Minggu Pagi di Ocarina

Setiap kali liburan atau mudik ke Batam, saya pasti selalu menyempatkan diri mengunjungi Ocarina di hari Minggu pagi. Nothing special sih di sana. Tapi saya suka aja menghabiskan waktu di pagi hari sambil menikmati sepoi-sepoinya angin laut dan suara deburan ombak.

Emang ada apa sih di Ocarina?

Ocarina ini adalah salah satu public space di kota Batam yang terletak di pinggir laut. Setiap hari Minggu mulai jam 6 pagi di Ocarina ada aerobik dan senam bersama. Selain itu, di sana kita juga bisa menyewa sepeda santai untuk dipake muterin area Ocarina tersebut. Untuk anak-anak juga ada disediakan playground dan penyewaan mobil-mobilan. Dijamin anak-anak gak akan bosan deh kalo diajakin main ke sana. 🙂

Masuk ke kawasan Ocarina ini dikenakan biaya sebesar Rp5.000 per orang dan Rp10.000 per mobil. Kalo mau ikutan senam bersama dan datang sebelum jam 7 pagi, gak perlu beli tiket masuk lho. Soalnya yang jaga tiket masuk baru standby mulai jam 7 huehehe.

DSC01371

Tempat penyewaan sepeda. Ada sepeda untuk anak-anak dan juga untuk orang dewasa.

Saat saya dan Abang pergi ke Batam untuk menghadiri pernikahan sahabat saya bulan Januari lalu, saya udah merencanakan banget harus ngajakin Abang ke Ocarina ini. Alhamdulillah kesampaian. Di hari Minggu pagi saya, Abang, tante, dan sepupu saya pergi ke Ocarina untuk olahraga bareng dan sepedaan.

Kami menyewa 3 buah sepeda. Untuk saya, Abang, dan sepupu saya. Harga sewa sepeda di Ocarina sangat murah, Rp15.000 per jam. Pilihan sepedanya ada banyak. Ada buat anak-anak, ada buat orang dewasa, dan ada pula sepeda couple.

Setelah kami memegang sepeda sewaan masing-masing, kami bertiga pun langsung mengendarai sepeda berkeliling Ocarina sambil nikmati view pantai di pagi hari. Seru banget! 🙂

DSC01273

DSC01275 DSC01277 DSC01285 DSC01295Sebenarnya ya, kondisi Ocarina saat ini tidak seindah dulu. Ada banyak kios yang tidak terisi dan akhirnya jadi bangunan tak bertuan yang dibiarkan begitu saja. Beberapa kios bahkan sudah ada yang retak dindingnya dan bahkan hampir ambruk.

Katanya sih struktur tanah di daerah ini agak kurang bagus karena daerah ini adalah daerah timbunan. Tapi entahlah, yang jelas sayang aja kalo liat bangunan kios yang cakep tapi retak-retak dan tidak berpenghuni seperti itu. 😦

Oh ya, waktu awal-awal Ocarina ini buka, saya lupa persisnya tahun berapa, tempat ini rame banget karena ada bianglalanya. Saya pernah naik, dan asik deh malam-malam naik bianglala sambil lihat pemandangan kota Batam di malam hari dan kalo langit cerah kita juga bisa lihat kelap kelipnya lampu Singapore yang terletak di seberang kota Batam.

Tapi, waktu Januari kemarin ke sana, kayaknya bianglalanya udah berhenti beroperasi deh. Soalnya sepi banget dan beneran kayak gak dirawat. Sayang banget kaaaan.. 😦

DSC01362

Bianglala yang jadi background foto kami berdua 🙂

Selain sewa sepeda yang murah meriah, ada hal lain yang jadi favorite saya di Ocarina ini. Yaitu bisa fitness gratis! 😀

Jadi di salah satu sudut taman yang ada di Ocarina, ada beberapa alat fitness yang bisa digunakan sepuasnya. Ya bukan alat fitness canggih seperti di tempat-tempat fitness pada umumnya lho ya. Tapi ini juga udah lumayan banget buat yang mau olahraga gratis. Tinggal pilih aja mau pake yang mana.

DSC01378 DSC01388

Seru kan? 😉

Well, kalo olahraga bisa semurah (dan bahkan gratis!) seperti ini, harusnya udah gak ada alasan lagi untuk males berolahraga ya? 🙂

Advertisements

40 thoughts on “Minggu Pagi di Ocarina

  1. hm zwan

    baru aja bulan lalu pulang ke Batam,mau kesini g jadi2 hehe. Suka aja jalan sore kesini,duduk dipinggir pantai sambil lihat ferry lalu lalang. Iya,sayang bgt kl lihat jejeran toko kecil yg g difungsikan..mubadzir..

