Cerita Akhir Pekan

Selama seminggu terakhir ini, ada banyak sekali cerita seru yang saya alami. Mulai dari keseruan yang bikin happy, sampai yang menguras emosi. Well, ini dia beberapa highlightsnya. πŸ™‚

1. Kopdar dengan Mio

Siapakah Mio? Yang pasti bukan merk sebuah kendaraan bermotor :D.

Well, Mio ini adalah teman saya di dunia maya. Kita kenalan epertama kali sekitar tahun 2006 di sebuah jejaring sosial yang sangat in di masa itu. Yes, tak lain tak bukan, jejaring sosial yang dimaksud adalah Friendster. Yoi mameen, saya anak Friendster mameen! πŸ˜†

Jadi yah, dulu itu ceritanya saya kan emang hobi ngenet-ngenet gak penting gitu. Nah berhubung si socmed satu ini dulu lagi in banget kan, saya sebagai anak gaul masa kini (di jaman itu) tentunya gak mau kalah dong. Saya buatlah account Friendster. Add teman sana sini, kenalan, bertukaran testimoni, dan beberapa di antaranya biasanya lanjut ngobrol ngalor ngidul di YM. Saya ingat banget ya, jaman dulu kala itu 1 orang bisa punya account Friendster sampai 3-6 biji. Account 1 Full, bikin lagi account ke-2, begitu seterusnya. πŸ˜†

Teman Friendster saya yang dulu berlanjut chatting di YM ada beberapa. Salah satunya ya si Mio ini. Kita dulu hobi chatting gak penting deh sampai pagi hahaha. Dan dulu seringnya YM conference gitu, berenam, Mio di Jakarta, saya di Batam, trus ada yang di Jerman, dsb. Istilah anak jaman dulu mah “ngalong” hahaha. Trus kita ngalong sampai subuh biasanya. Jadi yes, saya dulu hobi banget tidur jam 4 atau jam 5 pagi cuma buat….. internetan. πŸ˜†

Saat pamor Friendster mulai menurun, muncullah Facebook. Tapi saat itu saya juga udah beranjak dewasa dong ya (ceilah), jadi agak picky milih teman yang mau di-add. Ya benar-benar yang kenal sama saya aja. Nah teman di Friendster yang saya anggap dekat saya add juga, again salah satunya si Mio ini. Kita tetap temenan di Facebook (dan kemudian merambah ke Instagram) yang walau jarang komunikasi tapi tetap keep in touch dan sesekali just say hello. Sampai akhirnya, kemarin Mio ikut papanya ngisi training di Pekanbaru, dan ngajakin saya ketemuan. Dan untuk pertama kalinya setelah hampir 8 tahun kita ketemuan di dunia nyata. Agak merasa speechless dan gak percaya aja, dari keisengan mencetin add a friend di semuaaa stranger di cyber world, eh ternyata kita tetap bisa berteman bahkan bisa beneran ketemuan dan ngobrol in a real life! Seru ya? πŸ˜€

Well, balik lagi ke Friendster, ada banyak hal-hal bodoh yang saya lakukan di Friendster, masa-masa alay saya juga terukir jelas di sana. Makanya satu hal yang saya sesali dari tutupnya Friendster adalah hilangnya seluruh jejak kealayan saya. Padahal lucu juga kan ya kalo suatu saat bisa dibaca-baca lagi sekedar untuk mengingat masa-masa muda dulu? πŸ˜† Oh ya, percaya gak kalo dulu saya temenan juga di Friendster sama Pevita Pearce? πŸ˜€ Doi juga dulu aktif di Friendster, yang saya ingat dia sempat vakum main Friendster waktu mau syuting film Denias, debut pertamanya di dunia perfilman. Walau dulu jarang berkomunikasi tapi boleh dong saya bangga pernah temenan sama Pevita Pearce walau hanya di dunia maya? πŸ˜†

Ada yang punya cerita seru juga gak tentang masa-masa alay di socmed jaman baheula? πŸ˜€

2. Temu Kangen dengan Ijal

Selain pertemuan dengan Mio, ini adalah pertemuan kedua yang tidak diduga dan tidak disangka-sangka. Ijal ini adalah junior saya di kampus, kita cukup akrab karena sepermainan. Dan kebetulan dia ini asalnya dari Tanjung Pinang, jadi sama-sama budak melayu lah kita hehehe. Makin kebetulan lagi karena ternyata dia adalah ponakan kepala sekolah saya waktu SMA di Batam dan teman satu sanggar sepupu saya di Tanjung Pinang. Oh, betapa dunia ini kecil sekali ya! πŸ˜€

