Napak Tilas Story : Edisi Kuliner Bandung

Bagi saya dan Abang, Bandung bukan sekedar destinasi wisata. Bandung lebih dari itu. Di kota kembang inilah, kami menjalani sebagian besar masa pacaran kami berdua. Bersama tiger merah legendaris milik Abang, kami berdua sering jalan-jalan menyusuri kota Bandung untuk sekedar ngukur jalan, icip-icip kuliner Bandung (mulai dari yang murah banget sampai yang mahal banget), hingga jalan-jalan ke tempat-tempat wisata yang ada di sekitar Bandung saat akhir pekan.

Bandung punya banyak sekali kenangan bagi kami berdua. Terutama soal makanannya yang enak, murah, dan ngangenin. Karena itulah kami memilih Bandung sebagai tujuan honeymoon. Niatnya sih memang ingin sekalian nostalgia dan napak tilas masa pacaran, termasuk makan di tempat-tempat yang penuh kenangan bagi kami berdua.

Saya dan Abang sampai membuat list makanan yang harus kami icip selama berada di Bandung. Ini listnya :

list kulinerSayangnya, karena keterbatasan waktu dan besarnya godaan untuk mengunjungi tempat-tempat baru di Bandung yang gak kalah kece, kami gagal mengunjungi semua tempat di list itu. Yang berhasil didatangi cuma 4 tempat. Selebihnya nyobain tempat-tempat baru. 😀

1. AYAM RACUN UNPAR

Review tempat makan ini pernah dibahas di sini sebelumnya. Jaman kuliah dulu, saya dan Abang sering banget makan di sini. Lokasinya tepat di depan kampus Universitas Parahyangan. Di depan gerbang kampus Unpar itu, berjejer belasan warung tenda yang dulu diberi nama “Warung Racun”. Tapi saat kami ke sana, ternyata namanya sudah berubah jadi “Pujasera Parahyangan”.DSC09841Nah, ayam racun Unpar yang jadi favorite kami ini berada di tenda paling pojok. Atau lebih tepatnya, tenda nomor 2. Sebelum beli, saya mastiin dulu karena ragu melihat yang jual kok beda. Yang jualan sekarang mbak-mbak dan bukan mas-mas yang saya kenali wajahnya. Setelah diinterogasi, saya bisa pastikan bahwa benar ini warung tenda yang dulu jadi langganan saya dan Abang. 🙂

Menu favorite kami berdua di warung tenda ini adalah pecel ayam dan telur dadar. Yang bikin warung ini beda dengan warung pecel ayam pada umumnya adalah di sana pecel ayamnya disajikan dengan kuah kacang yang enak banget. Kuah kacangnya itu pas sekali jadi cocolan untuk ayam dan telur dadarnya.

Tapi sayangnya, setelah lebih dari 2 tahun gak pernah makan di sana lagi, saat ke sana bulan November lalu, ternyata kuah kacangnya udah gak ada. Katanya sih, gak banyak yang doyan sama kuah kacang itu. Padahal menurut saya, enak banget lho. Gara-gara gak ada kuah pecelnya itu, bagi saya warung tenda ayam racun Unpar ini jadi sama aja dengan warung tenda ayam penyet lainnya. 😦

2. AYAM POP WARUNG ANEKA CISITU

Anak ITB yang ngekos di Cisitu pasti tau nih sama Warung Aneka ini. Soalnya dia memang hits banget di kalangan anak-anak yang ngekos di sana. Saya pertama kali diajak Abang makan siang di sana saat awal-awal pindah ke Bandung. Semenjak itu, tempat ini jadi salah satu tempat yang paling sering kami kunjungi untuk makan siang atau makan malam.

Menu yang kami pesan setiap kali makan di sana juga selalu sama. Nasi dan ayam pop sambal hejo dua porsi (untuk saya dan Abang), dan seporsi soto daging sebagai pelengkap untuk dimakan berdua. 🙂

Alhamdulillah ya, kami berkesempatan mengunjungi Warung Aneka ini di rangkaian honeymoon trip kami hihihi. Pas banget momentnya, lagi hujan dan kami kelaparan karena belum makan malam. Langsung deh mesan menu langganan kami semasa kuliah dulu. 😉

DSC09649 DSC09651Surprisingly, rasanya gak berubah. Masih sama enaknya. Ayam pop dan sambal hejonya itu lho, gurih-gurih pedes gitu. Kuah santan dari soto dagingnya jadi pelengkap yang perfecto. Porsi nasinya juga masih banyak, pas banget untuk anak kost hihihi.

