Menikmati Pertunjukan Bambu di Saung Angklung Udjo

Saat jalan-jalan nostalgia ke Bandung bulan Mei lalu, saya dan Abang memilih Saung Angklung Udjo sebagai salah satu destinasi kami. Kebetulan Abang belum pernah ke sana dan saya dulu waktu masih ngantor di Jakarta sempat outing bareng ke Bandung dan mampir ke Saung Angklung Udjo, tapi belum pernah nulis tentang Saung Angklung Udjo di blog ini. 😀

Oh ya, dulu saya dan Abang sama-sama kuliah di Bandung. Abang bahkan saat itu sudah 6 tahun tinggal di Bandung, tapi kami berdua sama-sama belum pernah pergi ke Saung Angklung Udjo. Gak tau kenapa dulu kok gak kepikiran aja mau ke sana. Baru kesampaian ke sana justru di saat kita datang ke Bandung sebagai wisatawan hehehe.

Saung Angklung Udjo ini berlokasi di jalan Padasuka. Di kunjungan pertama saya ke tempat ini, saya perginya bareng rombongan kantor, naik bus dari Jakarta. Nah, waktu kemarin mau pergi lagi ke sana sama Abang, kita berdua naik motor dan saya mulai meraba-raba deh jalan ke Saung Angklung Udjo.

Ancer-ancernya gini: masuk ke jalan Suci, luruuus aja terus ke arah terminal Caheum. Nanti ketemu perempatan, trus belok kiri, masuk ke jalan Padasuka. Sebelum perempatan ini seinget saya ada petunjuk arahnya kok menuju Saung Angklung Udjo. Nah, kalo udah masuk ke jalan Padasuka ini tinggal lurus aja. Si Saung Angklung Udjo ini posisinya di sebelah kanan, kira-kira 500 meter dari perempatan tersebut.

Saya dan Abang sampai di Saung Angklung Udjo sekitar jam setengah 2 siang. Tadinya saya nyantai aja, soalnya pertunjukan bambu yang ada di Saung Angklung Udjo ini baru digelar jam 15.30, which is itu masih sekitar 2 jam lagi.

Eh ternyata saat kita sampai ke sana, pertunjukan bambunya udah mulai dong. Ternyata lagi ada pertunjukan khusus karena sedang ada kunjungan wisata gitu. Meskipun pertunjukan tersebut adalah pertunjukan khusus, tapi ternyata pengunjung lain juga boleh ikutan. Ya udah deh, akhirnya saya dan Abang memutuskan untuk ikutan di sesi tersebut, daripada nunggu 2 jam lagi kan. 😀

Harga tiket masuk ke pertunjukan bambu ini untuk wisatawan lokal yang dewasa adalah Rp60.000, sedangkan untuk wisatawan mancanegara sebesar Rp100.000. Pengunjung akan mendapatkan tanda masuk berupa kalung angklung dan sinopsis yang menceritakan isi pertunjukan secara keseluruhan.

DSC08834

Pertunjukan bambu di Saung Angklung Udjo ini berlangsung di Bale Karasemen yang menyerupai seperti ampiteater. Durasinya sekitar 1,5 jam dan terbagi ke beberapa bagian. Pertunjukan ini dimulai dengan penampilan wayang golek khas Sunda. Namun, karena saya dan Abang datang di saat pertunjukan sudah dimulai, jadi kami tidak bisa menikmati penampilan si wayang golek ini.

Saat kami sampai ke Bale Karasemen, sedang berlangsung pertunjukan yang kedua, yaitu helaran.

DSC08702

Helaran biasanya dimainkan saat upacara tradisional khitanan ataupun saat upacara panen padi. Angklung dimainkan dengan nada riang gembira, karena tujuannya adalah untuk menghibur. Di helaran ini, jika dimainkan saat upacara tradisional khitanan, selain ada permainan angklung, juga ada tari-tarian dan arak-arakan anak yang dikhitan.

Pertunjukan berikutnya adalah Tari Topeng. Tarian klasik yang dibawakan adalah Topeng Kandaga. Tarian ini dibawakan dengan sangat apik oleh dua orang penari cilik Saung Angklung Udjo. Kedua penari cilik ini membawakan tarian dalam dua babak. Babak pertama tanpa topeng dan babak kedua menggunakan topeng.

Yang menarik dari pertunjukan tari topeng ini adalah kedua penari menggunakan topeng dengan cara menggigit topeng tersebut. Jadi mereka menari mengikuti irama musik sambil tetap fokus menjaga gigitan agar topeng tidak terlepas.

DSC08721

Pertunjukan yang kami nikmati berikutnya adalah Arumba atau singkatan dari Alunan Rumput Bambu. Arumba merupakan alat musik tradisional yang terbuat dari bambu dan bernada diatonis. Alat musik ini diciptakan di era tahun 1970an.

Di sesi pertunjukan Arumba ini, saya seperti terbius. Mereka memainkan beberapa lagu dengan nada yang sangat harmonis dan dinamis. Keren banget! 🙂

DSC08729

Selanjutnya ada Pertunjukan Angklung Mini. Di pertunjukan kali ini, kita akan dihibur oleh pemain-pemain angklung cilik dari Saung Angklung Udjo. Lucu banget deh liha anak-anak kecil pake baju adat Sunda sambil memainkan angklung.

