Labeling

Tadi malam, sewaktu saya sedang mengantri di sebuah klinik keluarga di dekat rumah, saya iseng memperhatikan keadaan di sekitar saya. Di ruang tunggu dokter tersebut, ada beberapa pasien lain, tapi yang paling mencolok adalah interaksi seorang ibu muda (IM), anaknya ibu muda yang berusia hmm kalo saya taksir kurleb 2 tahun (A), dan seorang ibu tua (IT) yang kalo saya perhatikan baru kenal sama si ibu muda di klinik tersebut, which means orang asing yah.

Awalnya, si IM baru keluar dari ruang periksa, karena menunggu obat ia duduk di kursi di sebelah si IT yang juga sedang menunggu antrian di apotik. Sementara si anaknya IM ini lari-larian ke sana ke mari. Dan saya, duduk gak jauh dari mereka bertiga. Kemudian si IT pun melakukan small talk kepada IM. Pertanyaan-pertanyaan standar : siapa yang sakit? (dari pertanyaan ini, saya jadi tau kalo yang sakit itu anaknya), sakit apa adek? (jadi tau juga kalo ternyata anaknya IM ini mencret-mencret), dan pertanyaan-pertanyaan lain yang menurut saya masih basa basi.

Kejadian berikutnya seinget saya, si IT ini mulai mengakrabkan diri dengan anak IM. Disini saya lihat IT mengeluarkan pertanyaan-pertanyaan pada si anak. Begini kurang lebih situasinya :

IT : Adek, udah bisa ngomong beluuuuum?

A : *diam, asik main-main di depan IT dan IM*

IT : Ih, kok diam ajaaaa.. Belum bisa ngomong yaaaaa.. *trus tertawa*

IT : Adek, udah bisa baca beluuuuuum? *tetep usaha nanya-nanya ke si adek*

A : *si adek mulai bereaksi, lalu mendekati IT dan IM, tapi masih belum ngejawab pertanyaan IT*

IT : Ih, belum bisa baca adek niii, ditanya diam ajaaa.. *trus tertawa lagi*

Kemudian saya lupa kronologisnya, soalnya saya pindah duduk ke kursi yang lebih dekat dengan ruangan dokternya. Trus saya lanjut merhatiin interaksi IT, IM dan si adek itu. Oh ya, selama si IT ini nanya-nanya ke si adek, mamahnya adek (dalam hal ini si IM) cuma ikut ketawa-ketawa doang dan menimpali sesekali. Nah ga lama kemudian, tiba-tiba si adek ini udah gelayutan aja di kursi di antara IM dan IT. Saya lupa gimana persisnya, tapi si adek ini ujug-ujug jadi menjawab semua pertanyaan IT dengan jawaban “ndak auu” (yang diartikan si IT sebagai “gak tau”, padahal bisa aja maksudnya “gak mau” yes?). Adeknya sih jawabnya sambil tertawa-tertawa geli gitu, tapi saya gemes lihat respon si IT menanggapi jawaban-jawaban si adek ini. Berikut dialognya yang masih saya ingat yaa :

IT : Adek udah bisa berhitung beluuuuum? Coba berhitung yuk dek..

A : ndak auuuu… *sambil tertawa*

IT : Ih, bodoh kali adek niiii belum bisa berhitung *lanjut tertawa bareng si IM*

IT : Adek udah bisa ngaji beluuuum?

A : ndak auuuu… *masih, sambil tertawa*

IT : Ih, bodoh kali adek niiii belum bisa ngaji. *lanjut lagi tertawanya*

Dan itu berlanjut dengan beberapa pertanyaan lain yang ditanyakan IT kepada si adek. Jawaban adeknya masih sama “ndak auuu” sambil tertawa geli dan direspon si IT dengan kata-kata “ih, bodoh kali adek niii”. Ibunya si adek? Tertawa aja gitu. Mungkin berasa ini cuma lucu-lucuan aja kali ya.

Tapi saya kok gak merasa ini lucu ya?

Saya malah melemparkan pandangan yang ‘apa-sih-ini’ ke mereka.

