Mengenang (Kuliner) Bandung

Tadi malam, saat saya dan Abang lagi asik ngobrol berdua, tanpa sadar tiba-tiba kita jadi ngobrolin soal masa-masa dulu waktu masih jadi mahasiswa perantauan di Bandung. Kita ngebahas tempat-tempat makan yang dulu pernah kita datangin berdua, yang murah meriah dan pastinya super enak. Saking enaknya sampai ngebayanginnya aja bikin lapar dan mendadak ngidam makanan tersebut. πŸ˜€

Saya share sedikit ya disini. Kali aja bisa jadi referensi buat semuanya (terutama anak kosan) yang mau makan murah dan enak di Bandung. Here they are (maaf ya saya gak punya foto-fotonya, jadi ini saya berusaha mendeskripsikan aja bentukannya gimana ya, semoga kebayang hehehe).

1. Warung Aneka, Cisitu

Buat mahasiswa ITB terutama yang ngekos di Cisitu, kayanya nama warung yang satu ini gak asing lagi deh yaaa. Saya sendiri mengetahui keberadaan Warung Aneka ini dari si Abang yang waktu awal-awal kuliah ngekos di Cisitu Lama. Pertama kali ke sana (sekitar tahun 2007), Warung Aneka ini masih sangaaaaat sederhana tampilannya. Benar-benar sesuai namanya, ‘warung’ yang dindingnya saja masih terbuat dari papan. Cuma ada dua meja panjang dan di masing-masing meja ada kursi panjang yang posisinya berhadapan. Terakhir ke sana, sekitar awal 2011, tempatnya udah berubah jadi lebih rapi. Udah gak dinding kayu lagi hehehe.

Di Warung Aneka ini ada banyak pilihan makanannya : ayam pop sambal ijo, ayam cobek, soto daging, sop daging, dan ayam rica-rica. Semuanya enak! πŸ˜€ Tapi yang selalu saya dan Abang pesan itu adalah ayam pop sambal ijoΒ dan soto dagingnya. Biasanya kita pesan ayam pop + nasi 2 porsi dan soto daging tanpa nasinya 1 porsi buat additional lauknya huehehe.

Saya coba deskripsikan ya gimana wujudnya si Ayam Pop Sambal Ijo ini. Jadi, si ayamnya ini digoreng dengan baluran telur (jadi rada crispy gitu). Bumbunya meresap sampai ke daging. Bayangkan, betapa nikmatnya makan nasi putih yang masih hangat, dengan ayam pop yang dicocol ke sambal ijo yang enaknya ampun-ampunan. Makin nikmat lagi kalo nasi putihnya disiram dengan kuah santan si soto ayam. Duh enak buanget lah! Ini saya cuma ngebayanginnya aja jadi lapar hahaha. Level kenikmatannya udah sampai ke level parpis (parah pisan!) πŸ˜†

Oh iya, harganya juga sangat terjangkau. Terakhir ke sana, satu porsinya (ayam + nasi) 15rb rupiah saja, sotonya seinget saya 10rb rupiah per porsi.Β Lokasi si Warung Aneka ini di Jln. Cisitu Raya, saya lupa nomor berapa, tapi kalo lagi main-main ke Cisitu, cobain deh melipir kesini. Tanyain sama orang di sekitaran sana, posisinya dimana, pasti pada tau deh :P. Oh iya, selain di Cisitu, dia juga buka cabang di Simpang Dago, modelnya Warung Tenda gitu. Kalo dari arah mekdi, posisinya sebelah kiri, kurang lebih dua tenda sebelum Jalan masuk ke Kidang Pananjung.

2. Ayam Unpar, Ciumbuleuit

Saya lupa nama persisnya warung tenda ini apaan. Lokasinya di seberang supermarket 7/11 Ciumbuleuit. Kalo dari arah pertigaan Cihampelas-Ciumbuleuit itu, posisinya di sebelah kanan, warung tenda kedua dari pinggir (semoga belum berpindah posisi yah hehe). Yang selalu bikin saya kebayang-bayang sama tempat ini adalah makan nasi hangat + ayam goreng + telor dadar + sambal pecelnya yang superrrrr uenak. Iya, ini sambalnya juara banget deh. Sambalnya kayak sambal kuah kacang gitu. Si ayam goreng sama telor dadar dicocolin deh kesitu, aduh nikmatnya luarrrrr biasa. πŸ˜† Harganya juga standar warung tenda, seporsi kurang lebih 15rb rupiah (lupa juga persisnya berapa, tapi sekitaran segitu).

Oh ya, jam operasional warung tenda ini tiap jam 6 sore sampai malam. Yang jual mas-mas masih muda, kadang suka bawa istri sama anaknya. Kayanya yang jadi ciri khas ya di sambalnya itu, sambal kuah kacangnya yang luar biaso endeus maksimal.

