Dari Murah Ber-AC, Kaya Berjaya sampai Suka Pintar

Jangan kira ini nama sebuah Rumah Makan Padang, percetakan atau taman bermain ya. Ini sebenarnya adalah nama geng hore-hore di kantor lama saya di Jakarta dulu. Dan sekarang tetiba pengen cerita tentang kelompok pertemanan saya yang seru dan heboh ini.

Awal Mei 2012 lalu adalah kali pertama saya kerja kantoran setelah lulus. Tepatnya di sebuah konsultan SDM. Setelah lulus kuliah di Februari 2012, saya belum pernah bekerja samsek, yaa paling cuma jadi pembimbing praktikum doang di lab kampus. Gak keitung kerja kantoran kan yah itu :D. Nah, awal mula masuk kerja di konsultan tersebut rada bikin deg-degan juga sih, takut gak bisa beradaptasi dengan lingkungan baru. Tapi alhamdulillah agak kebantu soalnya ada teman dekat saya dan ada beberapa kakak senior semasa kuliah yang udah lebih dulu kerja di sana.

Ternyata proses beradaptasi di kantor tersebut gak sesusah yang dibayangkan sebelumnya. Anak-anaknya asik, banyak yang masih seumuran sama saya atau at least selisih setahun dua tahun doang, dan yang senior-senior juga pada baik dan ramah-ramah.

Di sana, tiap jam 10 pagi, Mas Nurdin (salah satu office boy) biasanya udah mulai ngider ke meja-meja staff untuk nanya mau dipesanin makan siang apa. Secara gedung kantor saya yang lama itu gak ada kantinnya, jadi yah kalo makan siangnya gak pada bawa bekal, pilihannya cuma dua : nitip dibeliin sama Mas Nurdin atau makan siang keluar. Nah, dari kisah makan siang inilah awal mulanya geng hore-hore ini terbentuk.

Jadi alkisah ada sekelompok staff yang sebagian besar baru bekerja less than one year di sana, yang bosen kalo makan siangnya di kantor mulu dan akhirnya memutuskan untuk cari makan keluar. Berhubung kantor lama saya itu terletak di Kemang yang notabene banyakan cafe-cafe mahilnya, saya sempat mikir apa ada pilihan warteg-warteg murmer begitu. Kan bisa bangkrut kalo tiap hari makan di cafe-cafe muluk. Eh ternyata ada dong. Ini juga taunya dari teman lain yang udah lebih dulu ngantor disitu. Ada beberapa warteg yang lokasinya strategis dan bisa dicapai dengan jalan kaki, sebut saja namanya warteg mijon, warteg belakang mesjid, warteg belakang sevel, dan warteg di seberang warteg belakang sevel. Selain warteg juga ada rumah makan padang samping kantor yang selalu jadi pilihan untuk maksi.

Murah berAC(Ceritanya) Formasi Pertama si Murah Ber-AC πŸ˜†

Eh tapi, lama-lama bosen dong kalo makannya di warteg mulu? Apalagi warteg kan identik dengan panas dan sempit tuh. Nah, untuk meminimalisir kebosanan, biasanya kita suka makan di tempat-tempat yang rada murah, tapi ada AC-nya. Seperti PH, warpas, seafood yang harganya kaki lima tapi rasanya bintang lima (you know what I mean kan? hehehe) dan beberapa tempat makan lain yang murah tapi ber-AC yang berada di sekitaran kantor. Naaaah, dari situlah awal mula nama “Murah Ber-AC” ini muncul. Gegara kita semua hobinya maksi di tempat yang harganya murah, tapi ada AC-nya. Dan yang selalu jadi juara sih biasanya tempat makan seafood itu, secara harganya beneran murah dan bikin super kenyang. Tinggal nyebrang pula dari kantor. Btw, pernah loh, saya sampai eneg cuma ngebayangin menunya aja gara-gara pernah dalam seminggu 3x maksi di sana dengan menu yang itu-itu aja! Iya, kita emang ga kreatip milih menunya. Jadi pasti yang dipesan itu lagi itu lagi :lol:. Waktu jaman-jamannya saya lagi eneg itu, saya sampai bilang ke yang lain kalo saya ga mau makan di sana selama sebulan ke depan. Dan bener aja, karena kesibukan kerja waktu itu, saya sampai ga bisa maksi di luar, dan beneran ga ada nyentuh makanan si seafood itu selama sebulan lebih. πŸ˜†

Memang ya, kalo lagi stress di kantor, punya peer group yang bisa diajak cekakak cekikik bersama itu rasanya hari-hari jadi indah (ini serius, ga lebay!). Di kantor biasanya kita suka conference di YM, dan tiap Mas Nurdin masuk ruangan bawa buku menu, biasanya langsung ada aja salah satu anggota conference yang nanya “makan siang di mana kita?”. Trus pas udah jam 12 teng, biasanya satu per satu mulai keluar ruangan dan saling nungguin di depan lift.

