2022 in words

Jika hanya boleh pilih satu kata, hmm mungkin roller coaster kali ya. Saya merasa di tahun ini tuh seperti naik roller coaster, terkadang jalurnya flat, sesekali berada di atas, dan tidak jarang juga dibawa menukik ke bawah secara drastis.

Di tulisan ini, saya ingin bercerita tentang hal-hal yang saya lalui di tahun 2022 ini.

Pertama kali positif COVID-19 (dan semoga yang terakhir kali!)

Awal tahun 2022 diawali dengan saya yang qadarullah kena giliran positif COVID-19. Lagi musim Omicron ya saat itu, banyak banget dapat kabar bahwa orang-orang yang saya kenal positif COVID-19. Alhamdulillah gejalanya gak berat, tapi karena saat itu regulasi pemerintah Batam untuk semua yang positif harus diisolasi di Asrama Haji Batam, jadilah saya menginap di sana selama kurang lebih 2 minggu.

Selama sakit, tidak ada yang berubah dari aktivitas saya. Tetap kuliah online, hanya beda lokasi saja. Cerita tentang ini udah saya tulis di blog, bisa dibaca di sini ya.

Menjadi anak kost di Jatinangor ✨

Akhir Maret 2022, saya kembali jadi anak kost. Kali ini anak kost dompet mahasiswa, alias harus serba ngirit hihi. Yang paling challenging tuh menurut saya di proses adaptasinya. Bukan adaptasi tinggal sendiri jauh dari keluarga, karena insya Allah ini mah udah terlatih ya, kan udah sejak 2007 saya merantau.

Tapi justru di adaptasi kenyamanan.

Asli ini challenging banget. Sebelumnya tinggal sendiri jadi anak kost tuh santai karena ya bisa leluasa cari kost yang nyaman dengan fasilitas ok, mau bersenang-senang atau jajan ini itu juga bisa banget dan bahkan kadang gak pake mikir, karena masih kerja sehingga ada penghasilan rutin tiap bulan. Kalo sekarang? Banyak yang mesti dipertimbangkan dan tentu harus extra berhemat juga. 😊

Alhamdulillahnya di Jatinangor saya dapat kost yang nyaman dan sesuai budget, jadi bisa betah berhari-hari bahkan berminggu-minggu diam aja di kost gak ke mana-mana. Efek pandemi juga sih nih, jadi malah lebih betah sendirian di kost daripada harus ikut kumpul sana sini. Ya sesekali ada lah ikutan kumpul sama teman-teman, tapi selain itu saya sangat menikmati kesendirian ini. Nyaman sekali rasanya. ❤️

Anyway, saat pertama kali sampai Bandung di akhir Maret 2022 lalu, perasaan saya jujur rada campur aduk. Membayangkan akan kembali tinggal di Bandung lagi setelah bertahun-tahun meninggalkan kota ini dan juga setelah kepergian Abang tuh, mellow sekali rasanya. Terakhir kali ke Bandung di tahun 2019 lalu rasanya saya udah lebih bisa berdamai dengan kota ini. Tapi itu konteksnya kan untuk berwisata sebagai turis ya, kalo untuk kembali menetap ternyata saya belum sepenuhnya siap. 😅

Sunrise di Jatinangor – April 2022

Alhamdulillahnya, sebelum menetap di Bandung, saya ‘latihan’ dulu di Jatinangor. Main ke Bandung paling sesekali di akhir pekan. Awal-awal main ke Bandung tuh ya lumayan ya masih suka muncul serangan memori yang kadang bikin gelagapan saat menghadapinya. Tapi makin ke sini makin terasa biasa aja sih. Memang kadang hal-hal kayak gini tuh harus dijalani dulu baru deh bisa lebih terbiasa. Insya Allah, di awal 2023 nanti saya udah lebih siap jika harus menetap di Bandung untuk kerja praktek. 😊

Ngomong-ngomong tentang Jatinangor, seingat saya waktu dulu kuliah di Bandung tuh hanya beberapa kali aja saya main ke Jatinangor. Main ke kost sahabat, dan juga ada yang main ke perpustakaan UNPAD saat lagi ngerjain skripsi. Baru kali ini tinggal lama di daerah ini dan ternyata saya suka sekali suasananya. ❤️

