Tiaz Photography & Grill

Kemarin malam, Abang ngajak saya dinner di sebuah cafe baru di Jln. Sumatera. Sebelumnya, saya dan Abang sempat beberapa kali mau icip-icip di cafe itu tapi belum kesampaian. Udah lama banget kita lewatin cafe itu dari jaman mereka masih ngebangun sampai akhirnya cafenya buka. Trus awalnya sempat ragu juga itu beneran cafe apa bukan, soalnya ada kata-kata “photography”-nya gitu kan, kirain studio foto gitu, dan ada rumah batiknya juga. Dan dari luar terlihat so high class hehehe.

Berhubung lagi momen spesial ulang tahun Abang, jadi kita berdua mutusin untuk datang ke cafe tersebut. Namanya Tiaz Photography & Grill. Kalo dari arah Jln. Pattimura masuk ke Jln. Sumatera, posisi cafenya di sebelah kanan. Dari jauh udah keliatan lampu-lampu si cafe ini, soalnya pohon-pohon yang ada di sekitaran si cafe dililitin lampu gitu, jadi terang benderang. Dijamin gak susah deh nyarinya hehehe.

Cafe ini menurut saya menang banget di interiornya. So classy. Saya suka desain interior yang seperti itu, dengan dinding kayu dan sebagian lantai yang diberikan karpet rumput imitasi. Trus di bagian dalamnya pencahayaan tidak terlalu berlebihan tapi gak remang-remang banget juga. Dan yang bikin saya suka di situ adalah musiknya jazz banget ih (kebetulan kemarin pas dateng ke sana playlistnya lagi ngejazz abis hehe). Tapi satu yang bikin ilfil, di ruangannya smoking allowed aja kakakkkk.. Padahal ada AC dan blower, bikin asap rokoknya baunya semerbak kemana-mana. Hiks.. πŸ˜₯

Di bagian samping cafe ini ada Rumah Batik, tapi kemarin saya gak sempat liat-liat batiknya. Kalo di lantai dua ada area makan juga indoor dan outdoor. Ada butiknya juga, sempat foto-foto tapi gak lihat harga hehehe. Nah kalo soal nama, kenapa ada unsur “photography” di situ, ternyata awalnya di lantai 2 cafe ini mau dijadikan studio foto. Tapi di tengah jalan, sang owner berubah pikiran, dan bagian atas kembali disulap jadi ruang makan. Pantesan aja ada sofa besar-besar yang emang cocoknya jadi property foto hehehe. Kata-kata “photography” tetap dipake untuk nama cafe ini, cucok sih menurut saya, begitu masuk emang bawaannya pengen foto-foto mulu, kece sih tempatnya. Oh ya, awalnya nama cafe ini Diaz Photography & Grill, tapi entah kenapa sekarang berubah jadi Tiaz Photography & Grill hehehehe. πŸ˜€

DSC01332 DSC01337 DSC01340Butik di lantai 2 Tiaz Photography & Grill

DSC01341 DSC01344 DSC01355 DSC01347Kalo kata Abang, bagian sampingnya ini serasa kayak di cafe-cafe di Paris πŸ˜€

DSC01349 DSC01357 DSC01371 DSC01372Area outdoor. Next time pengen nyobain afternoon tea di sini ah. Asik kayanya πŸ˜€

DSC01373 DSC01374Pintu utamanya yang saya suka banget! πŸ˜€

Cakep yah cafenya? πŸ™‚

Next, soal makanan. Unfortunately saya dan Abang datang ke cafe itu udah kemaleman. Kita nyampe di situ udah jam 9 lewat dan banyak main course yang udah pada abis :(. Kalo kata pramusajinya, yang jadi andalan di sana adalah aneka steak, burger dan sandwichnya. Tapi sayang sekali kemarin semuanya udah pada ludes des des hiks. Jadilah saya pesan Spaghetti Aglio Olio dan Abang pesan Prawn Rice Special. Trus untuk tambahan kita pesan Lumpia Udang juga. Minumnya saya pesan Iced Lychee Tea (tapi esnya abis jadi gak pake es deh huhu) dan Abang pesan Americano Hot Coffee.

