Cerita Tentang #BekalnyaAbang

Yang ngikutin akun Instagram saya, pasti sudah familiar dengan hestek #BekalnyaAbang ini kan? 🙂

Nah, saya mau ceritain nih gimana awal mulanya hestek ini muncul. Dan berbagai cerita di balik #BekalnyaAbang ini. Gimana saya nyiapin bekal dengan peralatan masak yang seadanya. Dan kenapa sih saya rajin banget bikinin bekal untuk suami setiap harinya? 😀

Jadi, ceritanya gini..

Sejak menikah, Abang memang request ke saya untuk bikinin bekal makan siang setiap harinya. Dari saat kita masih tinggal di Pekanbaru pun, saya udah sering bikinin bekal makan siang. Padahal waktu itu Abang kan kerja di rumahnya sendiri, ngurusin toko kue milik ibunya, L’Cheese Factory.

Meskipun kerja di rumah sendiri di mana makan siang juga udah pasti tersedia, tapi Abang tetap ingin dibikinin bekal. Jadi ya sudah, setiap hari saya bikinin deh itu bekal makan siangnya. Abang makan bekal tersebut di meja makan bersama dengan mama mertua dan keluarga yang lain.

Berhubung Abang kerjanya di rumah sendiri dan saya tau di sana selalu tersedia makanan, kadang urusan bikin bekal ini belum jadi semacam ‘urgency’ buat saya. Kalo pas lagi sempet bikin ya dibikin, kalo lagi keburu-buru karena saat itu saya masih ngantor juga ya udah ndak dibikin.

Nah, sejak pindah ke Jakarta beberapa bulan lalu, Abang negasin banget kalo tiap hari inginnya dibikinin bekal. Saya juga udah kepikiran sih selama di Jakarta ya harus masak dan bikinin bekal untuk Abang. Selain lebih hemat, secara kebersihan pun pastinya akan lebih terjamin. 🙂

Tapi, saya sempat memastikan berkali-kali apakah beliau yakin mau bawa bekal ke kantor? Karena gak semua cowok kan mau bawa bekal ke kantornya. 😀

Setelah dipastikan bahwa iya, Abang mau bawa bekal ke kantor dan kita bikin perjanjian juga kalo di hari itu Abang ada undangan makan siang dari atasan atau rekan kerjanya, atau ada dapat konsumsi, ya udah bekalnya gak usah dimakan. Di sini saya juga harus fair, gak boleh berkecil hati kalo saat Abang pulang ke rumah bekalnya masih utuh.

Yang paling enak sih kalo dari awal udah dikasih tau bakal ada undangan makan siang atau acara apa gitu yang ada konsumsinya. Jadi saya bisa libur dari keriweuhan di dapur setiap pagi hari. 😆

bekalnyaabang

Beberapa postingan #BekalnyaAbang di account Instagram saya: @liamarta

Saya baru mulai menyiapkan bekal makan siang ini saat kami pindah ke tempat tinggal yang sekarang. Tepatnya sejak awal Agustus lalu. Sebelumnya kan saya dan suami ngekost dan di kost tersebut dapurnya sangat tidak kondusif. Jadilah selama ngekost saya gak pernah bikin bekal makan siang.

Sekarang udah pindah ke tempat tinggal yang ada dapur pribadinya. Tapi awal-awal pindah, perlengkapan masak belum lengkap. Mostly masih tinggal di Pekanbaru. Kulkas juga belum dibeli, jadinya saya mempersiapkan bekal ini dengan peralatan seadanya. Cuma modal kompor dan beberapa perlengkapan masak yang saya beli di Jakarta.

Perlengkapan masak saya yang ada di Pekanbaru baru sampai di Jakarta akhir Agustus lalu, saat Mama saya datang ke sini. Beberapa wajan dibawa dan yang paling penting blender. Karena ini penting banget kalo mau bikin sambel-sambelan. Selama belum ada blender sih, saya hampir gak pernah bikin bekal yang pake sambel. 😀

Sampai saat ini saya belum beli kulkas. Nah trus gimana saya nyiapin semua bekal-bekal ini tanpa kulkas?

Sudah jelas karena gak ada kulkas jadinya saya gak bisa nyetok bahan makanan dong. Jadi saya memang beli di pagi hari atau malamnya.

Awal-awal sih masih belanja bahan di pagi hari ya. Kebetulan di jalan kecil samping apartment tempat saya tinggal ada warung kecil yang menjual berbagai sayur mayur, bahkan ikan, cumi, udang, dll. Cukup lengkap sih. Jadi saya jam 5 atau latest jam setengah 6 pagi udah keluar belanja di sana.

