(That-so-called) Solo Trip : Dari Batam ke Kuala Lumpur

Akhir September lalu, saya bersama teman-teman berlibur bersama ke Kuala Lumpur. Sebelum rencana ini berhasil terealisasi, saya sebenarnya udah kepikiran mau ngetrip sendiri. Ya birthday trip gitu lah ceritanya. πŸ™‚

Tapi ternyata setelah ngobrol dengan Kak Mike, salah satu teman baik saya di Pekanbaru yang juga partner terbaik di berbagai social movement yang saya ikuti, kami akhirnya sepakat untuk bertemu di Kuala Lumpur. Saya dari Batam, dan Kak Mike dari Pekanbaru.

Selain Kak Mike, ada juga Kak Ike yang ikut dalam trip kali ini. Kak Ike adalah teman baik dari Kak Mike yang tinggal di Palembang, dan pernah menjadi customer di lapak saya. Saya belum pernah ketemu Kak Ike sebelumnya.

Kalo sama Kak Mike sih udah lama banget ingin ngetrip bareng. Eh ternyata baru kesampaian di trip Kuala Lumpur akhir September kemarin. Ada banyak cerita seru selama ngetrip bersama Kak Mike dan Kak Ike. Dan juga banyak hidden treasure dari Kak Mike yang akan saya share di next post.

Untuk sekarang, saya mau cerita pengalaman pertama saya saat melakukan perjalanan seorang diri dari Batam ke Kuala Lumpur.

***

Bisa dibilang ini solo trip perdana saya ke luar negeri. Selain ke Singapore, ya. Kalo Singapore mah alhamdulillah udah sering bolak balik ngider sendirian. Kadang malah kalo lagi iseng saya suka one day trip Singapore-Johor. πŸ˜€

Tapi perjalanan kali ini terasa bereda, karena saya harus menempuh perjalanan selama kurang lebih 7 jam untuk bisa sampai di Kuala Lumpur. Terakhir kali saya berpergian sejauh itu ya bareng Abang, rute yang sama juga Batam-Johor Bahru-Kuala Lumpur.

Kalo mau cepat sih sebenarnya bisa aja saya terbang dari Singapore ke Kuala Lumpur. Tapi karena plan trip ini mendadak, jadi harga tiket pesawat udah lumayan mahal. Jadilah saya memutuskan lewat rute yang lebih jauh, tapi dengan harga yang lebih murah.

Saya memulai perjalanan ini jam 9 pagi waktu Indonesia, dari pelabuhan Harbour Bay Batam menuju Puteri Harbour di Johor Bahru. Naik ferry yang harga tiketnya sekitar 300ribuan PP udah include tax Batam. Ferrynya lumayan nyaman. Nanti ini akan saya tulis di blogpost terpisah ya.

Kenapa saya memilih turun di Puteri Harbour, bukan di Stulang Laut?

Karena di Puteri Harbour ada free shuttle menuju Terminal Larkin, destinasi saya berikutnya. Berhubung ini agenda ngetripnya low budget, jadi ya selama ada yang gratis pasti akan saya kejar! πŸ˜†

DSC06452

Puteri Harbour – Johor Bahru

Puteri Harbour ini masih kalah famous dengan Stulang Laut. Karena lokasinya memang lumayan jauh dari pusat kota Johor Bahru. Padahal pelabuhannya cakep lho.

Bagi penumpang ferry dari Batam, tersedia free shuttle bus dengan tujuan Mall KSL dan Terminal Larkin. Busnya berwarna kuning, dan akan terlihat begitu kita keluar area kedatangan.

Tapi perlu diperhatikan kalo free shuttle ke KSL dan Larkin ini ada jadwalnya. Saat itu saya sampai di Puteri Harbour sekitar jam 11.45 waktu Malaysia. Ketika saya cek jadwal shuttle bus yang paling dekat adalah jam 12.00, dan jadwal berikutnya jam 14.00. Males banget kan kalo harus nunggu lagi. 😦

Alhamdulillahnya, penumpang ferry tidak terlalu rame. Jadi antrian imigrasi pun kosong melompong. Begitu keluar imigrasi, saya langsung buru-buru keluar menuju siΒ bus kuning yang lagi parkir cantik dan bersiap untuk berangkat.