Spaghetti Aglio Olio yang saya pesan menurut saya kurang berasa bumbunya. Agak ‘kebantu’ dengan potato chips yang jadi garnishnya. Kalo Prawn Rice Special yang Abang pesan itu adalah nasi putih dengan udang galah yang dibumbuin asam manis gitu. Enak sih, tapi kurang spesial. Udangnya gede, dagingnya manis, bumbu asam manisnya oke. Tapi ya udah, itu aja, gak bikin nagih. Nah yang jadi highlightnya justru si appetizer kita, Lumpia Udang. Sumpah itu enak banget! Asin-asin gurih dengan potongan udang yang gede-gede sebagai isinya, trus dicocol ke saus sambel. Ah, enak! πŸ˜€

Kalo minuman yaaa Lychee Tea standar lah yaaa.. Tapi lecinya cuma satu ajah huhuhu. Gak saya fotoin Lychee Tea nya soalnya gak menarik hehehe. Segelas Lychee Tea harganya 20rb rupiah. Kalo minuman Abang, kayak kopi susu gitu. Yang disayangkan, penyajian Americano Hot Coffeenya ga pake latte art gitu, jadi kan kurang kece pas difoto. πŸ˜€

DSC01356Americano Hot Coffee : Rp 25.000

DSC01367Lumpia Udang : Rp 20.000

DSC01369Spaghetti Aglio Olio : Rp 35.000

DSC01364Prawn Rice Special : Rp 60.000

Untuk harganya, kalo saya perhatikan beberapa pilihan harganya menurut saya agak overpriced yaaa.. Terutama menu steaknya. Tapi saya belum coba sih rasanya gimana. Kalo enak, harga agak mahal juga ndak masyalah sih yah hehehe.

Overall, saya sih masih pengen datang ke cafe ini lagi. Masih penasaran pengen icip-icip menu lainnya. Dan pastinya pengen kongkow lebih lama lagi di sini. Semoga ke depannya segala kekurangan (terutama soal smoking allowed itu) bisa dibenahi yah. Supaya pengunjung lebih nyaman lagi kalo kongkow di sana. πŸ™‚

***

DSC01331Tiaz Photography & Grill

Jln. Sumatera – Pekanbaru

Advertisements

35 thoughts on “Tiaz Photography & Grill

    1. liamarta Post author

      Hihihi, lychee teanya tenggelam ke dasar gelas ya mba. Sama yang kemarin aku pesan juga gitu, makanya tampilannya jadi ndak menarik trus gak aku foto deh πŸ˜€

      Like

      Reply
    1. liamarta Post author

      Iyah itu diaa, kan jadi kurang kece pas difoto ya mbaaa *penting nih haha*. Entahlah karena aku datengnya kemaleman atau emang di sana gak pake latte art gitu πŸ˜€

      Like

      Reply
    1. liamarta Post author

      Iya astrid hihihi, aku juga waktu dulu masih di Jkt dan pulang ke Pekanbaru cuma pas liburan ya maunya makan di rumah aja. Sekalinya sekarang netap di sini lagi, mulai deh melanglang buana ke sana ke sini icip2 tempat makan baru πŸ˜€

      Like

      Reply
  1. Pingback: Yang Baru di Pekanbaru | My Life, My Story

  2. Satria

    Bagus banget blognya mba, blog-blog yang kaya gini turut membantu mengangkat nama Pekanbaru. Namun ada yang kurang sreg juga saat mba mengulas tentang beberapa minuman “coffee based”. Sebagai coffee lover saya coba berbagi sedikit ya mba πŸ™‚ :
    1. Espresso = ekstrak kopi yang dihasilkan dari tekanan uap pada bubuk kopi yang menghasilkan kopi yang sangat kental, dan menghasilkan crema (foam halus di atas espresso). minuman ini menjadi dasar dari minuman seperti americano, latte dan capuccino.
    2. Americano = espresso + air panas, menghasilkan kopi yang tidak terlalu kental tapi kaya rasa.
    3. Latte = Espresso + susu yang di steam sehingga menghasilkan “micro foam” pada susu, minuman inilah yang bisa dibuat “art” dengan cara menuang atau menggambar pada espresso tadi, lebih dikenal dengan nama “latte art”.
    4. Capuccino = espresso + susu steam + foam yang tebal, minuman ini tidak bisa dibikin “art” karena foamnya yang tebal, tapi ada juga yang bisa membuat gambar dengan coklat yang ditabur dengan cetakan tertentu.
    Ada banyak lagi minuman yang bisa dibuat dengan espresso, silahkan tanya ama mbah google. Untuk semua minuman panas diatas memang tidak dicampur langsung dengan gula tetapi disajikan terpisah, karena di eropa sana orang-orang tidak meminum kopi dengan gula, dan sudah menjadi standar internasional dalam hal penyajian kopi.

    Semoga bisa membantu πŸ™‚

    Like

    Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s