Kuliner Enak di Pekanbaru #4 : Edisi Sarapan Pagi

Wah, sudah lama ya saya tidak bikin postingan tentang ragam kuliner di Pekanbaru. Kali ini saya mau share mengenai beberapa menu sarapan pagi yang pernah saya icip selama saya tinggal di kota ini.

Saat pertama kali menetap di Pekanbaru, saya cukup ‘kaget’ dengan kebiasaan sarapan orang Pekanbaru yang menurut saya menunya terlalu berat. Saya sendiri bukan orang yang hobi sarapan pagi. Kalo pun sarapan, biasanya yang dimakan ya roti atau kue-kue. Sesekali bubur ayam okelah. Nah, semenjak kerja di sini, saya perhatikan teman-teman kantor saya itu akan merasa belum sarapan jika belum makan lontong sayur, lontong pecel, nasi goreng, dll. Yang makanan ‘berat’ gitu deh.

Bagi saya pribadi, sarapan dengan makanan ‘berat’ begitu cuma bikin kekenyangan dan ujung-ujungnya malah gak makan siang. Makanya saya jarang banget sarapan kecuali kalo lagi tergoda ikut sarapan sama teman-teman kantor. Nah karena itulah di postingan ini ada 2 menu sarapan yang biasa saya makan di kantin kantor. πŸ™‚

1. LOTMIE

DSC04450

Saya baru pertama kali melihat penampakan lontong sayur ini di kantin kantor. Saat saya tanya kepada penjualnya, ternyata ini dinamakan ‘lotmie‘, singkatan dari lontong mie. Lontong sayurnya sih biasa ya, tapi yang bikin menu satu ini terlihat beda karena lontong sayur tersebut disajikan dengan indomie goreng! πŸ˜€

Ternyata enak banget lho, makan indomie dengan kuah santan dari lontong sayurnya. Yah walopun gak sehat ya, santan ketemu dengan junk food. Tapi sesekali bolehlah dicoba kan hihihi. Lotmie ini dijual di kantin kantor saya dengan harga 10rb per porsi kalo pake telur. Gak pake telur 8rb per porsi. πŸ™‚

2. MINAS

DSC04774Masih dari kantin kantor saya. Ini salah satu menu yang juga lumayan digemari sama banyak orang. Gak cuma ada di kantor saya aja sih, banyak juga warung-warung nasi goreng yang menyediakan menu ini.

Namanya Minas. Singkatan dari Mie-Nasi Goreng. πŸ™‚

Kalo lotmie itu lontong dicampur indomie, nah minas ini nasi goreng dicampur dengan indomie. Di Bandung dulu menu seperti ini dikenal dengan nasi gila, nasinya dicampur aduk dengan mie. Di Pekanbaru dikenal dengan istilah minas. πŸ™‚

Bagi saya sih, makan minas seporsi udah ngenyangin banget. Makanya kalo pesan menu satu ini biasanya saya makan saat brunch, jadi makan siangnya diskip deh karena udah kekenyangan. Tapi untuk beberapa teman sih masih sanggup kalo pagi-pagi makan ini trus siangnya makan nasi lagi. Kamu sanggup gak? πŸ˜†

3. MIE KELING

DSC01829Nah, menu yang satu ini adalah menu sarapan favorite saya kalo lagi pengen sarapan di luar bareng keluarga. Namanya Mie Keling. Dijual di sebuah warung sederhana di Jln Kulim Pekanbaru. Masuk dari Jln Riau, posisi warungnya di sebelah kiri dengan bangunan bercat kuning.

Mie Keling ini porsinya tidak terlalu banyak jadi pas untuk yang gak biasa sarapan terlalu berat. Terdiri dari mie kuning, telur rebus, (semacam) cakue, kentang, tahu, dan timun, yang disiram dengan kuah kacang. Rasanya enak banget deh. Bikin nagih. πŸ™‚

Harganya Rp 14.000 per porsi.

4. MIE AYAM NIKI ECO

niki eco

Mie ayam untuk sarapan? Hahaha iya. Soalnya warung mie ayam Niki Eco ini memang hanya buka dari pagi sampai siang hari. Lokasinya di Jln Limbungan Rumbai.

Yang spesial dari mie ayam ini sih karena semua bahannya dibuat sendiri. Mulai dari mie kuningnya, ayam, hingga pangsit, semuanya dibuat sendiri. Jadi fresh dan rasanya memang lebih enak. Mienya model mie pangsit yang versi tipis. Trus ayamnya buanyaaaaak banget. Yang paling seru sih kalo pesan mie pangsit spesial, pangsitnya gedeeee banget, bahkan dibentuk jadi seperti mangkoknya. Puas banget deh makannya. πŸ™‚

Harga mie ayam pangsit ini Rp 18.000 per porsi.

5. BUBUR AYAM KING

DSC02175Bubur ayam ini adalah salah satu bubur ayam legendaris di Pekanbaru. Sudah ada sejak lama sekali dan selalu jadi pilihan orang-orang Pekanbaru yang ingin sarapan bubur ayam.

