Bersantai di Pantai Dangas

Enaknya tinggal di Batam itu, lagi suntuk di rumah bisa langsung kabur ke pantai. Namanya pun Batam ini pulau ya, mau ke utara, selatan, barat atau timur, pasti akan ketemu pantai. Jadi tinggal pilih mau ke pantai mana.

Seperti saat libur Nyepi kemarin. Tante saya secara random ngajakin piknik di pantai. Saya langsung setuju, soalnya sejak kembali lagi ke Batam di awal tahun ini, saya belum ada ke pantai nih. Rasa-rasanya saya mulai sakau ingin bersantai di pantai. Oke, ini lebay. πŸ˜›

Sempat bingung mau ke pantai mana. Sepupu saya, si Salsa sih ngajakin ke Pantai Setokok. Tapi berhubung kami semua ngaret dan baru keluar rumah jam 2 siang, jadinya batal ke Pantai Setokok. Kejauhan, Kak. Udah lapar nih.

Iya, jadi niatnya ke pantai ini cuma untuk numpang…. makan siang.

Sengaja banget gak makan di rumah, demi bisa makan sambil menikmati suasana pantai di siang hari ditemani angin semilir. Duh, ngebayanginnya aja saya udah gak sabar. Rasanya ingin segera sampai ke pantai tujuan. Makan, main air, dan tidur-tiduranΒ di atas tikar.

Jam 2 siang, setelah cuaca Batam seharian kemarin seperti orang galauΒ yang sebentar cerah, sebentar kemudian hujan deras, kami pun memutuskan untuk pergi ke Pantai Dangas. Saya sih manut aja. Belum pernah juga ke Pantai Dangas. Jadi gak ada gambaran sama sekali pantai ini seperti apa. Yang penting mah santai di pantai.

Pantai Dangas ini terletak di Sekupang. Ancer-ancer jalannya kurang jelas juga. Seingat saya sih gak ada papan petunjuk jalan menuju ke sini. Saya pun kalo ditanya lokasi persisnya susah juga mau jelasin. Kebetulan yang nyetir om saya, beliau yang udah pernah ke sana dan tau jalannya.

Masuk ke dalam pantai ini dikenakan biaya sebesar Rp5.000 per orang dewasa dan Rp3.000 per anak-anak. Jika membawa mobil, ada tambahan biaya sebesar Rp5.000 per mobil untuk biaya parkirnya. Harga tiket masuk masih wajar lah ya. Beberapa pantai di Batam pun berkisar segitu juga harga tiketnya.

Trus ya udah saya semangat dong ya ngebayangin pasir putih dan ombak yang bergulung. Tapi ternyata, begitu semakin mendekat ke bibir pantai…. JENG JENG!

…. ternyata airnya surut dong. 😦

DSC03043

Kapal tua di tengah Pantai Dangas

Huhuhu.. Sedih, Kak!

Mana hari itu angin lagi gak ada sama sekali. Jadi buyarlah sudah impian leyeh-leyeh di pinggir pantai sambil ditemani angin semilir. 😦

Yang paling ngeganggu sih karena di sana ada yang nyetel musik dangdut kerassss banget. Huhuhu, padahal kan pengennya duduk santai dan tenang di pinggir pantai ya. Tapi yang ada malah stress karena musiknya ngeganggu banget. Yang kemarin lihat Insta Story saya pasti ngeh deh musik yang saya maksud.

Ya sudahlah ya, mari kita nikmati saja.

Kami pun menggelar tikar di salah satu sudut pantai.Β To be honest, pantai ini terlihat kurang bersih sih. Selain karena memang pasirnya berwarna hitam, tapi ada banyak sampah yang berserakan di sana sini.

Tapi namanya juga kumpul sama keluarga ya. Tetap saja happy. Apalagi tante-tante saya banyak bawa makanan. Mulai dari nasi, mpek-mpek, sampai kolak ketan. Nyam! ❀

DSC03027

Setelah makan, sepupu-sepupu saya langsung ngabur main air. Ada yang beneran berenang. Ada juga yang cuma basahin kaki doang.

Saya sih ikutan aja jalan menyusuri bibir pantai. Niat hati mencari objek menarik untuk difoto. Tapi gak nemu apa-apa hahaha. Cuma ada satu objek yang menarik hati saya, yaitu kapal tua yang berada di tengah pantai.

Karena airnya lagi surut, jadi saya coba berjalan mendekati kapal itu. Sepanjang jalan mesti ekstra hati-hati sih, karena banyak batu karang di sana sini.

Semakin mendekat ke kapal, air laut semakin tinggi. Saya gak berani mendekat lagi. Berhenti di sekitar 800 meter ke arah kapal. Itu juga air lautnya udah sebetis saya. Rada males basah-basahan, soalnya gak bawa baju ganti hahaha.

DSC03067

Kurang tau sih itu kapal apa. Di bagian kapal ada tulisan “Bumi Laut”. Tapi gak ngerti juga dulunya kapal ini berfungsi sebagai apa. Gak ada yang bisa saya tanyakan juga di sekitaran pantai itu.

Saya juga gak sempat eksplor pantai ini secara menyeluruh. Karena tiba-tiba hujan turun lagi. Kami pun langsung bergegas merapikan barang-barang dan.. pulang. :))

Trus apa inti dari blogpost ini?

Gak ada sih, cuma mauΒ sharingΒ aja tentang salah satu pantai yang ada di Batam. Jangan bosan-bosan ya kalo nanti di blog ini saya sering cerita tentang pantai. Ya gimana atuh, di Batam mah objek wisatanya pantai semua. Jadi pastinya selama di sini saya akan sering main ke pantai. πŸ™‚

Tungguin aja eksplorasi saya selanjutnya tentang pantai-pantai di Batam ya. Kalo punya rekomendasi pantai kece di Batam yang menarik untuk dikunjungi, silahkan tuliskan di kolom komentar! πŸ™‚

Advertisements

27 thoughts on “Bersantai di Pantai Dangas

  1. sri murni

    Saya suka juga ke Pantai Dangas bawa gerombolan crucils… kalau sedang surut pantainya memang tak sedap, pasirnya berlumpur ya… tapi anak-anak tetap suka lihat kapal-kapal besar yang sedang labu jangkar di sana.

    Like

    Reply
  2. Pingback: #RayuanCutCarbo untuk Keluarga ‘Besar’ | liandamarta.com

  3. Anonymous

    Hello Mbak, saya juga orang Batam nih. Kalau pantai favorit sih yang paling ujung di Barelang. Namanya pantai Pulau Galang Baru. Terakhir datang, masih asri banget. Bisa lihat ikan sambil duduk di gazebo. Seru πŸ™‚

    Like

    Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s