DSC06459

Shuttle Bus Puteri Harbour – KSL – Larkin

Di dalam shuttle bus ini kita hanya diminta menunjukkan tiket ferry. Setelah itu udah deh tinggal duduk manis dan menikmati perjalanan.

Waktu tempuh dari Puteri Harbour Ferry Terminal menuju Terminal Larkin kurang lebih sekitar 45 menit. Jadi saat itu saya sampai di Larkin sekitar jam 1 kurang.

Larkin ternyata sedang berbenah ya. Jadi lebih rapi. Terakhir kali ke Larkin Desember 2015 sama Abang masih berantakan banget. Sekarang counter tiketnya udah rapi berjejer di bagian belakang terminal. Udah gak ada calo-calo lagi. ❀

Selalu ada yang pertama dalam segala hal. Termasuk dengan apa yang terjadi hari ini: ngebolang sendirian ke Kuala Lumpur, via Johor Bahru. My that-so-called solo trip experience. β€’ Dari Batam naik ferry ke Putri Harbour, lanjut shuttle bus ke Larkin Terminal, sampai akhirnya saat postingan ini publish saya masih di perjalanan menuju Kuala Lumpur. β€’ Btw, Larkin lagi berbenah nih. Terakhir kali ke sini akhir Desember 2015 lalu sama Abang @sornong, dan waktu itu masih semrawut sekali. Calo di mana-mana. Sekarang lebih rapi. Meski belum selesai sih renovasinya, tapi udah jauh lebih baik lah. Tiket bisa dibeli langsung di konternya, yang terletak di area belakang terminal. Jadi jauh lebih nyaman. β€’ Kalian ada yang sudah pernah ke terminal Larkin ini, gaes? β€’ β€’ β€’ #liamartaonvacation #exploremalaysia #explorejohorbahru #johorbahru #malaysia

A post shared by Lianda Marta | liandamarta.com (@liamarta) on

Saya sempat bingung mau beli tiket bus yang mana, saking banyaknya pilihan di Larkin. Soalnya saya terakhir kali ke Kuala Lumpur itu via Melaka. Dan ketika pulang dari Kuala Lumpur ke Johor Bahru, bus yang dipilih agak kurang nyaman. Bisa baca ceritanya di blogpost Opsi Transportasi Dari dan Ke Kuala Lumpur.

Akhirnya saya memilih Super Coach, yang kebetulan jam keberangkatannya paling dekat, yaitu 13.45 waktu setempat. Harga tiketnya 35 RM atau sekitar Rp115.500.

Sebelum menuju bus, saya sempatkan makan dulu di gerai fast food favorite saya, Subway! Di Singapore gak pernah berani makan Subway karena gak ada logo halal, jadi tiap kali ke Malaysia pasti dipuas-puasin deh. πŸ˜€

Trus saya sempat sholat juga di masjid yang terletak di lantai 3. Masjidnya nyaman dan bersih sekali. Di sana juga tersedia mukena, jadi yang gak bawa mukena gak perlu khawatir. Setelah selesai makan dan sholat, saya pun bergegas menuju bus.

DSC06512

Tapi ternyata busnya delay huhuhu. Yang harusnya jalan jam 13.45, baru jalan jam 15.00 waktu setempat.

Padahal pas masuk bus saya udah kepedean aja karena ngirain isinya saya doang. Feel like a boss banget sih kalo bener gitu hahaha. Ternyata busnya delay karena nunggu tambahan penumpang lain. Saya gak tau total ada berapa penumpang. Saya cuma ingin cepat sampai di Kuala Lumpur. Yeay!

Bus Super Coach ini nyaman sekali lho. Formasi seatnya 2-1 gitu. Di masing-masing seat ada sandaran kaki dan colokan. Super nyaman. Perjalanan ke Kuala Lumpur sekitar 4-5 jam jadi gak berasa karena saya puas tidur hahaha.

Long story short, saya sampai di Terminal Bersepadu Selatan (TBS) Kuala Lumpur sekitar jam 8 malam waktu setempat. Saya suka sekali deh dengan terminal ini. Nyaman banget. Ada satu hal yang paling saya suka dari terminal ini. Apa coba?