Bubur ayamnya sih biasa aja ya, tapi yang bikin makin enak kalo menurut saya sih karena bubur ayam ini disajikan dengan cakue. Saya jarang lihat bubur ayam dengan cakue seperti ini sebelumnya. πŸ™‚

Trus yang bikin beda dengan bubur ayam lainnya, di bubur ayam King, kalo kita pesan bubur pakai telur, nah telurnya bukanlah telur rebus. Telurnya itu telur mentah yang langsung dimasukkan ke dalam mangkok dan dicampur dengan bubur yang masih panas banget. Jadi si telur ini akan masak di dalam mangkok akibat bubur yang benar-benar panas itu. Masaknya juga setengah mateng sih, kalo yang gak doyan telur setengah matang mending gak usah pesan pake telur atau sekalian pesan telurnya direbus aja. πŸ™‚

Saya sebagai si penggemar telur setengah matang tentu saja akan hati-hati sekali makan buburnya agar di akhir suapan saya bisa bertemu dengan si kuning ini :

DSC02177

Hihihi, jadi lapar kan ngebayangin bubur ayamnya. πŸ˜†

***

Well, itu beberapa menu sarapan yang biasa saya makan di Pekanbaru. Nah kalo kamu biasanya setiap pagi sarapan apa aja? πŸ™‚

Advertisements

33 thoughts on “Kuliner Enak di Pekanbaru #4 : Edisi Sarapan Pagi

  1. Dita

    Huwaaaw berat banget yahh sarapannya, Lia. Aku gak bisa kalo pagi2 makan mie, berasa begah banget perutnya πŸ˜€ Kuliner sumatera emang enak2 sihh tp gak bersahabat sama timbangan 😦

    Like

    Reply
  2. Kiky

    jadi laperrrr. Emang iyasih kak kalo sarapan pagi belum makan lontong atau nasi goreng ga sarapan namanya, tapi tetap aja tuh aku siangnya makan wkwkwk
    aku seringnya beli mie ayam yg didepan metro harapan raya kak hehe

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Hahaha iya ya, kalo aku biasanya udah begah perutnya, jadi kalo pagi sarapan lontong atau nasi goreng, baru bisa makan siang sekitar jam 3an hehehe.

      Wah enak ya mie ayam di depan metro itu Ky? Kayaknya aku pernah denger ada temenku yang suka beli mie ayam di situ juga deh. πŸ˜€

      Like

      Reply
  3. Beby

    Aku jugak langsung nasi. Hahah.. πŸ˜€ Abisnya kalok punya maag kan harus langsung diisi. Berhubung aku gembul, sarapan roti kok ngga kenyang. Wkwkwk..

    Dulu di Pekanbaru aku sering makan Siomay Unyil, Mbak. Uda pernah cobak belom? πŸ˜€

    Like

    Reply
  4. oppie83

    Sarapannya berat ya hahaha…apalagi itu yg nasi campur mie goreng ! oh la la buat makan siang lebih cuco. Enak2 banget keliatannya…btw yg buryam itu gak ada kuah nya gitu? trus bubur nya berasa dipake bumbu ga? penasaran deh.

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Iya mbak, sarapan orang sini berat-berat. Aku pun awal-awal pindah kaget karena sarapannya seberat itu hahaha.

      Buburnya gak pake kuah, tapi udah berbumbu kok mbak. πŸ™‚

      Like

      Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Yang gak bisa makan berat [as sarapan pasti kaget banget ya mbak kalo disodorin makanan-makanan ini πŸ˜€

      Nanti aku sering-sering posting wisata kulinernya Pekanbaru deh, biar mba fe makin kepengen trus siapa tau nyempetin jalan-jalan ke Pekanbaru ^_^

      Like

      Reply
  5. HM Zwan

    sama kayak di siak bubur ayamnya,telurnya setengah mateng dan g ada kuahnya. kaget juga,bubur ayam g ada kuahnya hehehe..
    buburnya di daerah dan jalan apa mbk??paling2 sebelum puasa mau jalan ke pekan,biaanya kami berangkat habis subuh,nyampe pekan langsung cari sarapan hehehe

    Like

    Reply
  6. alrisblog

    Saya kalo sarapan dengan yang berat begitu bikin perut gak enak, ujung2nya malah makan siang jadi molor sampai sore.

    Saya tergoda dengan MIE KELING, kayaknya enak nih.

    Like

    Reply
  7. Sary Melati | @saryahdy

    Bapakku tuh kan orang Palembang. Kayaknya orang Sumatera emang kebiasaan sarapan berat atau gimana, ya? Hehehe. Dari kecil dulu, yang namanya sarapan itu wajib banget dan emang menu kelas berat gitu. Bapak gak suka kalau anak-anaknya cuma sarapan minimalis πŸ˜€

    Like

    Reply
  8. Pingback: #NgobrolinPekanbaru Eps. 3 : Sarapan Apa di Pekanbaru? | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s