Ketika Berhasil Melawan Diri Sendiri

Tetap produktif berkarya di saat salah satu supporter paling setia sudah tidak lagi ada di dunia, menjadi PR besar untuk saya. It’s not easy.. Tapi saya menantang diri saya untuk bisa melawan itu semua.

Beberapa minggu lalu, kalo ada yang ngeh, saya sempat curhat di instastory. Saya seringkali merasa tulisan di blog saya belakangan ini kurang bernyawa. Lebih tepatnya sejak kepergian Abang. Kalo pun ada nyawanya, pasti bernada sendu dan mellow. Padahal tulisan saya di blog ini mostly bernada ceria.

Meski yah ada juga sih tulisan-tulisan galaunya. Terutama kalo abis berantem sama Abang waktu masih pacaran hehehe. Tapi paling cuma 1 atau 2. Sisanya lebih banyak cerita-cerita bernada ceria.

Waktu itu saya sampai kepikiran kayak gitu karena lagi stuck mau update blog. Selama lebih dari 4 hari saya nyalain laptop, mau nulis cerita perjalanan famtrip ke Tanjungpinang, tapi gak ada satu kata pun yang berhasil saya ketik. Padahal udah kebayang mau nulis apa sebelumnya.

Dari situ saya mikir, saya ini kenapa ya?

Biasanya saya cuma butuh waktu 1-2 jam untuk menghasilkan 1 buah artikel di blog. Itu udah termasuk nulis, pilih foto, edit foto, proof reading, sampai publish. Tapi sekarang saya bisa butuh waktu sampai berhari-hari dan bahkan berminggu-minggu untuk menyelesaikan 1 buah tulisan.

Belum lagi frekuensi update tulisan di blog. Sejak nikah sama Abang, saya merasa produktif banget ngeblognya. Dalam seminggu bisa publish 3 tulisan baru. Sampai punya jadwal nulis rutin, seperti #CeritaAkhirPekan yang publish setiap hari Senin, misalnya. Tapi sekarang? Boro-boro ih. Bisa update blog seminggu sekali juga udah alhamdulillah banget.

Gak update blog bukan karena gak punya bahan tulisan. Itu planning tulisan dari hasil traveling ke Bangkok beberapa bulan lalu masih banyak banget yang belum ditulis. Trus saya juga masih punya hutang 1 tulisan famtrip Tanjungpinang. Tapi kok susah banget yaaaa untuk mulai nulisnya? 😦

Akhirnya saya sampai pada satu kesimpulan. Saya meyakini semua orang yang berkarya, entah itu dalam bentuk tulisan, musik, atau apa pun, biasanya punya muse atau sumber inspirasi.

Dan bagi saya, muse itu adalah Abang.

Somehow, saya merasa lebih pede kalo ada Abang di dekat saya. Gak tau ya, semacam ada energi positif gitu yang ditransfer Abang dan membuat saya jadi lebih percaya diri. Ini berlaku untuk banyak hal lho, gak cuma tentang nulis di blog aja. Ya tentang saya ketika berkomunitas, tentang saya ketika sharing di depan orang banyak, juga tentang saya saat mempersiapkan diri untuk mewujudkan mimpi-mimpi saya.

Abang adalah orang yang paling percaya bahwa saya bisa melakukan ini dan itu, bahkan melebihi rasa percaya saya ke diri sendiri. Abang juga adalah orang yang SELALU mendukung apapun yang saya lakukan. Kalo pun saya salah, ia selalu punya cara untuk memberi tau saya yang keras kepala ini.

Begitu sekarang Abang gak ada? BOOM! I don’t know what to say. Tapi yang jelas terasa sekali efeknya. Saya benar-benar berjuang banget untuk tetap bisa produktif seperti saat masih ada Abang. Dan itu jadi PR besar buat saya.

Mungkin sebagian orang ada yang bilang saya lebay. Ya terserah sih, itu hak setiap orang untuk menilai saya bagaimana. Tapi yang saya yakini, mereka tidak berada di posisi saya, jadi mungkin tidak benar-benar tau apa yang saya rasakan saat ini. πŸ™‚

Salah seorang teman pernah bilang gini ke saya:

Don’t be hard on yourself. Semua butuh proses. Lo udah bisa nulis lagi even cuma seminggu sekali itu udah bagus banget lho. Kalo soal muse or nyawa tulisan yang hilang, ya mungkin memang nantinya gaya tulisan lo akan berbeda. Lo akan nemuin gaya tulisan baru kok, yang sesuai sama isi perasaan dan pikiran lo sekarang. You will never be the same after all you’ve been through, but you will be better if you can passed through this things. Be kind for yourself ya.

Saya membaca kalimat itu berkali-kali. Hingga akhirnya saya sampai pada satu titik. Bahwa ya, benar apa yang teman saya bilang itu. Saya tidak bisa memaksa diri untuk tetap sama seperti saya yang dulu. Karena ya semuanya udah berubah.

