh kita gak nonton di tribun lagi.”

Iya, tahun ini saya gak nonton piala AFF di tribun GBK. Nontonnya di rumah, dan tanpa ditemani Abang. Tapi somehow saya merasa seolah beliau ada di sekitar saya dengan komentar-komentar serunya selama pertandingan berlangsung. 🙂

***

Everything is end.
But memories always last forever.

Advertisements

13 thoughts on “#CeritaTanggal7 : Abang dan Sepak Bola

  1. Mutia Nurul Rahmah

    “blunder masukin ke gawang sendiri”
    Wakaka,mut juga main game bola cuma buat have fun lari sana-sini,ini klo diajakin turnament yang ada kena emprit kek gini mainnya. >_<

    Like

    Reply
  2. Pingback: #CeritaTanggal7 : Tentang Bucket List | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s