Kalo belanja di warung gini saya paling cuma berani beli sayur, tahu, atau tempe aja. Gak berani beli ayam, ikan, dll. Kayaknya gak bersih aja gitu trus saya parno sama berbagai berita yang aneh-aneh tentang ayam/ikan di Jakarta yang katanya banyak formalin. Saya cuma pernah beli cumi doang karena pas lihat cumi tersebut kelihatan masih segar.

Lanjut ke cerita belanja subuh-subuh itu. Jadi tiap subuh saya keluar beli bahan makanan dan juga beli buah. Di dalam komplek apartment saya ada satu toko buah yang buka 24 jam. Jadilah setiap pagi habis dari warung saya beli buah juga di sana.

Sekarang, warung tersebut udah digusur beberapa minggu lalu. Saya udah hampir gak pernah belanja pagi-pagi. Opsinya kalo mau belanja pagi-pagi ada sih dua kios di dalam komplek apartment yang udah buka dari pagi. Tapi harganya mahal. Bahkan lebih mahal daripada supermarket mid end yang ada di dalam kawasan apartment ini.

Jadilah sekarang saya belanja setiap malam di supermarket tersebut. Beli sayur dan ikan/ayam/udang tergantung mau masak apa. Yang gak tahan kalo disimpan di luar kulkas saya goreng/ungkep dulu. Jadi besok paginya tinggal dimasak sesuai menu yang mau dibuat.

Solusinya kalo nyiapin bekal tanpa punya kulkas ini memang harus pinter dan kreatif sih mikirin menu apa yang mau dibuat. Udah jelas menunya harus yang gampil. Karena saya cuma punya waktu kurang lebih 1 jam sebelum suami saya pergi ke kantor.

Jadi setiap hari saya udah kepikiran nih mau bikin bekal apa untuk besok. Tapi kalo lagi belanja seringnya berubah pikiran sih hahaha. 😀

Anyway, #BekalnyaAbang ini memang sengaja dikurangi porsi nasinya. Sayur dan buah yang diperbanyak. Soalnya suami saya sempat ada masalah dengan pencernaan, makanya seratnya dibanyakin.

Kalo ditanya kenyang apa ngga Abang dengan porsi makan yang segitu? Ternyata jawabannya kenyang banget. Kenyang yang pas dan gak begah karena porsi karbo lebih sedikit. 🙂

Untuk inspirasi menu bekalnya, kadang saya suka ngintip akun Instagramnya Dapur Gladies yang juga sering bikin #BekalBapakArif untuk suaminya. Tinggal saya sesuaikan aja dengan selera saya dan suami hehehe. Saya juga mesti banyak belajar sih gimana caranya mengatur menu yang pas, tidak berlebihan, tapi kebutuhan nutrisinya tetap seimbang.

Oh ya, kenapa saya posting hestek #BekalnyaAbang ini setiap hari di akun Instagram saya? Ya biar lebih semangat aja sih nyiapin bekalnya. Dan untuk dokumentasi pribadi juga. 😀

Ya gitu deh cerita panjang lebar tentang #BekalnyaAbang. Bawa bekal ke kantor ini banyak banget manfaatnya. Udah pasti lebih hemat, lebih higienies, dan menunya bisa diatur sebaik mungkin. Belajar hidup sehat deh intinya. Meskipun sesekali masih suka makan junk food atau mie instan, tapi paling tidak 5 hari dalam seminggu makanannya terkontrol dengan asupan sayur dan buah yang lebih banyak. 🙂

Anyway, di sini ada yang suka bawa bekal juga kah ke kantor? Atau ada yang bikinin bekal juga untuk suaminya? Silahkan share ceritanya di kolom comment ya. Saya butuh banyak banget masukan nih. 😀

Advertisements

47 thoughts on “Cerita Tentang #BekalnyaAbang

  1. ayanapunya

    aku dari awal nikah juga suami udah request dibikinin bekal makan siang. jadilah dengan kemampuan pas-pasan aku bikinin bekal tiap sebelum berangkat kerja, dan karena bikinin suami bekal ini akhirnya aku ikut-ikutan bawa bekal deh ke kantor. padahal dulunya paling males ribet-ribet bikin bekal. heu

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Hahaha waktu masih kerja di Pekanbaru juga aku jadinya ngikut bawa bekal mba. Sekarang karena di Jakarta aku belum kerja lagi, jadi ya maksi di rumah. Tapi bener deh, hikmahnya aku jadi belajar masak nih gara-gara ada ‘kewajiban’ bikinin bekal setiap hari. Karena paling gak harus ada variasi dong ya di menu-menunya. 😀