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Iya sore-sore enak juga ya mba duduk-duduk di sana. Yang agak ganggu pemandangan paling ya si jejeran toko kecil yang model kayak kapsul itu karena gak difungsikan. Padahal bentuknya lucu menurutku hehehe.

      Mba masih sering bolak balik ke Batam yah?

      Like

      Reply
  2. Gara

    Sayang banget bianglalanya itu, padahal bisa jadi landmark yang berkesan kalau dikembangkan dan dikelola dengan sungguh-sungguh. Sore-sore, menatap matahari terbenam dari atas ferris wheel, bisa jadi sesuatu yang sangat romantis dan sayang dilewatkan :)).

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Iyaaa bener banget. Mana di tepi laut pula kan, pasti asik banget deh. Aku gak tau sekarang apakah ferris wheel itu masih bisa digunakan atau tidak. Tapi perasaan sekarang makin sepi deh yang naik ferris wheel. 😦

      Liked by 1 person

      Reply
  3. rendra

    hahahahaha….. quotes terakhirnya itu kok kayak gimanaaaa gitu, semangat yaak olahraganya. Ini memang destinasi yang sedang sayah cari for next escape days out bareng nyonyah hihihi….
    “Well, kalo olahraga bisa semurah (dan bahkan gratis!) seperti ini, harusnya udah gak ada alasan lagi untuk males berolahraga ya? :)”

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Bener kan ituh kata-katanya? Sekarang selalu ada excuse untuk gak olahraga karena mahal kalo di tempat fitness, bosen kalo cuma lari-lari doang di annur, sepedaan gak punya sepeda :)))

      Asik euy jalan-jalan sama nyonya, ajak-ajak dooong hahahaha..

      Like

      Reply
  4. Desi

    kayak suasana di ancol deh.. 😀
    dan iya..sayang banget bianglalanya udah ga bisa dijalankan lagi..padahal keren yaa bianglala di pinggir pantai begitu..

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Iya kalo di jakarta kayak di Ancol ya mak. Ada tempat bersantai di pinggir pantai hehehe.

      Mudah-mudahan bianglalanya segera diperbaiki dan bisa dioperasikan kembali ya mak. 🙂

      Like

      Reply
  5. Ardyan Satya

    Mungkin kurang menguntungkan mbak, makannya tak tidak dirawat lagi. Kalau di Jakarta yang udah-udah kan begitu lebih senang bikin pusat perbelanjaan karna lebih menguntungkan daripada buat public space. Padahal kota yang sehat letaknya pada ruang terbukanya tersebut.

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Iya mungkin gitu. Padahal lumayan rame lho yang datang. Tapi mungkin gak sebanding ya dengan biaya maintenance yang harus dikeluarkan. Trus kalo bikin bangunan di kawasan yang ditimbun seperti ini (dulunya laut/rawa gitu trus ditimbun), emang harus extra maintenance, karena biasanya pondasi bangunannya gak begitu kuat.

      Anyway, di Indonesia public space mungkin kurang diminati ya. Kalo di negara lain, contoh yang paling dekat aja Singapura, kayaknya masih banyak orang yang mau santai-santai di public spacenya. 🙂

      Like

      Reply
  6. diah

    Sayang banget ya klo ada tempat kayak gini tapi gak terawat, mungkin karena sdh tergantikan dgn tempat lain yg lebih lengkap fasilitasnya, lebih canggih dll.
    Pengen jalan-jalan ke Batam juga, semoga suatu hari nanti kesampaian 🙂

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Iya mba. Tapi kalo nanti mba diah jalan-jalan di Batam, perhatiin deh memang banyak kios-kios atau ruko yang kosong tak berpenghuni. Gak ngerti juga deh kenapa. Kayaknya pembangunan di sana masih belum rapi seperti di kota-kota besar deh.

      Like

      Reply
  7. alrisblog

    Sayang sekali tidak terawat dengan bagus. Padahal public space ini juga salah satu tempat hiburan murah bermanfaat, juga sebagai paru-paru kota.

    Pemda pun lebih suka yang bangun mal karena banyak duitnya. Barangkali begitu.
    Perlu kesadaran pemda untuk mempertahankan ruang terbuka hijau untuk kesehatan warganya.

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Semoga pemerintah kita bisa paham kebutuhan masyarakat akan public space seperti ini ya mas. Makanya saya salut banget sama walikota Bandung yang berhasil menghidupkan kembali taman-taman di kota Bandung. 🙂

      Like

      Reply
  8. Pingback: Berwisata Kuliner di Batam | liandamarta.com

  9. Pingback: Jalan-Jalan di Batam | liandamarta.com

  10. Pingback: Andai Bisa Terbang Gratis Bersama Citilink & Traveloka | liandamarta.com

  11. Pingback: Healing Process #2 | liandamarta.com

  12. Pingback: Pengalaman Bersepeda di Singapura dengan Mobike | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s