Menikmati Sore di Garuda Wisnu Kencana

Mari kita lanjutkan cerita perjalanan liburan saya dan teman-teman beberapa minggu lalu (perasaan liburannya cuma bentar tapi kenapaaa banyak sekali yang mau diceritain, maklum aja lah ya saya norak karena belum pernah ke Bali sebelumnya :lol:).

Setelah dari Tanah Lot, yang tadinya kami berencana ingin melihat sunset dan menonton kecak di Uluwatu, tapi berhubung jalanan rada macet dan kemungkinan besar gak akan terkejar untuk sampai ke uluwatu + cuaca yang mendung berangin, kami pun memutuskan ke Garuda Wisnu Kencana (GWK) saja.

DSC02492Untuk masuk ke GWK, kami dikenakan tarif wisatawan domestik/lokal sebesar Rp 40.000 per orang (dewasa) dan tarif parkir mobil Rp 10.000. Sekedar informasi, untuk anak-anak/pelajar harga tiket masuknya Rp 30.000 per orang dan untuk wisatawan mancanegara dikenakan tarif sebesar Rp 80.000 per orang. πŸ™‚

Berdasarkan informasi dari guide, di kompleks GWK ini rencananya akan dibangun sebuah landmark kota Bali yang berbentuk patung Dewa Wisnu yang menunggangi tunganggannya, Garuda. Tinggi patung tersebut secara keseluruhan diprediksi sekitar 126 meter.

Sejak dimulainya peletakan batu pertama sekitar tahun 1997 silam dan sampai saat ini, patung Garuda Wisnu Kencana ini belum selesai dibangun. Yang sudah selesai dan bisa dinikmati oleh pengunjung adalah patung Garuda (Garuda Plaza) dan patung Wisnu setengah badan. Bagian tangan Dewa Wisnu juga katanya sudah selesai, tapi tidak ditampilkan di area GWK ini.

Selain patung Garuda dan Dewa Wisnu, areal lain yang menjadi favorite pengunjung (terutama saya) adalah Lotus Pond dengan icon batu kapur yang menjulang tinggi. Sekilas saya jadi ingat filmnya Luna Maya yang judulnya Cinta Silver, yang salah satu scenenya mengambil view batu kapur di Lotus Pond Garuda Wisnu Kencana ini. Menikmati sore dengan bersantai di Lotus Pond ini sungguh menyenangkan sekali. πŸ™‚

DSC02539 DSC02548 DSC02486 DSC02538Selama di GWK, saya dan teman-teman puas foto-foto deh. Di Lotus Pond, Garuda Plaza, dan tentunya di depan patung Dewa Wisnu. Yang paling memorable adalah waktu kami memutuskan bikin foto tiduran di atas rumput dengan menggunakan….. tongsis! πŸ˜† Antara malas dan gengsi untuk minta tolong orang, kami pun nekat popotoan sambil tiduran di atas rumput di Lotus Pond mengandalkan si tongsis ini. Jadi tontonan pengunjung lain di GWK deh tapi bodo amat lah ya, kapan lagi seru-seruan kayak gitu hahaha. Berikut beberapa hasil jepretannya, dari semua hasilnya gak ada yang 100% bagus sih, soalnya susah ngarahin kameranya (waktu itu pake camera saya, sony aplha nex f3d) karena berat hahaha. πŸ˜†

DSC02522 DSC02525 DSC02526Yang terakhir ini lumayanlah ya. walau beberapa wajahnya masih ada yang gak oke hahaha. πŸ˜†

Enihooo.. seperti yang saya ceritain di atas tadi kalo kita semua batal nonton kecak di Uluwatu. Jujur aja saya agak kecewa, soalnya udah kebayang hunting foto penari-penari kecak itu. Dan sore itu di GWK kekecewaan saya sedikit terobati, karena ternyata setiap jam 18.00 di amphitheater Garuda Wisnu Kencana ini ada pementasan tari kecaknya, dan itu FREE sodara-sodara! Udah include di tiket masuknya. Alhamdulillah yah, masih rezeki saya buat nonton kecak. πŸ˜€

DSC02560DSC02570 Tapi ya berhubung saya dan teman-teman lain kayak gak ada puasnya popotoan di Lotus Pond, Garuda Plaza dan patung Dewa Wisnu, alhasil kita telat deh sampai di amphitheaternya. Jadi saya cuma dapat beberapa kali jepretan aja. Huhuhuhu kecewa sih, tapi ini artinya saya harus ke Bali lagi biar bisa jepret-jepret tarian kecak di Uluwatu. Ya gak? πŸ˜‰ Hihihihi.

Advertisements

21 thoughts on “Menikmati Sore di Garuda Wisnu Kencana

  1. syifna

    Bagus buat prewedding hihihi, seneng ngeliat batu kapur putih itu πŸ™‚
    aku nggak sempet liat kecak di GWK, tadinya mau nonton kecak di Uluwatu aja lebih indah tapi sayang nggak jadi mulu hiks …

    Like

    Reply
  2. astridtumewu

    Dulu aku nonton kecak di uluwatu πŸ˜€ Rameeee banget sama turis luar. Mungkin kalau lebih ngerti mengenai kisah2 ramayana, dkk, seh lebih bagus menurut aku. Aku gak gitu ngerti seh ya, jadi agak sayang nontonnya agak bingung hehehe

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Aku pun sebenarnya gak begitu ngerti kisah2 ramyana gitu, tapi suka mupeng pengen jepret-jepretin, selalu lihat hasil jepretan tari kecak di uluwatu dan keren-keren. Trus kan jadi mupeng hihihi

      Like

      Reply
    1. liamarta Post author

      Dan ini tarifnya baru naik mba sejak April 2013 lalu mba, naik 2x lipat kalo gak salah hehehe.. Iya kalo udah itung2 sama bontot mah jadi lumayan ya, bikin lumanyun πŸ˜› Semangat nabung mbafitttt! πŸ˜‰

      Like

      Reply
  3. Lispa

    Hwaaa, klo ke Bali jarang banget jalan2 ke tempat wisata, GWK gak pernah, Tanah Lot gak pernah, pernah sih ke Uluwatu tp nemenin temen yg prewed.. Next time klo ke Bali musti nyediain waktu untuk ke tempat2 wisata trus ngeliat Kecak kayaknya seru bgt..

    Btw salam kenal yaaa~ πŸ˜€

    Like

    Reply
  4. delia

    Salam kenal mbak…
    enak banget ya kalo jalan2 rame-rame gitu…
    btw.. photo melingkar itu mengingatkan ku dengan teman2 smu dulu….:)…pernah photo seperti itu.. tapi klise photonya dah hilang,.. hahaha jaman jadul…

    Like

    Reply
    1. liamarta Post author

      Iya salam kenal juga mbak Delia.. Makasih yah udah mampir πŸ™‚ Hehe iya seru kalo jalan ramean, selalu aja ada ceritanya hihihi.

      πŸ˜€ Betul mba, jaman dulu aku juga suka foto melingkar gitu, terutama kalo foto studio, hihihihi.

      Like

      Reply
  5. Pingback: Romantic Dinner di Jimbaran | My Life, My Story

  6. Pingback: #BersamaGaruda Saya (Ingin) Melihat Dunia | My Life, My Story

Share your thoughts!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s