Maksud saya, daripada si IT itu merespon dengan kata-kata “bodoh kali” yang sangat terasa label negatifnya, kayanya jauh lebih baik kalo ia merespon jawaban si adek dengan kata-kata positif yang bisa mengencourage seperti “yuk dek, berhitung sama ibu yuk. Satu.. dua..” atau mungkin dengan “adek ni pasti pintar ya berhitung sama ngajinya ya.. coba dong ibu mau dengar dek”. Kayanya akan lebih enak didengar dan diterima dengan baik oleh si anak, instead of kata-kata berlabel negatif yang ia gunakan itu.

Dan lagi, hey, ibu ini orang asing yang baru kenal dengan si IM dan anaknya di klinik itu. Usahanya untuk mengajak si anak berinteraksi sih bagus ya menurut saya, tapi mbok ya dipikir dong, masa’ ngatain anak orang “bodoh kali” begitu berulang-ulang. Okelah, sekali lagi, mungkin ini untuk lucu-lucuan aja. Tapi tetap, saya merasa ini tidak lucu. Sangat tidak lucu.

Menurut yang tercantum di dalam A Handbook for The Study of Mental Health, label bisa didefinisikan sebagai sesuatu hal yang diberikan kepada orang lain dan menjadi identitas di diri orang tersebut. Dampaknya jika memberi label pada anak, akan ada kemungkinan bahwa anak menjadi seperti yang kita labelkan tersebut. Karena secara tidak langsung, kita cenderung memberikan perlakuan sesuai dengan label yang diberikan itu. Contohnya nih, anak yang dilabeli pemalu sama orang tuanya, cenderung tidak diikutsertakan dalam perlombaan ini itu dengan alasan “dia kan pemalu..” sehingga dia jadi ga mendapat kesempatan untuk mengembangkan dirinya karena ada stigma ‘pemalu’ tersebut.

Si adek yang dilabeli ‘bodoh’ oleh si IT ini dan tidak di-encourage oleh ibunya untuk menunjukkan kemampuan si adek, jadi tidak mendapat kesempatan untuk mengembangkan dirinya toh. Interaksi tersebut justru malah jadi ajang tertawa pada label ‘bodoh’ yang diberikan ke si adek tersebut, bukan jadi ajang belajar buat si adek agar ia bisa berinteraksi dengan baik dengan orang asing.

Dan, kita ga pernah tau kan, apa yang benar-benar diserap oleh si adek terhadap respon ibu tua padanya itu? Semoga hal yang baik deh.

P.S. Ini reminder buat diri sendiri aja sih, semoga saya bisa lebih hati-hati dalam berbicara dengan orang lain. Anyway, artikel lain tentang labeling bisa dibaca disini dan disini.

Advertisements

44 thoughts on “Labeling

  1. ndutyke

    ITU ANAK JUGA MASIH 2 TAON KALI BU….. *pelototin si IT*
    what do you expect him to do? counting one to one billion?

    aeh maap emosi. bijaknya sih begini aja: ucapan kita ke orang lain (even cm becanda) adalah doa, dan akan kembali kepada kita sendiri. gitu aja…..

    *pake bedak*

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      iyaaaaa aku pun penuh emosi pas dengernya mbaaa.. tapi aku gak punya nyali untuk negur si ibu. lagian siapaaaaalah aku ini kan..

      ini reminder buat diri sendiri juga sih, semoga aku bisa kontrol ucapan kalo lagi ngomong sama orang lain, di dunia nyata atau pun dunia maya, supaya gak salah-salah ngomong yang malah jadi berbalik ke diri sendiri..

