Berwisata Kuliner di Batam

Selama 17 tahun tinggal di Batam, saya termasuk yang jarang kulineran. Kalo pun pergi makan sama keluarga atau teman-teman, ya palingan perginya ke mall yang isinya kebanyakan outlet-outlet franchise.

Nah, sejak pindah ke Pekanbaru tahun 2006 lalu, kunjungan ke Batam pun jarang diisi dengan agenda kulineran. Lha wong pulang untuk ketemu keluarga (oma, opa, tante, om dan sepupu-sepupu), bukan untuk berwisata kuliner. Jadi seringnya ya makan di rumah oma ajah, atau bergiliran di rumah tante-tante. πŸ™‚

Setelah menikah, saya udah janji sama Abang mau ajakin jalan-jalan ke Batam. Ketemu sama keluarga di sana dan nunjukkin ke Abang tempat-tempat hang out saya selama tinggal di sana. Baru kesampaian pergi ke Batam sama Abang akhir Januari lalu, karena ada undangan dari sahabat saya, ya udah sekalian aja saya cuti biar bisa puas jalan-jalannya kan hehehe.

Salah satu agenda jalan-jalan di Batam ya kulineran. Gak banyak tempat yang dicoba sih, tapi adalah beberapa. Ini kebanyakan hasil rekomendasi dari tante saya (adiknya mama) yang memang sering ngajak tamu kantornya kulineran. Jadi, pastinya saya percayalah rekomendasi beliau ini. πŸ˜‰

SOP DAGING – RM CIREBON

First stop saya dan Abang saat baru sampai di Batam adalah rumah makan ini. Sengaja pilih makan di rumah makan ini karena agenda kami selanjutnya adalah nyeberang ke Singapura via pelabuhan Sekupang. Waktu itu lumayan kejar-kejaran sama waktu, makanya gak pilih tempat makan yang jauh-jauh.

Jadi dari bandara langsung menuju pelabuhan untuk check in (tiket ferry sudah dibeli oleh tante saya beberapa hari sebelumnya). Kalo udah check in kan udah tenang, baru deh lanjut makan. Sebelum makan jemput sepupu dulu di sekolahnya yang kebetulan gak jauh dari tempat makan ini.

DSC00776

Salah satu yang khas di rumah makan ini adalah sop dagingnya. Harganya kalo gak salah Rp23.000 per porsi udah include nasi. Kunjungan Januari lalu itu adalah kunjungan kedua buat saya. Sebelumnya pernah juga ke sana, tapi take away, makan di rumah tante hehehe.

Tempatnya lumayan pengap sih ya, apalagi kalo pas jam makan siang, dijamin rame banget! Tapi yang pasti sop dagingnya memang segar banget sih. Saya suka. Dagingnya lembut dan porsi dagingnya lumayan banyak dan besar-besar. πŸ™‚

DSC00773Selain daging, di sana juga ada jual ayam penyet, cah kangkung, dll. Jadi ada opsi lain buat yang gak terlalu suka daging. Kalo gak salah sih ada jual sop tunjang juga. Lupa, euy. Tapi yang jadi favorite saya dan yang saya rekomendasikan dari RM Cirebon ini ya sop dagingnya itu.

Oh ya, RM Cirebon ini terletak di Sekupang, tepatnya di Jln Kartini. Sederetan sama SMP Negeri 3 Batam dan gor Kartini. Gampang kok nyarinya. Dari jalan raya juga udah kelihatan. πŸ™‚

RM MIE TAREMPA

Rumah makan yang satu ini sepertinya sedang hits di dunia perkulineran di Batam. Terutama selalu jadi pilihan saat sarapan pagi.Β Saya dan Abang juga diajak tante sarapan ke sana setelah puas mengeluarkan keringat sambil sepedaan di Ocarina. Sampai di TKP sekitar jam 08.30 dan rameeee banget! Saking ramenya kita sampai harus berebutan tempat duduk! Jadi keinget sama salah satu kedai kopi di Pekanbaru yang juga rame sekali saat jam sarapan tiba. πŸ™‚

Well, di sana yang khas sudah jelas Mie Tarempanya. Mie Tarempa ini makanan khas Melayu. Tepatnya dari Pulau Tarempa – Anambas, Kepulauan Riau. Mie ini disajikan dengan bumbu khas Melayu dan potongan ikan tongkol.

