Pengalaman Nge-Gojek di Batam

Kehadiran Gojek di Batam sangat membantu mobilisasi saya di kota ini. Saya udah beberapa kali mencobanya, mulai dari Go-Ride sampai Go-Send. Akan saya share pengalamannya di blogpost ini ya. 🙂

Kalo bicara soal Gojek, selama di Jakarta saya selalu mengandalkan transportasi online ini untuk mobilisasi. Terutama jika tempat yang saya tuju jauh dari stasiun commuter. Saat kesiangan bangun dan telat menyiapkan bekal Abang pun, Go-Send yang jadi penyelamatnya.

Ngomongin Gojek juga bikin saya sentimentil, karena jadi teringat malam saat Abang terjatuh. Pak Bagio, salah seorang driver Gojek di Jakarta, adalah orang pertama yang menghubungi saya saat itu. Beliau memberanikan diri mendekati Abang yang terjatuh di jalanan, membawanya ke rumah sakit terdekat, dan menelfon saya melalui hp Abang yang alhamdulillahnya tidak terkunci.

Saya udah sempat bertemu langsung dan mengobrol banyak dengan Pak Bagio. Berdasarkan cerita beliau, ia dan rekan-rekan driver Gojek lainnya mengiringi taksi yang membawa Abang ke rumah sakit. Mereka iring-iringan membuka jalan karena kondisi saat itu jalanan Pasar Minggu sedang macet-macetnya.

Ketika malam itu saya sampai di rumah sakit, ada banyak sekali driver Gojek yang menunggu di sana. Lewat tulisan ini, sekali lagi saya mengucapkan terima kasih banyak untuk Pak Bagio dan rekan-rekan driver Gojek Jakarta lainnya yang sudah berbaik hati menolong suami saya. Semoga Allah membalas kebaikan bapak-bapak semua dengan kebaikan yang berlipat ganda. :’)

Anyway, pasca kecelakaan Abang, saya sempat trauma banget naik motor. Tapi kadang karena gak ada pilihan, jadi saya memberanikan diri juga untuk bepergian naik ojek. Apalagi kalo udah kepepet.

Pertama kali naik Gojek di Batam itu waktu menghadiri undangan lunch dan afternoon tea di Sahid Batam Center Hotel & Convention bersama teman-teman blogger Batam dan media. Waktu itu niat awalnya mau cobain Trans Batam, tapi dasar saya kadang suka nyantai banget kalo lagi siap-siap, akhirnya waktu semakin mepet dan saya khawatir kalo naik Trans Batam saya akan telat. Jadilah saya memutuskan untuk naik Gojek aja.

dsc02742

Beberapa kali saya order Gojek di Batam, responnya cepat banget. Dalam waktu kurang dari 5 menit, saya udah mendapatkan drivernya. Nunggu driver datang pun gak pake lama.

Layanan Gojek di Batam saat ini setau saya udah ada untuk Go-Ride, Go-Send, dan Go-Food. Saya baru cobain Go-Ride dan Go-Send aja. Go-Food belum pernah.

Waktu nyobain layanan Go-Send, ceritanya saat itu saya lagi mau cetak kartu nama, cari info digital printing Batam di Google dan ketemulah salah satu digital printing di Batam Center, namanya Media Al Falah. Berhubung saya gak bisa ke sana, jadi saya coba kontak orangnya. Ternyata fast response banget. Langsung deh saya kirim desainnya via email dan transfer biaya cetaknya. Semuanya cuma dilakukan lewat WhatsApp.

Nah masalahnya saat itu saya ada acara sampai malam dan si digital printing tersebut gak buka 24 jam. Sementara besok pagi kartu namanya mau saya bawa ke salah satu event. Akhirnya ya Go-Sent for the rescueOrder langsung diaplikasi dan kartu nama sampai ke tempat saya dalam kurun waktu kurang dari 30 menit. Ah, senang sekali! ❤

Hasil kartu nama saya juga cakep banget deh. Murah pula, 75rb per kotak (100 pcs). Nih monggo siapa tau ada yang mau cetak kartu nama juga, coba aja hubungi Media Al Falah 085765414300. Ini bukan promosi terselubung lho ya, tapi saya senang sekali dengan pelayanan dari Media Al Falah ini. Jadi kali aja ada yang lagi cari informasi percetakan kartu nama juga, mudah-mudahan bisa membantu. 🙂

Anyway, total udah 4x saya mencoba layanan Gojek di Batam: 3x Go-Ride dan 1x Go-Send. Alhamdulillah so far pengalamannya selalu menyenangkan. Responnya cepat, driver yang saya dapat juga sopan dan baik. Kalo pelayanannya gini, saya gak akan mikir panjang deh untuk ngasih bintang 5 dan order lagi di lain kesempatan. 🙂

Tapi, khusus untuk Batam, saya punya pertimbangan pribadi nih kalo mau order Gojek. Ini bukan masalah di Gojeknya ya, tapi lebih ke preferensi personal saya aja mengenai kontur jalanan di kota Batam.