      Like

      Reply
  2. denaldd

    Kalau ga ada kulkas musti masak tiap hari berarti ya Lia. Aku masak besar seminggu cuma dua kali untuk makan siang. Makan malam kami makan sayuran segar (tugas suami yg nyiapin). Aku dan suami sama2 bawa bekal ke tempat kerja. Makan besar kami (maksudnya lengkap pakai karbohidrat) itu hanya sekali, pas makan siang. Sayur bervariasi antara urap, pecel, osengan. Bumbu2nya aku bikin pas weekend. Trus simpan kulkas sisanya simpan freezer. Jadi kalau butuh suatu saat masih ada cadangan di freezer. Kalau proteinnya, karena aku ga makan unggas dan daging, seringnya muter antara aneka olahan tahu tempe, perkedel jagung atau bakwan. Dan karena sudah mengurangi goreng2an, nyaris semuanya di oven atau ga dikukus. Sesekali untuk suami kubikinkan rendang, olahan ayam atau olahan daging. Karbohidrat variasi antara ubi, singkong, nasi coklat, quinoa, jagung, kentang, couscous.

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Wah, jadi makan yang lengkap dengan karbo cuma di makan siang aja ya mba? Aku karena makan siang dan makan malam mesti makan lengkap karbo+protein+sayur jadi memang masaknya setiap hari. Dan ini karena gak ada kulkas juga sih. Rencananya kalo ntar udah ada kulkas, aku paling cuma nyetok bumbu-bumbu aja, kalo pun mau nyetok ayam/ikan yang udah dibumbui paling maksimal 3 hari deh mba gak akan lama banget. Biar bisa lebih fresh aja hehe.

      Senangnya ih mba Deny dan suami udah ngurangin yang goreng-gorengan ya. Aku sama suamiku masih belum 100% lepas dari gorengan nih. Jadi aku masih suka bikin ikan/ayam/cumi goreng. Paling sekarang masih belajar perbanyak makan sayur aja karena sebelumnya aku pun gak doyan sayur hehe.

      Like

      Reply
      1. denaldd

        Iya Lia, karena aku sarapan cuma pakai buah, suami kadang buah kadang roti. Makan malam sayuran segar tinggal potong2 langsung makan. Iya, kami sudah lama mengurangi gorengan2, akhirnya mengandalkan oven dan kukus atau rebus. Minyal 1L 4 bulan ga abis2 ini haha. Lumayan nyaman Lia dibadan. Tapi kalau weekend kami selingi juga sih dengan makanan yg gorangan macam ikan goreng sambel trasi (duh jadi ngiler nulis ini haha). Wah bagus itu Lia, kamu dulunya ga suka sayur sekarang jadi suka sayur. Semangat terus hidup sehat Lia!

        Like

        Reply
        1. liandamarta.com Post author

          Aku langsung kebayang tuh sayuran segar yang kayak di foto-foto mba Deny. Asli segar banget ituuu.. Ku mupeeeng..

          Iya mba, aku juga pengen banget suatu hari nanti stop atau paling tidak ngurangin makan gorengan. Pelan-pelan dicoba deh ya. Yang penting semangat hidup sehat teruuuss hehehe.

          Like

          Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Dokumentasiin bekal ini jadi salah satu penyemangat aku biar bisa masak yang oke, Mel. Karena bakal malu sendiri dong kalo masakannya gak oke buat dipublish hahaha.

      Nanti ya aku share. Udah kebayang sih mau bikin video YouTube untuk resep-resep masakan simple ala aku. Tapi belum jadi-jadi shootingnya hahaha.

      Like

      Reply
  3. alrisblog

    Yang pasti kebersihan dan higienis makanan yang disiapkan dari rumah terjamin. Disamping itu budget untuk makan siang bisa hemat.
    Masakan istri lebih membanggakan dimakan di kantor. Suer.

    Like

    Reply
  4. Laili Umdatul K

    wah keren .. cowok mau bawa bekal. Di kantor saya cowok mah gamau ribet, pasti setiap siang keluar kantor. Makan bareng bareng temennya, lalu di akhiri dengan momen ngeroko bareng..

