Makan Siang di Dusun Bambu Lembang

Salah satu tempat yang ingin saya kunjungi ketika liburan ke Bandung adalah tempat makan yang lagi heits banget ini. Dusun Bambu. Interior restaurant yang unik dengan area makan yang berbentuk sangkar burung, sering seliweran di timeline account social media saya dalam setahun terakhir. Penasaran dong saya pengen datang langsung ke sana. 🙂

Setelah puas belanja cokelat di Chocomory, tujuan kami selanjutnya adalah Dusun Bambu. Pas banget jamnya mendekati jam makan siang. Perut pun udah keroncongan. Tanpa pikir panjang, kami langsung meluncur ke Dusun Bambu yang terletak di Jln Kolonel Masturi Lembang ini. Kami yang saat itu mengambil rute Jakarta-Bandung via Puncak memutuskan untuk mengambil jalur pintas ke Lembang dari Padalarang/Cimahi. Soalnya kalo lewat Bandung kota dulu kan malah jadi muter jalannya.

Dengan kesotoyan tingkat tinggi, saya pun memberikan arahan ke adik ipar saya, rute dari arah puncak menuju Lembang. Yah namanya juga saya sotoy yah, gak benar-benar tau, jadi di tengah jalan saya nyerah karena kebingungan. Akhirnya, prinsip ‘in waze we trust’ pun kembali ditegakkan. 😆

Waktu tempuhnya kalo menurut Waze kurang lebih 1 jam. Rutenya? Wuih, dahsyat. Naik turun gunung dan melewati pemukiman warga yang jalannya super sempit. Waze ini memang jagoan cari rute terdekat tapi doi ndak ngasi tau kalo ternyata jalannya rada nge-trail. Trus, Waze juga ternyata gak nge-detect kalo ada jalan yang ditutup karena perbaikan. Alhasil kami sempat mutar-mutar kebingungan cari jalan lain.

Kalo dari arah Bandung Kota, akses ke Dusun Bambu ini gak susah-susah banget kok. Dari Terminal Ledeng bisa lewat Sersan Bajuri atau lewat Lembang.

Kurang lebih sejam kemudian, kami pun sampai di Dusun Bambu. Kesan pertama lihat tempatnya : adem banget! Terlebih saat itu juga lagi mendung. Jadi udaranya memang sejuuuuk banget.

DSC09300Dusun Bambu ini terletak di lahan seluas kurang lebih 15 hektar. Usut punya usut, ternyata pemilik Dusun Bambu ini sama dengan pemilik Kampung Daun, bapak Ronny Lukito. Beliau seorang pengusaha sukses yang juga melahirkan brand besar seperti Exsport, Eiger, dan Bodypack.

Untuk masuk ke dalam kawasan Dusun Bambu ini, kita harus membeli tiket masuk seharga Rp10.000 per orang dan biaya retribusi untuk parkir mobil sebesar Rp15.000 per mobil. Tiket masuk tersebut berlaku untuk anak usia 3 tahun ke atas.

Setelah membeli tiket masuk dan membayar retribusi parkir di gerbang utama, kami pun melanjutkan perjalanan. Sekitar 500 meter dari gerbang utama, kami disambut oleh tugu selamat datang yang terbuat dari bambu. Parkir mobil terletak tidak jauh dari sana. Ternyata untuk sampai ke area restaurantnya, kami harus naik shuttle car yang dihias dengan bunga berwarna-warni. Lucu juga. 🙂 Shuttle car ini selalu standby mengantarkan tamu dari parkiran menuju restaurant.

DSC09310 DSC09445

Suasana alam dan nuansa sundanese sangat kental terasa di areal Dusun Bambu ini. Untuk pilihan restaurant, di sana ada 3 restaurant dengan tema berbeda. Jika mau merasakan makan di saung sunda, ada restaurant Purbasari yang berupa saung-saung di pinggir danau. Lalu ada pula Cafe Burangrang dengan desain interior yang modern. Nah, yang paling famous pastinya restaurant yang bentuknya menyerupai sangkar burung. Namanya Lutung Kasarung. Makan di Lutung Kasarung itulah yang saya incar sejak dari Pekanbaru. 😆

Untungnya kami datang saat weekday, jadi gak perlu pake ngantri untuk makan di sana. Trus bisa milih mau makan di ‘sangkar’ yang mana. Hal yang pasti akan sulit kami lakukan jika kami datang di akhir pekan. 🙂