Jatinangor tuh masih adem, dingin, tenang juga kalo di kost (kalo di jalanan mah tetap aja ya rame dan macet hihi). Saya menikmati sekali jalan pagi tiap akhir pekan di sini. Menikmati dinginnya udara Jatinangor di pagi hari, melihat sawah dan gunung, atau sekadar mengamati kegiatan warga di sekitar tempat saya tinggal. Ah luv sekali deh. Nanti kalo udah pindah ke Bandung, saya yakin akan kangen banget deh nih sama Jatinangor. 🥲

Bertemu #KLA2021 🥰

Setelah 1,5 semester menjalani perkuliahan secara online, akhirnya saya bertemu dengan teman-teman kuliah, khususnya anak-anak Klinis Anak & Remaja (KLA) angkatan 2021. Meski udah sering ngobrol di zoom di tiap sesi diskusi kelompok, tapi tetap saja sebelum bertemu mereka tuh rasanya deg-degan banget haha. Saya kepikiran banget ini anak-anaknya bakalan seseru ketika ngobrol di zoom gak ya? 😆

Alhamdulillah ternyata mereka seru dan baik-baik banget! ❤️

Masih ingat banget ketika hari pertama kami akhirnya benar-benar bertemu secara offline. Saling nebak-nebak, ini si A, ini si B, karena kan ketutupan masker ya. Dan kalo di zoom kan yang terlihat tuh cuma wajah doang, jadi yang dibayangkan badannya tinggi ternyata mungil, begitu pula sebaliknya hihi.

Keputusan saya untuk kuliah di tahun 2021 lalu lagi-lagi saya syukuri sekali sih. Karena artinya saya jadi bisa bertemu dengan #KLA2021. Selain bercengkrama di perkuliahan, saya dan beberapa teman juga suka jalan pagi keliling Jatinangor atau main ke Bandung. Meskipun saya yang paling tua dan selisih usia sama mereka bisa sampai 10 tahun haha tapi main sama mereka tuh membuat saya rasanya jadi muda kembali. 😆

Sarapan dan Jalan Pagi di Belakang Padang

Momen libur lebaran biasanya jadi kesempatan untuk saya dan keluarga besar pergi berlibur bersama. Terakhir kali tuh ya tahun 2019 lalu saat trip ke Singapore dan Johor Bahru, 2020 pandemi (saya bahkan gak bisa pulang ke Batam karena PSBB dan harus lebaran sendirian di Jakarta), 2021 pun masih suasana pandemi jadilah kami memutuskan tidak ke mana-mana.

Agar masih ada suasana libur lebarannya, saya bersama Ayah, Mama, adik-adik, dan om tante memutuskan untuk pergi sarapan dan jalan pagi ke Belakang Padang. Ini tuh kecamatan di Batam, tapi untuk sampai ke sana harus nyeberang dulu naik pompong (kapal kecil). Saya pernah tulis ceritanya saat ke Belakang Padang beberapa tahun lalu.

Prata Kosong dan Mie Lendir di Kedai Botak, Belakang Padang

Kami sarapan di kedai kopi botak, salah satu yang terkenal dan ramai dikunjungi di Belakang Padang. Saya dan adik perempuan pesan prata, Ayah dan Mama pesan mie goreng, trus adik laki-laki saya ada yang pesan mie lendir + prata juga. Duh enak-enak banget makanan di sana tuh. Kalo suka teh tarik, bisa pesan juga di sana. Saya kurang suka jadi ya standar lah minumnya teh obeng aja alias es teh manis hihi.

Abis sarapan, kami lanjut jalan kaki menyusuri Belakang Padang. Ayah sambil bernostalgia juga karena dulu waktu awal-awal kerja di Batam, Ayah tinggalnya ya di Belakang Padang ini. Jadi tiap hari bolak balik naik pompong buat pergi kerja. Kami jalan kaki sampai ke pantai di ujung Belakang Padang, yang sayangnya surut. Jadi di sana cuma duduk-duduk aja sambil beristirahat.

Jalan-jalan sederhana yang meninggalkan kesan mendalam bagi saya, karena siapa sangka bahwa momen itu akan menjadi momen lebaran terakhir kami bersama Ayah, karena selang sebulan kemudian, Ayah berpulang..