Ini nih.. gambar encik dan puan yang sedang salaman di setiap pintu TBS ini. Laff banget! ❀

DSC06543

Saat saya sampai di TBS, Kak Mike dan Kak Ike baru saja bergerak dari KLIA. Kami janjian bertemu di KL Sentral. Karena itu saya masih harus melanjutkan perjalanan dari TBS menuju KL Sentral.

Sesungguhnya malam itu saya lupa-lupa ingat gimana caranya ke KL Sentral dari TBS. Belakangan baru ngeh kan bisa naik Komuter ya. Trus ya udah deh saya ikuti aja petunjuk menuju Komuter station.

Saya merasa station di TBS ini banyak yang berubah ya. Kayanya diperluas deh. Soalnya seingat saya, Desember 2015 lalu gak gini. Iyalah udah hampir 2 tahun mah pasti ada aja perubahan yaa.

Salah satunya pas mau beli tiket komuter. Dulu kan seinget saya tiketnya bentuk koin gitu ya, dan dibeli di vending machine. Kemarin pas saya coba gak tau kenapa vending machinenya gak bisa. Akhirnya tanya ke loket dan diberi tiket komuter berupa kartu seharga 5 RM.

Jadi di dalam kartu tersebut udah ada depositnya, tinggal tap-tap aja. Kurang lebih mirip dengan EZ Link lah kalo di Singapore atau yang belakangan lagi disosialisasikan di Indonesia ya E-Money.

DSC06562

Saya gak tau depositnya berlaku berapa lama dan bagaimana cara top up-nya. Karena kemarin kartu Komuternya cuma dipake sekali aja. Dari TBS ke KL Sentral. Selebihnya saya dan teman-teman banyak mengandalkan Grab Car yang ternyata lebih murah kalo perginya ramean gitu.

Oh ya, kereta yang saya naiki dari TBS ke KL Sentral juga kelihatannya kereta baru nih. Lagi-lagi, berdasarkan ingatan saya ke 2 tahun lalu kayaknya sih belum sekeren ini keretanya. Ini keren dan nyaman sekali. ❀

DSC06571

Anyway, bagi sebagian orang mungkin mikirnya “ah ini mah bukan solo traveling, cuma dari Batam ke Kuala Lumpur doang”, tapi bagi saya ini sebuah prestasi sih. Karena biasanya saya kan ke mana-mana selalu sama Abang ya, terlebih sejak menikah. Jarang banget pergi jalan-jalan sendirian.

Dulu sebelum menikah, saya pernah sih liburan sendirian. Ke Bandung. Nginep sendirian di hostel khusus wanita. Tapi ya Bandung mah zona nyaman saya. Jadi gak berasa lagi solo trip ah kalo ke Bandung mah. Lebih kayak pulang ke ‘rumah’, meski saat itu nginepnya di hostel, bukan di kost.

Saya sih penasaran banget mau ngerasain ngetrip yang benar-benar sendirian di sebuah tempat yang berada di luar zona nyaman saya. Doakan aja ya semoga beneran ada nyali untuk merealisasikannya. πŸ™‚

Karena sejak Abang pergi, saya mulai membiasakan berpergian seorang diri. Belajar menikmati perjalanan meski sendirian. Ternyata enak juga. Saya merasa jadi punya banyak waktu untuk diri sendiri. Untuk berdialog dan mengobrol dengan hati dan pikiran saya.

Perjalanan ke Kuala Lumpur akhir September lalu benar-benar membawa banyak cerita baru dalam hidup saya. Tidak hanya tentang that-so-called solo trip perdana ini. Tapi juga karena di perjalan ini,Β untuk pertama kalinya saya merasakan bermalamΒ di bandara.

Gimana ceritanya? Tunggu aja di blogpost berikutnya ya! πŸ™‚

Kalian ada yang udah pernah melakukan perjalanan seorang diri? Ke mana dan ada cerita seru apa selama di sana? Share ceritanya dong di kolom komentar! πŸ™‚

 

Advertisements

9 thoughts on “(That-so-called) Solo Trip : Dari Batam ke Kuala Lumpur

  1. Bang Aswi | @bangaswi

    Solotrip itu pada intinya mendebarkan. Serba salah. Bisa gak ya? Gimana kalau nanti di tengah jalan ada masalah? Begitulah. Tapi kalau sudah berhasil melewatinya, dijamin langsung bahagia luar biasa. Kayak yang baru lulus ujian gitu hehehe ^_^

    Like

    Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s