Berkelana di Ibukota: Mengunjungi Jakarta Fair 2016

Sejak datang ke Jakarta awal bulan puasa lalu, saya dan Abang memang belum ada jalan ke mana-mana. Abang masih disibukkan dengan pelatihan dari Senin sampai Jum’at. Sementara saya kerjaannya tiap hari masih asyik cari-cari informasi untuk tempat tinggal kami selama di Jakarta.

Ada sih beberapa kali jalan-jalan ke luar kost sekalian buka bareng dengan teman-teman kuliah Abang dan teman-teman kantor saya waktu dulu kerja di Jakarta. Trus sesekali ngunjungin adik saya yang kuliah di Depok dan nyamperin adik ipar yang kebetulan ngekostnya gak jauh dari kost kami. Tapi ya udah, itu aja, belum ada jalan yang jauh-jauh, soalnya masih meraba-raba peta Jakarta juga nih. πŸ˜€

Tapi tiba-tiba, hari Kamis lalu Abang cerita kalo katanya lagi ada Jakarta Fair 2016 trus ngajakin saya ke sana. Ya udah deh, jadinya hari Sabtu kemarin kita putusin untuk jalan-jalan ke Jakarta Fair. Sekalian Abang mau lihat-lihat hape baru soalnya hape beliau jatuh dan rusak gak bisa nyala lagi. 😦

Selama di Jakarta, kita berdua belum ada kendaraan. Jadi ke mana-mana ya ngandelin KRL, transjakarta, atau grab car. Nah, waktu rencana ke Jakarta Fair udah mantap mau direalisasikan hari Sabtunya, saya langsung deh cari-cari informasi gimana kalo mau ke sana. Opsinya kalo mau hemat ya naik KRL atau Transjakarta, tapi ya dari stasiun/halte terdekat, masih harus jalan kaki lagi dan jaraknya lumayan.

Alhamdulillah di hari itu, adik ipar saya minjemin motor. Jadilah kita berdua pergi ke Jakarta Fair naik motor. Tapi kan masih sama-sama buta banget soal Jakarta nih, apalagi saya jarang banget dulu main ke Kemayoran situ. Ya udah ngandelin Google Maps deh selama perjalanan ke sana. πŸ˜€

Setelah sempat nyasar dan muter-muter, akhirnya kita berdua sampai juga di JIEXPO Kemayoran. Yang saya ingat, terakhir kali saya ke Jakarta Fair itu tahun 2011 lalu, waktu itu masih pacaran sama Abang dan kita jalan-jalan ke sini naik shuttle bus dari monas. Tapi kayaknya waktu itu cuma bentar sih, soalnya perasaan saya waktu ke Jakarta Fair dulu itu kok ya kurang seru. πŸ˜€

Nah, kali ini kita benar-benar explore banget nih keseluruhan si Jakarta Fair ini. Gak mau rugi banget udah jauh-jauh datang ke sini, jadinya dimanfaatin banget deh waktunya. πŸ™‚

Untuk masuk ke dalam Jakarta Fair ini, pengunjung wajib membeli tiket masuk seharga Rp30.000 per tiket. Di dalam tiket masuk itu ada beberapa voucher yang bisa ditukarkan dengan produk-produk yang dijual di Jakarta Fair. Salah satunya official merchandise Jakarta Fair 2016 ini. Tapi ternyata gak bisa langsung ditukar gitu aja vouchernya, ada minimum pembelian sebesar Rp20.000 baru deh dapat official merchandise berupa sticker dari Jakarta Fair 2016.

DSC09210

Selain merchandise, ada juga voucher yang bisa ditukar dengan paket minuman. Pas banget kan kalo lagi buka puasa, bisa beli paket minumannya pake voucher-voucher tersebut. πŸ˜‰

Lalu, ada apa aja di Jakarta Fair ini?

Macam-macam sih. Mulai dari peralatan elektronik, home & living, aneka makanan dan minuman, sampai fashion ada di sini. Saya kalo gak inget lagi berhemat karena urusan pindahan belum kelar bisa-bisa kalap nih belanja di sini. πŸ˜€

Jadi ya saya dan Abang cuma muter-muter aja di sana, sambil berusaha nahan diri supaya gak tergoda buat beli-beli hihihi. Palingan ya seperti yang saya ceritakan di awal tadi, cuma beli handphone baru buat Abang karena handphone beliau rusak dan cukup mengganggu urusan beliau sehari-hari.

Selebihnya ya kita berdua hunting kuliner aja. Begitu memasuki waktu berbuka puasa langsung deh sibuk nukerin voucher dengan paket minuman dan cari jajanan enak di sana. Abang sih request makan kerak telor. Beliau memang suka banget makan kerak telor, apalagi yang pake telor bebek. Enak, katanya. Kalo saya sih, suka biasa aja, soalnya pada dasarnya memang kurang suka makan makanan yang ‘kering’ gitu sih. πŸ˜€

Selain kerak telor, kita juga cobain jajanan lain. Beneran banyak banget jajanan di Jakarta Fair ini. Trus saya suka banget lihat stand-standnya yang menarik dan seru banget. Saya dan Abang pun memutuskan masuk ke standnya Indofood dan memesan indomie real meat. Hihihi, sensasi makannya seru banget deh. Makan indomie sambil dengerin jinglenya. πŸ˜†

Gak cuma aneka jajanan, di Jakarta Fair ini juga ada berbagai permainan seru untuk anak-anak. Ada banyakΒ festival dan acara yang seru juga, mulai dari pertunjukan barongsai, pertunjukan musik (waktu saya datang bintang tamunya Slank), danΒ garden light festival.