Pemain-pemain angklung cilik ini membawakan beberapa lagu dari daerah-daerah di Indonesia. Mulai dari Aceh sampai Papua. Tidak hanya bermain angklung, beberapa di antara mereka juga menampilkan tarian khas dari daerah-daerah tersebut.

DSC08735

Setelah terhibur dengan pertunjukan angklung mini, kali ini pengunjung diajak untuk Bermain Angklung Bersama. Pemain angklung cilik tadi pun kembali masuk ke Bale Karasemen sambil membawa angklung-angklung dari berbagai tangga nada yang akan dibagikan ke pengunjung.

Di sesi ini, kita diajarkan cara sederhana bermain angklung. Masing-masing angklung terdiri dari nada yang berbeda. Cara memainkannya, tangan kiri memegang angklung dan tangan kanan menggoyangkan angklung tersebut. Untuk memainkan sebuah lagu, kita harus memperhatikan gerakan tangan si teteh yang memimpin permainan angklung ini. Kami pun memainkan berbagai lagu sampai di lagu terakhir yaitu lagu Bunda dari Melly Goeslaw. 🙂

Belajar main angklung di @angklungudjo. . . . #olanliaonvacation

A post shared by Lianda Marta | liandamarta.com (@liamarta) on

Usai belajar bermain angklung bersama, kami kembali dihibur dengan penampilan dari Angklung Orkestra yang dibawakan oleh siswa senior di akademi Saung Angklung Udjo. Pertunjukan angklung orkestra ini konon sudah sering dibawakan di luar negeri lho. Memang keren banget sih penampilan mereka. 🙂

DSC08754

Memasuki akhir sesi pertunjukan bambu di Saung Angklung Udjo, beberapa pemain angklung cilik akan menghampiri dan mengajak pengunjung ke tengah bale untuk Menari Bersama. Berbagai tarian dan permainan tradisional dimainkan di sesi terakhir ini. Mulai dari injit-injit semut sampai berbagai tarian tradisional khas Sunda.

Seru banget deh. Apalagi kalo melihat ekspresi happy pemain angklung cilik di Saung Angklung Udjo ini. 🙂

DSC08807

Overall, saya senang banget berkunjung ke Saung Angklung Udjo ini. Udah kunjungan kedua dan saya gak merasa bosan. Malah pengen lagi ke sana kalo ada kesempatan. 🙂

Oh ya, selain pertunjukan bambu, di Saung Angklung Udjo ini kita juga bisa melihat proses pembuatan angklung di workshopnya lho. Trus ada souvenir shop juga yang menjual berbagai kerajinan khas Sunda yang terbuat dari bambu. Selain itu ada banyak souvenir lucu yang bisa dijadikan oleh-oleh untuk keluarga dan kerabat.

Jadi, tertarik untuk berkunjung ke Saung Angklung Udjo? Atau malah udah pernah berkunjung ke sini? 😉

Advertisements

23 thoughts on “Menikmati Pertunjukan Bambu di Saung Angklung Udjo

  1. denaldd

    Tahun kemarin lihat Saung Angklung Udjo di Den Haag, gratisan acara dari KBRI. Ada workshopnya juga meskipun cuma sebentar. Baguusss banget ya, jadi pengen datang langsung ke Bandung. Kami dapat gratis 3 angklung😍

    Like

    Reply
  2. alrisblog

    Perbedaan harga tiket masuk itu menurut saya disparitas harganya agak jomplang. Bolehlah ada perbedaan harga, tapi jangan mencolok. Misal harga tiket masuk wisatawan lokal 60 ribu, untuk pengunjung warga negara asing buatlah 75 ribu. Tapi bagaimanapun itu hak pengelola. Sak karepe dhewe.

    Arumba, nama yang bagus, 🙂

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Tapi memang hampir di banyak destinasi wisata di Indonesia, selisih harga tiket antara wisatawan lokal dan wisatawan asing pasti lumayan jauh ya, Mas. Perasaan kalo ke LN, kita sebagai wisatawan asing di sana gak terlalu mencolok gini perbedaan harganya.

      Like

      Reply
  3. nh18

    Ya …
    Menurut saya … Saung Udjo adalah salah satu tempat wisata budaya sekaligus tempat pertunjukan yang sayang untuk dilewatkan
    Lagu-lagunya selalu up date …
    Aransemennya bagus …
    Flow pertunjukan juga di kelola dengan apik dan rapih …
    Tak ada jeda yang terbuang percuma

    Salam saya

    Like

    Reply
  4. bersapedahan

    pernah sekali kesini … memang keren dan interaktif .. seru .. recomended banget kalau wisata ke bandung main kesini, makanya tempat ini selalu ramai di kunjungi bahkan banyak rombongan bis datang

    Like

    Reply
  5. febridwicahya

    Hihihi Saung Angklung Udjo ini emang udah ngehiiits parah sih 😀 aku pertama kali tau Saung Udjo ini tahun 2013 di JalanJalanMennya Jebraw, tapi belum pernah kesana sampai sekarang :’

    Like

    Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s