DSC01426

Di RM Mie Tarempa ini, kita bisa request mienya mau mie goreng, mie basah, atau mie kuah. Mie yang digunakan adalah mie kuning yang bentuknya pipih. Saya waktu itu pesan mie basah. Mie basah ini pake kuah tapi gak terlalu banyak kuahnya. Kuahnya juga kental gitu dan enak banget deh. Mie ini harganya Rp12.000 per porsi. Porsinya gak terlalu banyak tapi ngenyangin kok. πŸ™‚

Selain mie tarempa, di sana juga adaΒ namanya Nasi Gadang. Gadang di sini bukan gadang dalam arti bahasa Minang ya, karena ukuran nasinya imut-imut. Semacam nasi kucing yang ada di Jogja. Nasi Gadang ini bisa jadi pilihan menu buat yang gak terlalu hobi makan porsi besar saat sarapan atau buat anak-anak kicik yang makannya juga dengan porsi kicik. πŸ˜€

DSC01418Oh ya, kalo pesan minuman di rumah makan atau restaurant yang ada di Batam, mesti tau istilah yang digunakan di sana ya. Karena kalo Β mesannya es teh manis atau teh manis hangat, kebanyakan waiter/waitress malah jadi bingung. πŸ˜€

Di Batam, teh manis hangat atau panas dikenal dengan nama Teh O. Sedangkan untuk es teh manis dikenal dengan sebutan Teh Obeng. Kurang tau juga saya sejarahnya kenapa seperti itu, tapi kalo gak salah itu saduran dari bahasa Cina deh, secara di Batam mayan banyak orang Cina yah hehehe.

DSC01430

Ini namanya Teh O

Yang khas lainnya dari RM Mie Tarempa adalah Luti Gendang. Ini juga makanan khas dari Anambas. Luti Gendang ini adalah roti goreng yang berisi daging ikan tongkol dan bumbu khas Melayu yang rasanya rada mirip dengan yang ada di dalam olahan Mie Tarempa.

Kalo makan di RM Mie Tarempa, Luti Gendang ini jadi rebutan banget deh. Cepet banget abisnya, apalagi kalo weekend yah. Paling enak makan Luti Gendang ini saat masih panas dan baru digoreng. Lebih kriuk kriuk. Harganya Rp2.500 per pcs.

DSC01826

DSC01813Selain dimakan di sana, kita juga bisa menjadikan Luti Gendang ini sebagai oleh-oleh lho.Β Tinggal pesan aja dan infoin ke mereka akan diambil kapan. Nanti akan disiapkan Luti Gendang yang sudah dikukus setengah matang dan disimpan dalam kardus sehingga lebih gampang untuk kita bawa. Sesampainya di rumah, Luti Gendang ini bisa langsung digoreng dengan minyak panas atau disimpan di dalam kulkas agar lebih tahan lama. πŸ™‚

RM Mie Tarempa ini bisa ditemui di Batam Centre, tepatnya di ruko depan pabrik Panasonic Batam Centre.

MORNING BAKERY

Sebagai ‘mantan’ penduduk Batam yang banyak menghabiskan masa kecil di sana, pastinya punya banyak kenangan masa kecil dengan bakery yang satu ini. Bakery ini cukup legendaris di Batam karena sudah ada sejak lama. Saya gak tau kapan persisnya, tapi sejak saya lahir doi udah ada hehehe.

Bagi saya pribadi, roti paling enak yang pernah saya makan seumur hidup saya ya roti-roti di Morning Bakery ini. Bukannya mau lebay ya, tapi emang beda aja gitu rasa rotinya. Mungkin juga karena saya udah terbiasa makan roti ini dari kecil ya.