Dengan membayar sebesar Rp20.000 untuk 2 orang, kita sudah bisa masuk ke Garden Light Festival ini. Di dalamnya ada banyak lampion dengan berbagai bentuk yang menarik. Yang paling saya suka sih yang wajah-wajah presiden Republik Indonesia. Our Proudness Leaders, begitu tulisan yang tertera di sana. Semua presiden RI ada di sana. Mulai dari Soekarno, Soeharto, Habibie, Gusdur, Megawati, SBY, sampai Jokowi. Keren sih ini menurut saya. πŸ™‚

DSC09223

DSC09222

DSC09231

Anyway, kalo saya ingat-ingat dari kunjungan terakhir saya ke Jakarta Fair lima tahun lalu, menurut saya Jakarta Fair 2016 ini jauh lebih well managed sih. Yang saya lihat seluruh area Jakara Fair 2016 ini bersih dan nyaman.

Yang paling utama sih untuk urusan ibadah juga diperhatikan banget sama penyelengaranya. Musholla ada di beberapa titik dan cukup nyaman. Penting banget sih ini apalagi di bulan Ramadhan kayak gini. Jadi saya ngider di sana dari siangΒ sampai jam malam pun betah-betah aja soalnya kalo mau sholat juga gampang, tinggal melipir ke mushollanya. πŸ™‚

DSC09212

Salah satu musholla di Jakarta Fair 2016

Oh ya, Jakarta Fair ini digelar mulai tanggal 10 Juni sampai 17 Juli 2016. Jadi masih ada kesempatan tuh buat yang mau belanja-belanja di sana. Banyak banget lho discountnya. Jangan lupa kekep dompet biar gak kalap. πŸ˜›

Advertisements

23 thoughts on “Berkelana di Ibukota: Mengunjungi Jakarta Fair 2016

  1. Molly

    Seumur-umur aku belum pernah ke Jakarta Fair mba… hihihi. Kalo main ke Jakarta ga pernah bertepatan waktunya. Suka ih liat lampion bergambar wajah pemimpin negeri, kreatif banget bikinnya :).

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Aku juga baru 2x sih ini ke Jakarta Fair mba. Tapi seneng jalan-jalan ke sana, soalnya walopun rame tapi kebersihannya tetap terjaga. Jadinya nyaman. Banyak promo juga sih, apalagi kayak barang-barang elektronik, peralatan rumah tangga sama groceries. Buibu bisa kalap nih ehehe.

      Iya yang lampion wajah-wajah presiden itu keren ya. πŸ™‚

      Like

      Reply
      1. Molly

        Nah itu dia khawatir kalap gegara banyak diskon ya mba. HahahaπŸ˜‚πŸ˜‚. Yang penting kalau jalan-jalan disana nyaman dan terjaga kebersihannya :).

        Like

        Reply
        1. liandamarta.com Post author

          Iya, aku juga kalo gak kekep dompet mungkin bisa-bisa kalap mba. Gak belanja aja kalap karena jajan ini itu hahaha. Betul, yang penting nyaman dan bersih, jadi mau bawa keluarga juga enak deh πŸ˜€

          Like

          Reply
  2. alaniadita

    Jakarta Fair ini sama dengan PRJ ga sih, kak Li?
    Hehe.

    Kok aku suka ya sama gantungan kuncinya. Entah kenapa, aku udah jatuh hati banget nih sama Jakarta :)))

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Sama deh kayaknya, Isnia. Soalnya kemarin di official merchandisenya aku lihat ada beberapa yang tulisannya Pekan Raya Jakarta. πŸ˜€ Hihihi, trus kamu udah ke sana apa belooom?

      Like

      Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Nah iya, aku lupa tulis di atas. Tempat wudhunya gabung mba. Di musholla yang kampung betawi ini dipisah sih, tapi tempat wudhu perempuannya tetep di area terbuka. Solusinya paling wudhu di kamar mandi, ada satu musholla yang posisinya dekat sama kamar mandi, jadi bisa wudhu di sana.

      Like

      Reply
  3. Ria

    Beberapa tahun yg lalu, tiap tahun selalu kesini … padahal ya gitu2 aja ga terlalu spesial, tapi seru aja. Beli yg rada aneh aja, mug bajaj, replika ondel-ondel, miniatur bajaj ….seruuu

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Iya, serunya ke sini karena bisa beli barang-barang lucu ya mba. Tapi Jakarta Fair gini sih pastinya jadi inceran orang-orang yang hobi belanja diskonan. Soalnya discountnya memang lumayan sih. Kemarin bodyshop discount sampai 70% πŸ˜€

      Like

      Reply
  4. Aulia Fasya

    Aku suka kerak telooor tapi suka ga abis karena kebanyakan dan entah kenapa abang2nya suka ga bisa ngasih pedes sesuai selera. Pedesnya mereka sama pedesnya lidahku berbeda kayanya hahaha.

    Dan itu musolla nya guede, bagus di sediain gede gitu ya teh πŸ™‚

    Like

    Reply
    1. liandamarta.com Post author

      Porsinya emang banyak sih ya si kerak telor ini. Aku pun gak pernah beli satu porsi, pasti nebeng aja punya suami hahaha. Kemarin aku dibikinin yang agak pedes sih, dikasih rawit yang banyak sama abang-abangnya πŸ˜€

      Iya, mushollanya gede dan tersebar di beberapa titik, Fasya. Tapi kayaknya yang musholla kampung betawi ini yang paling gede dan menurutku paling nyaman πŸ™‚

      Like

      Reply
  5. Pingback: Review: Cetaphil Gentle Skin Cleanser | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s