DSC09401 DSC09366

DSC09329 DSC09406Selain restaurant, Dusun Bambu juga memiliki fasilitas lain. Salah satunya adalah penginapan yang bernama Kampung Layang. Penginapan ini modelnya seperti cottage yang terdiri dari (kalo gak salah) 2 kamar. Saya coba tanya harganya ke receptionist Kampung Layang. Katanya sih kurang lebih 2 juta per cottage. Lumayan terjangkau ya, mengingat 1 cottage bisa diisi 1 keluarga besar. 😉

Anyway, satu hal yang menarik perhatian saya sejak saya browsing info soal Dusun Bambu ini adalah areal campingnya. Jadi, di Dusun Bambu ini ada satu area yang biasa digunakan untuk camping. Namanya Eagle Camp. Kalo baca infonya di web sih, kayaknya tenda juga disediakan oleh pihak Dusun Bambu. Tendanya cakep deh. Saya kebayang itu bakalan seru banget pastinya camping di bawah kaki gunung Burangrang yang udaranya super sejuk. Pengen ah kapan-kapan nyobain. 🙂

Oh ya, selain makanan berat yang disajikan di tiga restaurant, di Dusun Bambu juga ada Pasar Khatulistiwa yang menjual beragam jajanan pasar khas orang Sunda. Ada kue pukis, tahu gejrot, dsb. Uniknya, proses jual beli di Pasar Khatulistiwa ini menggunakan voucher. Jadi kita beli vouchernya dulu, trus baru deh voucher itu ditukarkan di kios-kios yang ada dengan jajanan yang mau kita beli.

DSC09390 DSC09392 DSC09397

Setelah puas melihat jajanan di Pasar Khatulistiwa, kami pun langsung menuju ke ‘sangkar burung’ alias Lutung Kasarung. Perut semakin keroncongan. Suasana Lembang yang sejuk membuat kami ingin memesan makanan yang hangat. Beberapa pilihan menu makanannya emang cocok banget disantap di udara yang sejuk itu. Ada sop buntut, soto sulung, soto Bandung, dan yang pastinya ada di restaurant-restaurant di Bandung ya paket nasi timbel. 😀

Kalo saya lihat dari harganya, menurut saya harganya masih sangat affordable. Terlebih untuk tempat makan seperti itu yang biasanya mahil-mahil. Range harga makanan di Dusun Bambu berkisar dari 20-60rb rupiah. Oh ya, kalo kita makan di ‘sangkar burung’ itu, kita juga dikenakan charge sewa tempat sebesar Rp100.000 per jam. Siasat jitu nih buat menghindari tamu yang cuma mau ‘numpang foto di sangkar burung dan pesan minum doang’. 😛

Well, rasa makanannya surprisingly enak. Gak heran sih ya kalo tau pemilik tempat ini sama dengan pemilik Kampung Daun. Makanan di Kampung Daun kan juga enak-enak. Kualitas rasa itu juga terbukti di Dusun Bambu ini. Favorite saya sih Sop Buntutnya. Kuahnya segar banget. Daging buntutnya juga lembuuut banget.

DSC09352 DSC09353 DSC09360 DSC09346 DSC09349

Kalo ditanya saya mau balik lagi ke Dusun Bambu apa ngga, definitely jawabannya “mau bangetttttt”. Selain karena tempatnya yang adem, makanannya yang enak, dan harganya yang affordable, masih banyak sudut Dusun Bambu yang belum saya explore. Belum ngerasain naik sampannya juga karena lagi hujan hehehe. Jadi pokoknya gak akan ragu deh buat ngeiyain kalo ada yang mau ngajakin saya ke sana lagi. 😉

Oh ya, tempat ini juga cocok banget buat gathering kantor. Pas kemarin ke sana, saya lihat ada sebuah perusahaan yang lagi ngadain gathering di sana. Seru ih. Bawa anak-anak juga asik-asik aja, soalnya ada playgroundnya. Pasti anak-anak seneng banget deh diajakin main di situ.

Ah, andaikan Pekanbaru punya tempat sekeren ini yaaa.. Ngarep banget nih saya. 😆

DSC09417 DSC09409 DSC09381

DSC09332 DSC09337***

Dusun Bambu 

Kolonel Masturi KM 11

Cisarua, Bandung Barat

Advertisements

68 thoughts on “Makan Siang di Dusun Bambu Lembang

  1. joeyz14

    Reviewnya lengkap banget ih Lia. Kamu lewatin kampusku ga? Hehehe ga nyangla euy daerah kampusku skrang ngeheits euy…
    Dulu mah mana ada orang maen kemari. Kampoeng daun jaman aku kuliah cuma buat kunjungan liat2 karena rate makan dikampung daun mahal apalagi buat mahasiswa…hihihi… aku pas pergi ke sana lagi weekend errre rame padat merayap…memang enak pas weekdays ya

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Mbak Joey kuliah di mana mbak? Aku kemarin pas jalan pulang ada lewat satu kampus, tapi lupa nama kampusnya hehehe.

