Weekend di Duri : Welcoming Baby R!

Weekend kali ini, saya dan keluarga pergi ke Duri, sebuah kota kecil di Provinsi Riau, untuk mengunjungi om saya yang istrinya baru saja melahirkan anak ketiga. Sebelumnya Ayah sempat ragu sih jadi pergi apa ngga, karena lagi ada perbaikan jalan di km 52 jalan lintas kota Pekanbaru-Duri. Antriannya diduga bakal panjang banget. Soalnya, jalan tersebut adalah satu-satunya jalan lintas dari Pekanbaru menuju Duri, Dumai, Medan, dan Aceh. Eh, ada sih jalan lain tapi lebih jauh dan muter-muter gitu deh.

Setelah tanya sana sini, katanya biasanya antrian itu kurang lebih 2 jam-an. Ya, berdoa aja semoga pas sampai di km 52 tersebut pas lagi mujur gak kena antrian. Berbekal semangat ingin bertemu si dedek bayi, pergilah kami berempat (saya, Mama, Ayah, dan adik laki-laki saya) ke Duri. Kami jalan dari rumah hari Sabtu jam 2 siang. Soalnya nungguin adik saya yang baru pulang sekolah jam segitu. Fyi, dari Pekanbaru ke Duri waktu tempuh normalnya kurang lebih 2,5 jam. Kayak dari Bandung ke Jakarta ya? Tapi jangan bayangkan jalannya mulus kayak jalan tol Bandung-Jakarta. Jalur lintas Pekanbaru-Duri ini jalannya berliku, naik turun, dan berkerikil. Bikin mabok kalo gak biasa. Belum lagi lawan di jalan itu truk-truk besar yang ngangkut kayu balok segede gaban, mobil tangki minyak Pertam*na, bus-bus antar kota, dan mobil-mobil besar lainnya.

Perjalanan awalnya lancar-lancar aja, walaupun rada bikin mual yah gara-gara mobil oleng sana oleng sini menghindari lawan yang gede-gede itu. Sampai akhirnya, tibalah kita di km 40 sekian yang ternyata sudah mulai antri panjaaaaaang sekali. Jadi pas kita nyampe disitu, yang lagi dibuka itu jalur dari Duri ke Pekanbaru, sedangkan jalur sebaliknya masih menunggu antrian jalan. Masing-masing jalur biasanya ngantri kurang lebih 2 jam. Udah pasrah aja deh ngelihat antrian yang super panjang itu, Ayah pun mulai matiin mesin mobil. Eh, gak lama kemudian, datang 2 anak kecil pake motor nyamperin mobil kita, nawarin ngasih jalan lewat jalur alternatif, feenya 10rb aja ceunah. Si Ayah pun langsung mengiyakan, daripada nunggu lama kan.

Trus kita ikutin deh tuh si anak kicik dua. Selain mobil kita, ada juga mobil Kijang lain yang ikutan dan dua truk. Jadi kurang lebih si anak kicik dua ini akan dapat sekitar 40rb lah ya dari nganterin kita lewat jalur alternatif ini. Murah juga dia pasang tarif hihihihi. Anyway, si jalur alternatif yang dikasi tunjuk sama anak-anak ini sebenarnya adalah jalur menuju perkebunan kelapa sawit. Jadi banyak banget persimpangan yang gak jelas arahnya. Kalo nekat pergi sendiri, bisa-bisa kesasar di kebun sawit orang πŸ˜† Sepanjang jalan juga banyak terlihat pipa-pipa besar milik perusahaan minyak yang terkenal di Riau itu.