3. Sate Madura dan Gule Kambing, Dipati Ukur

Another warung tenda murah meriah tapi rasanya enak. Kali ini pilihan makanannya sate madura dan gule kambing. Lokasinya di Dipati Ukur atau tepatnya di persimpangan Jalan Haur Pancuh dan Jalan Titiran. Menunya mungkin biasa aja sih ya, sate ayam/kambing/sapi madura dengan pelengkap si gule kambing itu. Tapi saya dan Abang dulu sering banget kesini, soalnya ini dekat sama kosan pertama saya di Bandung. Trus ketagihan. Jadinya pas udah pindah kosan pun tetep aja melipir kesini kalo lagi pengen makan sate madura hehehe.

4. Mas Pras, Dago

Si Mas Pras ini jualan ayam goreng dan ayam bakar. Lokasinya di Jalan Dago (sebelah Sheraton) dan ada juga di Tubagus Ismail. Saya lebih suka ayam bakarnya. Dimakan pake nasi dan bumbu serundeng trus dicocol ke sambal ijo yang super pedas. Dulu saya pernah bikin review singkatnya jugaΒ disini. πŸ˜€

5. Nasi Goreng Surya Bundo, Simpang Dago

Warung tenda ini menjual nasi goreng dan soto Padang. Sebagai mahasiswa perantau, saya dan Abang selalu ingat kampung halaman tiap kali makan di sini. Saya suka nasi gorengnya, sedangkan Abang suka sotonya. Yang kita pesan mungkin emang biasa aja ya, cuma nasi goreng dan soto begitu. Tapi sambal merah khas Sumatera Baratnya itu yang juaraaaaa! Enak buanget. Trus saya seperti biasa dong pesan nasi goreng pake telor setengah matang. Aduh, paduan nasi goreng + lelehan kuning telur + sambal merahnya itu tiada duanya deh. Harga? So pasti murah pisan lah. Terakhir makan di sana akhir 2011 lalu seporsinya sekitar 8rb. Murah syekali kan kakakkkk.. πŸ˜€

Lokasinya di Simpang Dago, dari mekdi posisinya di sebelah kiri, sekitar 3 tenda setelah jalan masuk ke Kidang Pananjung. Di spanduknya jelas terlihat kok tulisannya “Surya Bundo”, dan biasanya sih yang ngantri sampai ke jalan gitu. Entah itu buat dine in di sono atau take away.

6. Sate Padang, Dipati Ukur

Kayanya si sate padang yang satu ini gak diragukan lagi deh kenikmatannya. Semua orang kalo ditanya sate padang mana yang paling enak di Bandung, pasti merujuknya ke Sate Padang DU ini. Letaknya dekat pangkalan Damri tujuan Leuwi Panjang. Tempatnya emang agak-agak ‘kumuh’ sih, bau got dan bau knalpot hehehe. Tapi abaikan semua itu dan fokuslah ke kenikmatan si sate padang ini. Enakkkk! Jangan lupa pesan es tebaknya juga, segerrr. Harga seporsi satenya kalo gak salah 12ribuan gitu yah? Saya juga lupa. πŸ˜†

7. Nasi Bakar Sari Sunda, Simpang Dago

Pertama kali sampai di Bandung, saya diajak Abang makan nasi bakar di Sari Sunda Simpang Dago. Nasi bakar + ayam goreng + sate usus selalu jadi menu andalan saya tiap makan disini. Kalo dibilang enak sih kayaknya masih ada yang lebih enak lagi yah. Tapi pertama kalinya saya ‘mengenal’ makanan Bandung terutama si nasi bakar ya disini. Makanya jadi suka terbayang-bayang pengen makan di sana lagi huehehehe.

***

Hmm, apalagi yaaa.. Masih banyak sih sebenarnya tempat makan favorite yang sering saya kunjungi, baik itu sama Abang, sama teman ataupun sendirian. Tapi malam ini baru itu aja yang kepikiran. Nanti kalo inget lagi saya bikin lagi deh postingan lanjutannya hehehe. Dan nanti kalo saya jalan-jalan ke Bandung, saya mau ngunjungin lagi semua tempat makan itu, trus saya bikin review yang lebih serius lagi biar pada kebayang hihihi. Maafkan yah karena gak ada fotonya dan maafkan juga kalo saya gak jelas ngasih petunjuk jalannya. Mudah-mudahan dapat dipahami deh yaaa.. πŸ˜€

Advertisements

22 thoughts on “Mengenang (Kuliner) Bandung

  1. Tituk

    Malem2 baca ini jadi tiba2 laperrr…. :9
    Makanan dan jajanan Bandung emang juara banget, gak harus mahal untuk bisa makan enak, dan pilihannya banyaaaak…. Makanya aku gak bisa langsing ni tinggal di Bandung. #alesan