Tiap makan siang juga selalu adaaa aja bahasannya. Semuaaa dibahas. Mulai dari hal yang gak penting banget, sampai yang penting banget. Walau jarang sih bahas yang penting banget itu :lol:. Trus kalo udah beres maksi, balik lagi ke kantor sambil lanjut ngobrol ini itu. Masuk lift trus keluar lift masih ketawa ketiwi, nah pas udah masuk ruangan seketika langsung hening dan balik ke meja masing-masing dengan muka (sok) serius :P. Kalo lagi lowong gitu biasanya suka nyamperin ke meja salah satu, buat bergocip ria. Dan, pulang kantor biasanya masih lanjut nangkring bareng di angkringan Tong Sumur (Tongkrongan Susu Murni) paporit kita dan sesekali hang out bareng after office hours sekedar makan-makan di kaefci/mekdi atau karaokean bersama. πŸ˜€

Later on, geng hore-hore ini pun mengalami pasang surut dalam keanggotaannya *ealah, mulai lebay* :lol:. Dimulai dari CT dan WM yang resign di Juli 2012 lalu karena akan melanjutkan studi S2nya. Tapi ga lama kemudian, mulai berdatangan anggota-anggota baru: anak-anak baru pada masa itu yang langsung direkrut masuk ke geng Murah Ber-AC yang pada akhirnya berganti nama menjadi Kaya Berjaya :lol:. Alasan dibalik penamaan itu ya biar suatu saat kami menjadi orang-orang kaya dan berjaya πŸ˜† πŸ˜† :lol:. Kemudian AN pun nyusul resign akhir November 2012 lalu. Dan saya pun ikut-ikutan resign akhir Januari lalu karena disuruh ortu balik ke Pekanbaru :(. Dan kini nama geng hore ini pun berganti menjadi Suka Pintar. Karena semuanya suka (tiba-tiba) pintar dalam membahas sesuatu hal. πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

IMG_6244_zps7fbca918Farewellnya WM dan CT

GSPFarewellnya AN. Ini pas udah ganti nama jadi Kaya Berjaya. πŸ˜†

Nama di grup watsap pun juga terus-terusan mengalami perubahan. Mulai dari Gank Murah Ber-AC, Kaya Berjaya, Grup Suka Pintar (GSP), sampai yang terakhir ini GSP Perjuangan. πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

Sekarang geng hore ini makin rame personilnya. Beberapa ‘orang lama’ di kantor pun berhasil mereka rekrut :lol:. Trus jadi sering ada agenda jalan-jalan pas wiken, liburan bareng ke Sumedang, hang out sana sini. Ah bikin iri karna saya ndak bisa ikutan, cuma bisa liat poto-potonya ajah :cry:. Tapi, walaupun saya udah jarang ikutan kongkow in the real life, saya masih suka nimbrung sesekali di grup watsapnya. Soal gosip juga saya masih update dong, ada informan yang setia melaporkan berita-berita baru nan seru :lol:.Β Baca obrolan mereka di grup watsap yang selalu kocak dan heboh juga suka sukses bikin saya ngakak sendiri di rumah dan suka tetiba berasa rindu gitu ingin cuwawaan bersama mereka. Terakhir ketemu sih waktu saya ke Jakarta dua minggu lalu, sempat kongkow juga sama beberapa personil geng hore ini, tapi gak lengkap formasinya. Master of mecin (yes mecin = bumbu penyedap, which means bumbu penyedap di semua gosip yang berujung pada hiperbola bin lebay) nya gak bisa dateng. Tapi ya cukup puaslah menyalurkan rindu dan cekakak cekikik sama beberapa di antara mereka.

nikahan ieieGSP dan rekan kerja lainnya di nikahannya Ieie, di Bandung bulan Mei lalu. πŸ™‚

Dan abis nulis postingan ini, tetiba saya langsung rinduuuu membayangkan keseruan yang biasa dilalui bersama geng hore-hore ini.Β Semoga kita bisa kongkow bareng lagi yaaaa. ASAP! πŸ™‚

Advertisements

13 thoughts on “Dari Murah Ber-AC, Kaya Berjaya sampai Suka Pintar

  1. sondangrp

    hahahaha Kaya Berjaya, selain rhyming jadi enak didenger, jadi sekalian doa yakh. Kan nama adalah doa ,termasuk nama gank. Iya Lia, kalo dapet temen kantor yang menyenangkan, itu ngebantu banget ngelewatin hari hari yang pas pengen teriak AAARGH gitu. DI kantorku dulu fun banget anak-anaknya, padhak kerjaannya nyebelin ya, gegara punya temen yang asoy bisa deh kita happy happy di kantor tanpa perlu pergi jauh-jauh cuma buat relaks. Jalan ke warung padang sebelah kantor aja seru kok kalo sama great companion

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      hahaha bener banget mbak, nama adalah doa, jadi kita aminkan lah itu doanya biar bisa jadi orang kaya yang berjaya.. πŸ˜€

      betuuullll.. anugerah banget deh kalo dapat rekan kerja yang fun dan bisa diajak hore-hore. kantorku yang lama ini gitu, sampai-sampai kita pernah mikir kalo lembur bareng-bareng itu jadi suatu hal yang dirindukan karena setelahnya kita bisa nangkring bareng di angkringan sambil happy-happy, padahal cuma mesan teh anget atau susu anget doang.. tapi yah itu, seru karena mereka benar-benar a great companion, menurutku πŸ™‚

      Like

      Reply
  2. Dewi Indriyani

    Aku juga mau bikin geng kaya berjaya ahhhh…tapi sama siapa yah?!
    Orang kantor cuma ber 9 (4 orang bos) dan 5 orang karyawan. Yang doyan rumpi cuma berdua. Jadi fix saya mau buat duet kaya berjaya. hahahaha.

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Hahahaha ya udah bikin berdua aja, duet kaya berjaya atau duo kaya berjaya. Kali-kali bisa dikembangkan jadi perusahaan baru kan, kalian jadi CEO nya πŸ˜†

      Like

      Reply
  3. Pingback: Merindukan Lembur (?) | My Life, My Story

  4. Pingback: An Impulsive Holiday | My Life, My Story

  5. Pingback: Berkelana di Ibukota: Mengunjungi Jakarta Fair 2016 | liandamarta.com

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s