Piknik Hore di Pinggir Susi

Beberapa waktu lalu, saya dan rekan-rekan relawan Akademi Berbagi Pekanbaru meeting sambil piknik hore di pinggiran Susi. Apa itu Susi? Warga Pekanbaru ada yang tau gak Susi itu apa? πŸ˜€

Saya yang kelahiran Pekanbaru aja baru ngeh dengan istilah si Susi. Padahal sejak kecil kalo mudik ke Pekanbaru, ya mainnya gak jauh-jauh dari si Susi. Soalnya rumah nenek saya kan di sekitaran situ. Ada-ada aja deh ah yang ngasih singkatan beginian. πŸ˜†

DSC01240

Yes, Susi yang dimaksud di sini adalah the famous Sungai Siak di Pekanbaru. Kenapa “the famous”? Karena sungai ini merupakan sungai terdalam di Indonesia. Kalo info dari Wikipedia sih, katanya sungai ini tadinya sedalam 30 meter, tapi akibat ada pendangkalan jadi sekarang kedalamannya ‘hanya’ tinggal sekitar 18 meter. Masyarakat Pekanbaru juga pastinya gak asing dengan sungai ini, terutama yang tinggal di Rumbai. Soalnya kalo dari Rumbai mau ke pusat kota Pekanbaru, pasti menyeberangi sang Susi. Untuk penyeberangannya sendiri ada beberapa jembatan yang saat ini bisa digunakan, ada jembatan Siak I yang juga dikenal dengan sebutanΒ Jembatan Leighton, jembatan Siak II (ini rutenya agak jauh sih menurut saya), dan jembatan Siak III yang baru diresmikan kurang lebih setahun lalu tapi beberapa hari lagi akan ditutup untuk maintenance karena konstruksi jembatannya yang sudah tidak layak pakai (sudah bengkok dan turun jembatannya).

Oh ya, jadi inget, satu hal yang saya sadari keanehannya sejak saya balik ke Pekanbaru dan memutuskan bekerja di sini adalah bahwa banyak orang (bahkan masyarakat Pekanbaru sendiri) yang menganggap bahwa Rumbai adalah kotamadya tersendiri, seperti Depok atau Bekasi gitu. Hihihihi. Padahal sebenarnya Rumbai itu nama salah satu kecamatan di Pekanbaru. Kotanya ya masih Pekanbaru dong. Tapi lucu banget tiap ada orang kantor saya (saya sekarang kerja di salah satu perguruan tinggi di Rumbai) yang ngomong gini “mau kemana?” trus nanti rekan lain menjawab “mau ke Pekanbaru”. Nek, emang lo sekarang ada di mana, bukannya udah ada di Pekanbaru yaaa? πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Dan percakapan seperti itu seriiiiing sekali terjadi. Bikin saya merasa kerja di luar kota :lol:. Belum lagi beberapa minggu yang lalu, setelah turun dari jembatan Leighton, ada baliho besar bertuliskan “Selamat Datang di Kota Rumbai”. Semakin berasa kerja di luar kota gak siiiih. Jeleknya lagi, beberapa nama jalan di Pekanbaru ada yang sama persis. Jadi ada beberapa nama jalan yang double-double, satu terletak di kecamatan Rumbai, satunya di kecamatan lain yang letaknya di pusat kota. Nah kondisi ini semakin menguatkan asumsi banyak orang kalo Rumbai itu ya kota sendiri gitu, padahal mah bukaaaan hihihi.

Oke, prolognya kepanjangan ya hahaha.

Saya pribadi gak terlalu asing yah dengan si Susi ini, soalnya rumah nenek saya di dekat situ. Jadi dulu jaman kecil kalo mudik ke Pekanbaru, ya saya suka diajak jalan-jalan sore ke Susi sama tante saya. Dulu di pinggiran Susi ini banyaaaaak sekali penjual jagung bakar. Gak tau deh sekarang masih ada apa ngga. Nah, tiap sore biasanya kita duduk-duduk di pinggiran sungai makan jagung bakar hehehe. Seru sih, soalnya anginnya lumayan sepoi-sepoi. Yang agak ganggu cuma satu, bau karet! Iya, jadi di seberang sungai ini, ada sebuah pabrik karet yang udah lama banget ada. Dan kayanya sih masih beroperasi sampai sekarang. Bangunannya sih kayak bangunan jadul tak bertuan gitu. Kenapa saya bilang masih beroperasi, karena bau karetnya itu masih merajalela. Bauuuu banget. Itu yang bikin ga nyaman hiks.