2Ini yang disebut-sebut orang sebagai ‘Api Abadi’

Dan jalanannya beneran luar biasa sekali lah. Bayangin aja gimana jalan menuju perkebunan gitu. Gak beraspal, naik turun, dan kalo hujan dipastikan bakal licin dan bikin ban mobil selip. Lumayan lama juga diajak muter-muter di jalan alternatif itu, ada kali kurang lebih 30 menitan sampai akhirnya kita ketemu kembali dengan jalan beraspal. Saya ga tau kita keluar di km berapa. Tapi pas keluar, antriannya udah berubah posisi, sekarang yang ngantri jalur dari Duri ke Pekanbaru, berarti kemungkinan besar gak lama setelah kita masuk ke jalan alternatif itu, antrian saya tadi dapat giliran jalan :lol:. Pesan moralnya : kalo lagi ada perbaikan jalan dan sistem buka tutup gitu ya sabar aja menunggu antrian jalan, kecuali kalo penasaran pengenΒ off roadΒ di jalan alternatifnya πŸ˜†

1Ini dia dua anak kicik yang ‘memanfaatkan’ momen perbaikan jalan sebagai ajang mencari jajan tambahan. Cukup membantu buat menghindari antrian panjang. πŸ˜€

Well, sepanjang jalan pulang dan pergi dari Pekanbaru ke Duri ini, saya banyak ngelihat pohon-pohon yang sudah gosong akibat dibakar. Entah siapa yang melakukannya. Tapi paling tidak itu jadi bukti nyata bahwa kabut asap yang selama beberapa minggu terakhir mengganggu aktivitas warga di Pekanbaru dan sekitarnya, adalah dampak dari pembakaran hutan tersebut. Hiks jadi miris ya. Ngebayangin biasanya dulu kalo lagi di travel dari Bandung ke Jakarta, view kanan kiri yang dilihat itu perbukitan yang hijau dan asri, bikin segar mata. Tapi di jalur lintas Pekanbaru-Duri ini yang banyak terlihat malahan hutan-hutan yang udah gersang dan menghitam 😦3

Salah satu sudut hutan Pekanbaru yang sudah kering kerontang 😦

Oh ya, sekedar tips aja nih buat yang mau melakukan perjalanan dari Pekanbaru ke Duri ataupun vice versa, jangan lupa ketika ketemu sama pom bensin terdekat, langsung isi aja bensinnya sampai full. Terus beli cemilan dan minuman yang banyak untuk di perjalanan. Apalagi dengan kondisi jalan yang lagi perbaikan gini, gak menutup kemungkinan akan kejebak antrian sampai berjam-jam. Better siapin ‘amunisi’ yang banyak supaya gak kelaperan hehehe. Soalnya sepanjang jalan Pekanbaru-Duri ini, gak ada rest area kayak di jalan tol gitu, yang ada pom bensin dan mini marketnya. Kalo pun ada baru bisa ditemui ketika udah masuk kota. Keluar dari kota, ya kiri kanan cuma hutan aja yang keliatan.

Anyway, kita sampai di Duri kurang lebih jam 7 kurang. Berarti udah menghabiskan waktu selama kurleb 5 jam di jalan. Pake acara berhenti 1x di masjid untuk sholat Ashar. Perjalanan jauh yang bikin mabuk darat itu terbayarkan dengan melihat wajah sepupu baru saya yang baru aja lahir tanggal 2 September lalu. Namanya Rayya Maira. Sebenarnya om saya masih bingung mau ngasih nama lengkapnya apa. Yang udah fix baru dua kata itu aja, pengennya nambah satu kata lagi di belakangnya hehehe. Welcome to the world, baby R! :*

5_zpse75e80c4Setiap kali ngeliat anak bayi yang baru lahir, saya selalu kepikiran kalo memang benar bahwa anak bayi itu masih polos dan jauuuh dari dosa. Ibarat kertas putih yang masih kosong. Nah, peran orang tua dan keluarga di sekitarnyalah yang nantinya harus ‘menuliskan sesuatu’ di ‘kertas kosong’ tersebut. Baik atau buruk, semuanya tergantung dari bagaimana orang tua mengasuhnya dan bagaimana pengaruh dari lingkungan sekitarnya. Jadi, apapun karakteristik anak nantinya, itu 100% adalah hasil kolaborasi pola asuh orang tua dan interaksi anak dengan lingkungan. Semoga Rayya menjadi anak yang baik, solehah dan selalu jadi kebanggaan keluarga ya, dek! :*

4 6Ini kedua kakaknya Rayya : Kakak Rara dan Kakak Kayla.

