Icip-Icip Kuliner Jogja

Menghabiskan sisa waktu 2 hari di Jogja pasca kegiatan LLD 2014 awal Maret lalu ternyata tidak cukup bagi saya dan teman-teman untuk menjelajahi beraneka ragam kuliner yang ada di kota ini. Terlebih lagi kami lebih banyak menghabiskan waktu dengan menikmati suasana di Pantai Klayar dan Pantai Banyutibo Pacitan, instead of city tour keliling Jogjakarta sembari culinary-hunting. Walau begitu, ada beberapa tempat makan enak di Jogja yang saya dan teman-teman kunjungi saat itu. Siapa tau ada yang lagi main ke Jogja dan kebingungan mau makan di mana, bisa intip postingan ini ya! πŸ˜‰

1. Oseng Mercon Bu Narti

DSC05063Warung Oseng Mercon Bu Narti ini terletak di Jln. KH. Ahmad Dahlan Jogjakarta. Letaknya gak jauh dari Edu Hostels, tempat saya dan teman-teman menginap saat itu. Kami berjalan kaki menyusuri Jln. Letjen Suprapto, kemudian belok ke arah KH Ahmad Dahlan.

Di sepanjang KH Ahmad Dahlan, akan banyak sekali ditemui warung tenda yang menjual oseng mercon seperti ini. Tapi berdasarkan rekomendasi teman-teman di Jogja, yang menjadi pelopor warung oseng mercon (dan paling enak tentunya) adalah Oseng Mercon Bu Narti ini. Persisnya di mana saya juga lupa euy, gak nandain lokasinya. Yang jelas kalo dari arah Letjen Suprapto, posisi warung tenda ini di sebelah kiri, sebelum RS PKU Muhammadiyah Jogjakarta. Cari aja yang ada tulisannya “Oseng Mercon Bu Narti Pelopor No 1 Di Yogya” yah! πŸ˜†

Yang jadi favorite di warung tenda Oseng Mercon Bu Narti ini tentu saja si oseng-oseng merconnya. Terdiri dari berbagai daging + jeroan yang dioseng dengan cabe rawit. Super pedas tapi uenaknya banget banget banget! Sesuai dengan namanya, tiap makan Oseng Mercon ini ada sensasi ‘meletup-letup’ di dalam mulut saking pedasnya hahaha. Ah enak bangetlah pokoknya. Saya aja nulis ini sampai ngences-ngences saking mupengnya. πŸ˜€

DSC05062Selain oseng mercon, ada menu standar lainnya juga. Kayak ayam goreng, ayam bakar, bebek, dsb. Jadi buat yang gak doyan pedas gak perlu khawatir, karena ada menu lain yang bisa dipesan di warung bu Narti ini. πŸ™‚

DSC05065Makan malam di warung ini dijamin bisa bikin kita nambah-nambah mulu deh. Selain karena enak, suasana makan sambil duduk lesehan bareng keluarga dan teman-teman juga bikin makan jadi tambah seru. Belum lagi kalo udah keringatan karena kepedasan, aaahhh itu kan makin nambah aja keseruannya. Ya ngga sih? Hihihi. πŸ˜‰

Soal harga, saya lupa persisnya berapa. Ah tapi makan di Jogja kan segala serba murah yes. Jadi gak perlu takut kantong bolong kalo mau makan yang banyak di sini. πŸ˜† Kalo gak salah sih ya, range harganya 20-25rb udah pake nasi + minum. Murah bingit lah kan? πŸ˜‰

2. Brongkos Foodcourt Bandara Adi Sucipto Jogjakarta

DSC05347Gimana? Udah ngiler belum liat gambarnya? πŸ˜†

Baru liat gambar aja udah kebayang enaknya Brongkos ini kan? Hahahahaha. Aslinya rasaya lebih enak lagi! Aduh saya baru nulis gini aja jadi ikutan berasa laparΒ hahahaha. πŸ˜†

Brongkos adalah masakan khas Yogyakarta yang mempunyai warna hitam, meskipun warnanya hitam tapi brongkos ini sangat nikmat. Warna hitam dari brongkos berasal dari keluwak, yaitu sejenis buah berwarna hitam yang sangat keras cangkangnya yang dicampurkan dalam masakan tersebut.

Sumber : sajiankuliner.com

Brongkos ini saya pesan dari sebuah kios di foodcourt bandara Adi Sucipto Jogjakarta. Awalnya saya gak tertarik untuk mesan karena tampilannya sekilas mirip banget sama rawon kan yah. Dulu banget saya pernah icip-icip rawon trus rasanya manis banget dan saya gak suka. Jadi kemarin saya mikir brongkos ini rasanya mirip rawon yang manis-manis gitu. Tapi ternyata saya salah. Pas icip-icip brongkos pesanan teman saya, ternyata rasanya enak dan saya jadi nagih hahaha. Ya udah akhirnya pesan 1/2 porsi untuk saya nikmati sendiri. Oh iya harganya juga murah meriah. Seinget saya, 1/2 porsi gini harganya 8rb (eh atau 10rb ya? saya lupa persisnya berapa hahaha). Murah yaaa! πŸ˜‰

Walaupun 1/2 porsi, tapi brongkos yang saya pesan itu isinya super komplit-plit-plit. Ada telur, daging, jeroan, dan tahu. Rasa brongkos ini manis-manis gurih. Mmm.. gimana ya jelasinnya. Intinya manisnya gak bikin eneg deh. Lebih dominan ke rasa gurih dan ada pedas-pedasnya juga dikit. Enak banget! Pasti pengen nambah mulu bawaannya hahahaha. πŸ˜†

Daripada penasaran, mending nyicipin langsung. Kalo lagi di bandara Adi Sucipto langsung aja ke foodcourtnya, trus cari deh warung seperti foto di bawah ini. Posisinya pas di depan pintu masuk kok. πŸ˜‰

Capture

***

Selain Oseng Mercon dan Brongkos, saya juga sempat diajak nangkring-nangkring gaul di Kopi Joss yang katanya sih teman ngopi paling asiknya di Jogja. Murah juga hihihi. Trus pulang dari Klayar dan Banyutibo, saya dan teman-teman juga diajakin anak-anak Akber Jogja makan bakmie yang saya lupa nama tempatnya apa. πŸ˜€ Gak ada foto-foto juga karena waktu itu udah pada teler kecapekan pulang dari Pacitan. πŸ˜›

Mmm.. ntar kalo ada kesempatan liburan ke Jogja lagi, enaknya nyicipin kuliner ke mana lagi ya? Ada saran gak? Kasih rekomendasi dong makanan enak di Jogja dan sekitarnya. πŸ˜‰

Advertisements

30 thoughts on “Icip-Icip Kuliner Jogja

  1. Pingback: Best of 2014 | My Life, My Story

  2. Pingback: Pacaran Keliling Jogjakarta | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s