Cerita-cerita yang saya tulis di blog mungkin tidak akan lagi seperti dulu, ketika masih ada Abang. Ya iyalah, Abangnya kan sekarang udah gak ada. Pasti ada yang hilang. Tapi saya berharap, sesuatu yang hilang itu nantinya akan berganti dengan hal baru. Nyawa yang baru.

Jadi ya sekarang saya berusaha untuk menjalani apa adanya dan menikmati semua hal yang terjadi di dalam hidup saya. Lagi gak mood nulis ya udah gak usah dipaksa nulis. Kalo moodnya lagi datang, tinggal buka buku catatan planning tulisan dan mulai deh tulis satu per satu.

Pelan-pelan saya juga berusaha untuk memberikan challenge ke diri saya sendiri. Ya gak terlalu ngoyo harus segera tercapai. Tapi paling tidak saya berusaha. Dan alhamdulillah, so far, challenge-challenge tersebut berhasil saya lakukan. Yeay! ❀

Challenge pertama adalah mengirimkan tulisan ke media cetak.

To be honest ya, meski saya keliatannya aktif banget publish tulisan di blog, tapi saya ini belum cukup pede lho untuk ngirim tulisan ke media cetak. Saya selalu mikir apa tulisan saya cocok ya dipublish di media cetak, karena kan kalo di blog saya nulis kayak ngobrol sama diri sendiri. Jadi ya suka-suka saya, hehehe. Sementara kan gak bisa seperti itu kalo untuk media cetak.

Tapi karena ‘terpancing’ dengan teman-teman blogger di Blogger Kepri yang pada rajin-rajin banget ngirim tulisan ke koran, jiwa kompetitif saya pun muncul hahaha. Ingin ikutan ngirim juga. Akhirnya saya beranikan diri ngirim tulisan tentang Pekanbaru Heritage Walk ini. Eh, beberapa hari kemudian dapat kabar tulisannya tayang di koran Batam Pos! Alhamdulillah. :’)

Batam Pos - Blog

Saking excitednya, saya sampai keliling cari koran tersebut. Tapi gak nemu huhuhu. Untungnya teman blogger yang juga wartawan di koran tersebut punya stoknya dan bisa saya ambil by gojek. Mayan kan bisa disimpan untuk koleksi pribadi hehehe.

Challenge kedua adalah mengirimkan video ke NET CJ.

Ini jadi challenge yang cukup berat nih, karena saya masih belum luwes kalo soal video-videoan. Trus saya suka telat nyadar untuk bikin video, ingetnya cuma foto-foto untuk keperluan artikel di blog aja.

Seperti misalnya waktu ikutan Pekanbaru Heritage Walk itu, saya baru kepikiran kenapa gak bikin videonya pas udah sampai lagi di Batam. Yaelah bro telat amat hehehe. Yang liburan ke Bangkok juga ada bikin video sih, tapi gak banyak ngeshootnya, jadi sampai sekarang bingung sendiri editingnya karena merasa masih kurang oke. πŸ˜€

Nah, waktu saya ke Singapore 2 minggu lalu untuk urusan hobi saya ini, saya langsung keingetan untuk bikin video dan kirim ke NET CJ. Karena momennya kan lagi pas banget nih. Singapore lagi great sale, dan saat saya ke sana great salenya baru berjalan 3 hari. Masih fresh banget kaaaan.

Jadi sambil geret koper dan belanja ini itu, saya ingetin diri saya terus untuk ngeshoot beberapa situasi great sale di sana. Ngeshootnya pake hp doang, biar editingnya juga gampang. Ya bener sih, editnya mah gampang, pake imovie dan splice, kelar dalam waktu gak sampai sejam. Tapiiiiii mengumpulkan niat untuk mulai ngedit itu yang lama.

Saya ngeshoot video hari Minggu siang. Inginnya malam itu juga diedit dan upload ke NET CJ. Tapi faktanya saya baru mulai edit dan upload itu Rabu malam. Kenapa lama? Karena ya itu, saya ‘berantem’ dulu sama diri sendiri. Antara ingin ngirim tapi gak pede karena videonya jelek. Sampai akhirnya saya merasa ya udahlah coba aja, nothing to lose juga. Saya langsung set diri saya ke level no expectation. Supaya gak kecewa kalo gak berhasil tayang.

Ealah dua hari kemudian, saya dapat kabar dari beberapa orang teman kalo video saya tayang di NET 10. Wah antara percaya dan gak percaya nih hahaha. Karena saya memang jarang banget nonton TV, jadi gak tau. Saat itu juga langsung cek twitternya @NET_CJ trus nemu screenshoot video saya. :’)

CJ NET TV - 16 Juni 2017

Sumber : Twitter @NET_CJ

Setelah itu saya langsung cek live streamingnya NET. Alhamdulillah masih bisa direwind ke jam tayangnya NET 10. Daaaaan saya berhasil lihat video saya yang ditayangkan di NET 10 itu. Huhuhu ingin nangis rasanya. Bahagia sekaliiiiiiiiiii. ❀

Saking bahagia dan noraknya, saya sampai rekam videonya pake hp. Trus saya share ke keluarga dan mertua. Videonya juga saya upload ke akun YouTube saya, untuk dokumentasi pribadi. :’)

Alhamdulillah ya.. Another challenge accomplished. :’)

***

Achieving a goal is nothing. The getting there is everything.