Jadi gini, untuk yang belum pernah ke Batam, saya kasih gambaran sedikit ya. Jalanan di Batam itu mostly konturnya berbukit-bukit dan panjang-panjang. Jalur cepat semua gitu deh. Tapi sayangnya gak tersedia jalur lambat bagi pengendara roda dua. Jadilah bergabung semuanya di jalanan, ya motor, ya mobil, ya truk. Kalo saya bilang sih, jalanan di Batam ini lebih mirip kayak jalanan ke luar kota, semacam dari Pekanbaru ke Sumatera Barat gitu deh.

Saat pertama kali naik Gojek di Batam, saya sempat videoin di Insta Story. Yang lihat insta story saya saat itu pasti ngeh deh seperti apa kontur jalan yang saya maksud di atas. Trus anginnya juga kencang banget kan.

Yang belum kebayang, ini saya sempat fotoin beberapa sudut jalanan di kota Batam.

dsc02747

Ini jalanan yang saya lewati saat naik Gojek pertama kali. Difoto di hari berbeda. 

dsc02511

Ini kontur jalanan lain di Kota Batam.

Terlepas dari itu semua, saya sangat menikmati pemandangan jalan di kota ini sih. Karena segar banget, kak! Banyak yang hijau-hijau dan ada view dam/waduk nya juga. Udahlah sepanjang jalan asik banget menikmati pemandangan bukit-bukit, pepohonan, dan dam/waduk ini.

Tapi balik lagi ke pertimbangan pribadi saya soal naik motor di kota Batam, saya akan lihat dulu kontur jalan ke tempat yang saya tuju itu seperti apa. Kalo rasanya masih oke untuk naik motor, barulah saya mau naik motor. Kalo ngga, kayanya mending naik mobil aja deh, atau kalo gak ya naksi dan naik Trans Batam.

Sekali lagi, ini murni pertimbangan pribadi saya ya. Gak bisa dijadikan patokan juga. Saya anaknya memang gampang parnoan dan ngeri sendiri hehehe. Banyak kok teman-teman saya yang nyantai aja naik motor ke sana ke mari di Batam. Jadi kembalikan aja ke diri masing-masing. 🙂

Well, kalo udah gini, saya berharap banget nih layanan Go-Car segera masuk di Batam. Jadi saya dan warga Batam lainnya bisa punya opsi lain untuk wara-wiri di kota ini. Semoga segera terwujud yaaa. 🙂

Oh ya, sempat ada yang nanya ke saya, kalo mau order Gojek di Batam gimana caranya? Sama aja kok dengan order Gojek di Jakarta. Aplikasinya cuma satu itu aja. Nanti si aplikasi tersebut yang akan menyesuaikan dengan GPS di kota Batam.

Baiklah, semoga blogpost ini bermanfaat yaaa.. Dan semoga bisa jadi informasi bagi yang mau ke Batam bahwa iyaaa di Batam udah ada Gojek lhooo! 😀

Advertisements

67 thoughts on “Pengalaman Nge-Gojek di Batam

  1. Babang Travengler

    Babang pirtimikili cobain gojek di Batam pas mau ngelayat kerumah almarhum mas iqbal, dianter sampe tujuan. Membantu banget. kebayang naik angkot sambung berapa kali dari batu aji belum lagi masuk ke gang-gang nyari alamat.

    Like

    Reply
  2. Kiky

    Di Pekanbaru sih belum ada ya kak 😞, eh tapi iya sih pertama kali ke Batam keluar dari hang nadim mau ke nagoya itu rasanya agak serem kalo naik motor, gak ada yg slow nyetirnya -__- tapi enaknya banyak angin jadinya sejuk hehehe

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Belum, Ky. Tapi katanya sih mau masuk nih Gojek di Pekanbaru. Kita tunggu aja. Kalo beneran ada, aku seneng banget hehehe.

