Prewed Sederhana, Tapi (Tetap) Bermakna

Awalnya, saya dan Abang gak berniat untuk bikin foto prewed. Selain karena ingin menghemat budget, kita juga udah punya banyaaaaaaaak banget koleksi foto-foto dari jaman pacaran dulu yang bisa dipajang saat acara pernikahan. Jadi ya untuk apa juga kan bikin foto prewed lagi.

Tapi, berhubung saya ingin bikin digital invitation dalam bentuk video yang akan dishare ke teman-teman via social media, saya dan Abang tetap harus ‘shooting’ untuk keperluan undangan digital tersebut. Trus setelah dipikir-pikir, kayaknya gak ada salahnya juga kita sekalian bikin foto prewed. Ditambah lagi, salah seorang teman yang memang berprofesi sebagai fotografer banyak ngasih ‘wejangan’ tentang makna foto prewedding dari sudut pandang beliau. 😉

“Photo prewed itu ibarat ‘root of marriage’. Jika suatu saat nanti rumah tangga kalian dihadapkan dengan masalah, coba lihat lagi foto-foto prewed kalian. Ingat masa-masa kalian nyiapin pernikahan ini, ingat kembali tujuan kalian untuk pernikahan ini.” Begitu kurang lebih wejangannya. 🙂

Nah, atas dasar itulah, konsep prewed saya dan Abang ini tidak akan jauh-jauh dari keseharian kami berdua. Saya pun sejak dulu banget memang udah kepikiran, kalo mau bikin foto prewed pengennya berkonsep nostalgia gitu. Tentang bagaimana pertama kali kami dulu bertemu, tentang perjalanan hubungan kami, yang dulu sempat LDR-an hingga akhirnya kami sampai ke pelaminan.

Setelah diskusi panjang lebar dengan Mas Roni, teman saya yang fotografer itu, kami pun sepakat membuat foto prewed dengan konsep tentang perjalanan saya dan Abang. Tidak secara detail menggambarkan tentang hubungan kami, tapi poin besarnya itu. Dan, kalo kebanyakan pasangan bikin foto prewed versi ‘serius’ which means pake baju-baju keren, ada MUA, dan dengan tim fotografer yang lengkap, saya dan Abang tidak seperti itu. Fotografernya cuma satu, mas Roni itu ajah + asistennya dia, trus gak pake MUA, saya dandan sendiri (jadi  maklum ya kalo mukanya ‘polos’ aja pas di foto ehehe). Baju juga gak aneh-aneh, kita berdua cuma diinstruksiin mas Roni untuk pake baju casual warna putih. That’s it.

Jadi memang di photoshoot kali ini kita berdua tampil apa adanya. Gak dibuat-buat. Kita berdua benar-benar jadi diri kita sendiri. Selama photoshoot berlangsung juga, kita berdua diajakin ngobrol dan becandaan sama mas Roni. Disuruh nyanyi-nyanyi sambil si Abang main gitar. Eh, gak nyadar taunya udah banyak aja hasil jepretan kita berdua. Pas dilihat hasilnya, bagus-bagus! Kalo gak disetting gitu memang keliatan natural banget ya hasilnya. 🙂

Dan yang paling penting, momen saat membuat foto-foto prewed tersebut menjadi momen yang gak akan terlupakan buat saya dan Abang. Di sela-sela kesibukan dan keriweuhan menyiapkan pernikahan kita berdua, kita masih sempat ketawa ketiwi ketika photoshoot berlangsung. Walaupun ada drama kumbaranya, tapi sekarang itu jadi hal lucu yang kalo dibahas selalu bikin kita ketawa ngakak. Saya sih ngerasanya segala suka duka nyiapin pernikahan termasuk persiapan foto prewed ini, semakin menguatkan hubungan kita berdua. Mudah-mudahan terus seperti ini ya. 🙂

14 3 2Oh ya, banyak teman-teman yang penasaran dengan lokasi prewed kita berdua ini. Ya maklum aja ya, Pekanbaru kan minim tempat wisata dan tempat-tempat keren buat foto-foto. Saya sendiri awalnya ingin foto prewednya di Bandung, soalnya kita berdua kan banyak ngabisin masa pacaran di Bandung. Tapi, costnya kan gede banget ya kalo di luar kota gitu. Jadi ya sudahlah, di Pekanbaru ajah. Untungnya mas Roni dapat spot yang kece banget untuk lokasi foto prewed kita ini.