Jum’at lalu, Ijal ngabarin kalo dia lagi di Pekanbaru untuk acara nikahan abangnya trus dia ngajak saya ketemuan dan ngundang saya di acara pernikahan tersebut. Ya udah saya ajakin dia ketemuan sorenya, kebetulan dia pengen icip cheesecakenya si Abang yang beritanya udah beredar sampai ke Bandung sana hahaha. Pas ketemuan ya kita ngobrol ngalor ngidul nostalgia. Dia sekarang lagi kuliah Magister Psikologi di salah satu perguruan tinggi di Bandung dan abis praktek di salah satu RSJ di Jawa Barat. Saya tiap kali dengar cerita teman-teman yang praktek atau stase di RSJ gitu suka semakin mupeng ingin kuliah lagi. Semoga bisa segera yaaa hihihi.

Ijal dan teman-teman lain selalu nyemangatin saya untuk bisa segera lanjut kuliah lagi, karena dulu di peer group kita (ada 6 orang), kita punya cita-cita pengen bikin biro psikologi bareng, udah sempat ngejalanin cuma ya karena masih lulusan S1 belum punya izin praktek dan izin interpretasi hasil tes, langkah kita jadi serba terhambat. 3 dari 6 orang peer group saya itu (termasuk ijal), saat ini udah lanjut kuliah, mungkin tahun depan udah ada yang jadi Psikolog. Mudah-mudahan lancar ya mereka kuliahnya, dan saya serta teman-teman lain yang belum kesampaian mau studi lanjut bisa segera dibukakan jalannya. Amiiiinnnn.. πŸ™‚

Well, sore itu kita banyak cerita-cerita nostalgia dan cerita tentang teman-teman di Bandung sana. Jadi inget nih, saya, ijal dan teman-teman peer group kami lainnya dulu sering ‘ngasong’ bareng. Ngasong itu istilah yang kami gunakan kalo lagi ada proyek-proyek rekrutmen gitu. Dulu waktu masih jadi mahasiswa tingkat akhir kan kita suka ditawarin proyek rekrutmen sana sini. Trus di sela-sela waktu ngasong dan kuliah, kita juga sempetin arisan bareng dulu, masak-masak atau kendurian. Ah, serulah. Kalo diceritain saya jadi makin rindu masa-masa dulu waktu masih jadi mahasiswa. πŸ˜€

3. Ditutupnya Jembatan Siak III

Seperti yang pernah saya bilang di postingan ini, bahwa jembatan Siak III yang menghubungkan pusat kota Pekanbaru dan kecamatan Rumbai akan ditutup untuk umum dengan alasan maintenance. Kondisi jembatan Siak III memang telah terasa agak ‘turun’ sehingga dirasa perlu adanya perbaikan. Dan setelah molor selama kurang lebih 2 minggu, akhirnya jembatan tersebut resmi ditutup sejak hari Rabu yang lalu.

Nah trus apa dampaknya kalau jembatan ini ditutup?

Ya sudah tentu akan macet, karena semua kendaraan yang hendak menuju ke pusat kota Pekanbaru dialihkan ke jembatan Siak I, sehingga di jembatan tersebut sekarang kondisi lalu lintasnya 2 arah.

Jembatan Siak III under construction

Jembatan Siak I

Ada satu hal yang menurut saya sangat miris dari ditutupnya jembatan Siak III ini. Jembatan Siak III baru saja diresmikan sekitar satu tahun yang lalu (beberapa bulan sebelum PON 2012 di Pekanbaru), akan tetapi dalam kurun waktu satu tahun tersebut, kondisi jembatan yang setiap hari dilewati oleh kendaraan bermotor dirasakan semakin lama semakin menurun sehingga dirasa perlu adanya maintenance dari pihak terkait. Bandingkan dengan jembatan Siak I atau yang dikenal dengan jembatan Leighton, yang sudah dibangun sejak 36 tahun lalu masih kokoh berdiri. Bahkan saat jembatan Siak III ditutup, jembatan yang notabene usianya lebih tua ini, justru menjadi satu-satunya jembatan penghubung antara pusat kota Pekanbaru dan kecamatan Rumbai. Well, ada sih jembatan Siak II, tapi letaknya agak lebih jauh dan untuk mencapai ke sana, kudu muter-muter jalannya.