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Mbakkk, aku nulisnya aja jadi lapar dan pengen cus ke Bandung segera nihhh πŸ˜† iya, soal makanan dan jajanan, Bandung selalu jadi yang terdepan deh! Aku waktu awal-awal kuliah di Bandung kerjaannya kulineran mulu, sampai badan jadi membuntal. πŸ˜† Jadi emang benar kata mbak Tituk kalo tinggal di Bandung susye langsingnya hihihi πŸ˜›

      Like

      Reply
    1. liamarta Post author

      haha iya aku nulisnya juga sambil nahan lapar πŸ˜†
      asik yang mau ke bandung, ini tempat makannya banyaknya di sekitaran dago, soalnya itu daerah jajahan saya hahaha πŸ˜›

      Like

      Reply
  2. sondangrp

    yang baru kumakan cuma Sate Padang nih, Lia. Ini acara kencan banget murah meriah hahaha. Bisa pesen masing-masing 2 porsi, pake kuah yang banyaaak. Eh porsi kedua jangan pake lontong. Kalo habis pacaran di cafe yang menurut hubby gak ngenyangin, sate padang ini dan mie aceh Gampoong Aceh itu fave dia. Hahahahah bener, bau gotnya itu maaaak *tetep kalah sama enaknya rasa satenya, eh plius kerupuk kulit* Ih kangen deh ke sini, dulu sering banget pas ada asisten, naik motor lebih seru kalo malem biar cepet dan parkirnya oke ihik

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      hahaha iya mbak, maklumlah ya anak kosan kan dulu ceritanya jadi pas awal bulan boleh deh makan enak di mall atau ke cafe2 dago yang heits itu, tapi kalo udah masuk pertengahan bulan mulai deh melipir ke warung2 tenda sekitar kosan haha.

      betulll banget, bau gotnya udah ketutupan sama kenikmatan si sate padang dan kerupuk kulitnya itu ya mbak hahaha.

      Like

      Reply
    1. liamarta Post author

      hahahaha kalo referensi makananku pastinya dago dan sekitarnya mbak, soalnya itulah daerah jajahanku dulu πŸ˜†
      asap mbak, nanti pasti dikabari biar bisa kopdaran kitaaaa πŸ˜‰

      Like

      Reply
  3. lulu

    duh Lia……ingatanku langsung kebawa ke memori makanan lezat nan murah waktu di kampus. Tapi manalah bisa bikin reviem…lha wong lulus kuliah aja udah 10 tahun yang lalu….hahahahaha….tua deh!

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      hihihi aku juga merecall memory tentang makanan lezat nan murah waktu ngekos dulu udah susah payah. πŸ˜† trus mendadak rindu dengan kehidupan jaman masih kuliah dulu hhehehe

      Like

      Reply
  4. The Sanguine

    Ahh…. Bandung… My favorite city on earth. =)
    Ayam unpar itu maksudnya tenda RACUN bukan? Yang ada Racun 1 sampe Racun 13? hahaha. Iya makanan di aneka racun emang enak2, tapi nanjak ke atasan dikit pas belok ke jalan menjangan (kanan) adan ayam penyet pas di pengkolan, yaolooohhh enaknya keterlaluan. :p
    Maklum dulu juga mahasiswa perantauan di Bandung. Sampe skrg masih suka bolak balik bandung buat makan. hihihi

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Nah iyaaaa, tenda Racun ya namanyaa.. Emang semuanya racuuuun. Bikin nagihhh hahahaha.

      Kayanya gue tau tuh yang ayam penyet di pengkolan itu. Pernah makan disitu juga dulu. Yang ada nasi uduknya bukan? Itu juga enaaaaaaaaaaak banget hahahahaha.

      Bandung emang selalu dirindu ya, bikin pengen bolak balik ke sana buat nostalgia hihihihi

      Like

      Reply
      1. The Sanguine

        Yep! Nasi nya emang nasi uduk!!! Enak pisaaaan!!! Trus seberangnya ayam penyet ada warung gemboel, jualan indomie dan gorengan yang makannya pake sambel ijo. Omaigaaaattttt enak bangeeeett! Gawat skrg gue lapaaar

        Like

        Reply
        1. liamarta Post author

          Yang warung gemboel itu gue cuma pernah sekali beli gorengannya. Jarang main ke sana sih, itu mah daerah jajahan lo banget ya kayanya hahaha.

          Yuk ah cus ke Bandung yukkk.. Rasa lapar ini cuma bisa dipuaskan oleh makanan2 Bandung yang enak2 ituuuu.. πŸ˜†

          Like

          Reply
  5. Pingback: Napak Tilas Story : Edisi Kuliner Bandung | My Life, My Story

  6. Pingback: Napak Tilas Story : Edisi Kuliner Bandung | My Life, My Story

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s