Rumah Terapung Oma

Hohoho, sebenarnya ini postingan yang harusnya diposting dari kemarin-kemarin. Tapi akik lupa. Udah keburu share video di instagram tentang Rumah Terapung Oma ini dan sok-sok sekalian promosi blog gitu, eh postingannya aja baru dibuat sekarang. 😆 Tapi tak apalah yaaa.. Better late than never kan kan kan. :mrgreen:

Jadi ceritanya rumah terapung ini adalah rumah yang ditempati Oma dan Opa saya sejak puluhan tahun yang lalu. Kenapa namanya rumah terapung? Karena rumahnya berada di atas laut. Menghadap ke negeri tetangga, Singapura. Nama lokasinya adalah Batu Merah, yang juga tetanggaan dengan kawasan perindustrian PT Mc Dermott.

Kawasan tempat tinggal Oma saya ini dulunya adalah kawasan rumah liar. Di Batam, rumah liar memang bisa ditemukan di sepanjang jalan. History keberadaan rumah-rumah liar ini mungkin gak jauh berbeda dengan di kota-kota lain. Pendatang masuk ke Batam, tapi gak punya cukup uang untuk beli rumah, alhasil bikin rumah di atas tanah milik pemerintah. Keberadaan si rumah-rumah liar ini tentunya jadi ganggu banget ya, soalnya bikin kota terlihat semrawut dan berantakan. Terutama di kota-kota besar yang udah padat di mana-mana, semakin padat dengan keberadaan si rumah liar ini.

Nah, untuk kawasan tempat tinggal Oma sendiri, sampai sekarang katanya sih kawasan Batu Merah ini sudah dianggap “resmi” oleh pemerintah. Kepemilikan tanahnya memang masih milik pemerintah, belum miliki pribadi. Jadi kalo suatu saat digusur, katanya sih penduduk di sana akan mendapatkan tanah pengganti. Tapi entahlah yaaa, saya pun gak begitu ngerti juga soal status-status kepemilikan tanah ini. Yang jelas semakin lama, kawasan ini semakin padat penduduknya. Selain rumah-rumah penduduk, pasar, warung-warung, di sini juga ada fasum yang cukup kondusif seperti mesjid, lapangan, dsb.

Anyhow, terlepas dari kondisi status kepemilikan rumah yang mungkin masih belum jelas, tinggal dan menetap di rumah kayu yang dibangun di atas laut itu seru sekali loh. Bayangin aja tiap malam setiap mau bobo, ‘musik’ yang nemenin itu adalah suara ombak. Bikin bobo jadi semakin nyenyak hihihihi. Belum lagi posisi belakang rumah yang hadap-hadapan sama Singapura. Kalo siang hari cuaca lagi bagus, itu gedung-gedung tinggi Singapur keliatan jelas loh. Nah kalo malam, view lampu-lampu di Singapurnya juga cakep banget deh. Dan pastinya, semakin seru pas malam pergantian tahun. Kembang apinya itu loh, keliatan jelas dari rumah Oma. Jadi kalo ngerayain tahun baru di rumah Oma saya, ngerayainnya mundur 1 jam, karena ngikutin jam di sono. 😀

Dulu jaman saya masih kecil, tiap weekend atau liburan sekolah, saya suka nginap di rumah Oma bareng sepupu-sepupu yang lain. Waktu dulu, kondisi lautnya kan masih bersih ya. Warga belum terlalu rame. Air masih jernih. Nah tiap kali air surut, kita bisa turun deh tuh main di laut, ngambilin gonggong (sejenis hewan laut yang sering dijumpai di restoran-restoran seafood gitu). Rumah Oma dulu juga masih gede, bagian belakang rumah dulunya berupa beranda tempat duduk-duduk melihat laut dengan latar belakang gedung-gedung pencakar langit di negeri Singa. Asik banget deh nangkring di sana.

Tapi semakin kesini, kondisi rumah Oma dan rumah-rumah di sekitarnya bisa dibilang semakin kumuh. Warga semakin padat. Rumah Oma sendiri sudah sejak belasan tahun terakhir dijadikan kos-kosan. Bagian belakang rumah yang menghadap ke Singapore itu dibikin kamar-kamar kecil untuk dikontrakkan. Jadi kerasanya sekarang malah semakin sumpek. Udah gak nyaman lagi duduk-duduk di teras belakangnya itu. 😦

Seremnya tinggal di atas laut gini adalah kalo lagi hujan badai. Dulu sekitar tahun 90an, di Batam pernah hujan badai trus air laut naik dan sebagian rumah Oma hancur. Saya inget kejadiannya waktu itu, malam-malam Mama ditelfon Oma, panik gitu kan. Ayah lagi dinas ke luar kota. Akhirnya Mama dengan ditemani oleh teman kantor Ayah malam-malam nembus hujan pergi untuk evakuasi Oma dan Opa. Selama beberapa minggu setelah itu, Oma dan Opa tinggal di rumah saya, sambil nungu rumahnya diperbaiki.

Sejak kejadian itu sampai sekarang sih alhamdulillah rumah kayunya belum pernah hancur lagi. Tapi sebenarnya Ayah saya suka kepikiran juga dengan kondisi rumah di sana. Apalagi isinya cuma Oma dan Opa aja, takutnya ada apa-apa. Oma pun sebenarnya udah ambil rumah di perumahan lain. Tapi namanya pun orang tua kan, susah banget untuk “lepas” dari tempat tinggal yang udah ditempati sejak dulu kala. Susah banget disuruh pindah. Udah seneng sama lingkungan di sana kali ya. Lingkungannya memang enak sih, suasana kekeluargaan tetangga satu sama lain memang kerasa sekali. Makanya Oma Opa kerasan banget tinggal di sana.