Setelah lebih dari 2 tahun kami jarang makan di sana, harganya ternyata gak berubah jauh. Paling cuma naik 2-3 ribu dari terakhir kali kami makan di sana. Trus bapak pemilik Warung Aneka ini juga masih ingat sama saya dan Abang. Langsung deh diajak foto bareng untuk kenang-kenangan. 🙂

20141119_211906

3. SOERABI ENHAII

Saat pulang dari Dusun Bambu dan lewat jalan Setiabudi, saya sempat mencari Soerabi Enhaii di deretan kampus NHI (enhaii) Setiabudi. Seinget saya, terakhir kali ke sana, tempatnya gabung dengan cafetaria dua tingkat yang terletak tidak jauh dari kampus enhaii. Tapi sayangnya, cafetaria itu udah berubah dan digantikan dengan bangunan baru.

Beberapa hari setelah itu, saya dan Abang coba cari lagi lokasi si Soerabi Enhaii ini karena saya udah pengen banget makan soerabinya. Emang sih, di Pekanbaru juga sekarang udah ada cabang si Soerabi Enhaii Bandung ini, tapi menurut saya tetap aja rasanya beda. Terutama di saus mayonnaise dan saus spesial manisnya itu.

Setelah keluar masuk 3 tempat yang sempat mengaku kalo mereka adalah Soerabi Enhaii yang ‘hilang’, akhirnya saya berhasil nemuin Soerabi Enhaii yang asli. Letaknya di sebelah Ngopi Doeloe Setiabudi.

image5

Dari segi rasa dan harga, gak ada yang berubah dari Soerabi Enhaii ini. Harga mungkin ada kenaikan 1-2 ribu dari terakhir kali saya ke sana (> 2 tahun lalu). Beda jauhlah sama harga Soerabi Enhaii di Pekanbaru yang 2x lipat lebih mahal. Yang bikin kaget justru tempatnya berubah banget. Soerabi Enhaii sekarang jadi lebih kecil dan sepi banget.

Kalo ke Soerabi Enhaii, saya pasti pesan 2 macam, yang manis dan yang asin. Favorite saya soerabi cokelat spesial dan soerabi telur sosis spesial. Rasa saus manis dan mayonnaisenya itu memang juara. Ngebayanginnya aja bikin ngences nih. 😛

DSC09855

4. HOKBEN

Kalo makanan yang satu ini sih gak cuma ada di Bandung ya. Tapi masuk list karena di Pekanbaru gak ada hahaha. Selain mekdi, ini salah satu restaurant junkfood yang selalu dikangenin. Akhirnya kesampaian icip pas lagi di Bandung.

Menurut saya ada beberapa perubahan sih ya dari si hokben ini. Salah satunya perubahan harga hahaha. Kayaknya dulu beli paket hemat porsinya udah lumayan banget dengan harga yang murah meriah. Sekarang mah udah gak ada ya paket hematnya? Trus kalo mau nambah mayonnaise, mesti bayar pula. Dulu kan gratis ya hihihi.

***

Masih banyak list tempat makan yang belum berhasil kami datangi kembali. Kami sempat mau makan sate madura di dekat monumen perjuangan Unpad, tapi sayangnya pas ke sana eh satenya tutup. Saya sih berharapnya, semoga ada jalan-jalan ke Bandung edisi berikutnya, supaya bisa mengunjungi semua tempat yang pernah saya list itu.

Well, kamu punya makanan yang dikangenin gak di Bandung? Share dong, siapa tau kapan-kapan saya bisa mampir ke sana untuk icip-icip. 🙂

Advertisements

50 thoughts on “Napak Tilas Story : Edisi Kuliner Bandung

  1. Puji

    Baru tau di pekanbaru ga ada hokben mba. Makanan kesukaanku di bandung, mie akung, iga si jangkung, iga maranu, cuanki serayu, nasi goreng jl.mangga, batagor ihsan,sop buntut dahapati dan lain-lain. My all time fav mie akung 😀

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Gak ada hokben dan gak ada mekdi huhuhu. Buka franchise mekdi dan hokben di sini dijamin rame nih mba 😀

      Mie Akung, Iga Si Jangkung, dan Cuanki Serayu juga favorite aku hihi. Kalo Iga Maranu, dll belum pernah makan nih mba. Eh batagor ihsan pernah sih tapi cuma sekali kayaknya.:D

      Bakmi akung itu memang enak banget ya. Porsinya masih jumbo gak sih mba? 😀

      Like

      Reply
  2. joeyz14

    Yg ga boleh ketinggalan emang si soerabi ini. Aku lebih suka soerabi imut sih..tetanggan ama enhai..jamn dahulu kala (tsahhh (kesannya yaaa) ya skitar.taon 99 2000 lah ya…itu soerabi imoet yg antrinya panjang bener…masih di gerobakan..trus enhaii ikut2 kayaknya…enhaii dulu ga seenak skrng… gosip2nya ada mantan pegawai surabi imut yg pindah ke enhaii… ah dua2nya suka sih.