      Iya kalo main di Bandung enakan pas weekday ya mbak. Jalan-jalan di weekday kosong melompong. Pas masuk weekend, ramenya luarrrr biasa. Stress sendiri jadinya, di mana-mana macet. Phew!

      Like

      Reply
  2. Anggun

    Wah pengalamanku di sini sayangnya berkebalikan, Mak. Mungkin waktu itu kokinya lagi galau kali ya, rasa makanannya jadi kurang nampol. Tapi bangunan-bangunan dan instalasinya memang keren. Plus suasananya itu loh bikin mau ke sana lagi nanti kalo bandung udah sepian dikit hihi.. selamat liburan di Bandung ya Mak!

    Dan salam kenal 😀

    Liked by 1 person

    Reply
    1. liamarta Post author

      Oh ya mak? Mungkin waktu itu kokinya lagi not in the good ya mak. Atau karena aku dateng pas udah kelaperan? Hihihi. Tapi bener deh, ini tempatnya kece berat, suasananya dan pemandangannya kece banget.

      Salam kenal kembali ya, Mak. Makasih udah mampir-mampir ke mari 🙂

      Liked by 1 person

      Reply
    1. liamarta Post author

      Iyaa mending sewa motor aja dit. Susah angkot kalo ke Dusun Bambu mah. Kemarin aku sewa motor 80rb sehari. Mayan lah bisa dibawa muter2 Bandung sampe puas 😀

      Like

      Reply
  3. dani

    Aaaaaaaak. Kapan-kapan ke sinii. Bagusnyaaaa. Makasih Li infonya.
    Akikes sudah ga pernah percaya lagi ama Wazw, lhawong pernah nyasar di sekitaran Tangerang sini dan nyasarnya JAUH BUANGEETTT!!. Hahahaha. Google Maps aja deh. Less fancy more accuracy…

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Iyaaa ajakin Aaqil sama mba Bul ke sini deh, mas Dani. Enak banget buat kumpul2 keluarga. Ada playground, bisa naik sampan, trus bisa main bola gede yang jalan di atas danau. Seru sih hihihi.

      Iya ya, Google Maps emang lebih akurat daripada Waze. Kalo gak salah Google Maps juga bisa ngedetect macet kan ya mas Dani? Kalo Waze itu karena lucu2 imut aja sih makanya aku cobain pake hahaha

      Like

      Reply
  4. nyapurnama

    Oh yang sangkar burung itu kena charge ya Mbak ternyata.. x)
    Tapi emang bener juga sih, kalau nggak kena charge dan bisa bebas sebebas-bebasnya pasti aku juga mauk lama-lama di situ.. hahahaha

    Like

    Reply
  5. fariz

    weh.. lutung kasarungnya udah bisa dimasukkin, terakhir kesana masih develop.

    btw, ganti theme lagi blognya ya lia ? terus lebih rajin posting setelah nikah hahaha

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Iya udah bisa. Aku lihat postingan fariz di borizs kayaknya itu waktu awal2 ya, belum kelar semuanya.

      Hooh ganti theme, dari kemarin ngutak atik theme cari yang enakeun buat dibaca, makanya ganti2 mulu hahaha.

      Kalo soal rajin posting, mmm gak juga siih. Ini malahan cerita jalan2 bulan lalu baru diposting sekarang. 😆

      Like

      Reply
  6. Pingback: A Glimpse of 2014 – bukan bocah biasa

  7. Pingback: Tour de Hotel | My Life, My Story

  8. Pingback: Napak Tilas Story : Edisi Kuliner Bandung | My Life, My Story

  9. Pingback: Tentang Pencapaian di 2015 dan Harapan di 2016 | liandamarta.com

  10. Tini

    Seneng banget liat postingannya, jd gk sabar mau ke sana, info donk mbak posisinya jauh gk dari farmhouse secara mau ajak anak ke sana juga. makasihh

    Like

    Reply
  11. Pingback: Pesona dusun bambu lembang,  Bandung | Stay Focus and complete the journey - Zia

  12. andi

    mau nanya kak, untuk lutung kasarung tersebut muat maximal berapa orang ya?
    dan disitu ada permainan2 anak2, apakah dikenakan biaya atau tidak , atau khusus untuk outbond saja?

    Like

    Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s