Satu hal yang bikin gak nyaman bagi saya tiap nginap di rumah Oma adalah perasaan bersalah karena merasa punya andil untuk ikut mencemari laut. Soalnya semua yang tinggal di sana kalo buang sampah, BAB, BAK kan semuanya dibuang ke laut kan ya. Untuk pembuangan sampah sih kita udah meminimalisir banget pembuangan sampah ke laut, jadi sampah dikumpulin di trash bag lalu dibuang ke tempat sampah di depan gang rumah Oma. Tapi untuk ‘buang-buang’ yang lainnya termasuk saat cuci piring dan peralatan masak yang sering kali berminyak, pembuangannya ya masih ke laut. Hiks! 😦

Well, berikut beberapa foto rumah Oma yang saya jepret minggu lalu waktu mudik ke Batam :

IMG_3255Pintu masuk. Dari gang depan ada semacam jembatan gitu yang jadi satu-satunya jalan akses masuk ke rumah Oma

IMG_3336Salah satu sudut bagian depan rumah yang dijadikan taman kecil-kecilan.

image_3_zps5beb673dView dari koridor samping rumah

IMG_3334View belakang rumah. Yang diujung itu gedung-gedung pencakar langitnya Singapur. Tapi sayang cuaca lagi kurang bagus, jadinya kurang jelas terlihat. Air laut juga semakin hari semakin kotor akibat warga yang semakin rame. Dulu airnya lebih bersih daripada sekarang.

Advertisements

32 thoughts on “Rumah Terapung Oma

    1. liamarta Post author

      iya emang agak gamang 😀 apalagi kalo ombak lagi kenceng, kerasa banget hempasannya hehehe. seru banget, yang paling bikin degdegan tuh sebenernya pas jemur pakaian. kudu dijepit kuat-kuat kalo gak mau jatuh ke laut 😆

      Like

      Reply
  1. Baginda Ratu

    Itu kalo thn baru bisa dong ya, liat pesta kembang api di singapur, Li? Aih, nggak perlu jauh2 kesana ya. Emang, se-enggak nyaman2nya rumah, kalo rumah pertama udh pasti beraaaaat bgt ditinggal. Maklum deh aku sama si oma, Li…

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      iya bisa banget mba, tinggal nangkring di teras belakang langsung madep ke singapur, keliatan jelasss sekali pesta kembang apinya.

      iya nih, makin kesini makin ga kondusif tempat tinggalnya. segala bujuk rayu udah dilakukan supaya mau pindah tapi tetep kekeuh mau tinggal di sana aja hehehe..

      Like

      Reply
    1. liamarta Post author

      iya mbak, kalo pas hujan badai agak serem karena ombaknya juga jadi kenceng.
      hihihi oma memang suka nanam bunga gitu, itu cuma satu spot aja yang saya foto. 😀

      Like

      Reply
    1. liamarta Post author

      hahaha sekarang gak begitu berasa goyang kok yu, soalnya rumah-rumah di sekitar udah makin padat, ombaknya jadi gak begitu kerasa. kalo dulu sih iya berasa goyangnya 😀

      Like

      Reply
  2. sondangrp

    whoaaa itu seru banget , aku kebayang kalo ngelamun malem-malem ngeliat ke arah Singapur hihihi yah pasti kalo Oma juga pindah kan bener bener beda ya suasananya sama di sini, Lia, selain tetangga, ya biasa denger deru ombak gitu apalagi. Tapi kalo bawa anak kicik deg degan juga kali ya hihihi.

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      iya mbak seru banget deh.. cucok lah jadi tempat ngelamun sambil cari inspirasi, eeaa.. haha. yoi mbak kalo bawa anak kicik kudu super ekstra pengawasan. apalagi yang hobinya lari jumpalitan sana sini

      Like

      Reply
    1. liamarta Post author

      iyes mba, dulu juga aku tiap balik ke darat suka berasa goyang2 gitu, tapi sekarang ga begitu berasa soalnya karna semakin padat, air lautnya pun gak sekuat dulu hehe

      Like

      Reply
      1. neng fey

        nah baru mau nanya, ga mabok laut li tinggal diatas laut? aku aja cuma sejam di atas kapal yg lg nempel di dermaga turunnya udah oleng2 sampe besoknya haahhaha

        Like

        Reply
        1. liamarta Post author

          ngga mbak, goyangnya gak begitu kuat kok, apalagi sekarang2 ini, udah rada padat juga rumah2 di sekitar jadi goyangnya semakin ndak berasa. hihihi.

          Like

          Reply
    1. liamarta Post author

      iya, keliatan gedung2 pencakar langitnya singapur, apalagi sejak ada MBS, kan desain bangunannya mencolok banget tuh, jadi keliatan banget hehe

      iya sejuk, banyak angin 😀

      Like

      Reply
    1. liamarta Post author

      hihihi iya mas attayaya (bener ya manggilnya gini? :mrgreen:)
      wah asli tanjung pinang kah mas? asik yaaa makan gonggong.. enakk, di pekanbaru susah dapetnya hehe

      Like

      Reply
  3. Messa

    Orangtua memang rata2 begitu ya mbak? nggak mau pindah dari tempat yg sudah lama ditinggalinya.., padahal kan sebenarnya demi kebaikan mereka ya.. Misalnya diajak liburan atau tinggal sementara dirumah anak2nya, tetap saja hati mereka berada di tempat asalnya, nggak betah ditempat lain 😀

    Like

    Reply
  4. Pingback: Jalan-Jalan di Batam | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s