    Kuliner soerabi imoet/enhaii ini.ga boleh ketinggalan tiap ke bandung. Ada ayam cabe ijo juga dkt terminal ledeng. Trus warung mba mer deket kampusku yg menuju dusun bambu…oh Bandung!!! Sagala ayaaaa..

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Kalo soerabi imoet aku malah belum pernah makan. Karena sejak awal, langsung diajak ke Soerabi Enhaii ini. Ya udah jadi ketagihan di sana dan gak pernah berpaling hahaha.

      Soerabi imoet itu kecil-kecil gitu mba soerabinya?

      Wah ayam cabe ijo terminal ledeng aku belum pernah. Enak ya mba? Mau ah cobain kalo lagi di Bandung.

      Like

      Reply
  3. nengwie

    Sepertinya kalau “turis” bakalan lebih kumplit menikmati wisata kuliner plus jelajah tempatnya dibanding pribumi…teteh saja sptnya banyak yang belum tuuh hehe

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Betul sekali teh. Turis pasti lebih explore Bandung cobain makanan-makanannya. Kalo aku cuma icip makanan yang sering dimakan pas kuliah aja hihihi

      Like

      Reply
  4. bukanbocahbiasa

    Kuliner Bandung enak2 semuaaaa… Aku bingung inget2 yan mana yak? Mmmm, itu tuh mbak, yang Mei ayam depan daarut Tauhid, lupa ak namanya, enaaak banget. Porsinya juga bikin “mabok” hahaha. Terus, kebab bab Turki di sono juga paling enak, sedunia! Bule bandnya merasa banget.

    Like

    Reply
  5. kania

    Bandung juga jadi kenangan buat saya dan suami mba. Kita sama2 kuliah di bandunng. Sorabi NHI, mau bangeeet. Kalo teman kuliah sukanya makan di nasi merah depan masjid istikomah 🙂

    Like

    Reply
  6. hm zwan

    Hihihi sampe di ceklist gitu,tos dulu mbk..kuliner rekomendadi mbk lia yg ada di jln sudirmnbpku jg udh q tulis biar kl ke pku bisa incip hehe..
    Itu yg enhaii sering denger brrti enak ya..semoga saya bisa menginjak bandung ^^

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Iya mba, dilist biar gak ada yang kelewat diicip. Niatnya memang mau nostalgia kulineran di tempat-tempat penuh kenangan bagi kita berdua 😀

      Asikkk mudah-mudahan list kuliner pku dari aku bisa jadi referensi untuk diicip kalo lagi di Pekanbaru ya mba 🙂

      Amin amin.. mudah-mudahan ada rezeki biar bisa segera ke Bandung ya mbaa 😉

      Like

      Reply
  7. Sandrine Tungka

    Saya kalo ke bandung suka banget mie kocok yang depan kartika sari (tapi ga tau itu daerah mana)… sama satu lagi ayam goreng kalasan kalo makan kesana selalu rame dan ga tahu lagi itu daerah mana… Modal duduk di mobil dan dianter papa ya begini ini, taunya makan doang ga tau daerah 😀
    Ahhh tapi kangen dan jadi laper 🙂

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Kartika Sari yang di dekat stasiun bukan mbak? Kalo iya, mie kocok di situ memang hits banget yaaa. Ayam Goreng Kalasan aku gak tau di mana hihihi.

      Bandung memang ngangenin ya, dan bikin laper kalo inget makanan-makanannya 😀

      Like

      Reply
  8. Hafiz Khusyairi

    Wah jadi kangen sama warung aneka, tapi sekarang udah nggak makan ayam hehe. Oiya li, kali-kali tertarik nulis review soal mereka di tripadvisor, kasihan baru ada 1 review padahal oke, dan nggak ada gambarnya juga. Copas sebagian tulisan ini smbl kasih link oke juga kayaknya, lumayan sekalian generate traffic 😀

    Like

    Reply
  9. Rifqy Faiza Rahman

    Inilah yang saya khawatirkan kalau kembali bermain ke Bandung. Daftar kulinernya sak buajek, saking banyaknya akhirnya bingung dan muter2 di tukang batagor atau siomay saja. kapan2 perlu juga nih memulai dengan daftar yang mbak buat, heheh.

    Salam kenal ya mbak, salam pelangi 🙂

    Like

    Reply
  10. iyoskusuma

    Wah Racun! Kuliah di Unpar juga dulu, Mba? Dadar kambing di Racun juga juara.. Ada tongseng kambing juga. Kuahnya agak kental dibandingin tongseng2 biasanya. Pas dimakan abis ujan 😀

    Like

    Reply
  11. Pingback: Jalan-Jalan Nostalgia ke Kota Bandung | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s