Kepergian Ayah 💔

Ini adalah momen paling bikin patah hati saya selama tahun 2022. Somehow saya merasa udah sedikit lebih terlatih menghadapi duka pasca kepergian Abang. Rasanya dulu tuh saya sedang dipersiapkan Allah untuk menghadapi kehilangan yang lebih besar lagi, yang ternyata terjadi 6 tahun kemudian.

Se-terlatih apapun saya menghadapi duka, tetap saja, rasanya perih sekali. Luka karena duka yang sebelumnya perlahan mulai mengering, kembali terbuka lebar. 💔

Namun, belajar dari kepergian Abang, saya pun meyakini bahwa kepergian Ayah ini pasti adalah jalan terbaik dari Allah untuk Ayah, untuk saya pribadi, untuk Mama dan adik-adik, dan juga tentunya untuk seluruh keluarga besar kami. Sekarang yang paling penting adalah bagaimana saya bisa beradaptasi kembali dengan perubahan besar di keluarga, juga bagaimana saya dan adik-adik terus membersamai Mama untuk melalui fase duka ini.

Cerita tentang kepergian Ayah bisa dibaca di tulisan ini.

Jalan-jalan ke luar negeri lagi! 🥳

Another good story of my 2022 adalah akhirnya saya bisa cap paspor lagi HAHAHA. Setelah paspor mati di tahun 2021 lalu dianggurin gak diurus-urus sampai akhirnya perpanjang paspor di bulan Agustus lalu, akhirnya paspornya dipake lagi. ❤️

Singapore, Oktober 2022

Pertama kali ke luar negeri pasca pandemi tuh adalah ke Malaysia, tepatnya ke Malaka. Tujuan utamanya menemani tante berobat, tapi ya saya sambil cari-cari kesempatan jalan kaki menyusuri kawasan merah Malaka hihi. Yang kedua adalah ketika ke Singapore beberapa bulan lalu. Jalan sendirian keliling negara tetangga ini, seperti yang dulu selalu saya lakukan. ❤️

Insya Allah nanti cerita lengkapnya akan saya tulis di blog ya 🤗

***

Akhir kata, saya bersyukur untuk semua yang telah saya lalui di 2022. Rasa kehilangan, kesedihan, kebingungan, kecemasan, juga rasa bahagia, antusiasme, semangat, dan berbagai emosi lainnya yang saya rasakan turut menjadi warna bagi saya menjalani hidup ini.

Beberapa jam lagi sudah masuk tahun 2023. Saya gak punya harapan dan rencana yang muluk-muluk untuk tahun depan. Kalo terkait perkuliahan, tahun depan tuh saya insya Allah akan mulai kuliah praktek, jadi ya harapannya semoga semua berjalan lancar agar saya bisa lulus tepat waktu. Lalu juga semoga saya selalu sehat dan lancar terus rezekinya. Soal rezeki ini beneran deh, jika ada yang mau berbagi rezeki ke saya lewat pekerjaan freelance di bidang content writer, recruitment, assessment, atau seputar psikologi anak, boleh comment di sini atau kontak saya di email hello@liandamarta.com ya. Siapa tau kita berjodoh untuk bekerja sama dan berkolaborasi. 🤗

Selamat menyambut tahun baru dengan berbagai rencana baru, teman-teman! Semoga kita semua sehat-sehat selalu. ❤️

4 thoughts on “2022 in words

  1. Ira

    Ayo kita ketemuan di Bandung Martilooo!! *ya ampun wacana lama yang belum terealisasi yaaa…

    Selamat tahun baru juga!! Semoga tahun 2023 kita sehat dan senantiasa dilimpahkan rejeki, aamiin

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Selamat tahun baru teh Iraaa! Aamiinnn semoga sehat2, berlimpah rezeki dan lancar semua rencana ya tehh 🤗

      Iya nihh belum terealisasi, aku tiap ke Bandung biasanya bentar2 doang. Insya Allah akhir Januari akan pindah kost ke Bandung teh, nanti kita realisasiin yaa ketemuan di Bandung 🤗🤗🤗

      Liked by 1 person

      Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s