DSC01807

DSC01808

Rasa roti ini gak berubah sejak dulu. Sekarang pilihan roti memang lebih banyak. Ya pastinya mengikuti trend roti kekinian deh. Tapi yang jadi favorite saya gak berubah sejak dulu. Saya tetap aja lebih suka roti-roti jadulnya. Ada yang rasa cokelat, sarikaya, sosis, dan keju susu.

Roti cokelatnya ya ampuuuuun enak banget deh. Terutama kalo dimakan saat masih fresh from the oven. Cokelatnya leleh dan gak pahit. Yang sarikaya juga enak banget. Sarikayanya homemade dan kita bisa pilih mau yang sarikaya murni atau yang dikombinasikan dengan gula merah. Dua-duanya sama enaknya kok.

Harga rotinya sih bervariasi ya. Tapi yang roti cokelat dan sarikaya gitu kalo gak salah harganya Rp4.000 per porsi. Lupa juga saya persisnya berapa. Tapi gak mahal kok dan worth it banget. Apalagi bagi saya, yang tiap makan roti ini membawa saya ke masa-masa kecil saya dulu. πŸ™‚

Outlet bakeryΒ ini yang pertama dan sampai sekarang masih berdiri adalah di Kompleks Windsor. Selain jualan roti, di sana kita juga bisa ngopi-ngopi sambil sarapan dengan menu-menu selain roti. Mereka juga jualan berkeliling dengan mobil ke komplek-komplek perumahan warga. Saya masih ingat banget suara mobilnya karena dulu sering lewat di depan rumah dan saya pasti langsung lari ke depan rumah buat beli rotinya.

Mereka juga buka outlet di bandara Hang Nadim Batam, jadi kalo mau beli buat oleh-oleh tinggal beli aja di Bandara. Harganya seinget saya cuma lebih mahal Rp500 perak per rotinya. Saya sering minta tante saya bawa roti ini tiap kali beliau mau ke PekanbaruΒ dan saya pun tiap kali ke Batam pasti gak lupa beli roti ini untuk dibawa ke Pekanbaru. πŸ™‚

Ah, gara-gara nulis postingan ini saya jadi kangen pengen makan roti Morning Bakery, nih. :’)

DSC01814

 

Advertisements

60 thoughts on “Berwisata Kuliner di Batam

  1. hm zwan

    Kapan2 kalo mbk lia ke batam dan saya pulang ke batam ketrmuan yukk di mi tarempa hehe. favoritku bgtt yg di sincom,blm bisa pindah ke kedai mi tarempa yg lain,rassanya g berubah dari dulu hehe. Baru aja akhir bulan lalu sarapan disini^^

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Ayo mbaaa.. Kalo mbak hanna ke Pekanbaru juga ketemuan dong kitaaa hehehe..

      Btw mba aslinya tinggal di mana sih mba? Dan aslinya orang mana? Aku jadi penasaran soalnya kayaknya sering bolak balik Batam, Siak, Pekanbaru ya? πŸ˜€

      Like

      Reply
  2. Gara

    Kulinernya unik-unik, Mbak. Batam kaya sekali akan kuliner, jadi penasaran kepingin dicobain satu-satu. Sepintas mi tarempa itu seperti kuetiau ya Mbak :hehe. Unik. Bahkan teh manis dan es teh manis pun sebutannya berbeda di sana :)).

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Batam ini sebenarnya kan isinya mayoritas pendatang. Kalo makanan asli sana ya makanan melayu. Tapi sisanya banyak juga yang bukan makanan asli daerah sana hehehe.