Advertisements

32 thoughts on “Weekend di Duri : Welcoming Baby R!

  1. pursuingmydreams

    Gpp lah cuma 10rb, drpd nunggu berjam-jam macet kan, si anak kecil jadi dpt duit jajan πŸ˜€ . Klo misal macetnya parah sekali, siapkan jetibgen kosong juga buat beli bensin cadangan .
    Baby R cakeppp imutt, aku jadi kangen ponakanku.

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Iya mbak, cuma 10rb aja, tapi emang jalanannya rada bikin mual sih hihihi. Sekalian ngasih jajan ke anak-anak kecil itu yah. πŸ˜€
      Oiya benar tuh, siapkan jerigen kosong buat jaga-jaga kalo memang macet parah dan bensin kita udah tinggal dikit. πŸ˜€

      Like

      Reply
    1. liamarta Post author

      Hihihihi makasih tante Manda, iya namanya bagus ya, masih kurang 1 kata lagi (ayahnya pengen nama anaknya 3 kata hehe). Hooh lumayan 30 menit diajak offroad πŸ˜›

      Like

      Reply
  2. danirachmat

    wah kebayang lewat dalam kebun kelapa sawit. Off road banget tuh. Pernah berkunjung ke kebun kelapa sawitnya nasabah di sampit sih. hehehe
    pengalaman juga waktu ke bogor, better nunggu antrian daripada ikut pemandu gitu. “D

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      iyaaa off road banget mas, bikin mual, mana kanan kiri ga ada pemandangan yang kece πŸ˜† iya sih yaaa, bettter nungguin aja, sayang juga mobilnya dipake offroad begitu hehehe

      Like

      Reply
    1. liamarta Post author

      huahahaha gak berubah kayanya mba, masih panas dan masih ga ada tempat hiburan πŸ˜† warga Duri udah happy tralala trilili banget kayanya yah diajak ke Pekanbaru πŸ˜†

      Like

      Reply
        1. liamarta Post author

          hahahahaha sepupu2ku juga mbak, tiap kali ke Pekanbaru semangat banget soalnya ada mall, apalagi waktu itu diajak liburan ke Jakarta (pas aku masih di Jakarta), main ke ancol dan ke GI udah happy banget dah, soalnya di sana kan ndak ada yah πŸ˜†

          Like

          Reply
  3. sondangrp

    hahahah itu muka kakak-kakaknya happy banget, ya. Aku suka deh namanya, Lia. Rayya and she looks sooo cutee *gemees* Dan rambutnya banyak ya kakaaaak liat rambut kakak-kakaknya lurus pula itu

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      hahaha iyaaaa, kakak-kakaknya pada happy punya adek bayi, dan gak ada yang ngizinin dibawa ke Pekanbaru πŸ˜† iyaaa cute banget ya mbaaa, aku pun gemessss.. Namanya itu artinya “cahaya bulan” semoga bisa jadi cahaya buat orang tua dan keluarga besarnya yaa mbaaa.. hihihi

      Like

      Reply
    1. liamarta Post author

      hahahaha aku sama mamaku baru sadar pas udah balik lagi ke rumah kalo kita lupa bawa kado buat si dede bayi πŸ˜† tenang mbaa, aku kepikiran mau beli sesuatu kok di toko mba fey, karna ada ponakanku yang ultah bentar lagi hehehe

      iya untung aja ga ujan, kalo ujan bisa2 selip dan licin amat pastinyaa

      Like

      Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s