      Iya memang agak kurang slow nyetir di Batam ini. Tapi pemandangannya adem ya, trus jalanannya juga lebar-lebar 🙂

      Like

      Reply
  3. Nadia Khaerunnisa

    Saya pun pelanggan setia ojek online satu ini nih. Adanya ojek online buat saya bantu banget, bikin serba praktis. Wkwkkw. Wah, jalanan batam semuanya bersih dan rapi seperti itukah, mbak lia? 🙂 keren ya! Cuma kyknya pada ngebut ya?

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Iya mba, ojek online bikin hidup lebih mudah dan praktis yaaaa..

      Mostly jalanan di Batam seperti itu mba. Dan iya, pada ngebut-ngebut euy. Ya mobil, ya motor. Makanya kudu ekstra hati-hati kalo berpergian di Batam ini.

      Like

      Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Sejauh ini aku belum nemu, Isni. Di perumahan tanteku (Tiban), beberapa kali aku diantar jemput Gojek dan ngelewatin ojek pangkalan alhamdulillah masih baik-baik aja. Semoga seterusnya juga seperti itu yaaa.

      Like

      Reply
  4. gegelin2

    Eh kak di Batam adanya Go-Jek aja atau udah ada transport online lainnya?
    Aku sendiri seneng banget pake GoJek krn kalo bayarnya via GoPay dapet diskon 50% 😛 Kalo ada masalah bisa fast response, trus fitur2nya lengkaaapp hampir semua service ada. Membantu banget. Semoga GoCar bisa segera masuk Batam yeyeyee~ 😀

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Saat ini yang udah ada Gojek sama ojek online lokal, Ge. Namanya Wakjek. 😀

      Iya benar banget, kalo bayar pake GoPay bisa diskon hahahaha. Servicenya juga banyak banget ya, meskipun yang masuk Batam baru beberapa. Semoga service lain segera menyusul juga masuk ke Batam. 😀

      Like

      Reply
  5. Danan Wahyu Sumirat

    aku pribadi kalau naik motor (bawa sendiri atau dibonceng) mencoba menghindari daerah batu aji yang pengendara motor padat dan ajaib :D. jadi kalau mau ke sana pilih di antar jemput supir kantor *manja*

    Like

    Reply
  6. Gara

    Kalau jalannya seperti itu memang mesti hati-hati ekstra dan tidak memacu kendaraan terlalu kencang. Kadang tergoda ngebut karena sepi, tapi kecepatan tinggi membuat kita tidak bisa mengendalikan laju kendaraan. Saya malah lebih khawatir naik motor di jalanan lengang ketimbang di jalur yang agak padat, haha.
    Bagus banget di Batam sudah ada Gojek. Jadi tak khawatir lagi dengan transportasi. Biasanya kalau baru datang ke suatu kota kan transportasi itu suka jadi kendala. Tak yakin dengan taksi, takut nyasar juga kalau naik angkot. Tapi bagaimana penerimaan masyarakat transportasi di Batam terkait Gojek ini, Mbak? Apa ada aroma penolakan?

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Iya bener, aku ngerasain banget hal itu waktu nyetir mobil. Ngebandingin antara nyetir di Pekanbaru dan Batam. Kalo di Pekanbaru cenderung lebih padat, sedangkan di Batam beberapa sudut jalan lebih sepi. Yang sepi malah serem ya, karena mostly kendaraan lain pada ngebut-ngebut huhuhu.

      So far aku belum ada lihat penolakan sih. Di perumahan tempat aku tinggal juga ojek pangkalannya so far so good terhadap Gojek. Aku diantar jemput Gojek ngelewatin ojek2 pangkalan pada anteng aja. Semoga seterusnya begitu ya. 🙂

      Like

      Reply
      1. Gara

        Iya kalau sepi cenderung ngebut, huhu. Wah baguslah, mudah-mudahan damai selalu. Menurut saya, kehadiran aplikasi transportasi daring ini adalah sebuah keniscayaan. Kalau mau terus berkembang memang kudu berubah ke moda satu ini, hehe.

        Like

        Reply
  7. aristara19

    Sekali ke Batam dan terlihat jalanan memang cukup lebar karena memang ditata sebelum Batam berkembang. Yang unik, banyak taksi dengan transmisi matik disini.

    Like

    Reply
  8. aristara19

    Dan saya belum saatnya melihat Pekanbaru, hehehe.. Ini malah jadinya ke Batam lagi. Kemarin sempat nyoba juga Gojek dan Trans Batam, lumayan asiklah… Tunggu ya mbak liputan saya hehehe…

    Like

    Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s