    Btw keren juga perjuangannya tiap pagi nyiapin bekal, sebenernya bukan masalah gak mau makan siang diluar atau gimana… tapi biasanya suami emang seneng kali ya kalo di makasin istri *ihiiiiwww cieeee

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Hihihi kebetulan suami saya gak ngerokok, jadi kalo pun makan bareng teman-temannya tetap bawa bekal ke kantin hehe. Iya, berasa diperhatiin juga katanya kalo disiapin bekal setiap pagi kayak gini. 😀

      Like

      Reply
  5. z. imama

    kalau saya sih nggak bikin-bikin bekal, Mbak.. tapi pakai katering huhuhu (derita anak kos yang tak punya dapur). tadinya mengira bakal mahal pakai katering, eh ternyata karena makanannya balanced, saya lebih awet kenyang dan pengeluaran bisa ditekan karena nggak perlu jajan makan besar lebih sering :))))

    kalau pagi minum susu/teh/kopi sama roti gandum, malemnya beli buah potong di abang-abang rujak. pengeluaran buat makan berkurang 1/3-1/2nya gara-gara awet kenyang. seneng banget haha

    Like

    Reply
  6. Ranila Sari

    hihii…aku juga tiap pagi buat bekal untuk abang kak (suami aku).
    awalnya agak berat ya pagi-pagi masak, karena sebelum nikah jarang bgt masak pagi-pagi.
    tapi sejak nikah dan si abang ada gangguan di pencernaannya,al hasil aku tiap pagi mesti masak, biar lebih terjaga 🙂
    alhamdulillah nya aku udah punya kulkas kak, jadi bisa nyetok.hehhe
    pokoknya berpetualang di dapur di pagi hari menyenangkan
    untuk #bekalnyaabang

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Wah, sama dong kita. Aku juga sebelum nikah jarang masak, hampir gak pernah bahkan. Tapi semenjak nikah malah jadi rajin banget masak. Hehehe.

      Kulkasku sebentar lagi bakal datang, jadi aku bisa nyetokin bahan makanan juga hihihi. 😀

      Ayo semangat terus bikin bekal untuk suami! ^^

      Like

      Reply
  7. Pingback: Belajar Hidup Sehat dengan Mengurangi Asupan Karbo | liandamarta.com

  8. Jena

    Hi Lia, salam kenal.
    Aku pengantin baru nih dan tiap pagi bikin sarapan dan bekal juga buat suami, kalau aku nggak bekal karena dapet makan siang di kantor.
    Suami kalau makan siang selalu bareng temen2nya di luar biar gak suntuk di kantor mulu, tapi dia cuma numpang makan aja krn bekal, hehe. Bahkan kalau misalnya aku lagi sibuk kerjaan harus dateng lebih pagi ke kantor atau lagi nggak mood masak, suami tetep minta dibawain bekal meskipun cuma nasi putih sama telor ceplok. Hehe.

    Tantangan besar masak buat suami karena dia nggak gitu doyan sayur dan kurang doyan masakan kalau nggak kuat rasanya, jadi musti asin, musti pedes, musti berasa bumbunya, musti pake nasi. Sementara aku kebalikannya, karena udah bertahun2 ini biasa hidup sehat masak yg rebus kukus atau tumis pakai sedikit minyak. Awal2 masak di rumah stress karena minyak seliter habis seminggu karena masaknya nurutin selera suami. Pas aku dinas seminggu, pulang2 di dapur udah ada royco yang dibeli suami. Ternyata selama kutinggal dia di rumah masak sendiri pakai royco.

    Tapi suami selalu habisin bekal apapun isinya, jadi kesempatan masukin sayur banyak2.. Haha. Mudah2an lama2 lidahnya ketatar jadi biasa makan masakan yg sehat dan sayur.

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Halo Mba Jena, salam kenal 🙂
      Wah terima kasih ya udah berbagi cerita tentang bekal suami mba hehehe. Sama banget nih mba, suamiku juga kadang suka makan gabung bareng teman-temannya di kantin, tapi makannya makan bekal hehehe.

      Iya coba dibiasain aja mba. Mudah-mudahan ntar suami mba jadi suka sayur ya. Kalo aku kebalikannya sih, suamiku doyan banget sayur, akunya gak terlalu doyan. Jadi setiap kali masak ini karena udah komitmen mau belajar hidup sehat, akunya yang belajar makan sayur. Eh malah jadi suka sekarang, meskipun masih pilih-pilih sih sayurnya hehehe.

      Semangat terus ya mba Jena bikin bekal suaminyaaa ^^

      Like

      Reply
  9. Hairi Yanti

    Semenjak suami kerjanya agak jauh dan ga bisa pulang maksi ke rumah udah pengin bikinin bekal tapi belum terwujud juga. Hihihi… Suka malas saya karena dia dapat maksi juga dari kantor. Tapi baca postingan ini jadi pengin bikinin bekal buat suami 😀

    Like

    Reply
  10. Pingback: Pentingnya Menjaga Kebersihan Dapur dan Peralatannya | liandamarta.com

  11. Pingback: Yang Terjadi di Tahun Ini dan Yang Akan Dikejar di Tahun Depan | liandamarta.com

  12. Pingback: Pengalaman Tinggal di Kalibata City | liandamarta.com

  13. Pingback: Pengalaman Nge-Gojek di Batam | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s