Nah jadilah kemarin teman-teman relawan Akber Pekanbaru ngajak meeting di situ karena ada salah satu relawan yang keluarganya buka rumah makan Ampera di pinggir Susi (sekarang di pinggiran Susi banyakan rumah makan Ampera gitu daripada penjual jagung bakarnya). Kita benar-benar piknik dong. Masing-masing orang bawa makanannya sendiri. Kalo lihat di foto paling atas, ada banyak makanan kan. Mulai dari tradisional sampai makanan modern. Trus kita menggelar tikar deh di pelataran pinggir Susi itu, trus piknik di situ sambil meeting. Asik banget jek! πŸ˜†

Awalnya saya sih sempat merasa gak nyaman ya, selain karena bau karet juga karena airnya kotor banget ciiiin. Sungainya penuh sampah begitu hiks. Sayang banget ya, padahal kalo bersih kan bisa jadi salah satu alternatif tempat piknik asik di kota ini. Tapi yah karena saya lihat yang lain asik-asik aja, lama kelamaan saya pun jadi ngerasa nyaman juga piknik di situ hihihi.

Well, salah satu pemandangan yang PASTI kamu lihat di Sungai Siak ini adalah sekelompok anak-anak kicik yang half-naked dan bahkan ada juga sih yang full-naked hahaha yang asik berenang dan “beratraksi” di bawah jembatan. Mereka beneran gak kenal rasa takut deh kayanya. Itu sungai kan dalam banget yah. Tapi pada cuek aja gitu berenang sampai ke tengah, trus ya gitu deh, masing-masing “unjuk kebolehan”.

Emang ngapain sih? Lihat aja foto-foto saya ini biar kebayang.. πŸ˜€

DSC01230 DSC01232Yah itulah yang dilakukan bocah-bocah kicik itu. Berenang ke tengah sungai, sampai di bawah tiang penyangga jembatan, langsung deh beratraksi. Dulu kalo gak salah ada juga yang sampai loncat dari atas jembatan. Gileeee..

Kalo cerita soal bocah-bocah kicik perenang Susi ini sama mama saya, biasanya mama cuma ketawa aja. Soalnya dulu waktu beliau masih kicik, beliau juga salah satu komplotan bocah kicik perenang Susi meeen. πŸ˜† Gak sampai beratraksi gitu sih, tapi berenang sampai ke tengah! Kalo kata tante saya, mama saya itu dulu preman. Bayangin aja berenang menyeberangi sungai, sadis gak tuh? πŸ˜€

Selain pemandangan bocah kicik yang asik berenang di Susi, pemandangan orang yang mancing di pinggiran Susi ini juga bisa kamu lihat. Emang ada ikannya? Entahlah ya. Tapi waktu saya kemarin ke sana, saya lihat ada satu anak yang dapat lele segede gaban! Gede bener deh pokoknya. Lele jumbo gitu deh. Trus anak lain juga ada dapat ikan lele juga, tapi gak sebesar yang sebelumnya.

DSC01233 DSC01237 DSC01236Well, walaupun bau karet dan air sungainya jorse serta banyak sampah, tapi saya happy deh bisa piknik hore di pinggir Susi ini. Salah satu bentuk pengalihan saya dari kejenuhan rutinitas selama beberapa bulan terakhir.

