Dago Inn, Penginapan Khusus Wanita di Bandung

Saat berkunjung ke Bandung beberapa minggu lalu, saya sempat menginap di sebuah hostel khusus wanita yang terletak di Jln Dago Bandung. Nama hostelnya Dago Inn. Saya menemukan info tentang hostel ini dari si mbah google. Untuk ukuran penginapan di Bandung, hostel ini murah dan nyaman sekali. Cocok banget buat cewek-cewek yang mau backpackeran atau solo traveling. πŸ˜‰

DSC05903Dago Inn terletak di Jln Dago, tepatnya di seberang terminal angkot Dago. Lokasinya strategis banget dan gak susah nyarinya. Kalo dari McD Simpang Dago (meeting point sejuta umat di Dago hahaha), naik aja angkot Kalapa-Dago atau Riung-Dago yang ke arah atas. Bilang sama mamangnya turun di terminal. Nah nanti cari deh gang kecil yang letaknya di antara kios-kios di Jln Dago itu. Seinget saya, salah satu kiosnya adalah kios ponsel gitu. Masuk ke gang kecil tersebut, kira-kira 3 rumah dari jalan masuk gang akan keliatan rumah ini :

DSC05908Yes, itu dia si Dago Inn πŸ™‚

Saran saya, sebelum ke sana, mending janjian dulu sama ownernya. Karena pintu teralis depan seringkali dikunci, jadi ya kita gak bisa masuk juga kalo lagi gak ada orang di dalamnya hehehe. Dengan lokasinya yang strategis gini, kita gak perlu khawatir nyasar atau keabisan angkot deh, secara itu angkot Kalapa-Dago dan Riung-Dago kan (almost) 24 jam ‘berkeliaran’ di jalanan Bandung. πŸ˜€

Menginap di Dago Inn, sama halnya dengan menginap di hostel lainnya. Harus siap sharing dengan tamu lain, salah satunya ya sharing kamar mandi karena kamar mandi di Dago Inn memang letaknya di luar untuk dipakai bersama antar tamu. Kalo datang sendiri, bisa pilih menginap di kamar single bed. Kalo datang berdua, ada kamar dengan bed ukuran king size, cukup untuk dua orang. Tiap kamar bayarnya sama, Rp75.000 per orang. Jadi yang dihitung ya orangnya, bukan tipe kamarnya. Dengan harga segitu kita juga dapat free tea/coffee/air putih yang bisa dibikin sendiri di pantry.

Oh ya, Dago Inn ini juga bisa disewa semuanya loh! Jadi kalo liburan ke Bandung sama keluarga besar atau ada ngedatangin wisuda bareng satu keluarga, mending nginap di sini aja, berasa tinggal di rumah sendiri deh. Pastinya harus dari jauh-jauh hari ngebookingnya, karena kalo mau nginap sama keluarga di mana pasti ada laki-laki, harus ngambil semua kamar. Harganya kalo saya gak salah ingat 600rb/malam, bisa muat sampai 12 orang. Dan untuk nyewa satu rumah ini, harus dengan keluarga beneran loh ya, bukan ‘keluarga-keluargaan’ hihihi. πŸ˜†

DSC05902Kamar Single Bed

Well, karena kemarin saya sendirian, saya ambil kamar yang single bed. Di dalam kamar ada 1 kasur, 1 lemari kecil dan terminal colokan yang pastinya bakal bikin happy para fakir colokan. πŸ˜› Kamarnya gak terlalu gede, cukup untuk sholat dan naruh barang-barang belanjaan (secara kan Bandung surganya para shopping holic ya hahaha).