      Iya mienya mirip mie kwetiau, tapi mie kuning. Kalo kwetiau kan putih gitu ya hehe. Kalo istilah teh manis dan es teh manis itu gatau deh gimana ceritanya bisa begitu, tapi emang jadi identitas di Batam sih. Kalo ada orang di Jakarta pesen es teh manis bilangnya teh obeng, itu pasti orang Batam :)))

      Like

      Reply
  3. indahjuli

    Baru sekali ke Batam tapi itu juga hanya mampir selama dua jam, nggak sempat ke mana-mana, bahkan untuk kulineran 😦
    Suatu saat pengin ke Batam, puas-puasin di sana πŸ˜€

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Mampir ke Batam buat transit sebelum ke Singapore ya mba injul? 😊 iya mudah-mudahan nanti bisa main ke Batam lagi dan bisa puas-puasin cobain kuliner di sana ya mba πŸ˜‰

      Like

      Reply
  4. dani

    Makasih banyak ya Lia sudah di sharing kulineran Batam ini. Gw pengen banget nyobain Luti Gendang tapi isinya ikan ya. Huhuhuu. Ngiler guweeeh bacanya. Hahahaha.

    Like

    Reply
  5. alrisblog

    Makanannya enak semua kayaknya. Foto yang paling bawah begitu menggoda, uuenak kayaknya.
    Tiap daerah punya istilah berbeda untuk minuman yang sama. Di Medan saya dapatkan teh tong, yang kalau di daerah saya namanya teh tawar : teh tanpa gula tanpa es.

    Like

    Reply
  6. Rifqy Faiza Rahman

    Jam makan siang, sudah beli nasi bungkus, nasi bungkusnya gue buang, langsung kenyang baca kuliner blognya orang #GwMahGituOrangnya πŸ˜€

    Like

    Reply
  7. isma

    kuliner mah wajib ya dicobain hehe biar afdol jalan-jalannya. saya belum pernah ke batam, pingin banget. semoga suatu saat bisa nyobain semua recommended kuliner yang dishare di sini πŸ™‚

    Like

    Reply
  8. mawi wijna

    Wah, terima kasih, saya jadi tahu tempat makan di Batam yang wajib disinggahi, hahaha. Rencananya tahun depan saya berencana bertualang dari Jogja naik pesawat ke Riau terus nyebrang Batam dan balik Jogja lagi dari Batam. Karena itu kayaknya saya bakal sering main ke blog ini, hehehe.

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Waaah bakal main ke Riau ya. Kalo butuh guide boleh nanti kontak2 saya, siapa tau bisa sambil kopdaran dan icip2 kuliner di Pekanbaru πŸ˜‰ kalo di Batam mudah-mudahan list ini bisa jadi salah satu referensi yah. Saya juga punya referensi tempat makan seafood enak dan murmer di Batam, nanti saya kasih tau kalo berminat πŸ˜€

      Like

      Reply
  9. Pingback: Jalan-Jalan di Batam | liandamarta.com

  10. Pingback: Andai Bisa Terbang Gratis Bersama Citilink & Traveloka | liandamarta.com

    1. liandamarta.com Post author

      Karena kalo ke Batam aku ga pernah nginep di hotel/penginapan, makanya aku ga ada review hehehe. Kalo mau coba nginep di hotel temenku, Da Vienna, lokasinya strategis. Atau kalo mau yang standar ala ala backpacker ada Amaris juga di kompleks mall Nagoya Hill πŸ™‚

      Like

      Reply
  11. Dwi-Bunda Zidane

    Salam kenal mbak Lia, mohon izin share foto luti gendang yg dalam box yah di IG sy hehe mau tag sodara sy yg di KL, kali aja dia berminat nyobain hehe
    Terima kasih mbak,
    Oya, kayaknya yg mbak maksud “nasi gadang” itu nasi dagang” bukan mbak? Hihiii CMIIW
    Krn setau sy namanya “nasi dagang” bukan “nasi gadang” πŸ˜ŠπŸ˜„

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Halo salam kenal Bunda Zidane πŸ™‚ Silahkan foto saya dipake, tapi tuliskan creditnya ya hehe dan mention saja account Instagram saya @liamarta πŸ™‚

      Oh iya, saya salah tulis. Maksudnya nasi gadang hehehe. Nanti saya revisi deh. Makasih ya koreksinya πŸ™‚

      Like

      Reply
  12. Pingback: Sarapan Pagi di Roti Selai Bandung | liandamarta.com

  13. Pingback: Sarapan Pagi di RM Mie Tarempa Batam Center | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s