Next, piknik hore di mana lagi yaaaa? Hihihi jadi semangat nih mengexplore sudut lain kota ini. πŸ˜€

Ayooo kamu yang anak Pekanbaru, share juga dong pengalaman piknik hore kamu. Kali aja bisa jadi referensi buat saya dan teman-teman lain yang juga lagi pengen piknik-piknik hore nan lucu di kota ini. πŸ™‚

Advertisements

36 thoughts on “Piknik Hore di Pinggir Susi

  1. ladeva

    Itu jembatan Siak III baru dibangun setahun udah harus direkonstruksi? Ckckckck…
    Kalau di sana ada taman gitu gak Lia? kalau ada, asyik tuch bisa piknik di taman πŸ˜‰

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Iya mbaaa, bandingkan sama jembatan Siak I yang udah puluhan tahun dan masih kokoh aja. Yang Siak III emang agak aneh sih hehehe.

      Taman masih kurang banyak mba di sini. Kalo pun ada tapi kebanyakan kurang terawat. Salah satunya si Susi ini hehehe. πŸ˜€

      Like

      Reply
  2. Nina

    hahaaaaa… ya ampuuuuun super ngakak deh sungai siak disingkat jadi susi keren beneeer ya li :p , udah layak yah susi dijadiin tempat piknik?
    btw, aku juga takjub pertama kali denger dari orang2 yang stay di rumbai kalo mo ke wilayah kota bilangnya ke pekanbaru hahaaa

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Hahahahaha iya mba ninaaa.. Aku juga ngakak pas dikasi tau temenku singkatannya Susi πŸ˜†
      Yaa dibilang layak yaaa mba nina tau sendiri lah kondisi fasum di Pekanbaru ini gimana kaaan.. Sungainya masih super kotor sih mba. Banyak sampah juga, tapi karna sama temen2 ya asik2 aja sih hihihi.

      Yoi aku pertama kali speechless pas denger ada yang bilang “mau ke pekanbaru” atau “mau ke kota”, haha berasa di luar kota banget deh ah πŸ˜†

      Like

      Reply
  3. Mandhut

    kayaknya seru deh piknik di pinggir sungai gitu, kalau di Jakarta mana bisaaa *lah curcol*. Tapi serius deh, kali2 di jakarta lebih kotor dari foto2 di atas :D. Paling mendingan itu kalimalang, kali deket rumahku, tapi airnya coklat juga deh, dan gak ada space untuk piknik :))
    Jadi pengen liburan!

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Sungai di Jakarta lebih jorse ya manda? Coba ya itu sungai dibersihin biar bisa jadi tempat wisata juga kayak di Singapore gitu hehehe.
      Tapi di Jakarta masih banyak pilihan taman kota buat dijadikan area piknik hore kan yaaah.. πŸ˜€

      Like

      Reply
    1. liamarta Post author

      Rumbai itu nama kecamatan di Pekanbaru sih mbak. Jadi terkenal karena ada Chevron disitu, trus itu jalan akses ke Minas/Duri juga yang pusatnya minyak di Riau hehehe

      Like

      Reply
    1. liamarta Post author

      Iyaaah itu kan aku ngambilnya dari jalanan di atas, pas di zoom juga kurang bagus soalnya ketutupan ranting2 pohon, harusnya turun ke bawah ke pinggir sungai ya biar jelas terlihatnya hehe

      Like

      Reply
  4. diah

    eehh Lia pindah kerja ya sekarang?? ngajar yah Dek? atau jd psikolognya? *lama banget kita ngobrol yah ini??

    btw tu anak2 half naked, xixiix tp keknya senang ajah ya mereka seperti itu

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Lah kayanya aku udah pernah cerita mbaaa, aku kan sekarang di Pekanbaru. Gak ngajar, aku di bagian HR nya mbaa hehehehehe..

      Iyaaah happy banget anak2 itu, hiburan bagi warga Susi dan sekitarnya nih mbak πŸ˜€

      Like

      Reply
  5. Pingback: Cerita Akhir Pekan | My Life, My Story

  6. Pingback: Why You Volunteering? Why Not? | My Life, My Story

  7. Pingback: Why You Volunteering? Why Not? | Akademi Berbagi Pekanbaru

  8. Pingback: Kuliner Enak di Pekanbaru #2 | My Life, My Story

  9. Pingback: Memesan Makanan dari Genggaman | My Life, My Story

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s