Dago Inn ini terdiri dari 3 lantai dengan total ada 7 kamar. Lantai 1 ada 2 buah kamar, kamar mandi dan pantry. Di lantai 2 ada ruang TV, 3 kamar dan 1 kamar mandi. Sedangkan di lantai 3, yang katanya lantai paling cihuy pemandangannya karena letaknya outdoor dan tiap pagi bisa langsung liat view sunrise di Bandung, terdiri dari 2 kamar dan 1 kamar mandi. Nah tinggal pilih deh mau ngambil kamar di lantai berapa. πŸ˜‰

DSC05904 DSC05905 DSC05906Overall, saya sangat puas nginap di Dago Inn ini. Berasa tinggal di kos-kosan wanita gitu deh hehehe. Soal keamanan insya Allah terjamin, karena pintu depan selalu terkunci setiap harinya. Kamar tidur dan kamar mandi di hostel ini nyaman dan bersih. Jadi don’t worry be happy lah yaa. πŸ˜‰ Yang penting ingat aja kalo nginap di hostel gini sih, toiletries jangan sampai lupa dibawa. Karena biasanya gak disediakan dari hostelnya. πŸ˜€

Soal pelayanan juga oke banget. Ownernya baik dan ramah, keluarga asli Palembang yang sudah lama menetap di Bandung. Jangan kaget kalo kita bakal jarang ketemu ownernya. Karena mereka memang tidak stay tune terus di penginapan ini. Biasanya cuma datang di waktu-waktu tertentu untuk cek-cek kondisi. Kalo komunikasi memang dilakukan lewat SMS/telfon aja.

Untuk reservasi pun gampang, bisa via Agoda atau langsung SMS ke nomor 085294202221 (Teh Yasmin). Urusan bayar membayar bisa transfer aja. Palingan ntar tinggal janjian ketemuan sama Teh Yasmin untuk ambil kunci kamarnya aja. Zaman modern gini sih semua serba praktis yaaa hihihi. πŸ˜‰

DSC05909Jadi, gimana? Berminat nginap di sini? πŸ˜‰

Dago Inn

Jln. Dago No. 427 B – Bandung

Phone. 022 92270392 / 085294202221

Twitter : @dagoinn

Advertisements

34 thoughts on “Dago Inn, Penginapan Khusus Wanita di Bandung

    1. liamarta Post author

      Halo mba πŸ™‚
      Iya sama2 mba hehehe..

      Wah, thanks infonya, siapa tau ada yang berminat liburan ke Bandung, bisa cek2 groupon ya untuk harga promonya πŸ˜‰

      Like

      Reply
  1. thea

    Wahhh lumayan juga nech.mesti inget buat boking bulan november 2014,mudah”an gx ada halangan pengen bngt ke bandung #I’ll coming soon # ^_<

    Like

    Reply
  2. Noona Overworks

    Karena rekomendasimu,mbak.. aku jdinya nginap disini. Booked 2 hari tapi kemudian gw kabur setelah 1 malam. Gak seperti di fotomu, kamar yg aku dapat ( single, lantai 1 dekat pintu masuk) itu seprei bednya belum diganti, selimutnya juga bikin aku itchy. Aku harus minta ganti sama ade2 yang jagain disitu. Yang punya sih baik banget yah, mau direpotin hahahaha. Cuma ya tetap aja aku gak mau nginap disitu lagi. Dinginnya itu loohhhh gak tahaaaaannnnn! Hahahaha.. akhirnya aku kabur ke Hotel beneran didaerah Cimanuk. Gagal backpack-an deh jadinya πŸ˜€

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Wah, iya toh mbak? Dapat kamarnya di samping pintu masuk persis? Aku kamarnya di lantai 1 juga tapi yang sebelahan sama dapur.

      Hehehe emang dingin banget di situ. Mau mandi juga gak sanggup lama-lama saking dinginnya. Jadinya nginep di mana mba? Yang penting tetap have fun ya di Bandung πŸ˜‰

      Like

      Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Waktu aku nginep di sana ada pengunjung lain kok. Kalo receptionist gak standby di meja receptionist. Tapi yang punya ada yang tinggal di sana juga, di salah satu kamar yang kosong (waktu aku nginap sana, yang punya nginap di kamar di lantai 2)

      Like

      Reply
  3. Pingback: (That-so-called) Solo Trip : Dari Batam ke Kuala Lumpur | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s