Setiap hari, saya selalu melewati jembatan ini untuk pulang dan pergi ke kantor. Dan setiap hari pula, di pagi dan sore hari, kendaraan dari kedua jalur menumpuk di atas jembatan, dikarenakan kondisi jalan yang sempit. Setiap saya berada di dalam kendaraan yang terjebak macet di tengah-tengah jembatan tersebut, saya suka merasa ngeri sendiri dan ujung-ujungnya cuma bisa berdoa, semoga jembatan Siak I ini bisa terus kuat menopang beban kendaraan yang hilir mudik lewati setiap harinya tersebut.

Advertisements

39 thoughts on “Cerita Akhir Pekan

  1. Rara

    setelah liat foto, beneran keliatan yah tumbuh kembangnya si Ijal :lol:. Pantesan kemarin-kemarin ga liat ijal, ternyata lagi di Pekanbaru toh

    Like

    Reply
  2. astridtumewu

    aku parah ya, gak tau mana jembatan siak 1,II sama III, tau nya ya jembatan siak aja, ehh tau jembatan leighton ding, yang sesudah hotel panghegar kan (aku lupaaaa sekarang nama hotelnya apa, tapi duluuuuu bgt pas baru pindah pekanbaru, kita bilangnya itu hotel panghegar hahaha)

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Aku pun sesungguhnya gak tau, Astrid. Kemarin sih suka nanya-nanya sama orang kantor, mana yang jembatan siak I, II, dan III πŸ˜† Iya dulu itu hotel panghegar ya katanya. Aku malah suka kebalik nyebutnya itu hotel pangeran πŸ˜†

      Like

      Reply
  3. Dewi Indriyani

    Aku juga punya cerita soal sosmed jaman dulu, inget LC atau Live connector? Akuda dapat pacar lewat chatting LC. Mayan bertahan 1,5 tahun. Syukur alhamdulilah orangnya kece dan syukur alhamdulilah lagi dianya mau sama sayah. hehehehe. Lucu deh jaman-jaman kopdar pertama kali..hahaha.

    Yah namanya juga projek bikin candi, jadinya cepet rusaknya juga cepet. Pahamlah pemerintah Indonesia.. Yang sabar yah cyiiinnn…

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Ah iya aku juga dulu main LC, walau gak aktif-aktif banget hihihi. Tapi selama main di socmed, aku belum pernah sih dapat pacar lewat socmed πŸ˜€

      Iya nih, kudu sabar-sabar ngadepin Pekanbaru yang mulai macet tiap pagi..

      Like

      Reply
  4. Eka Azzahra

    kekekeke, heboh friendster pas aku kls 3 SMA waktu itu, seruuu layout tampilannya bisa didesain suka-suka kita… Btw, jembatan Siak I klo g salah dibuat zamannya Pakdhe Soeharto masih kokoh sampe skrg, walaupun tetep agak ketar-ketir lewat disitu secara udh uzur. Beda bgt sama jembatan Siak II yg dari ‘tampilannya’ aja udh keliatan ringkih, wong dananya abis dikurangi disana-sini. Fhiiiuuuuh… Ohya, kemaren aq pulang kampung lewat Rumbai, macet paraaaah dri Mutiara merdeka sampe lewat jembatan. Huhu…

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Bener banget, salah satu yang aku demen di FS adalah ngutak ngatik layoutnya walaupun berujung alay dan ajaib tampilannya πŸ˜†

      Iya betul Eka, aku googling jembatan itu usianya udah 36 tahun. Dan sampai sekarang masih kokoh banget. Aku tiap pagi jadi merhatiin emang konstruksinya beda. Yang jembatan baru kelihatan ringkih banget yaaaa 😦

      Ah sekarang daerah situ macet mulu hiks

      Like

      Reply
      1. Eka Azzahra

        Iya macet parah, sebenernya bisa sih lewat Leighton 2 tapi kan makan waktu bgt tuh muter2 sampe ke Panam, hehehe. Sabar ya mbak menempuh rintangan menuju kantor, itung2 tes kesabaran πŸ™‚

        Like

        Reply
        1. liamarta Post author

          Hahaha lewat leighton 2 sih muter2 banget itu Eka. Apalagi buat aku yang rumah di Sail, kantor di Rumbai, masa’ jalannya ke Panam dulu? πŸ˜† Bener banget tuh, itung2 tes kesabaran hihihi

          Like

          Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s