      Like

      Reply
  2. dhira rahman

    Ooh mungkin anaknya IT pas umur 2 taon udah bisa ngitung pake rumus pytagoras terus udah bisa bikin roket dan udah hapal Al Qur’an..
    klo aku jd ibunya… siaplah IT dapat nyanyian surga hahahahha

    Like

    Reply
  3. Rara

    gatel yaa martil….pengen bilang ‘bu…baru dua tahun bu….coba ajak ngitung bareng gitu daripada bilang anaknya bodo’.
    ibunya juga kok malah ketawa ketawa aja ya? Ga berusaha ubah pandangan ITnya gitu kalo anaknya lagi ga mau atau encourage anaknya biar mau

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      iya teh, aku gateellll banget pengen ngomong gitu ke si IT, tapi ndak punya nyali 😦
      nah aku curiganya, si ibunya juga bingung mereun ya mau nanggepin apa, mungkin segan atau memang ga peduli? aku pun tak tauuu. tapi yang aku lihat memang ga ada usaha untuk meng-encourage anaknya sih..

      Like

      Reply
  4. Baginda Ratu

    lagian ya, itu bu IT kurang kerjaan banget ya, ngajak ngomong bocah 2 thn dianggap ngomong sama anak SMP…
    Soal negative labeling ini juga PR buatku banget deh, Li. Ke anak2ku sendiri loh, ya. Mana berani labelin negatif anak orang..? 🙂
    Kadang kalo lagi esmoni, suka pengen keluar kata2 negatif, deh. CUma ya itu, bener banget deh. apapun yg keluar dari mulut kita (apalagi ibu) katanya doa buat anak2. Jadi…. PR lagi buatku, utk sabar2 nahan marah kalo mau ngucapin sesuatu ke para bocah itu…

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      iyaa hihihi, aku sih nangkep awalnya “oh mungkin ingin mengakrabkan diri sama si adek ini” tapi pas denger responnya yang negative labeling itu langsung kaget sendiri.
      nah iya mba, ke anak sendiri aja kita hati-hati apalagi ke anak orang kaaan..
      memang kudu sabar ya mba, aku juga kadang suka ga sadar kalo keluar kata-kata negatif ke sepupu/ponakanku yang masih kicik-kicik. PR banget nih supaya ga asal ngomong ya mba, biar ga jadi doa dan kayak kata memtyk, ga jadi berbalik ke kitanya..

      Like

      Reply
  5. Desmiati Maruao

    Makanya disini jadi pembelajaran bagi perempuan yg sudah jadi ibu atau calon ibu…untuk selalu mengeksplore diri agar kita bisa lebih bijak dan lebih smart shg kita bisa memberikan yang terbaik buat keluarga dan lingkungan sekitar kita….

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Iya mbak hihihi. Better anaknya diajak main hepi hepi aja kan yah, daripada dites ini itu trus pas anaknya ga mau atau emang bener-bener gak bisa, malah dikasi negative label begitu 😦

      Like

      Reply
    1. liamarta Post author

      Seingetku, si ibunya sih cuma ketawa-ketawa aja mba, trus ngomong apa gitu aku lupa. Tapi ga ada ngebela anaknya gitu. Asumsiku sih si ibu muda ini ngerasa sungkan kali yah, atau memang cuma anggap ibu tua becanda doang kali. Ga tau juga deh, tapi tetep aja bikin gemetsss >_<

      Like

      Reply
        1. liamarta Post author

          baca komennya mbak sondang deh, aku langsung sadar kalo iya sihhh di sumatera kayaknya ‘biasa’ ngomong kayak gitu, jadi apa si ibu anggapnya emang itu hal yang biasa2 aja makanya dia diem? tapi kaan kalo aku yang jadi ibunya tetap aja ga terima kalo anakku dikatain bodoh sama orang lain.. 😦

          Like

          Reply
      1. Eka Azzahra

        Iya mbak namanya jg anak kecil, belum ngerti kali dikatain ‘bodoh :(‘… Tapi, bisa jd dia ingat kata itu kan… dan melakukan hal yg sama kpd temannya.
        Jadi org dewasa emg harus hati-hati jaga bicara sma anak kecil…

        Like

        Reply
        1. liamarta Post author

          iya betul sekali Eka, jadi orang dewasa harus bisa pilah pilih kalimat kalo lagi ngomong sama anak kecil. Kan anak kecil itu kemampuan mengingatnya berkali-kali lipat lebih baik daripada kita yang udah tuek ini. Dan kita ini role model nomor satunya mereka deh. Makanya kudu bisa pandai jaga sikap dan omongan 😦

          Like

          Reply
  6. Rizka

    Duh, anak masih kecil dah dibilang bodoh
    si anaknya juga belum ngerti
    mungkin kita juga harus hati-hati juga klo berucap dan bisa nahan emosi klo memang lagi marah
    salam kenal mbak

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Iya mbak, ini jadi reminder aja buat saya dan juga buat semuanya agar bisa lebih berhati-hati ketika berucap, terutama pada anak kecil.