Quote dari Jules Michelet di atas menjadi summary dari postingan ini. Karena bukan semata-mata tentang goal yang berhasil dicapai. Tapi justru lebih ke perjuangan untuk mencapainya. Again, in my case, this is not easy.

Ada kekhawatiran di dalam diri yang harus saya lawan.

Ada ketakutan di dalam diri yang harus saya musnahkan.

Ada dinding besar di dalam diri yang harus saya hancurkan.

Ketika semua itu berhasil saya lakukan, saya merasakan kepuasan dan kebahagiaan yang sungguh luarrrrr biasaaa. Rasanya plong sekali. Seperti ada yang akhirnya lepas dan terbebas. Dan yang paling penting, I’m freaking happy and proud to my self!

Another friend bilang gini ke saya ketika saya share kebahagiaan ini di instastory, “thank you for showing that ‘we are responsible for our own happiness’ is not just a quote, its real. And you did great.”

Ya, our own happiness is our responsibility, not others. Pencapaian ini juga menyadarkan saya tentang hal itu. So, I just wanna keep going. Do anything to make me happy. And also make me proud to my self, again and again.

Cheers! ❀

 

 

 

 

Advertisements

28 thoughts on “Ketika Berhasil Melawan Diri Sendiri

  1. Nadia Khaerunnisa

    Wah mbak! Keren banget bisa masuk Net CJ ❀ ❀ Saya termasuk orang yg sering ngikutin Net CJ dan kagum sama video2nya karena itu pilihan dan oke oke banget. Anglenya, alurnya, lah keren laaahhhh.. Ayo mbak lanjutkan πŸ˜€ Mangats! But yes, don't be hard on yourself, cherish the process πŸ˜‰

    Like

    Reply
  2. ndu.t.yke

    Aku setuju dgn komentar temanmu diatas. Dont be too hard on yourself. Just take it slow, but sure. It’s definitely not easy to be in your place right now, aku membayangkannya aja nggak bisa. Time will heal the pain. Bekas lukanya masih akan ada dan mungkin ga akan pernah hilang. But you know what they say: “What doesn’t kill you, will only make you stronger,”

    Liked by 1 person

    Reply
  3. Hafidh Frian

    Wah keren mbak. Dari yang semula stuck, no getting inspirasi karena kehilangan muse, sampai akhirnya dua challenges yang terlampaui dengan sangat apik. Tapi emang bener sih, kadang sebagai orang yang keseharian nulis, kadang nemuin waktu-waktu dimana buntu itu melanda. Kuncinya mungkin terus bergerak, meskipun ada satu dua momen terlewati, asalkan ia tetap terdokumentasi, tidak terpublish di blog pun tak apa. MAsih banyak media lain untuk menyalurkannya. Termasuk koran, TV, atau medsos lain misalnya. Ya mungkin kita memang butuh variasi dalam berubah. Semangat! Btw, Itu rubrik travelling ada yaa di Batam Pos, setauku salah satu andalan milik Jawa Pos deh.

    Like

    Reply
  4. Nur Irawan

    Luar biasa mbak…
    Aku dulu juga petnah berhenti ngeblig, bahkan udah aku hapus karena kehilangan muse itu.

    Tapi keren banget, darj keterpurukan, semangat untuk bangkit dengan chelenge2 itu. Luar biasa

    Like

    Reply
      1. Nur Irawan

        Ya, pertama memang aku suka aja nulis, anggap aja itu cara ku mengeluarkan unek2 yang gak bisa aku sampaikan lewat ucapan.
        Dan sekarang muse ku juga udah ada… Jadi inspirasi nya yah dari kehidupan berkeluarga sehari hari πŸ™‚

        Like

        Reply
  5. rainhanifa

    Keren banget kak! Tetep konsisten berkarya yaa!

    Aku dulu sempat kehilangan mood nulis di blog dan akhirnya vakum. Sayang banget, padahal banyaak banget bahan tulisan selama periode itu. Cuma sekarang udah mulai bangkit nulis dan ngeblog lagi. Semangat buat kita ya Kak! πŸ˜€

    Like

    Reply
  6. febridwicahya

    WAAAA MBAAAAAAK πŸ˜€ KAMU HEBAT SEKALI SUMPAH EH :3 AKU KAGUUUM.

    Itu bisa nembus media cetak sama videonya di tayangin NET. kan parah sekali hebatmu :’)

    Hihi akhirnya kamu bisa bangkit ya mbak ya πŸ˜€ hebat sekali ah

    Like

    Reply
  7. Pingback: Tentang Blogger Kepri | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s