Nah buat yang penasaran, saya bocorin di sini yah. Hihihi kemarin itu kita foto prewednya di Danau Kayangan Pekanbaru atau yang biasa dikenal dengan sebutan Danau Buatan. Banyak yang gak percaya, soalnya si Danau Buatan ini tempatnya agak kurang kece gitu. Pas di foto prewed kita jadi keliatan kece karena fotografernya emang juara banget milih angle yang pas! 😀

Selain bikin foto prewed, saya dan Abang juga bikin video untuk ditayangin di awal acara resepsi. Video ini juga menceritakan tentang ‘perjalanan’ kami berdua. Yang serunya di video ini, karena si Tiger ikutan nongol! Hihihi. Tiger ini motor Abang sejak dulu kala yang jadi saksi bisu hubungan kita berdua. Dia paling sering ‘ngerjain’ kita berdua karena suka tiba-tiba mogok di tengah jalan. Biasanya sih mogok karena bensinnya abis. Soalnya, si Tiger ini gak ada speedometernya, jadi kalo mau tau bensinnya masih ada apa ngga, itu pake feeling. Ngukur-ngukur aja terakhir kali isinya kapan hahaha. Paling jauh itu kita pernah ngedorong dari depan Rabbani Jln Dipati Ukur sampai ke SPBU Dipati Ukur (di samping Citi Trans). Mayan jauh loh itu hahahaha. Dan, siapa hayo yang pernah isi bensin modal 2.000 rupiah doang? Si Abang pernah lah, jaman dulu karena kosannya di Dago Pakar sana trus bensin abis, trus uang tinggal 2.000 tok. Demi biar bisa ngegas sampai ke kosan, ya diisilah itu bensin 2.000 perak pake bonus diketawain sama si teteh penjaga SPBU. 😆 Aduh, banyak banget deh pokoknya kenangan gak terlupakan bareng si Tiger ini. 🙂

Oh ya, sekedar informasi nih, fotografer saya ini aslinya ngantor di Jakarta. Namanya Empistudio. Sile dicek-cek websitenya yang berminat, cek-cek juga youtubenya kalo mau lihat video-video lainnya. Untuk yang di Pekanbaru, kalo mau kenalan sama fotografernya, boleh dicolek account twitternya ini. 😉

P.S. Ini ada satu video lagi yang jadi surprise dari fotografer saya berkolaborasi dengan Abang dan beberapa teman. Video yang tiba-tiba ditayangin di tengah-tengah acara resepsi tanpa sepengetahuan saya. Yang bikin saya senyam senyum mulu tiap lihat video itu hihi. Thanks a lot guys. It means a lot to me! 🙂

***

Info Vendor

Photographer & Film Maker : Empistudio (Roni Azhar 087889311370)

Advertisements

19 thoughts on “Prewed Sederhana, Tapi (Tetap) Bermakna

  1. Lorraine

    Bagus fotonya Lia. Dan bagus wejangan si fotografer. Aku jadi lebih ngeh karena waktu nikah dulu ngga model pake pre-wed foto. Dan ditempat tinggalku pasangan calon pengantin juga ngga pre-wed foto.

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Iya mbak Yo, aku juga gak kepikiran sampe sana kalo fotograferku gak ngomong gitu. Awalnya mikir foto prewed cuma sekedar ‘trend’ aja. Tapi kalo dipikir2 ternyata bener juga, at least sekarang aku sama suamiku merasa persiapan foto prewed itu jadi salah satu momen seru di hubungan kami berdua. 🙂

      Like

      Reply
  2. danirachmat

    Suka konsep prewednya. Gw ama beberapa temen juga punya konsep yang sama. Bahkan kami saling motret satu sama lain. Lokasinya? Gak jauh-jauh dari rumah kontrakan, tempat kami biasa main dan mall. Hihihi. Seriusan deh kalo anglenya pas bisa dapet foto yang ciamik. Hemat lagi. 😛

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Iya mas Dani, kadang ga abis pikir juga sama yang ambil paket prewed mahal2 (apalagi sampe ada yang ke luar negeri), tapi mungkin tujuan prewed orang beda2 yah. Kalo aku pribadi udah merasa cukup puas dengan konsep prewed sederhana kayak gini. Yang penting mah nambah koleksi foto + gak pake mahal 😆

      Like

      Reply
  3. Pingback: Tentang Gedung, Dekorasi, dan Konsumsi | My Life, My Story

  4. Pingback: #NgobrolinPekanbaru Eps. 9 : Public Area untuk Keluarga di Pekanbaru | liandamarta.com

  5. Pingback: #CeritaTanggal7 : Tiger Merah Legendaris | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s