      Salam kenal kembali mbak, terima kasih udah mampir 🙂

      Like

      Reply
  7. sondangrp

    kalo di Medan aku sering denger orang ngomong begitu , Lia. Makanya kalo liburan ke sana, aku suka deg-degan kalo ada sodara jauh biasanya tuh (kalo sodara deket kan biasanya udah samalah sepaham nilai yg dianut ya), nanyain ke krucils apa gitu trus misalnya gak dijawab karena baru kenal, bisa-bisanya langsung dibilang “Eh, bodoh kali ditanya nggak jawab” dan kalo ada sodara yg begitu, krucils langsung makin menarik diri. Sebel kan dengernya. Dalam hati “kau juga kali yang b*doh, nggak sabaran pula. Tunggu bentar pasti dijawab huh,”
    Aku juga berusaha tahan mulut bangeeet nggak melabeli anak. Masih sering keceplosan, sih. *ikutan pasang plester di mulut*

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      nah iya mbak, aku juga baru ngeh pas baca komen mbak sondang ini, di Medan dan juga di beberapa daerah lain di Sumatera, kayanya hal-hal gitu biasa ya, orang sering ngomong begitu. tapi kan kasian kalo malah jadi berdampak negatif ke diri krucils ya.. Yang ditakutkan ya itu, dia malah jadi menarik diri karena merasa dirinya bodoh. Duh, jangan sampai deh.. Emang susah sih tapi itu tantangan kalo udah jadi mamak ya mbakkkk,.. hihihi, semangattt 🙂

      Like

      Reply
  8. lulu

    aku justru heran sama IM, sebagai ibunya, kenapa dia malah ketawa aja waktu anaknya dilabelin gt, bodoh itu kasar sekali lho….pake kali pula, dan berulang-ulang pula, dan dia ikut mentertawakan? gak lucu! ……

    lho kok aku yg emosi!

    Like

    Reply
  9. Dhona

    Sebagian masyarakat kita – terutama juga di daerah tempat kita tinggal Lia – mengatakan kata ‘bodoh’ untuk anak memang masih dianggap biasa. Aku sendiri sering dengar. Bagi banyak orang tua yang lebih ‘melek’ teknologi dan suka cari2 info parenting di internet, mgkn sudah belajar ‘musuhan’ ama kata ini.

    Tugas yang tau untuk mengingatkan….tapi harus ada event kali ya…kalo gak mau di cap ‘Sok tau’, ‘sok nggurui’ atau ‘Sok peduli’……ama ibu si anak…:-)
    Ayooo…buat eventnya…..hehehe

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Iya bu Dhona.. Memang sudah jadi kebiasaan, tapi ya gemes ya liat hal buruk kok malah jadi kebiasaan 😦 Aku nulis gini juga supaya jadi reminder, untuk diri sendiri dan (semoga) untuk yang baca. Sama2 saling mengingatkan aja bu 🙂

      Like

      Reply
  10. isech

    Iyah..beberapa memang sering ngomong gitu kayak bercanda. Pernah ngalamin anakku sering dibilang nakal sama orang terdekat sendiri. Udah dikasih tau, dibilangin soal labeling ini teteeep aja anakku dibilang nakal, bodoh sambil ketawa2 dan bercanda…

    Like

    Reply
  11. Robby Cahyadi

    *ikut emosi*
    Memang banyak orangtua yg blm memahami bagaimana mendidik anak. Sangat disayangkan. IM sama IT sama2 gak paham. Kalau kmrb dilabeli bodoh, bisa2 besok dilabeli dg yg lain.

    Like

    Reply

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s